Sinopsis Age of Youth 2 Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 26 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 10 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 10 Bagian Kedua

Dalam perjalanan keluar, Jin-myung berhenti di luar gedung Oh & Park, hampir seolah mengharapkan untuk melihat Heimdal di sana. Dia juga tidak bisa berhenti memikirkan konfrontasinya dengannya di perjalanan mudiknya di rumah.

Meski sudah lewat, Jin-myung menuju Su & Su. Dia mengatakan pada resepsionis bahwa dia mencari esthetician yang telah menyelesaikan pekerjaannya pada bulan Desember yang lalu, menambahkan bahwa dia menganggap dia berutang permintaan maaf kepada orang itu. Sayangnya, spa tidak menyimpan catatan janji untuk waktu yang lama, jadi Jin-myung sedang buntu.



Saat itu, sekelompok staf berjalan ke lobi dalam perjalanan keluar. Meskipun Jin-myung melihat dengan seksama pada masing-masing wanita itu, dia sepertinya tidak mengenali salah satu dari mereka.

Ketika dia kembali ke rumah, Jin-myung masuk ke dalam surat di lemari es, kemudian mengumumkan kepada teman serumahnya bahwa dia mampir ke spa untuk mencoba menemukan pelakunya, karena dia pikir dia mungkin penerima surat yang dituju.

Ji-won mengeluh bahwa Jin-myung menyimpang dari rencana awal mereka untuk pergi bersama-terutama karena satu-satunya informasi baru yang Jin-myung dapatkan adalah kenyataan bahwa spa memiliki tingkat perputaran karyawan yang tinggi.

Saat itulah Ye-eun mengakui bahwa dia juga mampir ke spa, karena dia bertanya-tanya apakah Yoo Kyung ada hubungannya dengan surat itu. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Ye-eun telah menunjukkan surat itu dan foto Yoo Kyung ke resepsionis, tapi ia juga tidak mengenal keduanya.


Pada saat ini, Ye-eun dengan malu-malu mengatakan kepada kelompok bahwa resepsionis telah meyakinkannya bahwa mereka akan lebih baik dalam melindungi informasi pelanggan mereka. Ji-won menggeram bahwa semua Ye-eun lakukan adalah mengekspos surat itu kepada lebih banyak orang.

Melihat jengkel, Ji-won berpaling ke Eun Jae untuk menanyakan apakah ia kebetulan mengunjungi spa juga. Eun Jae menyangkal hal itu pada awalnya, tapi berjalan kembali untuk mengatakan bahwa meskipun dia berhasil sampai di pintu masuk spa, dia tidak bisa meyakinkan dirinya untuk benar-benar masuk, heh.

Ji-won melempar yang fit pada harus datang dengan rencana yang sama sekali baru, kemudian stomps pergi, bergumam tentang betapa menakjubkan setup asli nya telah.

Keesokan harinya, Sungmin menunggu di depan spa saat Ji-won yang benar-benar selesai berjalan melewatinya, berseru, "Ayo pergi." HA, dia bahkan tidak mengenalinya, dilemparkan oleh pakaiannya yang mewah dan Rambut ramping-hanya saat dia mengatakan kepadanya, "Ini aku," bahwa dia membuat koneksi, tampak terkejut dengan transformasi dirinya.

Pada lift mereka naik, Sung-min bertanya-tanya apa yang mungkin bisa dilakukannya di spa. Ji-won mengatakan kepadanya bahwa dia hanya membutuhkannya untuk tetap diam, dan bahwa dialah satu-satunya yang bisa melakukan pekerjaan khusus ini. Sung-min bermain bersama, mengatakan kepadanya bahwa dia akan melakukan yang terbaik.

Berpura-pura menjadi kekasihnya yang kaya, Ji-won mengecek Sung-min untuk perawatan wajah di spa, menambahkan bahwa dia membukukan staf paling berpengalaman yang mereka miliki.


Ji-won bersikeras untuk tinggal bersama Sung-min selama perawatannya, tapi dia menendangnya untuk berubah. Dia hanya memberinya sedetik sebelum menabraknya, tapi dia sudah berada di jubahnya pada saat dia membuka pintu (dan dia menggerutu pada kecepatannya yang "luar biasa", hee).

Saat mereka menunggu esthetician, Sung-min memberi Ji-won sekali lagi dan bertanya di mana dia mendapatkan pakaiannya. Sambil menyeringai, Ji-won menyerang sebuah pose: "Saya seksi, bukan? Ini sangat banyak, bukan? Ini pembunuh, kan? "Sebagai tanggapan, semua Sung-min bisa melakukannya dengan jelas tenggorokannya, tidak mampu menatap matanya.

Begitu wajah Sung-min benar-benar dimulai, Ji-won mengamati esthetician dengan hati-hati, membuat catatan nametagnya, yang bertuliskan "Ara." Ji-won memulai percakapan dengan wanita itu dan dengan cepat mengetahui bahwa Ara bukanlah nama sebenarnya , karena semua anggota staf menggunakan alias.

Ji-won mencari informasi, dengan santai menyebutkan seorang Esthetician Su & Su yang kebetulan adalah pembaca besar-seseorang yang membaca di antara klien, menggarisbawahi bagian saat dia pergi. Dan apa yang Anda tahu, wajah Ara menyala sebagai pengakuan, seperti yang dia katakan, "Ah, Joanne!"

Ara mengatakan bahwa Joanne adalah satu-satunya anggota staf yang membaca buku, namun memberitahu Ji-won bahwa dia berhenti pada bulan Februari tanpa sepatah kata pun kepada siapapun. Bersandar, Ji-won bertanya apakah Ara bisa berbagi informasi kontaknya, tapi itu jelas menimbulkan bendera, dan Ara menatap Ji-won dengan cemas.

Ji-won segera menggunakan taktik pengalihan perhatian, menekan lengan Sungmin untuk membuatnya menangis kesakitan. Setelah memikirkan langkah selanjutnya, tentu saja program Ji-won beralih, mengatakan pada Ara bahwa dia benar-benar ada untuk merekrut Ara dan Joanne untuk spa baru yang dibukanya.


Dia menjanjikan gaji dan tunjangan tertinggi, dan begitu saja, dia memenangkan Ara. Ara menyelinap ke meja resepsionis untuk menuliskan info Joanne, lalu menyerahkan potongan kertas itu ke Ji-won yang menang. Genius.

Ji-won mencoba menghubungi nomor Joanne saat dalam perjalanan pulang, tapi tidak ada yang mengangkatnya. Sung-min mulai menjelaskan bahwa orang tidak menjawab panggilan dari nomor yang tidak diketahui namun kemudian berhenti sejenak, terganggu oleh pandangan kaki telanjang Ji-won. HA, dia menatap begitu keras sehingga dia hampir bisa mengatasi seseorang, tapi untungnya, mobil mewahnya berhenti sendiri.

Ketika Sung-min dengan marah memberi tahu Ji-won untuk melakukan sesuatu tentang roknya, dia menertawakannya, lalu menarik rambutnya untuk mencambuk kepalanya seperti wanita gila, memukul wajah Sung-min dengan rambutnya.

Jang-hoon sedang bekerja di kursinya di luar saat Eun pulang, dan dia menyapanya dengan santai. Dia berhenti di depannya, terlihat bersalah dan sedih saat dia mengingat hal-hal yang dia katakan tentang dia. Sayangnya, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan apapun, dan akhirnya berjalan pergi.

Di rumah, Eun mengabaikan panggilan dari Ye-ji saat Ji-won menerobos pintu, meminta semua teman serumah untuk berkumpul. Setelah memberi selamat pada dirinya sendiri betapa pintarnya dia (dan membuat orang lain menepuk pekerjaannya dengan baik), Ji-won mengumumkan bahwa dia menemukan orang yang mengirim surat itu.


Dia mengatakan kepada kelompok bahwa itu adalah seorang ahli kecantikan bernama Joanne, lalu menunjukkan potongan kertas itu dengan informasi kontaknya di dalamnya. Ye-eun mengintip alamatnya, tapi tidak terlalu dekat, jadi Jin-myung mengatakan bahwa mereka harus mencoba menelepon dulu. Gadis-gadis itu melirik jam, mencatat bahwa mungkin sudah terlambat untuk menelepon malam ini.

Tiba-tiba, Eun meraih selembar kertas dan menuju pintu. Yang mengejutkan semua orang, Eun mengatakan bahwa dia akan memeriksa alamatnya.

Tentu saja, gadis-gadis itu tidak bisa membiarkan Eun pergi sendiri, jadi seluruh rumah berjalan dengan susah payah setelah Eun masuk ke alamat yang dipermasalahkan. Ada sedikit gerutuan untuk memulai, tapi cukup cepat, semua orang sedang mood baik, menikmati tamasya malam mereka.

Ketika mereka mencapai tujuan mereka, semua orang melihat Eun penuh harap untuk melihat apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Eun hanya menatap ke belakang mereka dengan hampa, dan anak-anak mengempis saat mereka menyadari bahwa Eun tidak memiliki banyak rencana selain hanya memeriksa tempat itu. Selalu suara nalar, Jin-myung bilang mereka harus kembali setelah menelepon dulu.

Tepat saat kelompok itu berbalik, seorang wanita muda keluar dari gedung untuk membuang sampah. Tepat sebelum dia kembali masuk, Ji-won bertanya apakah dia tinggal di apartemen 102. Ketika wanita itu mengatakan bahwa dia melakukannya, Eun Jae berkata, "Joanne?"

Hal ini membuat wanita tersebut berhenti, tapi dia bilang itu bukan dia. Gadis-gadis itu menanyainya serangkaian pertanyaan lanjutan dan mengetahui bahwa wanita tersebut tidak mengenal Su & Su, tapi dia sudah tinggal di apartemen ini selama sekitar dua tahun.


Dia mendapat curiga saat Jin-Myung bertanya apakah dia tinggal sendiri, jadi Ji-won menjelaskan bahwa mereka mencari seseorang bernama Joanne yang dulunya tinggal di sana. Setelah beberapa saat, wanita tersebut menawarkan untuk mengambil informasi kontak mereka, mengatakan bahwa dia akan bertanya "orang yang dia tinggali" dan memberi mereka telepon. Jin-myung meninggalkan kartu namanya.

Dalam perjalanan pulang, suasana hati teman serumah berubah dari kontemplatif menjadi gembira saat Jin-myung menawarkan untuk memperlakukan mereka dengan es krim. Mereka berjalan pulang dengan gembira, didukung oleh perusahaan dan makanan mereka.

Di tempat lain, seorang pria memasuki sebuah apartemen yang gelap dan kumuh. Setelah minum, dia menuju tempat tidur, meringkuk di samping seseorang. Meskipun kita tidak bisa melihat salah satu wajah mereka, rekannya mengatakan kepadanya bahwa seseorang telah datang lebih awal, mencari wanita dengan nama Inggris. Ketika pria itu mendengar nama "Joanne," dia menyalakan lampu segera.

Keesokan paginya, Eun memperhatikan kursi Jang-hoon di luar dan mengulurkan tangan untuk menyentuhnya, meski ada tanda di kursi bertuliskan, "Fresh Paint." Dia mengintip dari balik tikungan, tapi tidak melihat siapa pun, dia melihat ke cat putih. di jarinya muram.

Di sekolah, Eun bahkan lebih dingin dari biasanya terhadap Ye-ji, mengkhawatirkannya. Ketika Ye-ji bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang terjadi pada Jang-hoon, Eun mengatakan kepadanya bahwa mereka bubar, seperti yang diinginkan Ye-ji. "Apakah Anda puas?" Tanyanya sebelum pergi.

Kembali ke Belle Epoque, teman serumah semua mengumpulkan surat itu sekali lagi seperti yang Jin-myung ceritakan: "Benci seseorang, dibenci oleh seseorang. Saat pertama kali melihat surat itu, saya merinding. Aku dikuasai oleh kebenciannya yang berapi-api. "


Eun-jae melihat Jong-yeol dan temannya berjalan di kampus dengan ekspresi tidak bahagia di wajahnya. Jin-myung melanjutkan, "Dan kemudian kupikir, aku tidak akan pernah bisa membenci orang seperti itu."

Ye-eun dan Ho-chang mendiskusikan rencana makan siang sementara Yoo-kyung secara kasar mengamati mereka dari kejauhan. "Tidak ada yang bisa membenciku seperti itu. Tidak pernah, dan tidak akan pernah. "

Jin-myung menyapa sebuah kelompok idola baru di tempat kerja, lalu pulang ke rumah. "Mungkin benci itu seperti bola salju. Pertama, ini tentang ukuran kepalan tangan, dan kemudian menjadi lebih besar saat Anda menambahkan lebih banyak perasaan dan emosi. Anda membenci mereka karena Anda sangat menyukai mereka. Anda membenci mereka karena mereka tidak menyukai Anda kembali. Anda membenci mereka karena mereka memiliki begitu banyak. Anda membencinya karena Anda sangat menyesal. "

Saat Jin-myung berjalan pergi, ada sosok hitam mengikutinya, memperhatikannya dengan cermat. "Anda membenci mereka karena tidak ada alternatif lain."

Sosok itu mengikuti Jin-myung ke bus, di mana dia menelepon. Telepon Jin-myung berdering, dan meskipun dia menjawab, tidak ada yang merespons. "Dan kebencian besar itu meninggalkan pemiliknya suatu hari, tiba-tiba."

Pria misterius itu mengikuti Jin-myung sepanjang perjalanan pulang, dan dia melihat kepalanya ke Belle Epoque. "Mungkin aku. Surat merah muda itu sebenarnya mungkin untukku. Bahkan jika itu tidak benar, mungkin besok, atau lusa. "


Jin-myung menyimpulkan, "Mungkin surat yang akan saya dapatkan suatu hari baru tiba agak terlalu dini."

Eun-jae, Ji-won, Eun, dan Ye-eun semua melihat ke arah pintu masuk saat mereka mendengar suara bip seseorang yang memasukkan kode sandi.

Tapi bukannya Jin-myung, mereka melihat seorang pria berjalan masuk dengan lengan melingkari Jin-myung, satu tangan menutupi mulutnya dan yang lainnya memegang pisau ke tenggorokannya. Melihat ke teman serumah, dia mengatakan kepada mereka, "Ssst."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top