Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 27 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Kedua

Deserving of the Name Episode 13 Bagian Kedua.  "Bagaimana jika Anda memukul kepala Anda di tanah? Hati-hati, hati-hati, selalu hati-hati! "Yeon-kyung semua tapi menangis. Mata merata, dia mengatakan kepadanya bahwa semuanya berbahaya di sini, jadi dia harus berhati-hati dalam setiap situasi. Dia menariknya mendekat dan mengingatkannya akan janjinya untuk tidak pernah meninggalkannya sendirian lagi. Dia mengatakan bahwa dia akan berhati-hati, tapi kalaupun dia sampai di Joseon, dia akan segera kembali, jadi dia tidak perlu khawatir. Dia menangis dan memeluknya erat-erat.

Untuk kegembiraan Im, Kakek menyajikan daging untuk makan malam, dan ketika pria tua itu meminta Yeon Kyung untuk bergabung dengan mereka, Im memintanya dengan matanya. Dia menyerah dan duduk, dan sepasang kekasih bermain footsie di bawah meja, yang menggemaskan. Kakek masih menolak membiarkan saya memiliki daging, jadi Yeon Kyung menumpuk dalam jumlah besar di mangkuk Im.



Karena tidak dapat tidur malam itu, Im mengetuk pintu Yeon-kyung, dan dengan senang hati dia bergabung dengannya di ruang tamu dan memberinya hadiah. Ini adalah ponsel, dan dia mengucapkan terima kasih, senang bisa mencapainya lagi. Dia meminta nomor teleponnya, dan dia memprogramnya sebagai "My Gum ❤︎" (referensi tentang bagaimana dia menempel padanya setelah operasi dia). Dengan senang hati, dia mengusap telepon ke jantungnya.

Dia bertanya apakah dia menyesal menyerahkan semuanya, termasuk uangnya, yang dia tahu dia cintai. Dia mengatakan bahwa dia tidak melakukannya-itu hanyalah manifestasi kemarahan dan hatinya yang kosong, dan cara untuk bertahan dalam kesulitan menjalani hidup sebagai dokter di Joseon.

"Tapi tidak peduli berapa banyak saya menabung, saya tidak bisa mengisi hati saya yang kosong," katanya sambil tertawa terbahak-bahak. "Meskipun saya tidak punya apa-apa sekarang, saya lebih puas dari sebelumnya. Saya menemukan kebahagiaan dalam hal-hal kecil. Ini semua berkat Anda. "Dia meraih tangannya.

Dia terlihat bergerak, tapi kemudian melepaskan tangannya dan membawanya ke tugas untuk meninggalkannya untuk mendapatkan kekayaannya satu kali. Dia berseru bahwa itu semua adalah kesalahpahaman, dan dia tertawa dan mengatakan bahwa dia akan mengambil kata-katanya untuk itu.


Keesokan paginya, Yeon-kyung dan aku menyikat giginya, lalu dia menyuruhnya mencuci piring sarapan. Setelah itu, saya mengajarkan latihannya untuk membantu peredarannya, dan Byung-ki dan Jae-sook bergabung dengan mereka (juga murni untuk alasan kesehatan, tentu saja).

Im memutuskan bahwa langkah selanjutnya akan menjadi pelukan, dan dia mengatakan kepada mereka untuk saling berpelukan. Byung-ki memeluknya, dan aku menamparnya, memanggilnya idiot. Kedua pelukan pasangan itu, lalu Byung-ki dengan adorably berjalan mengelilingi halaman dengan pusing memikirkan apa yang baru saja dilakukannya.

Sementara itu, Direktur Shin menjadi ketua dewan pengurus Yayasan Shinhye yang baru, dan Direktur Ma mengamuk di kantornya.

Seorang pria asing tiba di Klinik Hyeminseo dengan asma akut, dan Yeon Kyung memberinya perawatan darurat, namun dia mengatakan bahwa dia memerlukan ambulans. Teman pria itu menjelaskan dengan canggung Korea bahwa mereka tidak bisa pergi ke rumah sakit-mereka akan ditangkap dan dideportasi. Pada kebingungan Im, Byung-ki mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak memiliki status hukum.

Im mengingatkan Yeon-kyung tentang pernyataannya bahwa seorang pasien tidak memerlukan kualifikasi, dan karena dia bingung untuk menjelaskan situasi saat ini, saya bertanya apakah dia bisa memperlakukan pria itu sebagai gantinya.

Semua orang melihat ke dalam diam saat Im memeriksa denyut nadi pria itu, lalu dengan hati-hati menerapkan akupunktur ke berbagai titik. Lalu ia mengeluarkan jarum terbesarnya, membuat pasien gugup. Aku meyakinkan pria itu, tapi peringatkan dia untuk tidak bergerak, dan memasukkan jarum panjang itu ke dalam dada pria itu. Kakek memberitahu Yeon-kyung bahwa ini adalah titik akupunktur yang paling berbahaya, dan hanya seseorang yang terampil seperti Im yang bisa melakukannya dengan benar.


Pria itu akhirnya bernafas lebih mudah, dan seluruh kelompok tersenyum lega. Saat dia pergi, kedua temannya mengucapkan terima kasih. Pasien itu mengeluarkan foto keluarganya yang berantakan dari jaketnya, berterima kasih kepada Im karena membiarkan dia terus mengirimkan uang kepada mereka. Saat mereka semua melihat kedua pria itu pergi, aku memberitahu Kakek bahwa sudah waktunya dia pergi ke suatu tempat.

Im dan Yeon Kyung sedang dalam perjalanan keluar saat Jae-ha tiba. Dia bilang dia juga mengikuti hatinya sekarang, dan saat aku bertanya dengan sedih kenapa hatinya membawanya ke sini, Jae-ha hanya menyuruhnya kembali ke Joseon. Yeon Kyung mengatakan kepadanya bahwa mereka akan melakukan beberapa relawan medis, dan Jae-ha mengatakan dia akan ikut juga.

Pada saat ini, Im cemberut, terutama saat Jae-ha menunjukkannya kepadanya dengan mengatakan bahwa dia akan mengusir mereka, karena Yeon Kyung masih terluka. (Saya menikmati cemburu kecil ini.)

Mereka berakhir dengan tunawisma di Stasiun Seoul, dan Jae-ha mencoba menyembunyikan reaksinya terhadap baunya. Im pergi ke pria berambut keriting, yang namanya Yoo Chan-sung, dan meminta maaf karena telah melarikan diri tadi malam. Dia bertanya setelah pria yang sedang sakit itu, dan Chan-sung turun ke dinding ke temannya Park, yang sedang berbaring mencengkeram perutnya. Saya memeriksa dia dan meredakan rasa sakitnya, memberinya obat untuk dikonsumsi setiap hari.

Im bertanya-tanya mengapa mereka semua tinggal di sini dan tidak pulang ke keluarga mereka, dan Chan-sung mengatakan bahwa mereka tidak bisa melakukannya. Jae-ha kemudian memperhatikan seorang pria yang memotret mereka dari balik sebuah pilar, tapi dia kabur sebelum Jae-ha bisa menangkapnya.

Pada saat bersamaan, Direktur Ma memohon kepada Ketua Min untuk kesempatan lain. Ketua setuju, namun mengatakan bahwa dia ingin agar Heo Bong-tak menerapkan akupunktur ke salah satu anggota keluarganya. Uh oh.


Im dan Yeon Kyung melihat pasien lain, dan Jae-ha akhirnya berusaha keras untuk memeriksa salah satu denyut nadi pria itu. Chan-sung meraihnya dari kerah dengan marah, dan saat Jae-ha terengah-engah pada Im untuk membantunya, aku meyakinkan Chan-sung tentang kepercayaan Jae-ha dan mendorongnya untuk melihat pasiennya. Im dan Yeon-kyung menonton seperti orang tua yang bangga karena Jae-ha membantu pria itu. Semua

Mendengar suara peluit polisi, semua orang melarikan diri dari kereta bawah tanah, dan Im dan Yeon Kyung berlari di depan Jae-ha. Yeon-kyung melambaikan tangan selamat tinggal, dan dia melihat dengan sedih saat mereka melebihi dia, bergandengan tangan.

Im dan Yeon Kyung memiliki tanggal santai yang melibatkan makan es krim, mengambil selfies, dan berpelukan. Dia mengenalkannya pada keajaiban kacamata hitam dan menaruh beberapa lipstiknya padanya, dan mereka berdua tertawa.

Mereka pergi ke pantai, yang dengan senang hati saya kunjungi untuk pertama kalinya dalam satu dekade, dan saat mereka berjalan, dia menunjukkan kepadanya sebuah pernyataan cinta pasangan yang tertulis di pasir.

Aku ingat Ha-ra mengatakan kepadanya bahwa hati bisa berarti cinta, dan atas permintaan Yeon Kyung, dia meraih sebuah tongkat untuk menuliskan nama mereka sendiri dalam huruf raksasa . Dia menjelaskan bahwa apa yang tampak seperti panah di jantung sebenarnya adalah jarum akupunktur, ditempatkan di hatinya oleh Yeon Kyung.


Tersentuh, dia menciumnya, dan kemudian dengan malu-malu menyuruhnya menangkapnya dan kabur, bertindak lebih gir daripada yang pernah kami lihat padanya. Saya tidak mengerti permainan pecinta modern ini, tapi tetap juga. Kemudian, saat mereka makan di restoran, Im melihat seorang anak kecil memberi makan adik perempuannya, dan itu membuat dia memikirkan Kang dan Dam dari Joseon.

Malam itu, tidak bisa tidur, saya memikirkan imigran yang tidak berdokumen dan tunawisma yang dirawatnya hari itu, begitu juga orang miskin yang kembali ke Joseon di tengah peperangan tanpa obat, para dokter telah melarikan diri bersama bangsawannya.

Dia mengintip Yeon Kyung yang tertidur, lalu berbaring di lantai di samping tempat tidurnya. Karena tidak puas dengan pandangannya ini, dia membawa beberapa kursi dan meletakkannya di kursi, memandanginya saat dia tidur. Beberapa saat kemudian, Yeon Kyung bangun untuk menemukan dia tertidur, dan dia menutupinya dengan selimutnya, sekarang giliran dia untuk mengawasinya.

Dia ingat Heo Jun mengatakan bahwa saya dulu adalah seorang dokter yang baik yang dibutuhkan Joseon, dan dia yakin dia memiliki kemampuan untuk mengembalikan Im lama. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahnya, dan air mata jatuh ke bawah sendiri saat dia menarik tangannya ke belakang, tidak dapat melakukan kontak.

Para tunawisma, Chan-sung dan Park, tiba di Klinik Hyeminseo keesokan harinya, dibersihkan dan mengenakan setelan jas. Park bertanya dengan cemas apakah mereka benar-benar bisa melakukan ini, dan Chan-sung hanya mengatakan untuk membiarkannya melakukan pembicaraan. Im dan Kakek menyapa mereka dengan senang hati, dan Chan-sung mengklaim memiliki gangguan pencernaan dan meminta akupunktur.

Saya memeriksa gejalanya dan mengatakan bahwa dia baik-baik saja, tapi tindakan Chan-sung tersinggung, jadi saya meyakinkannya bahwa dia akan melakukannya. Anehnya, Chan-sung meminta Kakek sebagai gantinya.


Begitu Kakek selesai, kedua dokter tersebut membiarkannya beristirahat. Chan-sung juga mengajak temannya keluar dari ruangan, dan dia mengeluarkan seutas tali kecil dari sakunya. Ketika dia masuk ke halaman, dia pucat dan berkedut, dan dia tiba-tiba ambruk saat keluar. Kakek dan Im bergegas mendekatinya, bingung menemukan jarum yang tertancap jauh ke dadanya.

Sebuah suara sirene dan paramedis masuk bersama dua detektif, yang salah satunya adalah kenalan Im dari penangkapannya sendiri. Park mengatakan kepada detektif bahwa Chan-sung ambruk setelah menerima akupunktur di sini, menunjuk jari menuduh Kakek. Detektif tersebut menangkap Kakek saat itu, meski ada protes keras dari Im.

Di stasiun, Kakek dikurung di sel tahanan, dan dia bertanya-tanya bagaimana ini bisa terjadi lagi saat dia menggenggam dadanya, hatinya kembali sakit. Park bersumpah bahwa ia melihat Kakek menempatkan jarum itu, dan si detektif mengatakan bahwa orang tua itu mungkin dipenjara selama lima tahun, atau membayar denda yang besar. Im mengatakan kepada detektif bahwa Kakek tidak akan pernah melakukan kesalahan seperti itu, tapi Park mengatakan bahwa dia melihat tangan pria tua itu bergetar saat menerapkan akupunktur.

Chan-sung dibawa ke rumah sakit Yeon-kyung, dan dia menemukan ujung jarum itu menusuk hati Chan-sung, menyebabkan pendarahan dalam. Saat itulah Jae-sook memanggil Yeon Kyung untuk memberitahunya kabar buruknya, dan saat itulah, Chan-sung tiba-tiba kehilangan kesadaran, dan Yeon Kyung memandangnya dengan cemas.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-13/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Kedua

 
Back To Top