Sinopsis Secret Forest Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 02 Agustus 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 15 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Jung-bon melihat foto kelompok unit khusus itu, kagum bahwa itu baru diambil beberapa hari yang lalu. Mereka semua bertanya-tanya bagaimana mereka benar-benar tidak tahu apa-apa tentang Yoon, dan Jung-bon menyuarakan keinginannya agar orang-orang memiliki peringatan yang jelas di dahi mereka, yang menyatakan hal-hal seperti "orang baik" atau "orang jahat".

Yeo-jin setuju, mengatakan bahwa ada banyak orang yang dipertanyakan di sini di stasiun radio. Ketika Jung-bon pergi, Gun menarik Yeo-jin ke samping dan bertanya apa komentarnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mencurigai secara khusus Tim Leader Choi, terutama karena dia telah meminta maaf kepada Kyung-wan sehari sebelum dia memposting kebenaran secara online.

Gun mendesah bahwa tidak ada yang benar-benar baik atau jahat dan mereka semua hanya pergi ke mana kehidupan mereka membawanya. Jika mereka hanya pasif mengambil jalan itu, Yeo-jin bertanya, apa yang akan terjadi jika mereka berakhir di tempat yang tidak terduga? Touché.

Sinopsis Secret Forest Episode 15 Bagian Kedua

Dong Jae mengunjungi Shi-mok dengan berita: Setelah mengintai di sekitar kantor sekretaris kepala, dia menyimpulkan bahwa Lee dan Yeon Jae bercerai dan Lee akan meninggalkan negara tersebut. (Ini membuatku bingung karena dia tidak pernah memiliki informasi yang benar.) Dong Jae yakin Lee tidak bisa menjadi pembunuhnya.

Shi-mok membawa klaim Yoon, tapi Dong-jae segera melambaikannya. Jadi Shi-mok mengingatkannya bahwa Young Il-jae dibingkai karena dia tahu sesuatu. Dia mengatakan Dong-jae bahwa Eun-soo mungkin telah mengambil file-file yang mengandung rahasia itu, dan jika dia meninggal karena dia memilikinya, maka pelakunya bisa menjadi Chairman Lee. Atau Sekretaris Utama Lee, Dong Jae menyadari dengan kecewa.



Saat itu, Shi-mok mendapat telepon bahwa Young Il-jae sedang menunggu di lantai bawah, jadi dia dan Dong Jae bergegas untuk menemuinya. Young Il-jae kesal karena Yoon menolak pengunjung, tapi Shi-mok menebak bahwa itu bukan satu-satunya alasan mengapa dia datang. Dia meminta Young Il-jae mengungkapkan isi file tersebut.

Jadi Young Il-jae akhirnya menceritakan semuanya: Ketua Lee telah mendistribusikan asetnya kepada anak-anaknya sejak mereka masih muda dan membeli saham anak perusahaannya. Dengan berbuat demikian, dia berhasil menghindari ratusan juta won dalam bentuk pajak. Young tahu bahwa anak-anak itu terlibat dan bahwa jika penyelidikan telah didorong ke depan, Yeon Jae akan ditangkap karena penghindaran pajak.



Dong-jae angka bahwa dalam bahwa kasus, Kepala Kejaksaan Lee akan pernah harus memilih antara mengkhianati Muda atau mengirim istrinya ke penjara. Young Il-jae mengangguk, mengatakan bahwa Lee bahkan datang ke rumahnya dan berlutut, menangis.

Young memohon untuk menemui Yoon agar bisa mengetahui apa yang terjadi pada putrinya. Young mulai tersendat, jadi Dong Jae meletakkan tangannya di atas tubuhnya dan meyakinkannya bahwa yang harus dia lakukan hanyalah kepercayaan bahwa Shi-mok akan membawa kebenaran ke cahaya.

Dong Jae mengantar Young Il-jae keluar dan Young dengan tenang meminta maaf karena memukul Dong Jae saat pemakaman Eun-soo, meski Dong-jae menganggapnya tidak penting. Dia bertanya seperti apa file itu, dan Young menjawab bahwa sejak dia mengumpulkan mereka saat berada di akademi jaksa penuntut, mereka memiliki segel akademi untuk mereka.


Ketika Dong Jae kembali bekerja, dia menyelinap ke kantor Lee dan mencoba menemukan sesuatu dengan segel di atasnya. Tapi Lee tiba-tiba menerobos masuk, membuat Dong Jae tersentak.

Dong Jae segera mengatur ulang meja kerja, tapi Lee bahkan tidak tampak marah - dia hanya berkomentar tentang fakta bahwa Dong Jae ada di sini pada hari liburnya.

Dong Jae masih merasa tidak enak, tapi Lee hanya memberikan sepucuk surat untuk disampaikan (dialamatkan ke yayasan beasiswa) dan membiarkannya pergi. Beberapa saat kemudian, Lee dikunjungi oleh pria bernama CEO Song.


Sekretaris Utama Lee mengatakan kepada CEO Song agar siap menjual bank tersebut. Namun, dia khawatir jika pembayaran langsung masuk ke akun mertuanya, mungkin akan dilacak. CEO Song menatapnya dengan bingung - pemegang saham utama tidak lagi menjadi Ketua Lee - ini Lee Sung-min, saudara perempuan Sekretaris Menteri Lee.

Senyum Kepala Sekretaris Lee langsung memudar, menyadari bahwa ini berarti ipar laki-lakinya akan menerima semua keuntungannya. Dia mengirim CEO Song keluar dan kemudian memanggil seseorang untuk mengurus dokumen yang telah ditandatangani Yeon Jae.

Lee kemudian memanggil Bae Sang-wook, mengatakan ini sudah lama sekali. Dia mengatakan kepada majelis bahwa hanya masalah waktu sebelum dia mendapat masalah, dan mereka memutuskan untuk membuat kesepakatan untuk saling membantu. Begitu Lee menutup telepon, dia biasanya tidak menyarankan kakinya di atas meja kopinya dan duduk kembali saat dia mendengarkan musik.


Sementara itu, Ketua Lee mendapat telepon dari CEO Song, yang menceritakan kepadanya tentang sekretaris utama dan bagaimana dia bahkan tidak tahu bahwa pemegang saham utama telah berubah. Ketua Lee bertanya-tanya apa menantu mertuanya.

Shi-mok memiliki Clerk Kim mengumpulkan semua rekaman dari bandara sehingga mereka bisa melihat dengan lebih baik perilaku Yoon. Saat mereka menonton rekaman itu, Clerk Kim memperhatikan bahwa Yoon telah bersikap sangat santai mengingat dia mencoba melarikan diri - dia pergi dari satu tempat ke tempat lain, melihat sekelilingnya. "Dia mencari seseorang," kata Shi-mok. Petugas Kim terengah-engah, mengira itu mungkin telah menjadi kaki tangan.


Shi-mok ingat bertanya pada Yoon mengapa dia terburu-buru di bandara jika dia tidak peduli dengan apa yang menimpanya, juga penolakan Yoon untuk menjawabnya. Sambil bersiap, Shi-mok memerintahkan Panitera Kim untuk mengirim Yoon ke ruang interogasi.

Begitu dia berada di dalam ruangan bersama Yoon, Shi-mok mulai menembaki pertanyaan tentang gadis yang dia kirim ke Sungmoon Daily . Yoon menjawab setiap pertanyaan dengan benar (dan sedikit terlalu cepat). Selanjutnya, Shi-mok bertanya mengapa Yoon pergi ke Sungmoon di tempat pertama - bagaimana dia tahu CEO akan mencetak ceritanya?

Sekali lagi, Yoon tahu jawabannya sedikit terlalu baik. Shi-mok menyebutkan ini, tapi Yoon hanya mengatakan bahwa itu adalah tugasnya untuk mengumpulkan intel. Dalam hal ini, Shi-mok mengatakan, Yoon harus menyampaikan rincian tentang apa yang dia lakukan selama cuti satu tahun. Bagaimana dia bisa mengetahui informasinya? Apakah dari orang lain ?


Yoon sebenarnya sudah berkeringat sekarang, tapi dia tetap tidak akan retak. Shi-mok bersandar di meja, beralih ke banmal saat ia mengatakan bahwa Yoon pasti sudah pergi ke bandara untuk menemui kaki tangannya.

Dan mungkin, Shi-mok terus, kaki tangannya membunuh Eun-soo dan karena itulah Yoon bersikeras bahwa dia tidak membunuhnya. Shi-mok bertanya-tanya apakah kaki tangannya mengkhianatinya dan kabur. "Atau dia masih di sini?" Tanyanya.

Shi-mok tahu dari cuplikan bandara bahwa Yoon sedang mencoba untuk menangkap kaki tangan ini - dia pergi dari loket tiket menuju keberangkatan, takut kaki tangannya lepas landas tanpa dia. Shi-mok bertanya pada Yoon siapa itu. Yoon dengan tenang menyatakan bahwa dia tidak punya alasan untuk mengatakannya, membuat Shi-mok membanting tinjunya ke atas meja dan berteriak, "Siapa itu bajingan itu ?!"


Shi-mok kemudian meluncur keluar dari kursinya, berjalan mengelilingi Yoon saat dia bertanya bagaimana dia pasti bisa melihat pisau pola bunga istimewanya yang terbaring oleh sisi Eun-soo. Yoon pasti sudah tahu bahwa seseorang menyuruhnya menyalahkan semua pembunuhan terhadapnya.

Shi-mok: "Anda pasti sudah mencoba yang paling sulit untuk menangkap bajingan itu. Mengapa? Karena Anda menganggap diri Anda berbeda dengan psikosinya yang membunuh tanpa alasan. Anda memiliki gagasan bahwa tidak masalah membunuh penjahat manapun. Dan karena itulah Anda bahkan lebih buruk daripada orang-orang gila itu. "

Shi-mok mengambil foto pria dengan payung itu dan menyebut pria itu sebagai penyebab sebenarnya sebelum bertanya mengapa Yoon berusaha keras untuk melindunginya. Yoon berpaling kepadanya dan dengan tegas mengatakan bahwa dia akan menggunakan haknya untuk tetap diam. Shi-mok menutup berkas kasusnya, tampaknya juga menyingkirkan frustrasinya. Dia beralih kembali ke pidato resmi, mengatakan bahwa dia tahu Yoon memiliki alasan untuk tetap diam - dan dia bermaksud untuk mencari tahu mengapa.


Ketua Lee memanggil Dong Jae ke kantornya untuk menanyakan apakah dia adalah tikus yang membocorkan kesepakatan Matsuyama ke Sungmoon. Tapi Dong Jae berhasil memainkannya, mengatakan bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang hal itu.

Tapi dia memberi tahu ketua bahwa dia menyampaikan surat untuk Sekretaris Utama Lee - sebuah surat untuk yayasan beasiswa Yeon Jae. Ketua Lee tetap tenang saat Dong-jae pergi, tapi dia sangat marah mendengar bahwa menantunya sedang memindahkan uang tanpa seizinnya.

Dong-jae mendapat Shi-mok di telepon, dan Shi-mok dengan cepat bertanya apakah pria dengan payung itu mungkin seseorang yang bekerja dengan ketua atau sekretaris kepala. Mungkin bahkan Sekretaris Woo?


Dong Jae tidak mengerti mengapa itu Woo, tapi ketika dia melihat kembali foto-foto itu, dia mengenali bagian belakang kepalanya. Matanya melebar saat ia bertanya apakah ini kebetulan, karena Woo tidak lagi berada di kantor ketua.

Mengetahui hal itu tidak mungkin kebetulan, Shi-mok berlari ke kantornya dan memberitahu petugasnya untuk memeriksa apakah Woo meninggalkan Korea. Dia kemudian meraih semua foto tersangka dan mencoba untuk mempersempitnya. "Seseorang yang mengenal Sekretaris Woo," pikirnya. Dia menempatkan Chairman Lee dan Yeon Jae di papan tulis.

"Seseorang yang tahu tentang kecemburuan CEO Sungmoon." Dia menempatkan Sekretaris Utama Lee dan Young Il-jae di papan tulis. "Seseorang yang tahu bahwa Bae Sang-wook menekan Kantor Kejaksaan Incheon saat kecelakaan mobil terjadi." Foto Yeon Jae dilepas ...


"Seseorang yang tahu bahwa Sekretaris Woo meninggalkan negara itu kemarin siang." Foto Young Il-jae dilepas, hanya menyisakan Ketua Lee dan Sekretaris Utama Lee.

Dan akhirnya, Shi-mok berpikir, "Seseorang yang akan menggunakan Kepala Seksi Yoon untuk mengejar Sekretaris Woo." Dia mengambil foto Ketua Lee ... dan menggumamkannya. Sekretaris Utama Lee adalah satu-satunya yang tersisa.

Masih duduk di kantornya, Chief Secretary Lee berpikir kembali menemui Yoon larut malam. Yoon telah gemetar karena marah (mungkin malah takut?), Mencengkeram sesuatu di dalam jaketnya. Lee telah meraih lengan Yoon dan membuatnya menjatuhkan sesuatu di koran - pisau.


"Membunuh seekor anjing itu saja," kata Lee, "tidak akan membuat Anda lebih dari sekadar tukang daging." Dia mengatakan kepada Yoon bahwa jika dia bertekad untuk melihat CEO Park berdarah, dia perlu mendengarnya lebih dulu.

Lee kemudian mendapat telepon dari ayah mertuanya, dan dia menyentuh tombol rekam sebelum menjawab.

Kembali ke kantor Shi-mok, Clerk Kim meledak untuk mengumumkan bahwa Sekretaris Woo melakukan, pada kenyataannya, meninggalkan Korea kemarin.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/forest-of-secrets-episode-15/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top