Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 20 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Kedua

Sementara itu, Eun dan Jang-hoon sudah berada di pintu Doo-young, tampak gugup. Jang-hoon menunjukkan bahwa Eun membunyikan bel pintu, merasionalisasi bahwa seorang gadis mungkin akan mendapatkan respons yang lebih baik dari Doo-young.

Untuk cantik dia, Jang-hoon melepas topi Eun dan memperbaiki rambutnya. Dia kemudian menginstruksikannya untuk menunjukkan ekspresi lucu padanya, menunjukkan apa yang dia maksud dengan melebarkan matanya dan mengerucutkan bibirnya. Butuh beberapa saat, tapi Eun memberinya wajah imutnya-hanya agar dia tertawa terbahak-bahak.



Ketika dia mengancam untuk membatalkan misi mereka, dia dengan cepat mengatakan kepadanya bahwa dia terlihat sangat cantik. Dia akhirnya membunyikan bel pintu, membuat wajahnya yang imut, tapi tidak ada yang menjawab. Beberapa menit kemudian, mereka mendengar suara denting lift, dan Eun melihat Sung-min turun.

Sung-min kaget saat melihat orang-orang di depan pintu Doo-young dan cepat berbalik, bersembunyi di tikungan dengan Ji-won.

Tentu saja, ini menimbulkan kecurigaan Eun, dan dia dan Jung-hoon bertanya-tanya apakah orang itu bisa menjadi Doo-young. Pada saat yang sama, Sung-min memberitahu Ji-won tentang dua "orang" di depan tempat Doo-young - satu tinggi, satu pendek - dan meminta Ji-won untuk merinci ciri fisik Doo-young, jika salah satu dari mereka sesuai dengan deskripsi.

Ji-won meraih Sung-min untuk memperingatkannya agar berhati-hati. "Jika sesuatu terjadi pada Anda ..." dia melangkah pergi. Ekspresi Sung-min tampak aneh, terlihat penuh harapan dan penuh harapan saat dia menunggu dia menyelesaikan pemikirannya. Tapi dia menyimpulkan, "... Saya harus naik bus pulang." Dan Sung Sung yang malang mengempis, memberi sedikit rasa frustrasi.


Di ujung lorong, Jang-hoon berkata pada Eun bahwa dia akan pergi memeriksa pengunjung misterius itu. Kedua pria itu mulai berjalan satu sama lain, bersenandung pada diri mereka sendiri dan mencoba tampil santai (tapi gagal total).

Sebagai anak laki-laki mendekati satu sama lain, Jang-hoon pemberitahuan Ji-won mengintip keluar dari sekitar sudut dan poin pada dia sebagai pengakuan. Menafsirkan langkah Jang-hoon sebagai ancaman, Sung-min segera menyerang, dan tinju mulai terbang.

Ji-won sangat lamban untuk mengantarnya ke arah anak laki-laki, tidak yakin bagaimana cara memecah pertarungannya. Setelah melihat sunbae nya, Eun bangkit dari tempat persembunyiannya dan memanggil Ji-won.

Masih tidak menyadari situasinya, anak laki-laki itu menghambur ke depan masing-masing wanita untuk melarikan diri. Pada saat itu, Ji-won hanya semacam gelombang lengannya di sekitar dan mengatakan kepada mereka untuk berhenti: "Kami berada di tim yang sama." Itu mendapat Jang-hoon dan Sung-min untuk memisahkan diri, dan mereka menatap Ji-won di kebingungan.

Tidak ada yang bilang banyak di perjalanan pulang mobil, meski Ji-won terus melihat Sung-min (dan hidungnya yang berdarah) dengan ekspresi geli. Ketika mereka tiba di Belle Epoque, Sung-min "meminta maaf" karena telah menyakiti Jang-hoon dengan gerakannya, dan Jang-hoon mencoba untuk bertindak seperti itu bukan apa-apa dan mengungkapkan keprihatinannya sendiri untuk menghidupkan kembali Sung-min.

Jin-myung dan timnya akhirnya bisa menelponnya sehari setelah sebuah artikel ditayangkan langsung dengan sebuah penolakan resmi tentang idola tersebut. Dan di asramanya yang sekarang bersih, Heimdal duduk di depan kontraknya sekali lagi.


Di rumah, Eun Jae menyeringai pada kenangan Jong-yeol menyuruhnya untuk berhati-hati sebelumnya hari itu. Ye-eun juga tersenyum, memikirkan Ho-chang yang melindunginya saat mereka berjalan pulang, sementara di sofa, Eun tersenyum sok saat ia mengingat Jang-hoon dan mengatakan bahwa ia cantik.

Ji-won memantul keluar dari kamar mandi dalam suasana hati yang hebat, menyanyikan lagu SISTAR "Shake It." Saat teman serumah mulai bernyanyi bersama, dia merasa aneh, bertanya-tanya apa yang sangat disukainya.

Ketika Jin-myung pulang, Ji-won mengumpulkan semua orang di sekeliling meja untuk berbagi intel yang dia dan Eun gali hari ini: Doo-young belum pernah sekolah, tapi sepertinya dia tinggal di apartemen lamanya.

Eun Jae menyebutkan bahwa dia melihat Ye-eun berjalan pulang dengan Ho-chang dan memperingatkannya untuk berhati-hati, jangan sampai Doo-young marah pada pacarnya yang baru. Sisa teman serumahnya terkejut mendengar pacaran Ye-eun, tapi Ye-eun bilang mereka belum menjalin hubungan dulu.

Namun, Eun-jae membujuk Ye-eun untuk mengambil waktunya sebelum berkencan dengan Ho-chang, mengatakan kepadanya, "Jangan berkencan dengan siapa pun." Ye-eun memprotes bahwa dia tidak berkencan dengan orang-orang acak, tapi Eun-jae menunjukkan Ye-eun sendiri mengatakan bahwa Ho-chang itu aneh.

Saat itu, Ye-eun menerima telepon dari pengacaranya dengan beberapa berita mengejutkan: Doo-young di Kanada, setelah pindah ke sana setelah dia dibebaskan. Bingung pada perkembangan ini, anak perempuan mencoba untuk mencari tahu siapa yang mungkin melecehkan Ye-eun, jika bukan Doo-young.


Saat Eun menghilang ke kamarnya untuk mengambil surat itu, Eun Jae mendesak Ye-eun untuk memikirkan tersangka lain. Ye-eun membungkuk pada kata-kata Eun Jae, mengatakan kepadanya bahwa dia membuatnya terdengar seperti hal-hal ini yang terjadi pada Ye-eun karena dia tidak pandang bulu dengan cowok.

Eun Jae berpikir Ye-eun memutar kata-katanya, tapi dia menambahkan bahan bakar ke api saat dia bertanya-tanya bagaimana Ye-eun tidak tahu siapa yang mungkin membencinya cukup untuk melecehkannya. Ye-eun meledak bahwa dia tidak tahu: "Saya orang jahat, jadi saya dibenci oleh semua orang. Itu sebabnya saya tidak tahu siapa itu. Apakah kamu puas?"

Setelah Ye-eun menginjak-injak, Eun Jae mencoba mengeluh kepada Jin-myung, tapi Jin-myung dengan cepat menyuruhnya untuk berhenti. Jin-myung kemudian melihat Eun melayang di dekat kamarnya dan bertanya padanya apa yang terjadi. Meremas surat di tangannya, Eun bilang itu bukan apa-apa.

Keesokan harinya, Eun memberitahu Ye-ji tentang pertarungan antara teman serumahnya dan menegaskan bahwa pelacur Ye-eun bukanlah Doo-young. Ye-ji berpihak pada Eun Jae, bertanya-tanya apa yang Ye-eun lakukan untuk dibenci begitu banyak, tapi Eun membela Ye-eun, mengatakan bahwa dia telah trauma.

Scoffing, Ye-ji mengatakan sebuah teks dan foto yang tidak jelas tidak dapat digambarkan sebagai traumatis. Dia menasihati Eun untuk segera pindah, kalau-kalau dia menjadi sasaran pelecehan Ye-eun juga, dan Eun menjawab bahwa dia akan pergi setelah memberitahu gadis-gadis itu tentang surat itu.

Ye-eun menurunkan rasa frustrasinya dan kemarahannya pada Ho-chang, meratap betapa menyakitkan kata-kata Eun Jae. Ho-chang hanya bisa mengangguk dan berkata "eh-huh" sebagai tanggapan, jadi Ye-eun kehilangan kesabarannya, bertanya apakah itu yang bisa dia katakan.


Melihat Ho-chang menurunkan kepalanya, Ye-eun langsung terlihat menyesal. Diam-diam, dia mengatakan pada Ho-chang bahwa dia bisa saja salah tentang dia-dia mungkin bukan orang baik. Ho-chang dengan cepat mengulangi bahwa dia adalah orang yang baik (dan cantik). Tapi Ye-eun bertanya dengan sedih, "Lalu mengapa orang sangat membenciku?"

Heimdal mendekati gedung Oh & Park dan memarkir dirinya sendiri di luar, memegang sebuah tanda buatan sendiri untuk dijadikan protes. Tanda itu berbunyi:

"Oh & Park butuh terbangun! Melaksanakan kontrak tujuh tahun! Hanya lima tahun telah berlalu! Itu adalah penghentian kontrak yang tidak adil! Agensi menyalahgunakan kekuatannya! Jangan menghancurkan impian kita! "

Dia mulai menarik perhatian saat Jin-myung menghadapkannya, tampak ngeri. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya memberitahunya jika dia memiliki tuntutan sehubungan dengan kontrak, lalu memanggilnya untuk melakukan demonstrasi tanpa pemberitahuan apa pun.

Dia menertawakan gagasan "pemberitahuan sebelumnya," memberitahu Jin-myung bahwa baik dia maupun perusahaan tidak memberitahukan keputusan mereka untuk mengakhiri kontraknya. Sebelum Jin-myung bisa menanggapinya, dia mendapat telepon untuk kembali ke kantor-perusahaan tersebut mendapat angin dari demonstrasi Heimdal.

Ji-won bercakap-cakap Sung-min di kampus dan melompat dari belakang, berkokok padanya untuk mencoba melarikan diri. Sung-min mengabaikannya selama dua detik sebelum dia mendorongnya pergi dan memutar lengannya di belakang punggungnya, menyebabkan Ji-won secara dramatis menangis kesakitan.


Beruntung (?) Untuknya, Sung-min membiarkannya cepat saat dia melihat seseorang mendekat - ini teman Ye-eun Kyung-ah, yang memberi tahu Ji-won bahwa mereka perlu diajak bicara.

Kyung-ah menegaskan bahwa Doo-young bukan di Korea, lalu bertanya apakah ada tersangka lain, dan apakah Ye-eun berencana untuk melaporkannya ke polisi. Hmm, curiga banyak?

Ji-won terlihat bingung dengan pertanyaannya tapi menjawabnya-tidak ada tersangka, dan Ye-eun tidak ingin melibatkan polisi. Ketika dia bertanya kepada Kyung-ah kenapa dia tidak langsung bertanya kepada Ye-eun, Kyung-ah samar-samar mengatakan bahwa ada beberapa alasan.

Di tempat kerja, bos Jin-myung mengunyahnya, mengatakan kepadanya bahwa ini adalah kemampuan untuk bisa membedakan antara sesuatu yang dapat Anda lakukan dan sesuatu yang tidak dapat Anda lakukan. Dia membawanya dari proyek Asgard, dan saat Jin-myung duduk kembali di mejanya, dia terlihat seperti sedang menangis.

Heimdal masih di luar dengan tanda tangannya saat Jin-myung pergi bekerja. Setelah ragu sejenak, dia berjalan melewatinya tanpa sepatah kata pun.

Kembali ke rumah, keadaan terasa sangat dingin antara Ye-eun dan Eun Jae. Pertengkaran pasif-agresif mereka menempatkan Eun tepat di tengah, membuatnya sangat tidak nyaman. Eun praktis terbang keluar dari tempat duduknya untuk menyambut Ji-won saat dia tiba di rumah, dan Ji-won dengan meyakinkan mengatakan kepadanya bahwa semuanya akan kembali normal lagi.


Eun mengumpulkan teman serumahnya bersama dalam upaya lain untuk memberi tahu mereka tentang surat tersebut. Dia mulai mengatakan pada mereka alasannya untuk datang ke Belle Epoque ... hanya untuk diinterupsi lagi oleh bel pintu.

Yang mengejutkan Ye-eun, ini ibunya-dan dia tidak bahagia. Setelah mendorongnya masuk, Ibu dengan tajam memberi tahu Ye-eun bahwa dia kembali ke rumah. Dia bilang dia tahu tentang teks jahat Ye-eun, dan dia mengingatkan Ye-eun tentang janji mereka untuk membawanya pulang ke rumah pada tanda masalah berikutnya.

Setelah Ye-eun terseret ke kamarnya untuk berkemas, teman serumahnya meringkuk di luar pintunya dengan cemas saat ibu Ye-eun terus berteriak. Ibu dasarnya menyalahkan semua Ye-eun, mengatakan kepadanya, "Hal-hal ini tidak terjadi pada gadis-gadis lain! Apa yang salah denganmu?"

Melihat sedih untuk Ye-eun, teman serumah tidak dapat melepaskan diri dari percakapan mengerikan antara Ye-eun dan ibunya. Ketika Ye-eun memprotes bahwa dia tidak melakukan kesalahan, ibunya mengatakan bahwa Ye-eun terlalu anak laki-laki-gila, dan mengulangi bahwa semua hal yang menimpanya adalah kesalahannya.

Akhirnya, Ibu melangkah keluar, menyuruh Ye-eun turun ke bawah dengan barang-barangnya. Ketika Ye-eun muncul dari kamarnya, dia meminta maaf kepada semua orang, lalu mengatakan bahwa untuk saat ini, dia mungkin harus pergi dengan ibunya.

Eun Jae nampaknya paling terpengaruh oleh apa yang didengarnya, dan dia tidak mampu memaksa dirinya untuk membantu Ye-eun melakukan hal-halnya. Dia bahkan tidak melihat ke arah Ye-eun saat dia berhenti di depannya, dan Ye-eun hanya menatap Eun Jae dengan sedih sebelum keluar dari pintu.


Eun Jae tidak berhasil keluar dari sana untuk melihat Ye-eun pergi, dan sesaat sebelum Ye-eun berbalik untuk masuk ke mobil, dia meraih tangan Ye-eun tapi tetap tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Ye-eun melakukan yang terbaik untuk tersenyum pada Eun Jae, bertanya, "Itu tidak nyaman karena aku, bukan?"

Eun Jae meledak bahwa itu tidak nyaman, tapi memberitahu Ye-eun untuk tidak pergi. "Kenapa kamu tidak bisa mengatakan apapun?" Tanya Eun Jae marah. "Anda adalah seseorang yang selalu mengatakan apa yang perlu Anda katakan, dan Anda baik dengan kata-kata. Anda bisa mengatakan hal yang berarti pada orang lain-jadi mengapa Anda tidak mengatakan sesuatu sekarang? "

Dia melanjutkan bahwa ibu Ye-eun yang salah, dan itu bukan kesalahan Ye-eun: "Kamu adalah korbannya. Mengapa dia menyalahkan korban? Beritahu dia untuk meminta maaf! "Siapa lagi yang mengira Eun Jae tidak hanya berbicara dengan ibu Ye-eun saat ini?

Ibu Ye-eun keluar dari mobil, menyuruh Eun-jae untuk berbicara dengannya secara langsung jika dia memiliki sesuatu untuk dikatakan, lalu berteriak pada Ye-eun untuk masuk. Sekarang terisak-isak, semua yang bisa dilakukan Ye-eun adalah memegang Eun- Tangan jae erat-erat dan tersedak namanya.

Dengan tenang, Jin-myung berbicara, memberi tahu Ye-eun bahwa menurutnya itu ide bagus baginya untuk tinggal. Hal ini membuat Ibu semakin marah, dan dia bertanya kepada gadis-gadis apa yang mereka anggap sedang mereka lakukan, dan jika mereka siap untuk bertanggung jawab atas Ye-eun.

"Tidak," jawab Jin-myung. "Kami tidak bisa bertanggung jawab. Bagaimana kita bisa bertanggung jawab atas kehidupan orang lain? Tidak ada yang bisa bertanggung jawab - dan itu juga berlaku untuk Anda. "Dia mengatakan bahwa Ye-eun akan bertanggung jawab atas hidupnya sendiri, lalu beralih ke Ye-eun:" Jadi, Anda memutuskannya. "


Ye-eun melihat teman serumahnya, lalu berbalik untuk melihat ibunya. Saat mobil ibunya berhenti beberapa menit kemudian, tanpa Ye-eun ada di dalam.

Ketika gadis-gadis masuk kembali ke dalam, Eun melihat surat itu duduk di meja dan mendesah, tapi tidak repot-repot menjemputnya.

Saat mereka terbaring di tempat tidur malam itu, Ye-eun bertanya pada Ji-won apakah dia benar-benar dilihat sebagai seseorang yang berarti, mengacu kembali pada kata-kata Eun Jae tentang kemampuannya untuk mengatakan hal yang berarti kepada orang lain. Dengan mengantuk, Ji-won setuju bahwa dia, membuat Ye-eun gelisah.

Keesokan paginya, Ye-eun mengambil surat Eun saat dia membersihkannya. Sebelum Eun memiliki kesempatan untuk bereaksi, bel pintu berdering-dan kali ini, ini adalah ayah Eun.

Di luar, Ayah mencoba mengenalkan Eun pada saudara tirinya, tapi Eun memotong pembicaraan kecilnya dan menanyakan kepadanya apa yang dia inginkan. Ayah mengakui bahwa dia membutuhkan bantuan Eun untuk meyakinkan ibunya agar menyetujui perceraian.

Pada awalnya, Eun secara dingin bertanya mengapa dia melakukan hal seperti itu, tapi dia beralih saja setelah melirik adiknya. Eun bilang dia akan membantu Ayah, tapi hanya jika dia menjawab sebuah pertanyaan: "Jika Anda menemukan seseorang yang lebih baik di kemudian hari, maukah Anda membuang semuanya dan pergi lagi? Maukah Anda meninggalkannya, dan meninggalkan ibunya? "


Dia mengulangi pertanyaannya beberapa kali, tapi ayahnya tidak menjawab, malah memberi tahu Eun bahwa dia menyesal. Dengan rendah hati, Eun melihat ayahnya pergi darinya, memegang erat tangan putrinya.

Eun bahkan tidak menyadarinya saat Jang-hoon berhenti di sepedanya beberapa detik kemudian, membunyikan bel di tubuhnya karena berada di jalannya. Masih menatap ke arah ayahnya, dia berkata, "Kenapa saya suka ini? Bahkan aku tidak menyukai diriku sendiri. "

Dan dalam sulih suara, dia berkata, "Karena itulah saya tidak bisa meminta orang lain untuk menyukai saya." Oof.

Dia melanjutkan dengan nada yang sama, mengatakan satu hal keras dan menyelesaikan pikirannya di kepalanya. "Jika saya bermaksud jahat, saya seharusnya bersikap jahat sampai akhir, tapi saya tidak bisa pergi jauh-jauh," katanya keras-keras.

Secara internal, dia menambahkan, "Benci itu canggung di antaranya. Menyesal itu canggung di antaranya. Berharap itu canggung di antaranya. "

Saat Jang-hoon menatapnya dalam kebingungan, Eun mengatakan bahwa akan lebih baik jika dia lebih sederhana dan lebih jujur. Kemudian, untuk dirinya sendiri: "Mungkin, mungkin ada seseorang di luar sana yang bisa menyukai orang seperti saya ..."

Tapi ketika dia melihat ke arah Jang-hoon, dia berpikir, "Tidak ada gunanya. Dia akan menertawakan saya. "


Saat dia berjalan kembali ke dalam, Eun merenungkan bahwa lebih baik untuk menjadi kesepian daripada diolok-olok. "Jika saya tidak menyukai orang lain, maka saya tidak akan terluka. Jika saya tidak menginginkan apapun, maka saya tidak akan sedih. Tidak memiliki harapan bahwa tidak akan berarti apa-apa. Jangan berharap untuk apapun. Tutup pintunya rapat-rapat. "

Di rumah, Ye-eun menyerahkan surat Eun (yang belum dibaca), mengembalikannya kepadanya. Eun melihat ke bawah dan melanjutkan: "Jika saya berpura-pura tidak tahu, saya bisa kembali ke keadaan semula. Jika saya tidak menunjukkan ketertarikan, maka orang lain juga tidak akan tertarik dengan saya. "

Akhirnya, Eun mengatakan pada teman serumah mengapa dia berada di Belle Epoque. "Karena itulah," katanya sambil mengeluarkan surat itu. "Alasan saya datang ke rumah ini. Itu karena surat ini. "

Epilog

Di toko pakaian dalam, Eun Jae berpegangan pada rak bra berwarna pastel dan pakaian dalam, hanya untuk diberitahu bahwa dia sedang melihat ke bagian junior. Eun berjalan di depan, dan dia langsung menyukai ansambel kulit hitam yang apik di manekin.

Ji-won pergi langsung untuk warna, memilih bra merah terang yang terlihat terlalu besar untuknya. Rekan penjualan dengan hati-hati meminta Ji-won seukuran dia, dan saat Ji-won mengatakan dia adalah D-cup, rekannya menawarkan untuk mengukurnya.


Ye-eun membawa Ho-chang ke toko dan meminta pendapatnya tentang obat-obatan berenda, tapi dia tetap memejamkan matanya karena malu. Dan akhirnya, Jin-myung langsung menuju bagian penjualan, efisien seperti biasa.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top