Sinopsis King Loves Episode 19

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 19 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 19

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 19

Won menghadapi para tamu di pesta teh Putri Wonsung untuk mengenalkan wanita yang akan menjadi putri mahkota. San memperhatikan dengan saksama saat ia mengajak Dan ke sampingnya dan meraih tangannya.

Rin ada di luar saat Dan muncul, dan dia bertanya apakah dia baik-baik saja. Sebelum dia bisa menjawab, salah satu tamu mengucapkan selamat kepadanya, dan Rin mengetahui bahwa Won memilih saudara perempuannya di San. Seperti komentar wanita muda tentang persahabatan dekat Rin dengan pangeran, kami melihatnya dengan marah memasuki kamar Won untuk menantang pilihannya.



Di depan Jang Eui, Jin Gwan, dan Eunuch Kim, Rin menghadapi Won tentang pilihannya. Won menyadari bahwa baik Rin dan San sengaja menyimpan jati dirinya dari dia dan bahwa dia tahu bahwa dia adalah putra mahkota. Teriak Rin, "Tentu, bagaimana kita bisa memberitahumu?"

Won menolak semua orang sebelum dia menuntut untuk mengetahui berapa lama dia ditipu. Rin mengabaikan pertanyaan itu karena dia lebih peduli dengan San, yang sekarang ditandai sebagai upeti Yuan. Won berhasil mengendalikan kemarahannya sehingga dia bisa mendengarkan apa yang Rin katakan.


Rin menjelaskan bahwa Putri Wonsung menemukan bahwa San mengganti identitas dengan pembantunya setelah serangan tersebut tujuh tahun lalu. Won menebak bahwa dia dijaga dalam kegelapan untuk melindunginya agar tidak terlibat dalam skema ini.

Won memanggil Rin dan San idiot, tapi Rin berpendapat bahwa ratu tersebut melakukan kunjungan pribadi ke rumah Menteri Eun untuk memberikan ultimatum: "Jadilah putri mahkota, atau terima hukuman." Karena itu, Won menebak bahwa ibunya tertarik pada Menteri Kekayaan Eun


Rin menjelaskan bahwa dia mengharapkan San untuk memberi tahu Won kebenaran dan menjadi putri mahkota, tapi Won mengatakan bahwa sebaliknya, dia memintanya untuk tidak memilih wanita itu (alias, dia memintanya untuk tidak memilihnya, begitu rahasianya terungkap). Rin tidak mengerti sampai Won berbagi alasannya: San sedang jatuh cinta dengan pria lain. Rin terdiam saat kata-kata tenggelam sementara Won melompat untuk mencari San.

Petugas wanita Putri Wonsung memaksa San ke sebuah ruangan dan menyita barang-barangnya - belati, dokumen, dan jepit rambut yang diberikan Won padanya.


Won dan Rin mendapati diri mereka berpaling dari kamar Putri Wonsung dengan alasan bahwa dia terlalu lelah bagi pengunjung. Mereka terlihat tak berdaya saat tidak ada yang mereka katakan berhasil membuat mereka melewati Lady Jo.

Kasim Choi menempatkan barang-barang milik San di depan Putri Wonsung. Dia memeriksa belati saat Furatai memberitahukan kepadanya bahwa San dilatih dalam seni bela diri saat dia menjadi murid Guru Lee. Dia menambahkan bahwa Guru Lee memiliki banyak siswa yang tersebar di seluruh negara.


Furatai mendesak Putri Wonsung untuk memenjarakan Menteri Eun, paling tidak. Dia khawatir jika kekayaannya disita, itu akan digagalkan oleh pejabat negara yang mendukung raja, sesuatu yang ingin dia hindari.

Putri Wonsung mengambil dokumen itu, tapi ada sesuatu tentang jepit rambut yang mengalihkan perhatiannya. Ketika dia mencapainya, dia mengalami rasa sakit yang melumpuhkan, dan Eunuch Choi menuangkan obat. Furatai memperingatkan untuk mengambilnya terlalu sering dan membangun toleransi, tapi Putri Wonsung menjelaskan bahwa mereka harus pindah ke hadapan raja, dan menaikkan cangkirnya untuk diminum.


Rasa sakit lainnya menyusul Putri Wonsung, dan Furatai berteriak kepada Eunuch Choi untuk menjemput seorang dokter. Si kasim lari sampai dia tidak terlihat lagi dan kemudian melambat ke jalan-jalan saat senyuman puas mengkhianati kesenangannya atas kondisi Putri Wonsung yang memburuk.

Sementara itu, Rin menemukan Won di kebun, tenggelam dalam pikirannya. Memenangkan kejutan Rin saat dia mengingat pertemuannya dengan Guru Lee dan mengaku, "Saya bertanya, 'Apakah tidak akan lebih baik jika seseorang seperti saya tidak pernah ada di dunia ini?'"

Won telah mempresentasikan ceritanya tentang anjing serigala yang ditakuti oleh dombanya dan ingin tahu apakah harus dikejar atau dibunuh. Won berbagi bahwa jawaban Guru Lee tidak masuk akal baginya, dan dia mengira bahwa perjalanan itu membuang-buang waktu.


Ketika Won mengakui bahwa kematian mungkin akan melegakan, Guru Lee mempertanyakan keprihatinannya kepada orang-orang: "Barangsiapa tidak memiliki apa-apa, ia enggan pergi dan tidak ada orang yang enggan berpisah dengan domba-dombanya? Itu tidak berguna bagi siapa pun. Bila Anda menemukan sesuatu yang enggan Anda kehilangan, maka tanyakanlah padaku lagi. Artinya, jika Anda masih ingin tahu jawabannya. "

Won mengakui bahwa sekarang ada sesuatu yang dia enggan kehilangan dan menghadirkan dilemanya, "Saya bukan apa-apa tanpa kekuatan. Saya tidak bisa berbuat apa-apa untuk melindungi orang-orang yang saya sayangi. Mereka mencoba melindungiku, dan membuatku merasa lebih buruk lagi. Yang bisa saya lakukan hanyalah mengeluh. Aku butuh kekuatan. "


Won menghadapi Rin dan bertanya, "Janji aku bahwa kamu akan tinggal. Aku ingin kau menjadi tiang benderaku. Apapun bendera yang saya hadapi dan kekacauan apa pun yang mungkin terjadi, saya membutuhkan Anda sebagai tiang bendera untuk membuat saya tetap bertahan. "

Ini malam hari saat Won diizinkan untuk mengunjungi ibunya. Putri Wonsung memerintahkan Furatai dan seorang Kasim Choi yang enggan meninggalkan mereka sendirian.

Ketika Won bertanya, "Apa atau siapa yang harus saya dapatkan lebih dulu," Putri Wonsung menduga bahwa ketertarikannya yang baru terhadap kekuasaan ada kaitannya dengan San. Dia ingin tahu mengapa Won tidak memilihnya saat dia memiliki kesempatan dan dia mengaku, "Saya tidak ingin kehilangan Rin." Ibu Won mengatakan kepadanya bahwa dia dapat memiliki kedua wanita tersebut, namun dia mengakui, "Jika dia adalah wanita Mudah diambil, saya pasti sudah melepaskannya. "


Putri Wonsung ingat bahwa Won selalu memandang rendah politik dan kekuasaan dengan jijik. Dia mengaku bahwa setelah dia menjadi putra mahkota, dia tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun dengan keras, hanya untuk dirinya sendiri. Ketika Won akhirnya menyuarakannya lagi, Putri Wonsung terkejut mendengarnya memanggilnya "Ibu," saat dia meminta bantuannya

Di luar, Furatai menjelaskan kepada Won bahwa Putri Wonsung memberikan izin kepadanya untuk menemui San. Won menolak dan menjelaskan bahwa dia tahu bahwa ibunya akan merawatnya dengan baik.


Furatai terkejut saat Won mengungkapkan rasa syukur atas kesetiaan pelayan terhadap ibunya. Won mengaku bahwa ia ingin menjadi anak yang baik bagi ibunya dan mungkin akan mendatangi Furatai untuk meminta nasihat. Begitu Won berjalan pergi, Furatai mendongak dari busurnya dan mengikuti sang pangeran dengan tatapannya.

Won bekerja sampai malam saat ia membaca melalui tumpukan gulungan besar-besaran. Saat dia menggosok lehernya dengan kelelahan, dia merasakan kalung yang diberikan San padanya dan mempelajarinya. Dia mendekati dada kecil dan mengeluarkan gelang yang rusak dan melihatnya dengan serius.


Boo-young bersama Song In di ruang rahasianya saat Eunuch Choi memberikan update terbarunya. Menteri Eun belum ditangkap tapi Putri Wonsung memiliki anak perempuannya dalam tahanan. Dia menyimpulkan, "Akan lebih aman untuk mengatakan bahwa kekayaannya akan segera menjadi milik Ratu," sesuatu yang harus tidak disebutkan Song In tidak akan terjadi.

Boo-young terkejut saat Song In meminta update di San. Eunuch Choi melaporkan bahwa Putri Wonsung masih berusaha untuk memutuskan apakah dia harus menginterogasinya dan kemudian dia pergi. Song In terkekeh saat ia mengingat sebuah kunjungan bahwa San membayarnya di rumah tehnya.


Mereka duduk di sebuah kamar pribadi dan Song In menuang secangkir anggur dan bertanya apakah dia minum alkohol. Ha! Dia telah mengabaikan cangkir itu untuk menjelaskan bahwa dia perlu membuat kesepakatan. Khawatir bahwa dia akan dikirim ke Yuan, San menawarkan untuk mensubsidi karya Song In atas nama rakyat untuk jangka waktu sepuluh tahun, jika dia akan melindungi ayahnya. Song In menginginkan uang itu sekaligus, tapi San mengingatkannya bahwa seseorang harus bersabar untuk mendapatkan sebutir telur dari ayam setiap hari.

Kembali di masa sekarang, Song In terkekeh saat ia mengingat pertemuan tersebut dan Boo-young berpaling karena cemburu. Dia memerintahkannya kembali ke istana, khawatir bahwa dia sudah jauh dari raja terlalu lama.


Ketika Boo-young memohon untuk tinggal bersamanya lagi, Song In bertanya apakah dia sudah tidur dengan raja. Boo-young menjawab bahwa raja menganggapnya sebagai teman, yang tidak cukup baik untuk Song In, yang menuntut, "Menurut Anda mengapa Anda telah mempelajari hal-hal ini sejauh ini?"

Putus asa untuk menyenangkan Song In, Boo-young menawarkan untuk mendiagnosa sang ratu dan memasukkan sesuatu ke dalam obatnya. Saat dia dengan penuh air mata menempel pada Song In, dia menepuknya dengan tenang, tapi Boo-young tidak bisa melihat matanya yang dingin.

Furatai berangkat dari istana pada waktu fajar dengan sebuah pesta kecil. Dia menjelaskan kepada penjaga bahwa kereta kosong itu dimaksudkan untuk seseorang yang dia escort dan memerintahkan agar mereka diizinkan kembali ke dalam istana tidak peduli jam berapa.


Raja tidur dengan Boo-young di sebelahnya di tempat tidurnya. Dia terbangun dan menegurnya karena ketidakhadirannya yang lama saat dia berbohong bahwa dia tidak tahan lagi.

Raja mengaku bahwa dia memiliki mimpi buruk bahwa sang pangeran menunduk menatapnya dan tertawa. Raja Chungryeol meminta Boo-young untuk meyakinkannya bahwa dia hanya memiliki mimpi buruk, tapi kesunyiannya yang disengaja membuat dia tertekan.

Song In muncul di rumah Menteri Eun di pagi hari, ditemani oleh Moo-suk, dan menuntut untuk bertemu dengan Menteri Eun.


Boo-young nampaknya enggan memberi tahu raja bahwa gadis yang Won jatuh cinta itu sebenarnya adalah putri Menteri Eun. Dia mengklaim bahwa San menyembunyikan identitas dirinya untuk menghindari seleksi sebagai penghormatan dan bahwa Won menyembunyikan kebenaran dari raja. Dia kemudian memilih putri Wang Young untuk menjadi istrinya dan menyebabkan desas-desus bahwa dia sudah memiliki dua dari tiga, berita yang menyebabkan wajah raja menjadi gelap karena marah.

Song In menjelaskan kepada Menteri Eun bahwa karena San menghampiri dia untuk meminta bantuan, dia memutuskan untuk menawarinya satu kesempatan terakhir. Menteri Eun berteriak ke Goo-hyung, "Bawa meja yang telah Anda siapkan." Moo-suk mengikuti Goo-hyung saat dia melakukan orasi, tapi terganggu saat dia melihat Bi-yeon, dan mengikutinya sebagai gantinya. Ini membuat Goo-hyung bebas mengambil sebuah peti dari brankas tersembunyi di kantor Menteri Eun.


Kami melihat dalam kilas balik bahwa Menteri Eun menyiapkan dada itu bersama San, sebelum dia menghadiri pesta minum teh. Saat dia mengisinya dengan dokumen, San menjelaskan bahwa raja dan Song In berdiri di satu sisi dan ratu di sisi lain, tapi mereka berdua menginginkan keberuntungan Menteri Eun.

San telah berjanji untuk melakukan yang terbaik, tapi menekankan bahwa satu-satunya cara agar ayahnya tetap aman adalah menjaga kekayaannya dari kedua belah pihak. Goo-hyung telah bersumpah untuk melindungi dada dengan hidupnya.

Ketika Menteri Eun mengagumi kecerdasan dan kecantikan putrinya, Goo-hyung meyakinkan mereka bahwa putra mahkota akan memilih San sebagai istrinya dan menyelesaikan semua masalah mereka. San mengatakan kepada ayahnya, "Saya benar-benar tidak dapat hidup jika Anda dilukai dengan cara apapun karena saya." Ketika ayahnya bertanya kepada San apakah dia akan selamat, dia menunduk, tidak dapat memberinya jawaban.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-19-20/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 19

 
Back To Top