Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 14 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Deserving of the Name Episode 9 Bagian Kedua. Terkesan, Chairman Park memintanya untuk memperbaiki anaknya sebelum ulang tahun perusahaan bulan depan. Mereka pindah ke kamar tidur yang dijaga-Im dan Direktur Ma harus melepaskan ponsel mereka sebelum masuk-untuk menemui pemuda itu, yang menggigil dan berkeringat. Im mengambil nadinya dan mengamati gejalanya, menyimpulkan bahwa dia kecanduan opium (heroin).

Ketua mengatakan dengan marah bahwa anaknya mulai melakukan narkoba saat ia pergi ke luar negeri untuk belajar; Mereka sudah mencoba rehab, tapi dia kembali menggunakan obat-obatan segera setelah dia keluar. Im mengatakan bahwa hati pemuda itu kosong, yang menyebabkan Park menggerutu bahwa anaknya memiliki segala sesuatu yang dia inginkan. Saya menerapkan beberapa jarum suntik, dan pemuda itu rileks dan sepertinya kembali pada kenyataan.



Ketua Park senang dan secara pribadi memuji Direktur Ma saat menemukan Im. Dia mengatakan bahwa dia mendengar dari Sekretaris Utama Jo bahwa Ma membutuhkan uang untuk sebuah proyek besar, dan Ma mengangguk.

Begitu pasien sendirian dengan Im, dia memohon agar aku membantunya melarikan diri, mengatakan bahwa dia harus bertemu seseorang (orang yang dicintai, yang menilai dari cincin perak yang telah dia geluti). Im mengatakan bahwa pekerjaannya adalah mengobati penyakit. Putus asa, pemuda itu menawarkan uang, tapi aku hanya tertawa.

Saat makan siang dengan Perawat Jung di kafetaria rumah sakit, Yeon Kyung tidak bisa menahan diri untuk mencari Im. Dia bertanya kepada Perawat Jung apa yang dia lakukan saat seorang teman mengalami masa-masa sulit, dan Nurse Jung menjawab bahwa dia tetap berada di samping mereka, menunggu mereka, dan mempercayai mereka. Yeon-kyung mendesah bahwa hal-hal itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Kedua

Dalam perjalanan kembali ke sayap mereka, mereka melihat Im tiba dengan Direktur Ma, dan Nurse Jung dengan bijaksana membuat dirinya langka. Yeon-kyung bertanya ke mana dia pergi, dan terkejut mengetahui bahwa dia merawat pasien di luar rumah sakit. Sebelum dia bisa menjelaskan lebih jauh, Direktur Shin dan Profesor Hwang mendekati mereka, keduanya memberi saya pujian lantang pada posisi barunya.

Yeon Kyung dengan sopan menyela bahwa mereka bersikap agak kasar kepada Im saat dia bahkan tidak bekerja di rumah sakit mereka, dan mereka terusir, tersinggung. Aku mengerutkan dahi padanya dan berjalan pergi, tapi dia mengikutinya, menyuruhnya berhenti.

Im bertanya apakah dia kasihan padanya, sekarang dia tahu segalanya tentang dia. "Apakah saya terlihat seperti anak kecil bagi Anda, sangat gembira dengan pemberian beberapa permen? Tolong, berhenti mainkan bangsawan itu, "katanya.

Dia mengatakan bahwa dia benar, dia tahu segalanya tentang dia-statusnya di Joseon, dan bagaimana dia harus merendahkan dirinya di depan menteri perang terkutuk itu. "Saya melihat semuanya," katanya. "Apakah Anda malu dengan hal itu? Apakah temuan saya tentang hal itu sangat menyakitkan harga diri Anda? "Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang penting baginya, karena dia akhirnya memahaminya sekarang.

Dia melihat ke bawah, dan dia melanjutkan, "Saya tahu betapa hebatnya dokter Anda. Saya tahu mengapa Anda sangat menderita. Dan saya tahu mengapa Anda harus hidup seperti itu. "Dia mendesah dan mengatakan bahwa akan lebih baik jika dia tidak menemukan sesuatu tentang dia. "Kalau begitu aku ..." dia berhenti. "Tidak. Saya tidak peduli lagi apa pendapat Anda tentang saya. Jadi, jangan mencampuri urusan Anda sendiri. "

Yeon Kyung mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukan itu-entah itu kebetulan atau takdir, mereka bertemu, dan dia sudah menjadi bagian dari takdirnya yang aneh. Dia mengambil tangan Im dan mengatakan kepadanya untuk tidak menghindari atau lari darinya, tidak peduli apa yang dia lakukan. Dia menarik tangannya dari bibirnya dan melangkah menjauh, membiarkannya merawatnya dengan sedih.

Saat dia sendirian, aku menekan tangannya ke dinding untuk mencegahnya gemetar. Dia menatap tangannya dan belaian di mana dia menyentuhnya.


Yeon Kyung kembali ke ronde dalam suasana hati saat ia kembali mencoret luka tusukan gangster yang bawahannya menyerangnya, lalu berjalan-jalan di luar, bergabung dengan Man-soo, yang sedang menyaksikan korban praktik bos gangster berjalan. pada kruk.

Man-soo mengatakan bahwa pria tersebut sembuh dengan baik dari operasi, tapi dia sudah menjadi beruang kepada istrinya sejak dia tahu bahwa dia tidak akan dapat menggunakan kakinya. Sesuai dengan kata-kata Man-soo, pria itu mencambuk isterinya saat dia mencoba membantunya. Yeon Kyung meledak bahwa dia tidak dapat mengerti mengapa pria begitu bodoh sombong, dan mengapa mereka tidak dapat mengerti bagaimana perasaan wanita.

Anak laki-laki itu menjatuhkan bonekanya, dan dia meminta bantuan ayahnya. Yeon Kyung memiliki kilas balik yang tiba-tiba menjatuhkan kelinci bonekanya sendiri, dan ayahnya membawanya kembali ke motornya. Saat ini, pria itu mencoba meraih boneka itu, tapi ia kehilangan keseimbangan dan jatuh ke tanah.

Penglihatan Yeon-kyung berjalan kabur dan dia mencengkeram dadanya, kenangan akan berada di belakang permukaan sepeda ayahnya. Terdengar dering bernada tinggi di telinganya, dan dia muntah.

Dia berpaling dari tempat kejadian untuk melihat Im memperhatikannya. Dia berjalan di dalam rumah sakit, dan Im mengambil langkah seolah mengikutinya, tapi berhenti sendiri, tampak khawatir.

Malam itu, Yeon Kyung kembali ke rumah untuk mencari Jae-sook dan Byung-ki yang menenangkan Kkot-boon (ibu Bong-Tak), yang menginginkan anaknya merawatnya dengan sakit dan lututnya. Byung-ki mengatakan bahwa Kakek akan memperlakukannya, tapi dia hanya menginginkan Bong-Tak, menolak untuk percaya bahwa dia tidak ada di sini lagi. Jae-sook mencatat dengan sedih bahwa Kkot-won telah muncul setiap hari mencari Im.


Di dalam, Yeon-kyung menemukan Kakek menunggunya makan malam. Dia bertanya kepadanya apakah dia ada di sana saat ayahnya mengalami kecelakaan, tapi Kakek berpaling darinya dan blusters bahwa dia sedang tidur di rumah, bersama ibunya. Yeon Kyung mencemooh kebohongan yang jelas dan mengatakan bahwa jika dia tidak mau memberitahunya, dia akan menemukan kebenarannya sendiri. Dia pergi ke kamarnya, dan Kakek bertanya-tanya dengan cemas jika ingatannya kembali.

Dalam perjalanan mereka untuk merawat pasien yang kaya, saya bertanya kepada Direktur Ma mengapa, di dunia modern ini dengan perawatan lanjutannya, dia membawa Im ke kunjungan pribadi. Ma menjawab bahwa orang dengan uang dan kekuasaan ingin menyembunyikan rahasia mereka dari dunia luar, dan saya bergumam pada dirinya sendiri bahwa tidak ada yang berubah.

Dalam beberapa hari ke depan, saya memperlakukan berbagai orang kaya karena masalah kesehatan mereka yang memalukan dan merepotkan, diam dalam menghadapi kemunafikan mereka dan dengan sopan menerima janji mereka untuk membayarnya di masa depan (dan mengumpulkan setumpuk kartu nama). Chairman Park bahkan memberinya mobil baru. Aku mengambilnya untuk berputar, pusing dengan gembira dengan cara yang mulus, sampai dia bertemu dengan matanya sendiri di kaca spion dan langsung terisak.

Jae-sook membawa Kkot ke rumah sakit Shinhye, di mana Yeon Kyung bertemu mereka, menjanjikan Kkot-won bahwa Bong-Tak akan memperlakukannya di tempat kerja barunya. Oh tidak, aku punya firasat buruk tentang ini.


Mereka membawa Kkot ke lantai Im, dan dengan penuh semangat dia bergegas mendekatinya, berusaha membelai wajahnya. Aku menyusut dan melirik sekeliling dengan gugup. Kkot-boon bertanya mengapa dia tidak menemuinya-dia menunggu setiap hari, dan dia bahkan mengatakan bahwa Bong-shik kecil itu sangat merindukannya.

Saya melihat rekan-rekannya, yang menonton dengan saksama. Dia terlihat malu dengan sentuhan Kkot-boon, dan saat dia memberinya segelas kupon lagi untuk membeli hadiah, dia menarik tangannya, mengeluarkan kupon ke lantai. Jae-sook bergegas mendekat untuk membantu mengumpulkan mereka, dan Yeon Kyung menatap Im dengan shock. Dia tergagap bahwa mereka seharusnya tidak muncul tanpa pemberitahuan seperti ini.

Yeon-kyung menjelaskan mengapa dia membawa Kkot ke sini, mengatakan bahwa dia pikir dia akan senang melihatnya. Pernapasan keras, saya memberitahu Kkot untuk diobati oleh salah satu dokter dan daun lainnya. Jae-sook menatapnya, bertanya-tanya apakah dia orang yang sama seperti sebelumnya; Yeon Kyung meminta maaf pada Kkot-won, tapi wanita tua itu hanya khawatir Bong-Tak terlihat letih.

Saat dia pergi, Im melihat ketiga wanita di trotoar dari jendela mobilnya dan menatap mereka dengan kerinduan. Tapi kemudian dia berpaling dari mereka, dan wajahnya mengeras.

Saya membayar telepon rumah ke pecandu heroin, tapi pemuda itu menusuk lenganku dengan pulpen dan melarikan diri, membawanya ke jalan sebelum dia ambruk, tidak bisa bernapas. Dia akhirnya dibawa ke UGD di ambulans.


Di rumah sakit, Yeon Kyung memeriksanya, memperhatikan bekas jarum di lengannya. Sementara itu, saya bergegas ke UGD, Ketua Park telah mengancamnya dengan konsekuensi yang mengerikan jika kabar tentang penggunaan narkoba anaknya adalah untuk keluar. Im meminta Yeon Kyung tentang kondisi pasien, tapi menolak menjawab pertanyaannya tentang bagaimana saya mengenalnya, atau jika dia memakai narkoba.

Dia mengatakan kepadanya bahwa orang muda itu memiliki infeksi di jaringan jantungnya, suatu kondisi yang sering disebabkan oleh penggunaan obat-obatan terlarang, dan mungkin perlu pembedahan. Dia bertanya siapa pasiennya, dan mengapa saya terluka, tapi saya keluar untuk menjawab telepon dari Direktur Ma.

Saya bertemu dengan Direktur Ma di depan rumah sakit, pria yang lebih tua itu memperingatkannya bahwa Ketua Park adalah musuh yang berbahaya - saya sebaiknya membawa pemuda itu kembali jika dia ingin menyelamatkan kedua leher mereka.

Dalam perjalanan kembali ke dalam, Im melihat Yeon-kyung bersembunyi di balik sebuah pilar. Dia telah mendengar segala sesuatu dan bertanya apakah dia merawat orang-orang kaya dan berkuasa akhir-akhir ini. Im mengatakan kepadanya lagi untuk memikirkan bisnisnya sendiri, tapi dia menolak. Dia bilang dia mengerti bahwa dia sedang berjuang setelah apa yang terjadi di Joseon, dan karena itulah dia mendorongnya pergi, tapi dia tidak dapat melihat dia melewati batas sebagai dokter.

Saya mencemooh ini, dan menunjukkan bahwa dia melihat di Joseon apa yang bisa dihasilkan dari tugas dan kehendak baik seorang dokter. "Anda bilang bukan tempat dokter untuk memutuskan apakah menyimpan seseorang akan bermanfaat atau berbahaya. Tapi saya akan menentukan apa yang menguntungkan atau merugikan saya. Jika itu yang harus saya lakukan agar tidak hidup seperti anjing lagi, saya akan melewati garis itu sebagai dokter. "

Yeon-kyung mengatakan bahwa ini bukan Joseon, tapi dia mengatakan bahwa itu tidak jauh berbeda.


Sebuah mobil yang penuh dengan penjaga keamanan Chairman Park tiba, dan saat mereka memasuki UGD, Im memberitahu Yeon Kyung bahwa dia sedang merawat pasien. Yeon Kyung protes bahwa dia tidak bisa-kondisi pemuda itu berbahaya, dan jika dia pindah dan dirawat di tempat lain, dia mungkin akan mati.

Dia masuk ke dalam dan menghalangi penjaga keamanan menggulung gendang bruder muda itu. Mereka mengklaim bahwa pasien ingin dipulangkan, tapi dia mengatakan Yeon Kyung itu tidak benar, dan memohon untuk tidak diusir. Yeon Kyung mengatakan pada penjaga bahwa mereka tidak dapat membawa pasiennya ke mana pun tanpa seizinnya.

Min Jae, Perawat Jung, dan Man-soo tiba dengan rekan mereka yang lain, dan keempatnya bergabung dengan Yeon-kyung, secara fisik melawan para penjaga. Im tiba dan memberitahu Yeon Kyung untuk bergerak, tapi dia menolak.

Im mengatakan bahwa Yeon-kyung perlu diobati terlebih dahulu: "Bagaimana Anda bisa memperlakukan seseorang saat Anda selalu gemetar di depan pasien? Apakah Anda punya hak untuk menyebut diri Anda seorang dokter? "OH TIDAK ADA YANG TIDAK ANDA, HEO IM.

Yeon Kyung menatapnya, menangis di matanya, dan dia menyuruh orang-orang membawa pasien ke luar. Tertegun, dia melepaskan brankar.

Aku melewatinya, matanya dingin.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top