Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 25 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Kedua

Di pagi hari, Eun Jae keluar dari kamarnya sambil memekik dan dengan penuh semangat menunjukkan teman serumahnya di teleponnya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Jong-yeol mengirim sms kepadanya: "Apakah Anda sedang tidur?" Mereka semua menutup telepon untuk memastikan, dan yup, dia punya. Sementara itu, Jong-yeol menatap gagang teleponnya dengan shock dan menendangnya dengan malu. Ibunya berteriak padanya karena telah minum begitu banyak tadi malam dan menuntut agar dia sarapan pagi.

Di meja sarapan, Eun Jae mencoba menyembunyikan senyumannya, dan Ji-won bertanya bagaimana dia memenangkan Jong-yeol. Apakah itu lucu? Seksi? Eun Jae menggelengkan kepalanya dan mengungkapkan bahwa itu adalah cemburu. Dia menjelaskan bahwa Jang-hoon pasti keliru sebagai pacarnya hari itu saat mereka mengenakan pakaian yang serasi.


Ji-won menunjukkan bahwa dia melompat kapal dan mencoba untuk membuatnya bekerja dengan Jang-hoon, tapi Eun Jae tidak tertarik, memanggil Jang-hoon sedikit berminyak. Eun menjadi rewel dan pettily menahan roti bakar, hanya berbagi dengan Ye-eun. Heh.

Ketika Jong-yeol berlari ke Eun Jae di sekolah, dia berkata dengan blak-blakan bahwa dia salah mengirimkan teks itu. Sambil tersenyum lebar, Eun Jae hanya mengangguk dan berjalan pergi. Teman Jong-yeol berkomentar di wajahnya yang panjang sehingga terus bertambah lama, dan itu membuatnya meraih kerah.

Di Oh & Park, Jin-myung bekerja dengan membungkus pergelangan tangannya yang terluka, dan Team Leader Jo memeriksanya setelah mendengar kejadian dari petugas keamanan. Dia memerintahkannya untuk pergi ke rumah sakit untuk semua tes yang diperlukan dan mengembalikan semua tanda terima, karena dia terluka karena pekerjaan perusahaan. Meskipun awalnya dia menolak, daun Jin-myung untuk rumah sakit dan pemberitahuan Heimdal berdiri di luar.


Ji-won dan Eun mencari asal-usul huruf notepad, tapi mereka tidak berhasil. Ternyata notes seperti ini begitu umum sehingga sulit untuk menentukan apa-apa tentang hal itu, jadi mereka tidak membuat kemajuan di depan itu.

Saat mereka berjalan untuk mendapatkan makanan, Ji-won dengan senang hati menjawab sebuah panggilan dari Eun Jae, yang mendapati dirinya dalam situasi canggung-Ji-won memanggil Jang-hoon ke kampus, dan sekarang Eun-jae terjebak bersamanya satu lawan satu. . Ji-won adalah penjaruman, dan dia mengagumi kemampuannya sendiri dalam menjaga kehidupan cinta hoobae-nya.

Mendengar ini, Eun kesal dan badai ke kampus untuk menemukan mereka, dan akhirnya melihat mereka duduk bersama. Dia melihat mereka dari balik tanda dan tawa paksa membuat dia berpikir bahwa mereka bersenang-senang.

Sedikit dia tahu percakapan itu sebenarnya cukup kaku. Jang-hoon mencoba untuk membuat obrolan ringan, tapi Eun Jae tidak menonton olahraga atau TV dan menyukai film-film menakutkan - semua hal yang sama sekali tidak mereka miliki. Jang-hoon mengatakan bahwa ia tidak bisa menonton film yang menakutkan, dan Eun Jae mengatakan bahwa Eun adalah cara yang sama. Mereka akhirnya terhubung pada topik Eun-sifat seperti anaknya dan gerutuan malu-dan mulai mengobrol dengan bebas. Eun melihat mereka dengan senang hati terlibat dan berjalan pergi, mengempis.


Saat Eun pulang, Ye-ji menunggunya dan memperhatikan ada yang tidak beres. Eun membantahnya dan berjalan Ye-ji ke halte bus, tampak sedih. Saat itu, Ye-ji melihat Jang-hoon berjalan kembali dengan Eun Jae, dan dia langsung marah karena bisa bersama dengan gadis lain. Dia menagih ke arahnya dan menendangnya di tulang kering, memarahi dia karena nongkrong dengan seorang gadis saat dia sudah diambil.

Takut Eun Jae bergegas ke sisi Eun dan bertanya apakah Ye-ji berkencan dengan Jang-hoon. Ye-ji menjelaskan bahwa Eun adalah orang yang berkencan dengannya, dan Eun-jae terlihat kaget. Tidak ada yang membenarkan atau menyangkal hal ini, dan Eun cepat-cepat lolos dari situasi tersebut dengan memaksa Ye-ji ke halte bus.

Saat Ye-ji mengendarai bus, dia menyuruh Eun untuk memberi tahu teman serumahnya tentang Jang-hoon, tapi itu tidak perlu karena ketika Eun pulang, kata itu telah menyebar. Ji-won mulai di menggoda dan meminta Jang-hoon apa yang dia suka tentang Eun. Dia menunjukkan bahwa dia menggerutu sebagai pesonanya dan menirunya dengan sangat senang, tapi badai Eun yang sensitif ke dalam rumah menjadi sangat gusar.

Jin-myung dipanggil ke ruang pertemuan, dimana Heimdal sedang menunggu untuk menandatangani kontrak penghentiannya. Dia setuju untuk menandatangani dengan syarat bahwa Jin-myung hadir, jadi Team Leader Jo membiarkannya menyelesaikan tugasnya.


Saat Heimdal menandatangani surat kabar, dia mengatakan bahwa dia tidak bermaksud untuk menyakiti Jin-myung. Melihat tanda tangannya, dia menjelaskan bahwa dia membayar banyak uang untuk tanda tangannya sehingga dia bisa menandatangani tanda tangan untuk penggemarnya. Tapi dia menandatangani surat kabar sekarang untuknya ... karena dia adalah penggemar pertamanya. Merobek, Heimdal melewati kontrak yang ditandatangani, dan Jin-myung menerima tanpa suara.

Heimdal mengakui segala sesuatu yang Jin-myung katakan kepadanya kemarin dan mengatakan bahwa dia perlu melakukan sesuatu karena dia merasa bersalah. Dia selalu tahu bahwa usaha itu saja tidak cukup, tapi bagaimanapun, dia bekerja keras. Jadi ketika perusahaan tiba-tiba menyuruhnya untuk menyerah, dia merasa kesal tapi tidak tahu siapa yang harus mengeluarkan amarahnya.

Karena malu dengan isaknya, Heimdal bangkit untuk pergi. Tapi dia berbalik dan meminta maaf kepada Jin-myung karena menyakitinya. Begitu dia pergi, Jin-myung duduk sendirian di ruangan itu dan mulai menangis. Hari yang cerah telah berubah menjadi hujan, dan Heimdal membiarkan hujan menyengat air matanya saat ia berjalan menjauh dari mimpinya.

Ye-eun bertemu dengan teman-temannya untuk merayakan pekerjaan baru Kyung-ah. Anehnya, Kyung-ah nampaknya tidak nyaman, meski Yoo-kyung ceria dan ceria, meski dia bangun untuk membuka pekerjaan yang sama dan kalah. Meminta rahasianya dalam pendaratan, Kyung-ah hanya mengatakan bahwa dia beruntung, meskipun Yoo Kyung meyakinkannya bahwa dia juga akan mempekerjakannya juga.


Ketika Yoo Kyung pergi ke kamar mandi, Ye-eun mengagumi betapa ceria dan tulusnya Yoo Kyung, sangat bahagia untuk temannya meskipun dia tidak mendapatkan pekerjaan itu sendiri. Kyung-ah hanya mendesah tidak nyaman. Kemudian Ye-eun mendapat pesan teks, dan wajahnya langsung jatuh.

Ye-eun menunjukkan teks Yoo Kyung saat dia kembali, dan terbaca: "Die die die ..." Tip ini Ye-eun melewati titik putusnya, dan dia berkata dengan gemetar bahwa dia tidak tahan lagi.

Yoo Kyung berkata dengan tenang bahwa semuanya akan baik-baik saja dan memeluknya untuk menghiburnya. Tapi saat itu, Kyung-ah akhirnya memecah kesunyiannya dan mengatakan pada Ye-eun bahwa dia sudah cukup.

Ye-eun benar-benar kaget dengan tuduhan Kyung-ah sehingga dia menyalahkan dirinya sendiri. Kyung-ah mengatakan bahwa ayah Yoo Kyung menutup tokonya dan bahwa Yoo Kyung telah gagal dalam semua aplikasi pekerjaannya, tapi Ye-eun tidak tahu. Meskipun Ye-eun mengalami masa-masa sulit, dia juga seharusnya menyadari bahwa teman-temannya juga mengalami masa-masa sulit.

Lalu, dia berpaling ke Yoo Kyung dan menyuruhnya untuk berhenti juga. Tiba-tiba, mata Yoo-kyung yang cemas menjadi dingin, dan dia duduk. Dia bertanya bagaimana Kyung-ah tahu. Kyung-ah ingat bahwa gambar yang tergores di loker Ye-eun adalah satu yang Yoo Kyung ambil, tapi telah menyangkal bahwa dia adalah pelakunya.


Tapi saat Ye-eun menerima teks yang mengancam, Yoo Kyung tidak pernah bertanya siapa yang mengirimnya-tapi dia sangat ingin tahu siapa yang mengirim surat itu. Semua orang mengira ancaman dan surat teks itu berasal dari orang yang sama, kecuali Yoo Kyung, yang hanya ingin tahu tentang surat itu karena dia mengirim teks-teks itu.

Ye-eun perlahan-lahan mengumpulkan petunjuk, dan Kyung-ah menangis karena dia tidak tahu harus berbuat apa karena mereka berdua adalah teman keduanya. Ketiganya duduk dalam diam, menyadari persahabatan mereka yang rusak.

Kilas balik ke orientasi, di mana murid baru Ye-eun, Yoo Kyung, dan Kyung-ah duduk berdampingan, semua dengan rambut keriting panjang. Ye-eun menceritakan: "Kebetulan kami duduk berdampingan. Kami tidak memiliki pemikiran, hobi, atau latar belakang yang sama. Apa yang kami bagikan adalah kebetulan duduk bersebelahan. "

Freshman Kyung-ah menunjukkan bahwa mereka semua memiliki rambut yang sama, dan keduanya Ye-eun dan Yoo Kyung berbagi bahwa mereka mendapat perm segera setelah mereka lulus dari sekolah menengah. Kyung-ah bercanda bahwa mereka semua pasti model siswa di sekolah mereka, dan mereka semua tertawa. Sulih suara Ye-eun: "Kebetulan itu sudah cukup."

Kembali ke masa sekarang, Ye-eun menangis tanpa suara, masih shock. Kyung-ah terisak-isak ke tangannya, dan Yoo Kyung menatap dingin. "Hari itu, kita menjadi teman."


Epilog

Teman serumah kita ditugaskan untuk menggambar potret diri, dan sementara Eun Jae enggan melakukan tugas itu, Eun langsung menuju ke sana. Sebagai teman serumah lainnya, Jin-myung dengan hati-hati merencanakan gambarnya sebelum membuat sketsa.

Jin-myung menggambar foto dirinya mengenakan pakaian profesionalnya. Gambar Ji-won ada di udara dengan senyum cerah. Ye-eun menggambar profil samping dirinya sendiri. Sketsa Eun Jae hanya menggambarkan bagian atas tubuhnya dengan goresan pensil ringan dan banyak tanda penghapus. Eun menggoreskan gambar sederhana dirinya dengan topi, tanpa wajah, dan tangan di sakunya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top