Sinopsis King Loves Episode 17

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 17 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 17

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 17

Kami kembali ke pesta teh paling canggung di Goryeo: Putri Wonsung memainkannya dengan keren saat kedatangan kejutan Dan, hanya untuk mengungkapkan kartu trufnya dalam bentuk San yang terselubung. Won mengakui dia sebagai putri Menteri Putri yang terluka, dan Putri Wonsung mencoba memberi tanda Won dengan merinci bekas luka San yang hilang dari sentuhan ajaib dokter ahli.

Won tidak benar-benar mengumpulkannya, jadi Putri Wonsung menginstruksikan San untuk melepaskan kerudungnya. San tercengang, baru sadar sekarang bahwa dia juga tertangkap dalam perangkap Putri Wonsung. Won terengah-engah untuk akhirnya belajar identitas sejati San, karena Putri Wonsung mengamati reaksi mereka dengan tajam.

Putri Wonsung memanggang maksud penting San pada Menteri Eun dengan merencanakan agar San didiskualifikasi sebagai penghormatan Yuan dengan omong kosong parut palsu. Dia menambahkan sebuah berita gembira tentang pernikahan San-dipaksa dekat dengan Jeon, menunjukkan bahwa dia telah memikirkan segalanya.



Sang putri kemudian pindah ke Dan untuk menanyakan apa yang telah dikatakan Won kepadanya saat dia mengundangnya ke pesta minum teh. Dan mengintip ke arah Won, yang tercengang saat dia menatap San.

Adegan berakhir, dan kami kembali tiga hari sebelum percakapan Won dan San di jembatan.

Kami melihat Won memberi tahu San dengan samar bahwa jika dia tahu rahasianya (yaitu identitas sebenarnya), dia mungkin akan membencinya. Meski begitu, dia mengatakan bahwa untuknya, dia akan selalu menjadi "nomor satu" nya, dan dia seharusnya tidak pernah melupakannya.


San memiliki sesuatu untuk dikatakan juga, dan tangan Memenangkan cincin ibunya, yang dikenakannya di lehernya. Won menolak menerima hadiah itu, dengan alasan berharga, tapi San bersikeras, menjelaskan bahwa jika dia membutuhkan sesuatu darinya, yang harus dilakukannya hanyalah menyerahkan cincin itu kepadanya dan dia akan mengabulkannya.

Prospek menggairahkan dia, dan meskipun dia curiga, ketika San mencoba mengambilnya kembali, Won menariknya keluar dari jangkauannya. Ha.

Malam itu, San kembali ke rumah untuk mencari Boo-yong menunggunya. San kasar mencoba untuk mengirim Boo-yong pergi, jadi Boo-yong memanggil San dengan nama sebenarnya, yang menghentikan San di jalurnya.


Dia bermakna panggilan San "agasshi" (menunjukkan bahwa San adalah anak sulung), dan mata San melebar. San mengancam Boo-yong dengan belati, menggeram pada Boo-yong karena omong kosong.

Untuk menenangkannya, Boo-yong menyebutkan keterlibatan hipotetis Won dalam kebohongan San, dan menambahkan bahwa raja akan sangat tertarik dengan topik tersebut.

Won kembali ke rumah juga dan menerima laporan status tentang kesejahteraan Dan dari Jin Gwan. Pada ekspresi Jin Gwan yang cemberut, Won berjanji untuk menghentikan Dan agar tidak dikirim ke Yuan, dan dia memberitahu penjaga lovestruck agar tidak khawatir.


Jin Gwan tidak menyukai janji itu, yang mendorong Won untuk menebak bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Ini ada, dan Jin Gwan menginformasikan kunjungan Won of Rin ke Putri Wonsung, menyiratkan bahwa Rin ditahan di sana melawan keinginannya.

Won kepala ke ibunya dan melemparkan Rin silau yang tidak setuju saat ia berjalan masuk Putri Wonsung tampaknya senang melihat Won, tapi Won hanya ingin berbicara tentang Rin.

Putri Wonsung menjelaskan dengan sabar bahwa Rin membantunya mengumpulkan banyak hadiah penghormatan untuk dikirim ke Yuan. Won tidak membelinya, jadi dia langsung ke Rin dan menuntut agar dia menceritakan apa yang dia lakukan dengan ibunya. Won sudah tahu bahwa Rin ada di sini atas nama Dan, tapi dia mengatakan pada Rin bahwa dia seharusnya mendatanginya terlebih dahulu, dan bukan ibunya.

Rin menyangkal semuanya, jadi Won berkata dengan tatapan terluka di matanya, "Kamu tidak mempercayaiku." Oof. Terlihat itu


Won kemudian berbalik ke arah ibunya dan berlutut, berjanji untuk mengemis berbulan-bulan jika itu yang diperlukan untuk menyelamatkan Dan. Won berkata kepada ibunya bahwa Rin secara pribadi memintanya untuk mencegah pernikahan antara Jeon dan San, karena dia khawatir hal itu bisa merugikan Won. Dia melakukannya karena tahu itu akan berdampak pada Jeon dan Dan secara negatif.

Putri Wonsung tumbuh dengan marah melihat Won berlutut untuk apa yang dilihatnya sebagai hal yang remeh, dan mengatakan pada Won bagaimana dia dengan sengaja menggunakan kehormatan dengannya sejak dia lahir, karena dia tahu suatu hari dia akan menjadi raja.

Dia berteriak pada Won untuk bangkit, tapi dia menolak sampai dia memberikan kata-katanya bahwa dia tidak akan mengirim Dan ke Yuan. Rin bergabung Won di lantai dan memintanya untuk berdiri, tapi Won tidak bergerak.


Putri Wonsung memberi tahu Won bahwa Dan telah dikeluarkan dari daftar, tapi tatapan matanya sangat terganggu, seolah-olah dia akhirnya menyadari betapa kuatnya keterikatan Won dengan Rin. Rin mengulangi klaim Putri Wonsung, yang akhirnya meyakinkan Won. (Tapi dia tidak tahu mengapa Dan tidak dikirim, dan Rin mengorbankan dirinya untuk itu.)

Di dalam kereta, Boo-yong menatap San yang tertarik, lalu memberitahunya tentang pengumuman Won kepada raja mengenai perasaannya terhadap San. Mereka bertukar barber bolak-balik, sampai San meminta Boo-yong ke mana mereka menuju.

Alih-alih memberi jawaban langsung, Boo-yong memberitahu San bahwa orang yang akan mereka katakan mengatakan bahwa jika dia berasal dari darah kerajaan, maka dia akan menjaga San untuk dirinya sendiri.


Mereka tiba di rumah orang biasa, di mana sekelompok rakyat jelata dan tentara kerajaan mengelilingi mayat. Song In muncul di samping San dan mengatakan kepadanya bahwa putri rumah tangga tersebut dibawa untuk dikirim ke Yuan sebagai pembantu istana.

Dalam kilas balik, kami melihat sekelompok tentara secara kasar menarik gadis muda itu dari rumahnya. Ibunya bergegas keluar untuk menghentikan mereka, tapi disingkirkan sebelum dipukuli oleh para penjaga. Ayahnya datang untuk menangkis tentara tersebut, namun kemudian dibunuh karena membela keluarganya.

Bersedih untuk suami dan anak perempuannya, sang ibu kemudian bunuh diri, meninggalkan seorang anak berkabung. Song In memberitahu San bahwa begitu banyak warga Goryeo memiliki cerita serupa tentang kehilangan putri-putrinya yang berharga untuk menjadi upeti.


San melihat penduduk desa membawa mayat ayahnya pergi, dan saat kelompok itu mengetuk ke dalam dirinya, Song In meraih pinggangnya dan menariknya ke samping. Mereka berbagi kedekatan yang panjang, sampai San merobek tangannya.

Dia menuntut untuk mengetahui apa itu Song In yang sedang memasak dengan menunjukkan padanya adegan itu. Dia menjelaskan bahwa dia ingin dia melihat tragedi itu untuk dirinya sendiri, lalu menyebutkan bagaimana Guru Lee pernah berbicara tentang seorang siswa langka dan menjanjikan dengan hati yang welas asih yang peduli terhadap orang miskin dan orang lemah.

San balas bahwa Song In mencurigakan dan memiliki mata-mata yang meragukan di semua tempat, termasuk satu di samping raja, saat dia menatap ke arah Boo-yong berdiri di dekatnya. San mulai pergi, yang meminta Song In untuk meminta San untuk bergabung dengannya dalam membantu orang-orang Goryeo yang tidak berdaya.


Di rumah, Bi-yeon mendengar suara di luar dan pergi untuk melihat apakah San pulang ke rumah. Dia memanggil San secara formal, bahkan saat dia sendiri berpakaian seperti wanita bangsawan dan mengenakan jilbabnya. Dia menemukan salah satu pelayan tidak sadarkan diri di lapangan, lalu berbalik tepat pada waktunya untuk melihat pendekatan Furatai.

Dia menundukkannya dan membawanya ke bagian tersembunyi kebun sebelum menginterogasinya dengan identitasnya. Dia berbaring dengan gugup bahwa dia adalah putri Menteri Eun, tapi Furatai melihat melalui dia dan segera memegang pedang di tenggorokannya.

Dia mengangkatnya setelah Bi-yeon terus menolak untuk mengaku siapa dia, tapi tepat sebelum dia akan menyerangnya, sebuah panah mendekat untuk menghentikannya. Dia langsung menyerah, lalu melarikan diri dari tempat kejadian.


Setelah dia pergi, Moo-suk muncul dari bayang-bayang dan bergegas ke Bi-yeon. Dia menangkapnya saat dia pingsan dan melihat bekas luka di pipinya, menyadari percampuran tujuh tahun yang lalu. Dia kemudian menjemputnya dan membawanya kembali ke kamarnya. (Apa dengan musik romantis itu?)

Keesokan paginya, Mendapat badai ke kantor utusan Yuan di mana semua barang penghormatan disimpan, dan berpura-pura mencari kado yang sempurna untuk mengirim kakeknya yang terhormat, kaisar Yuan.

Ternyata dia benar-benar mencari daftar upeti kepada Yuan untuk mengkonfirmasi penghapusan Dan, tapi tidak menemukannya. Jin Gwan membawa Won sebuah gulungan, yang kemudian dipukul Won marah setelah membaca isinya.


Dia berhasil memaksa ibunya (menggunakan sedikit pemerasan) untuk membebaskan Rin, yang dibawa langsung ke Geumgajeong. Setelah kedatangannya, Rin disergap oleh Won, dan segera, mereka bertunangan.

Pertarungan itu satu sisi sejak Rin menolak melakukan apapun kecuali membela diri, jadi Won berteriak pada Rin untuk melawannya dengan benar. Rin merasakan sesuatu yang lain di balik tindakan Won, dan menyuruh Won untuk mengatakan apa yang dia maksud alih-alih berdetak di sekitar semak.

Won mengambil masalah dengan Rin selalu membiarkan dirinya dikalahkan olehnya dalam segala hal yang pernah mereka hadapi. Akhirnya, Rin menendang Won dengan kekuatan penuh, tapi begitu dia melakukannya, semua pengawal Won turun untuk menahan Rin. Won memerintahkan anak buahnya untuk tidak menyentuh Rin, lalu menghampirinya.


Dengan air mata di matanya, Won bertanya apakah Rin bermaksud pergi sebagai sandera tanpa dia tahu, lalu beramal Rin karena berpikir seperti itu. Rin menyatakan bahwa dia bermaksud memberitahunya akhirnya, tapi Won tidak mempercayainya.

Won bertanya, suaranya pecah, jika Rin benar-benar ingin melihatnya menjadi gila. Saat Won berbicara, Rin berpikir sendiri:

"Pangeran telah tertipu oleh saya. Seperti yang diharapkan, Yang Mulia tidak tahu. Bukan karena dia ingin pergi. Alasan mengapa saya ingin pergi ... adalah karena saya. "

San muncul di belakang Won pada saat itu, dan Rin menatapnya dalam kerinduan saat ia menambahkan, "Itu karena hatiku hancur berantakan setiap hari." Won berbalik untuk melihat San dan memalsukan senyuman untuk bertindak seolah-olah semua baik.

Setelah itu, San menyiapkan sebuah paket es untuk bibir pendarahan Won, lalu membelai dia saat dia mengeluh tentang kedinginan. Won menyadari San tahu bahwa dia dan Rin berjuang untuk nyata, dan bertanya mengapa dia tidak penasaran untuk mengetahui alasannya. Dia memainkannya seperti itu bukan masalah besar, dan tidak benar-benar menjawabnya.

Rin melayang-layang di sekitar meja tempat Won dan San duduk, tapi San berhati-hati untuk tidak mendongak, dan Rin mundur untuk menatap ke luar jendela.


Perilaku mereka tidak hilang pada Won, yang mencatat pada dirinya sendiri:

"Kapan mulai? Keduanya tidak saling menatap. Sebaliknya, dia menatapku. Dia berbicara denganku dengan suara baik. Dan dia tersenyum. Dan orang yang tidak bisa memalsukan senyuman atau berbohong di tempat lain, berhenti berbicara, dan bersembunyi. Sekarang, dia bertekad untuk pergi jauh. Bukannya mereka tidak ingin saling memandang, tapi mereka berusaha keras untuk saling mengabaikan. "
Won mempelajarinya erat-erat saat San bersekongkol dengannya dengan pak es dan Rin berpura-pura tidak menyadarinya.

Memenangkan tattles pada Rin karena menawarkan dirinya sebagai sandera ke San, dan untuk pertama kalinya, dia menatap Rin dengan cemas. Rin meremehkan situasinya, tapi Won menjelaskan kepada San bahwa itulah alasan sesungguhnya mereka bertengkar.


Rin pergi untuk mengambil obat untuk Won, dan Won melihat mata San mengikuti Rin saat ia pergi. Dia mengambil kembali perhatiannya dan mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena dia akan memastikan bahwa Rin tidak akan pergi ke Yuan. Dia percaya padanya, yang sangat menyenangkan hatinya, karena ini menunjukkan kepercayaannya padanya.

Dia memegang tangannya saat dia mengatakan kepadanya betapa rumit situasinya karena pengorbanan Rin. Dia menawarkan untuk membantu, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa yang perlu dilakukannya hanyalah menjawab siapa "nomor satu" nya.

Dia terlihat gugup sebelum menjawab, tapi akhirnya mengatakan bahwa itu dia, dan dia tersenyum. Segera, dia menjadi tidak aman dengan tangannya memegangi tangannya, dan menariknya menjauh, yang membawa ekspresi gelap ke wajah Won.

Dia berjalan pergi, dan Won menatapnya dengan saksama, ekspresinya cemas


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-17-18/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 17

 
Back To Top