Sinopsis King Loves Episode 18

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 17 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 18

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 18

Raja Chungryeol dan Song Song bermain baduk, dimana yang terakhir memberi tahu raja tentang pesta teh pencipta perkamen ratu yang akan datang. Raja sepertinya tidak tertarik dengan topik ini, karena dia lebih khawatir kalau Boo-yong akan kembali ke sisinya.

Song Menteri mengatakan kepada raja tentang desas-desus bahwa Putri Wonsung tertarik untuk membuat seorang gadis khususnya putri mahkota, dan sisanya hanya formalitas belaka.

Berbicara tentang, Putri Wonsung tiba di Menteri Eun untuk menemui putrinya. Sementara itu, Won melaporkan situasi penyanderaan Rin pada Wang Young. Jeon panik saat dipikir akan dikirim berikutnya, dan Wang Young memperingatkan Jeon untuk memikirkan kata-katanya.


Won benar menebak bahwa Wang Young bergegas menikah dengan San agar Jaun tidak pergi, jadi dia meminta maaf karena mengganggu rencananya.

Putri Wonsung dibawa ke Bi-yeon, namun diberitahu oleh Furatai bahwa dia adalah anak perempuan palsu. Dia mencari di antara kelompok pelayan dan akhirnya menemukan San di pakaiannya yang biasa dan tidak bekas luka, mengenalinya hanya dengan cara San menatapnya.

Menteri Eun mencoba untuk menyalahkan semua kesalahan itu, jadi Putri Wonsung memberi tahu mereka, secara mengerikan, tentang apa yang terjadi pada menteri lainnya yang putrinya pura-pura menjadi seorang biarawan untuk menghindari penghormatan: penyiksaan dan pengasingan.



San bertekuk lutut dan memohon agar Putri Wonsung melepaskan ayahnya dari penyiksaan, dan sukarelawan untuk menerima hukuman ayahnya dan ayahnya. Dia menyebutkan bagaimana Menteri Eun akan menjadi pendukung kuat Putri Wonsung mengingat pengaruhnya dan hubungan yang mendalam di seluruh dunia.

Bersamaan dengan itu, Won meminta izin Wang Young untuk menikahi Dan, karena Putri Wonsung mengatakan kepada San bahwa nasibnya bergantung pada pemilihannya sebagai mahkota putri saat pesta minum teh.

Kemudian, Won menunggu di luar untuk Dan tiba sehingga dia bisa memintanya untuk menikah dengannya, tapi sebelum dia tiba, dia mencermati ketidakberdayaannya yang relatif dan harapan untuk mengerti. Jin Gwan muncul dari sudut jalan, dan membungkuk pada Won sebagai pengakuan. Bayi yang malang.


Setelah Putri Wonsung pergi, Bi-yeon membantu San memilih pakaian yang sesuai untuk pesta teh. Dia mendesak San untuk membuat sang pangeran jatuh cinta padanya, tapi San tersesat dalam pikiran, dan Bi-yeon menebak bahwa San pasti berpikir tentang "dia."

Dia menyarankan San untuk melupakannya, tapi San tiba-tiba bertanya apakah jantung Bi-yeon berdebar memikirkan pria yang menyelamatkannya. Eww, kotor! Tidak!

Bi-yeon memanggilnya untuk mengganti topik pembicaraan dan San menjawab samar-samar bahwa jika putra mahkota melihatnya besok, "Orang akan senang. Dia bahkan mungkin bertepuk tangan, dan memuji saya. "Dia terlihat lelah di matanya dan menambahkan," Yang lain ... akan sangat sedih. Bukan karena saya, tapi karena orang lain. Dia harus pergi sangat jauh. "


Bi-yeon menjadi bingung dengan teka-teki San, karena San menggambarkan bagaimana kedua pria itu akan segera menjadi tidak bahagia dan membencinya karena hal itu. Dia kemudian berkomentar bahwa mengetahui hati seorang pria adalah hal tersulit dari semuanya.

Malam itu, setelah Won mengusulkan kondisional ke Dan, Rin mengunjunginya. Dia duduk di luar pintunya dan menatap ke bulan sementara Dan tetap berada di dalam saat mereka mengobrol.

Rin dengan pelan mengatakan pada Dan bahwa dia tidak harus menikahi Won karena namanya sudah tidak ada lagi dalam daftar upeti. Dan menangis, mengingat kata-kata kasar Won karena tidak pernah bisa menjadikannya prioritas pertamanya.


Rin bertanya apakah Dan bisa menerima pernikahan seperti itu, dan dia bersumpah bahwa dia baik-baik saja dengan itu, tapi Rin mengatakan bahwa dia tidak akan melakukannya, karena semakin dekat dia dengan Won, semakin buruk perasaannya. Dan berpendapat bahwa dia tidak mengerti perasaan sepihak dan kerinduannya yang dalam untuk Won, menambahkan bahwa dia tidak dapat memberikan Won karena hatinya berada di luar kendali.

Dia bertanya pada Rin apakah menurutnya dia gila, dan dia menjawab bahwa dia tidak gila. Dia tersenyum dan mengatakan bahwa mereka sangat mirip sebelum meminta maaf tiba-tiba.

Dia tidak menjelaskan dirinya sendiri, dan saat Dan membuka pintu untuk menghadapinya, dia sudah pergi.


Keesokan paginya, Rin mengunjungi San. Dia menemukan dia duduk di atap kamarnya, dan melompat untuk bergabung dengannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin membawanya ke Geumgajeong dimana Won berada, sehingga dia bisa menceritakan kebenaran tentang identitasnya.

Dia sudah tahu tentang pesta minum teh dan ingin Won dipersenjatai dengan semua informasi sebelum membuat pilihannya, karena baru kemudian dia bisa memilih dengan benar.

San menduga Rin mencoba mengatakan bahwa Won seharusnya tidak memilih Dan. Dia terkejut bahwa dia tahu, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Song In memberitahunya tentang Dan.


Kami berkedip kembali untuk melihat percakapan Song In dengan San, di mana dia meminta maaf atas pertemuan pertama mereka. Dia menjelaskan bahwa dia bertindak karena putus asa dan mengira dia harus berpikir bahwa dia jahat. Dia menambahkan bahwa orang yang dia percaya (Won) dianggap jahat oleh orang-orang Goryeo.

Sebagai gantinya, San memanggil Song In sebagai pemberontak yang tidak menghargai kehidupan, dan orang yang suka memutar kata-kata untuk menjalankan rencananya. Tapi dia mendengarkan saat dia mengungkapkan keadaan Dan kepadanya.

Kami bergerak keluar dari kilas balik, dan San bertanya pada Rin apakah Song In mengatakan yang sebenarnya tentang Dan sebagai penghormatan. Rin mengkonfirmasikannya, tapi mengatakan bahwa situasi Dan telah teratasi. San menunjukkan bahwa Rin pergi ke tempat Dan, tapi dia tidak ingin membicarakannya dan mencoba mengantarnya ke Won.


San mengikuti saat dia bangun, hanya untuk kehilangan keseimbangan dan tersandung ke depan. Rin melompat ke depan dan menangkapnya di sekitar pinggang, dan pelukannya memicu kenangan San saat dia menyadari bahwa Rin adalah pria bertopeng yang menyelamatkannya di kedai teh Song In beberapa malam yang lalu.

Dia memanggilnya, tapi dia kabur dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunggu di luar agar dia bisa berubah.

Secara internal, San berpikir, "Sekarang, saya tahu tangan siapa yang menahan saya selamat malam itu. Jika saya bertanya mengapa, dia akan mengatakan temannya mengirimnya untuk mengawasiku. Sekarang, saya tahu mengapa sesekali jantung saya berdebar dan sakit. Mereka memiliki persahabatan yang indah. Mereka terlihat hebat bersama. Saya takut saya akan merusak persahabatan mereka. "


Mereka sampai di Geumgajeong, dan Rin mendesaknya ke dalam, menjanjikannya bahwa Won akan senang mengetahui yang sebenarnya. Dia berjalan melalui pintu dan berpikir, "Saya hanya memiliki satu hal yang harus dilakukan. Saya harus melakukan semua yang saya bisa untuk memastikan bahwa mereka dapat tetap dekat satu sama lain seperti yang selalu mereka lakukan. Itu akan membuatku merasa kesepian, tapi itu persahabatanku. "

Kami kembali ke tempat kejadian di pesta minum teh dari awal episode saat Dan berjuang untuk menjawab pertanyaan Putri Wonsung, jadi Won menyela dan memberitahu ibunya apa yang dia katakan kepada Dan. Dia telah memberitahu Dan tentang pesta itu dan bagaimana dia bisa memilih istrinya di sana, tapi kemudian dia bertanya kepada San apakah dia juga tahu semua ini sebelum datang hari ini.

Dia mengatakan bahwa dia melakukannya, dan konfirmasinya terlihat seolah-olah itu menghancurkan kata hatinya dengan kata-kata. Dia bertanya apakah dia tahu segalanya sebelum meminta bantuannya kemarin, termasuk identitasnya, dan matanya dipenuhi air mata saat dia menjawab bahwa dia melakukannya.


Kami kembali ke San mengunjungi Won di Geumgajeong sehari sebelumnya. San memasuki kamar Won sampai terkejut total, lalu memberitahunya tentang bantuannya, yang dia ingin dia sampaikan ke pangeran mahkota.

Dia meminta putra mahkota untuk benar-benar mengabaikan "nyonyanya" di pesta minum teh, bahkan jika dia menyukainya.

Won bertanya-tanya apakah San berharap gundiknya tidak akan menikahi pangeran mahkota, dan dia membenarkannya, menjelaskan bahwa nyonyanya jatuh cinta pada pria lain. GAH! OH BOY!


Akhirnya, kita kembali ke pesta minum teh, di mana Won menatap San dengan marah, merasa benar-benar dikhianati. Tiba-tiba, dia berbicara ke ruangan dan membuat pengumuman untuk memilih istrinya. Dia memanggil Dan ke sisinya dan menamai dia sebagai puterinya.


Putri Wonsung berjaga-jaga dengan ekspresi yang rumit, saat mata San bersinar dengan emosi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-17-18/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 18

 
Back To Top