Sinopsis Age of Youth 2 Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 18 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 7 Bagian Kedua

Jin-myung takut akan penghentian kontrak terakhirnya dengan Heimdal, tapi dia tidak terlihat di mana-mana. Dia memberitahu manajernya bahwa dia tidak muncul dan kembali ke mejanya-di mana dia melihat sunbae-nya sedang makan permen lolipop Jin-myung. Dari reaksi Jin-myung, dia terlambat menyadari bahwa lolipop itu mungkin berarti sesuatu yang istimewa, tapi Jin-myung mengatakan bahwa tidak masalah.

Ho-chang melihat Ye-eun di kelas dan diam-diam mengikutinya ke lorong. Dia mengikutinya ke lokernya dan mencoba membukanya setelah dia pergi, tapi dia melihat dia mengikuti dia dan menghadapkannya. Dia bertanya mengapa dia mengikutinya, dan dia menjadi bingung, bertanya apakah dia baik-baik saja dan bergumam, "Pesan teks aneh ..."



Takut, Ye-eun melangkah mundur, dan Ho-chang mengeluarkan barang misterius yang dibungkus kantong plastik hitam. Dia mengatakan bahwa dia berhasil dan mencoba untuk memaksanya ke tangan Ye-eun, tapi dia menjerit dan melemparkannya ke tanah. Benda itu mulai menggelegar seperti alarm, dan Ho-chang dengan cepat mengambilnya untuk mematikannya.

Di luar, Ho-chang meminta maaf atas suara kerasnya dan menegaskan bahwa dia membuat ini untuk Ye-eun. Dia bertanya mengapa, dan dia mengatakan bahwa dia khawatir, membuat penjelasan yang tidak logis tentang ibunya melihat teks itu dan khawatir tentang Ye-eun. Dia tidak bisa mengerti apa yang dia katakan, dan dia tertawa polos sehingga dia sering mendengarnya.

Ye-eun meminta untuk melihat teksnya, dan dia menolak karena itu akan membuatnya merasa tidak enak. Dia menunjukkan kepadanya teks jahat yang dia terima dan mengatakan bahwa tidak ada yang bisa lebih buruk dari itu. Dia enggan mengeluarkan teleponnya dan menunjukkan kepadanya teksnya.


Bunyinya: "Tahukah Anda bahwa Jung Ye-eun diculik oleh pacarnya? Apakah Anda bertanya apa yang dia alami selama dua malam dan tiga hari itu? Bisakah kamu tetap berkencan dengannya bahkan setelah tahu apa dia? Tidak ada yang baik yang bisa datang dari dekat dengan Ye-eun. Ini adalah peringatan untuk kepentingan Anda. "

Setelah membaca teks, Ye-eun mulai bernafas, dan Ho-chang bergegas untuk membantu, meski akhirnya dia menyiram dirinya dengan air saat dia membukanya. Dia menghirup air dan menenangkan diri, lalu pemberitahuan bahwa Ho-chang menerima teksnya sebelum dia mendapatkannya. Dia mengatakan bahwa tidak masuk akal bahwa ada orang yang memanggil seseorang yang sama seperti bajingan Ye-eun.

Ye-eun bertanya mengapa menurutnya dia baik, dan dia mengatakan itu karena dia memberinya sandwich (aw). Dia menambahkan bahwa siapa pun yang baik untuk "orang seperti saya" adalah orang baik. Dia bertanya seperti apa dia, dan dia tampak sadar diri saat dia berkata, "Karena saya ... Anda tahu."

Ye-eun mengalihkan pembicaraan kembali ke perangkatnya, dan dia bergoyang mendekati dengan penuh semangat untuk menjelaskan fungsinya. Ini adalah taser buatan sendiri, dan dia dengan cerdik mengatakan bahwa dia tidak dapat menguji betapa menyakitkan itu karena voltase yang tinggi membuatnya takut.

Ye-eun menyela untuk mengatakan bahwa dia tidak begitu baik-dia tidak akan mendapatkan teks-teks ini jika dia memang begitu. Tepat pada saat itu, teman-teman Ye-eun yang khawatir menemukannya, dan dia dengan penuh syukur membawa taser multifungsi milik Ho-chang.

Saat dia pergi, Ho-chang blurts, "Orang lain itu buruk. Orang yang membenci Anda itu buruk. Kamu orang yang baik Anda adalah orang yang baik dan ... cantik. "Dia tersenyum, lalu bergegas pergi.


Jong-yeol menemukan Eun Jae belajar sendirian di aula kuliah, dan dengan gugup dia mendekati dia tentang sebuah survei untuk penelitian. Dia bertindak cantik dengan matanya yang lebar dan bangkit untuk meraih kertas itu, tapi saat ini dia sangat terbelalak. Matanya yang lebar melebar karena malu, dan dia kehabisan sementara Jong-yeol terlihat sangat terkejut.

Di rumah, Eun Jae minum bantuan pencernaan dan Eun menepuk punggungnya untuk membantu pencernaan. Eun Jae menyesali waktunya sejak Jong-yeol datang, tapi Eun bertanya apakah dia akan dengan senang hati memberitahumu Jong-yeol dengan versi palsu dari dirinya sendiri, bukan dirinya yang sebenarnya.

Ji-won pulang tanpa Ye-eun, dan khawatir Eun pergi keluar untuk mencarinya. Saat dia berjalan keluar rumah, Jang-hoon memintanya membantunya dengan sesuatu, tapi dia bilang sedang sibuk jalan-jalan. Khawatir bahwa dia akan pergi sendirian di malam hari, dia mengikutinya keluar.

Syukurlah, Ye-eun tidak sendiri dan berjalan kembali dari halte bus bersama kedua temannya. Salah satu temannya, Hyun-hee, menggodanya tentang Ho-chang dan menyarankan agar dia mengantarnya pulang keesokan harinya.

Eun menghampiri mereka, dan Ye-eun berasumsi bahwa dia dan Jang-hoon sedang jalan-jalan bersama, karena dia tertinggal tepat di belakangnya. Karena dia tidak dibutuhkan, Eun berbalik untuk pulang ... sampai Jang-hoon mengikutinya, dan dia berbalik dan mencoba untuk berpaling dari dia.

Ketika Jin-myung tiba di tempat kerja, dia menemukan seikat permen lolipop dari sunbae-nya, yang meminta maaf karena memakan permen lolipop tanpa bertanya. Jin-myung mengulangi bahwa permen lolipop itu tidak berarti apa-apa padanya, tapi Sunbae mengatakan bahwa ekspresinya berkata sebaliknya. Manajer tim bertanya setelah situasi Asgard, dan Jin-myung berjanji untuk menyelesaikan tugasnya pada akhir hari.


Kedua anggota Asgard dengan kontrak mereka tetap meninggalkan asrama mereka dengan malu-malu, sementara anggota yang tersisa mengemasi barang-barang mereka untuk pulang. Jin-myung tiba di asrama untuk mencari Heimdal, tapi dia tidak terlihat di mana-mana. Apologetic Tyr mengatakan bahwa dia akan kembali pada akhirnya, karena dia tidak memiliki tempat lain untuk pergi, jadi Jin-myung meninggalkan kartu namanya untuk menghubungi dia saat dia kembali.

Saat daun Jin-myung, ibu Thor datang dan memeluk putranya yang kecewa. Thor meminta maaf saat dia menangis, dan dia menghiburnya. Jin-myung melihat ke arah mereka tapi dengan cepat melanjutkan perjalanannya.

Teman-teman Ye-eun menunggunya di luar kelas untuk makan siang bersama, tapi dia ragu-ragu. Kami melihat mengapa, saat Ho-chang berlari seperti anak anjing yang bahagia. Hyun-hee menyadari bahwa dia adalah kencan makan siangnya dan mengungkapkan kelegaan bahwa Ye-eun memiliki orang baik di sekitarnya. Teman lainnya, Yoo Kyung, melihat keduanya berjalan kaki dengan tatapan tidak bersahabat dan mengatakan bahwa Ye-eun memiliki terlalu banyak orang baik untuk menjaganya. Ooh, curiga.

Ye-eun dan Ho-chang makan sandwich yang sama di kafe favoritnya, dan Ye-eun bertanya mengapa dia makan hal yang sama setiap hari. Dia bilang itu yang paling lezat, meski dia belum mencoba yang lain. Ye-eun menyarankan agar mereka mencoba sesuatu yang baru di lain waktu, tapi dia dengan senang hati menolak, heh.

Setelah kelas, Ye-ji menyarankan kepada Eun agar mereka pergi menonton film, tapi Eun mendapat teks dan mendesah bahwa dia tidak bisa pergi. Ye-ji berasumsi bahwa ini adalah Jang-hoon, tapi dia segera mengerti situasinya saat dia melihat teksnya. Ini adalah pesan dari ibu Eun yang menyuruhnya masuk untuk memotong rambut.


Eun duduk di salon ibunya dengan patuh, tapi dia tahu ada sesuatu dan bertanya tentang ayahnya. Ibunya mengatakan bahwa ayahnya memintanya untuk menandatangani surat cerai, karena anak perempuannya yang lebih muda akan segera mulai sekolah. Eun menyuruhnya untuk hanya menandatangani mereka, tapi ibunya menolak-dia menipu, jadi dia bisa hidup dengan ketidaknyamanan itu. Eun menunjukkan bahwa ibunya sama-sama tidak nyaman, dan sudah delapan tahun lamanya hubungan baru ayah pasti asli. Tapi Mom hanya memperingatkannya untuk tidak bergerak semoga dia memotong telinganya.

Ibu mengatakan bahwa Ayah meninggalkan keduanya dan Eun, jadi Eun seharusnya tidak begitu mulia. Eun berpikir kembali ke masa kecilnya, saat ayahnya menyisir rambut panjangnya menjadi ekor kuda. Dia menyentuh bagian belakang rambutnya dan meletakkan kepalanya di jendela bus saat dia menuju rumah.

Saat Eun turun dari bus, Jang-hoon menunggunya. Dia menjelaskan bahwa Ye-ji memerintahkannya untuk mengantarkan rumah Eun dan bahwa dia akan berada dalam suasana hati yang suram. Saat mereka berjalan, Jang-hoon mencoba memecahkan es dengan menanyakan berapa lama dia mengenal Ye-ji, dan mendengar bahwa mereka sudah mengenal satu sama lain sejak sekolah dasar. Ketika ditanya tentang tinggi badannya, Eun mengatakan bahwa ia tiba-tiba tumbuh di sekolah menengah dan bahwa rahasianya tinggi adalah gen.

Jang-hoon yang sopan menarik Eun dari jalan saat pengendara sepeda naik, dan Eun mulai membuka diri. Dia berbagi bahwa ketika dia masih muda, dia pikir dia bisa memutuskan siapa yang akan disukai atau dibenci, karena ada orang baik dan orang jahat yang baik saat itu.


Jang-hoon memperhatikan bahwa Eun memotong rambutnya, dan dia menggodanya bahwa dia akan segera menjadi biarawan. Dia menyarankan agar dia menumbuhkan rambutnya, tapi tiba-tiba dia memperhatikan bahwa Eun sedang menangis. Dia menghentikannya, tapi dia tidak menjelaskan dan berjalan pergi.

Jin-myung mengunjungi asrama Asgard untuk memeriksa apakah Heimdal telah kembali, tapi tidak ada yang menjawab pintu atau telepon. Saat dia pergi, dia berlari ke Heimdal, dan dia membeku, lalu berbalik untuk pergi. Jin-myung mengejar dia untuk berbicara, dan saat dia berlari lebih cepat, dia berjalan melewati kakinya dan menggoyangkan tangannya.

Jin-myung menangkapnya, dan setelah menyerahkan saputangan, dia bertanya tentang kontrak penghentiannya. Dia mengatakan bahwa dia kehilangan surat kabar, jadi Jin-myung memberinya salinan dari dia. Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang akan berubah, dan dengan enggan dia mengambil dokumennya. Dia mengatakan bahwa dia akan kembali besok dan pergi.

Heimdal dengan sedih masuk ke asrama gelapnya dan duduk di sofa, memikirkan semua saat baik bersama teman bandnya.


Ye-eun dengan riang berjalan ke sekolah, tapi saat dia membuka lokernya, wajahnya jatuh. Kami berkelahi kembali ke adegan bahagia dari masa kecil Ye-eun saat dia menceritakan: "Ketika saya masih muda, saya adalah pusat alam semesta. Kupikir saat aku tertidur, seluruh dunia berhenti bersamaku. Dunia berputar mengelilingi saya, dan saya tidak bisa membayangkan sebuah dunia tanpa saya. "

Dunia yang berhenti sejenak muncul saat Ye-eun muda terbangun, dan dia melanjutkan: "Hari-hari itu, semuanya ada untuk mencintai saya."

Ji-won dengan senang hati menyapa semua orang dan masuk ke kantor jurnalistik Sungmin yang sibuk saat dia menegur juniornya tentang berita utama yang tidak akurat. Dia hampir tidak diakui karena semua orang sibuk, jadi dia keluar. "Sejak kapan saya menyadari bahwa dunia terus berfungsi tanpa saya?"

Heimdal tampak penuh harap melihat poster Asgard yang bertanda tangan dengan kata-kata yang menggembirakan. Dia melihat dorongannya sendiri, kutipannya sendiri bahwa ketekunan tidak akan mengkhianatinya. "Sejak kapan saya menyadari bahwa saya bukanlah pusat alam semesta?"

Jin-myung sedang bekerja keras, dan kita melihat paket lollipop yang tak tersentuh. "Sejak kapan saya benar-benar menyadari bahwa saya hanyalah satu dari banyak orang?"

Eun Jae melihat Jong-yeol mengobrol dengan gadis lain, dan dia menempati dirinya dengan pekerjaan. "Sejak kapan duniaku berputar mengelilingi orang lain?"


Ye-ji menunggu Eun dan dengan senang hati menyambutnya. Jang-hoon juga lewat, dan sementara dia bertengkar dengan Ye-ji, dia dan Eun hanya melakukan kontak mata yang canggung. Eun dengan sadar menyalip bagian belakang rambutnya dan melirik Jang-hoon. "Sejak kapan saya menyadari bahwa ada banyak hal yang tidak dapat Anda miliki betapa pun Anda menginginkannya? Sejak kapan saya mengalihkan kebencian ini pada diri saya sendiri? "

Kembali ke lokernya, kami melihat betapa Ye-eun sangat terkejut: foto dia dengan mantan Doo-young yang kasar, wajahnya tergores, kata pelacur yang tertulis di sebelahnya. "Hari ini saya membuat realisasi yang menyakitkan lagi. Karena saya bisa membenci orang, saya juga bisa dibenci. Seseorang membenci saya. "

Ye-eun jatuh ke tanah dalam ketakutan, dan teman-temannya datang ke sisinya. Mereka melihat foto yang tergores dan mencoba menenangkannya, tapi Ye-eun menangis ketakutan.



Epilog

Kami melihat sekilas batu nisan pembantu rumah tangga kami, meskipun kami dibiarkan menebak yang mana yang menjadi miliknya. Yang pertama berbunyi: "1994-2061. Tuhan kasihanilah. "

Yang kedua berbunyi: "1997-2043. Beristirahat dengan damai."

Yang ketiga: "1997-2084. Menerima cinta dan mencintai lebih dari siapapun. "

Yang keempat adalah sebuah guci berbunyi: "1984-2025. Setiap saat adalah keberuntungan. "

Yang terakhir adalah sebuah guci yang mengorbit Bumi dan berbunyi: "1988-2090. Tinggal sampai hari terakhir. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top