Sinopsis King Loves Episode 38

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 21 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 38

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 38
Di penginapan, Rin dibantu menuruni tangga oleh gerobak dan segera meminta keberadaan San. Penarik keranjang memberi Rin bungkusan yang ditinggalkannya, lalu mulai bertengkar, karena San menyuruh mereka menunda Rin selama mungkin.

Air mata Rin membuka bungkusan itu, mencari sepucuk surat, tapi dia hanya menemukan beberapa pakaian. Penarik keranjang mengingat sebuah pesan yang diajukan San kepada mereka untuk disampaikan kepada Rin: "Saya akan kembali dalam tujuh tahun. Jika Anda masih bersama putra mahkota, saya akan menemukan Anda. "

Wajahnya meronta putus asa dan menyadari bahwa jika San bertekad untuk bersembunyi, maka dia tidak akan pernah dapat menemukannya.



Akhirnya terjaga, sang raja tidur sambil sarapan, nafsu makannya kembali. Dia bertanya kepada Menteri Song dimana Boo-yong berada, dan setelah beberapa ragu, dia diberitahu bahwa dia sudah meninggal.

Dia pikir itu lelucon, tapi Wang Young tidak tertawa. Song Menteri menggambarkan bagaimana Won secara pribadi membunuh Boo-yong dan merinci betapa bosannya Boo-yong setelah kematian Putri Wonsung ...


Wajah raja jatuh pada berita tersebut, dan dia menatap Wang Young untuk konfirmasi. Dia menghancurkan mangkuk di tangannya saat Wang Young tidak membantahnya, tapi menolak untuk mempercayai kebenaran. Reaksinya terhadap kematian Putri Wonsung relatif jauh lebih berduka daripada reaksinya terhadap Boo-yong (bahkan sebagai lelucon), dan dia terengah-engah karena tidak percaya dan sedih.

Pencarian untuk San, dan Jang Eui melapor kepada Won tentang seorang saksi yang melihat seseorang yang sesuai dengan deskripsi San yang meninggalkan kota. Won berpikir kembali pada sisa percakapan yang dia jalani malam sebelumnya dengan San di luar penginapan, dan tumbuh khawatir.

Dalam kilas balik, San bertanya pada Won apakah dia benar-benar tidak akan mengunjungi Rin karena kesalahannya, tapi dia hanya akan pergi dan berterima kasih padanya karena telah mengirimkan suratnya.

Dia mengikutinya, dan saat mereka berjalan, San memberitahu Won bahwa dia memikirkan bagaimana jadinya jika dia tidak pernah tahu bahwa dia adalah putra mahkota. Dia menggodanya karena perilaku kasarnya terhadapnya saat mereka pertama kali bertemu, dan dia memanggilnya untuk menaruh dendam begitu lama.

Dia dengan ramah memaafkannya karena dia membiarkan dia "kurus" padanya hari itu ketika mereka berpelukan. Dia telah memberitahunya kemudian berpikir bahwa dia telah menyelinap di atas salju dan jatuh ke pelukannya.

San saldo di atas batu dan Won memperingatkan bahwa dia akan tergelincir, jadi dia bertanya apakah dia akan menangkapnya. Dia menjawab bahwa dia tidak mau, menyatakan, "isi perutku sangat bengkok."


Dia kemudian membawa kembali hipotetisnya kepadanya dan memintanya untuk menggambarkan betapa berbedanya hidup mereka jika dia tidak pernah mengenal identitasnya.

Dia berkata, "Entah saya tahu atau tidak, itu sama saja. Aku menyukaimu ... banyak. Awalnya, saya iri. Anda berdua memiliki persahabatan yang tidak pernah saya miliki, dan saya ingin bergabung. Setelah itu, saya tidak bisa tidak menyukai Anda. Setiap kali kita bertemu, Anda memberi saya hal-hal yang tidak dapat saya terima di tempat lain. "

Dia menambahkan bahwa dia mengira Won aneh dengan mengabulkan permintaannya bahkan sebelum dia bertanya, tapi dia bukan seseorang yang tahu bagaimana cara menerimanya. Won menjawab bahwa sebaliknya, dia adalah seseorang yang tidak tahu bagaimana memberi, dan menambahkan bahwa pada awalnya, dia ingin menjaga San dikurung seperti burung, atau membawanya jauh.

Dia tersenyum dan mengatakan bahwa Won tidak akan mampu melakukan itu, karena meskipun dia tidak bertindak seperti itu, dia tahu bahwa dia sangat memperhatikan negaranya. Dia mengatakan bahwa dia tampaknya sangat menyayanginya-terlalu banyak untuk menahannya.

Dia tiba-tiba berharap Won kesehatan yang baik dan mencoba untuk bangun, tapi tersandung ke depan ke tangan Won. Won menyatakan dengan datar bahwa dia tahu ini akan terjadi, tapi untuk pertama kalinya, alih-alih melarikan diri dari kedekatan, San memeluk Won dan memeluknya erat-erat.

Kembali di masa sekarang, Won menyadari dengan menyedihkan bahwa San menawarinya untuk perpisahan.


Sementara itu, Song In terus kehilangan akal sehatnya, dan tumbuh dengan luapan saat Moo-suk bertanya apa yang harus dia lakukan dengan Bi-yeon setelah dia selesai (walaupun yang dia lakukan masih belum jelas).

Moo-suk bertanya apakah dia harus membunuhnya sesudahnya, dan Song In mengatakan bahwa dia akan menjadi kewajiban mereka nanti. Dia memperingatkan bahwa jika Moo-suk tidak dapat melakukannya, maka dia akan memesan orang lain, meninggalkan Moo-suk tanpa pilihan selain mengangguk sebagai pengakuan.

Dia mengaku dengan Bi-yeon diam-diam, dan mereka mendiskusikan sebuah rencana yang telah dia katakan sebelumnya (dan di luar layar), tapi Bi-yeon mengungkapkan keraguannya tentang rencananya, yang akan melibatkan "dia" di luar. Bi-yeon sepertinya menganggap ini berhubungan dengan San dan masalah hidup dan mati, tapi dia tetap takut.

Dia meminta Moo-suk jika tindakannya akan membantu San hidup, dan jika dia membenarkannya sendiri, maka dia bilang dia akan mempercayainya. Dia kemudian meraih tangannya dan membawanya pergi. Ugh, kenapa kamu mempercayainya !? Anda tahu apa, apa pun, percayalah saat itu - langsung saja keluar dari layar.

Di taman pribadinya, Dan sangat memikirkan saat dia mendengar Bi-yeon membuat keributan di luar, karena dia sangat ingin menyampaikan pesan dari San.

Dan mengizinkannya masuk, dan juga memungkinkan saat privasi (bahkan dari Jin Gwan) dengan Bi-yeon sehingga dia bisa menyampaikan pesan San. Dan bertanya-tanya mengapa San tidak datang untuk berbicara sendiri dan malah ingin berbicara di luar istana, karena dia tahu bahwa Dan tidak bebas untuk pergi sesuai keinginannya.


Bi-yeon menjawab dengan misterius bahwa San tidak bisa masuk istana lagi, jangan sampai dia terlihat oleh Won. Dan menjadi bingung dengan teka-teki Bi-yeon dan tumbuh skeptis setelah Bi-yeon dengan tegas mengatakan Dan bahwa dia harus bertemu San saja, tanpa ada pendamping.

Sepertinya misi Bi-yeon akan gagal, jadi dia bersuara karena San hamil tapi tidak tahu siapa ayahnya, dan karena itu dia ingin berbicara dengan Dan tentang masalah ini. Jadi, Dan memerintahkan Jin Gwan untuk memberitahu Won bahwa dia harus segera bertemu dengannya.

Sayangnya, Won berada di luar istana yang melacak San. Dia mendengarkan seorang saksi yang mengatakan kepadanya tentang penampakan San yang potensial dan mendengar detail yang mengganggu tentang bagaimana sekelompok pria mengelilinginya dan menangkapnya. Welp, itu pasti terdengar seperti San.

Setelah pria itu memberi kesaksiannya, Rin muncul di belakang Won, setelah melakukan pencarian satu orang sendiri.

Khawatir, Won menyuruh Rin untuk tidak membungkuk, lalu bertanya apakah dia baik-baik saja. Dengan kasar, Rin berkata pada Won dengan jujur ​​bahwa dia kesakitan, menyebabkan Won terlihat bersalah-ditunggangi sebelum dia merengek tentang harus meminta maaf (Anda harus benar-benar melakukannya). Rin menyatakan bahwa pertarungan mereka adil, tapi pedangnya tergelincir, membuat Won tersenyum sebentar.

Won berhenti sejenak, lalu berkata dengan rendah hati bahwa dia mendapat firasat buruk tentang semua ini.


Song In naik ke real estat Menteri Eun yang sepi dan memasuki salah satu ruangan, di mana dia menyapa San yang terikat. Dia tampak tenang saat San melotot berbisa dan bertanya apa yang dia rencanakan, tapi dia hanya menyuruhnya untuk bersabar karena "dia" akan datang.

Masuki Dan dan Bi-yeon, yang tiba bersama di perkebunan Menteri Eun. Bi-yeon segera diambil oleh orang-orang Moo-suk, dan Moo-suk mengawal sang putri ke panggung utama. Dia bingung dan takut melihat San diikat di rumah tuanya, dengan Song In memerhatikannya.

Khawatir, San menuntut untuk mengetahui apa yang sedang terjadi, dan ketika Moo-suk memaksa Dan untuk duduk, dia mengamuk karena dia dengan ceroboh menepuk-nepuk mahkota mahkota. Song In terkekeh dan memberitahu San untuk menenangkan diri, lalu mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan minum teh.

Dia menuangkan kedua cangkir itu dan mengatakan kepada mereka bahwa salah satu dari mereka akan pergi bersamanya sebagai sandera, sementara yang lain akan minum secangkir teh beracun yang dibuat oleh Boo-yong. Racun tersebut diduga tidak menimbulkan rasa sakit, namun perlahan-lahan akan menutup organ tubuh seseorang - dan dengan itu, dia mengajak mereka untuk memilih siapa yang akan mengambil racunnya.


San berbicara dengan ekspresi keras dan meminta maaf sebelum merekomendasikan Dan untuk mati melalui racun. (Oh?) Dia takut bahwa Dan tidak akan bisa bertahan dalam sehari dalam pemeliharaan Song In yang tak tertahankan, dan akan lebih baik mati sekarang. Hahahaha! Naungan yang kejam!

Dan melihat San marah, sementara Song In mempelajari San, benar-benar penasaran. Dia mengatakan bahwa Dan adalah orang yang mencuri posisi putri mahkota dari San, dan dia harus menyimpan dendam - logika yang San senang bersandar dan mengeksploitasi.

San hanya meminta agar dia bisa menyajikan teh itu pada Dan dirinya sendiri, jadi Moo-suk melepaskannya. Song In menuangkan racun dalam jumlah banyak ke dalam hanya satu cangkir saja, dan wanita menatapnya dengan ketakutan.

Dan bertanya apa yang dia lakukan terhadap San agar layak menerima hukuman mati ini, tapi San hanya menjawab bahwa akan sangat bagus jika mereka terlahir kembali sebagai sister manis di kehidupan mereka selanjutnya.

Sementara itu, setelah menemukan sebuah catatan anonim di sebuah anak panah (bersamaan dengan menemukan bahwa Dan hilang), Jin Gwan memberikan catatan itu kepada Won dan Rin. Dia memberitahu mereka bahwa San juga disandera, dan anak laki-laki itu segera keluar untuk menyelamatkan mereka.

Kembali ke rumah lamanya, San meraih cangkir beracun itu, dan saat Song In dan Moo-suk sejenak terganggu oleh suara dari luar, dia mengubahnya dalam satu gerakan fluida.


Dia tangan Dan cangkir untampered dan mengatakan Dan tidak takut, tapi tepat sebelum cangkir dipindahkan, Song In menghentikan mereka dan memerintahkan San untuk minum (cangkir beracun) pada saat yang sama.

San mengatakan di sulih suara: "Saya telah menemukan banyak orang berharga dalam hidup saya, yang kebanyakan orang tidak dapat mereka impikan. Saya sangat dicintai. Itu sudah cukup buat saya. "

Dan tetap diam, tapi menyeringai ngeri saat dia menyadari bahwa San akan mengorbankan dirinya sendiri. Ketika mereka berdua berlama-lama, Song In memiringkan teh ke wajah Dan untuk memaksanya minum sebelum melihat ke San, yang tersenyum pasrah pada dirinya sendiri. San menatap cangkir beracunnya, lalu menutup matanya dan minum saat air mata robek.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-37-38/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 38

 
Back To Top