Sinopsis Manhole Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 03 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Pil pergi menemui Soo-jin saat dia membersihkan studio dari pesta. Dia tidak benar-benar menyambut, tapi dia bertanya mengapa dia tidak melihat video yang ditinggalkannya meskipun dia mengembalikan kameranya. Dia mengatakan bahwa dia memeriksa kamera, tapi tidak ada apa-apa kecuali gambar yang mereka ambil hari itu.

Pil mengajaknya ke luar untuk menanyakan apakah video tersebut telah dihapus, tapi Soo-jin mendorongnya melewatinya, sehingga mungkin video itu tidak pernah ada di sana. Dia menghentikannya, menunjukkan bahwa mungkin tunangannya telah menghapus video itu untuk mendapat kesempatan bersamanya.


Soo-jin tersinggung dengan tuduhan dan menggeram kembali sehingga masuk akal bahwa Pil tidak pernah benar-benar merekam sebuah video. Argumennya memanas saat Pil menyepelekan bahwa Soo-jin lebih peduli pada apoteker yang sukses daripada orang paruh waktu seperti dirinya sendiri. Ini terlalu jauh, dan Soo-jin, melotot, menguntit.

Soo-jin kembali ke studionya, tapi langsung meraih kamera lamanya untuk sekali mengecek kartu memori, bertanya-tanya apakah dia mungkin melewatkan sesuatu. Masih menemukan apa-apa, Soo-jin berteriak, frustrasi pada Pil karena telah menyelesaikan semuanya saat dia khawatir tentang mengapa dia merasa begitu berkonflik.

Dalam perjalanan kembali, Pil melintasi jalan dengan Jae-hyun dan akhirnya bisa menghadapi musuh bebuyutannya. Dia bertanya apakah Jae-hyun melihat video yang dia tinggalkan untuk Soo-jin di depan kamera, tapi Jae-hyun dengan bimbang menjawab bahwa dia tidak benar-benar melihat-lihat gambarnya, jadi dia tidak ingat melihatnya.

Sinopsis Manhole Episode 8 Bagian Kedua

Pil menuduh Jae-hyun menghapus video tersebut sehingga dia bisa mengejar Soo-jin, namun apoteker dengan tenang merespons bahwa mungkin orang lain menghapusnya sebelum dia menemukan kamera itu. Jae-hyun mulai berjalan pergi, tapi Pil menghentikannya dengan lengan ke dada, mendorongnya kembali. Menghadap ke wajahnya, Pil memperingatkan, "Mungkin Anda bisa menipu orang lain, tapi Anda tidak bisa membodohi saya."

Pil yakin bahwa itu adalah dia, dan Jae-hyun menjawab bahwa jika memang begitu, tidak ada yang dia katakan akan membuat perbedaan. Dia mengatakan bahwa dengan dibukanya studionya, Soo-jin mulai memulai hidup baru, jadi dia ingin Pil melepaskannya. Jae-hyun berjanji untuk menjaganya dari sekarang sebelum melangkah pergi.


Setelah bertarung dengan Dal-soo, Jung-ae ditemukan oleh Gu-gil saat ia berlari dengan es krim untuknya. Dia mencoba untuk bertanya kepadanya apa yang dia lihat di Dal-soo, tapi Jung-ae dengan jujur ​​bertanya bagaimana dia bisa menjawab pertanyaan seperti itu dalam hati nurani yang baik, saat dia tahu bagaimana perasaan Gu-gil terhadapnya.

Malam itu, seorang Gu-gil berpakaian rapi menunggu Jung-ae di depan rumahnya, memegang bunga dan beruang teddy. Dengan menggunakan beruang untuk berlatih, dia melatih lamarannya ke Jung-ae, berjanji untuk selalu membuatnya tersenyum. Dan, dia menambahkan, "Saya akan selalu membiarkan Anda memiliki daging." Oh, Anda bodoh menggemaskan.

Jung-ae sedang berjalan pulang, bertanya-tanya apakah dia harus tetap berada di luar malam ini untuk membuat Dal-soo khawatir, saat dia bertabrakan dengan seseorang yang membawa beruang dan buket raksasa. Dia mencoba mengembalikan beruang itu, tapi pria itu terus mendorongnya ke pelukannya. Dia perlahan menurunkan bunga, dan lihatlah, ini Dal-soo, terlihat sangat gugup.

Meminta maaf karena tidak pernah menceritakan perasaannya sebelumnya, Dal-soo berlutut dan mempersembahkannya dengan beberapa cincin. Dia memintanya untuk melanjutkan perjalanan ini bersama-sama, berjanji untuk mempertimbangkan pernikahan lebih jauh lagi di jalan.

Jung-ae dengan murung menerima, tapi ketika Dal-soo mencoba memasukkan cincin itu ke jarinya, itu hampir terlalu ketat, membuatnya meringis. (Mengapa halo, Simbolisme.)

Dal-soo meletakkan beruang di pundaknya, dan pasangan yang bahagia berjalan pergi. Di belakang mereka, Gu-gil melihat mereka pergi, dengan sedih mencengkeram beruang dan buketnya yang jauh lebih kecil.


Jin-sook menutup truknya untuk malam saat Pil muncul, merasa sedih dengan konfrontasi dengan Soo-jin dan Jae-hyun. Dia meminta maaf untuk bail hari ini, mengatakan bahwa hari ini, dia "benar-benar menjalani hidup dari hari ke hari." Heh, Jin-sook mengatakan bahwa itu adalah alasan baru.

Mereka berdua pergi ke Pub BongBong, dan Pil benar-benar mabuk. Dia mengungkapkan kepada Jin-sook bahwa Soo-jin telah mengaku kepadanya sehari sebelum dia pergi ke tentara, dan dia juga mengatakan bahwa jika saja dia menemukan video yang dia tinggalkan, maka hal-hal tidak akan menjadi kacau.

Jin-sook mencoba mengajaknya pulang, tapi Pil terus merintih pelan sehingga part timer seperti dia tidak ada yang bisa dia tawarkan Soo-jin, dan satu-satunya yang dia lakukan adalah mencuri kamera orangtuanya untuknya. Pil melewati meja dengan Jin-sook melihat dengan simpatik.


Di meja belajarnya, Seok-tae memperbaiki blender Jin-sook, merasa sangat senang saat dia berhasil terlepas dari orang lain yang mencecarnya.

Pil terbangun di rumah Jin-sook dan dengan grogi mencoba menuangkan air ke dirinya sendiri, tapi menumpahkan beberapa di lantai secara tidak sengaja. Pil mulai menyisir laci Jin-sook dengan handuk, tapi berhenti sejenak untuk menemukan setumpuk kecil huruf yang dia kirim ke Soo-jin dari tentara.

Saat Pil memproses ini, Jin-sook kembali ke rumah, dengan riang mencatat bahwa dia sudah bangun. Perlahan, Pil mengangkat surat-suratnya. Dia bertanya mengapa dia memilikinya, dan wajah Jin-sook segera berubah.


Jin-sook meraih surat-surat itu dan mulai memberi tahu Pill untuk melihat-lihat barangnya, tapi Pil ingin tahu apa yang terjadi - apakah Soo-jin meminta Jin-sook untuk memegang ini untuknya? Jin-sook diam-diam menjelaskan bahwa Soo-jin tidak tahu, dan Pil menyatukan bahwa Jin-sook mencegat surat-surat itu.

Dia berteriak pada Jin-sook, menuntut untuk mengetahui mengapa, dan dia berteriak kembali bahwa ia harus. Kami kembali ke saat Pil berada di dalam tentara: Ayah tukang pos Soek-tae telah bertemu dengan Jin-sook saat dia dalam perjalanan ke Soo-jin dan memintanya untuk mengantarkan surat temannya untuknya.

Setelah dia pergi, Jin-sookhadt melihat surat-surat dari Pil (yang tertutup hati) dan berjalan pergi, membawa surat-surat itu bersamanya.

Kembali pada tahun 2017, Pil menganggap bahwa Jin-sook melakukannya sebagai semacam lelucon dan teriakan padanya karena telah mengambil banyak hal sejauh dia tahu apa arti Soo-jin baginya. Jin-sook menjawab bahwa itu bukan lelucon: "Saya melakukannya karena saya menyukaimu."

Pil terdiam beberapa saat, lalu dengan lemah mencoba berpura-pura bahwa Jin-sook masih bercanda. Wajahnya serius, dia mengungkapkan bahwa dia sangat menyukainya sejak SMA. Sebagai pelana Pil, Jin-sook menambahkan, "Kamu terlalu sibuk melihat Soo-jin untuk memperhatikan, tapi aku selalu menyukaimu."

Kilas balik lainnya, kali ini ke tahun-tahun sekolah menengah mereka. Jin-sook tersenyum saat ia menggambar foto Pil di kapur di tangga sekolah, tapi dengan cepat menyembunyikan sketsa saat Pil bergabung dengannya untuk meminta bantuan. Sambil mengangkat tangannya dan memeluknya erat-erat, Pil bertanya apakah dia akan membantunya. Jelas bingung dengan pegangan, Jin-sook setuju. Belakangan hari itu, Pil mencoba (dan dengan serius gagal) mengaku pada Soo-jin dengan balon motornya.


Kembali ke sekarang, Jin-sook mengakui bahwa melihat cintanya yang tak putus-putusnya terhadap Soo-jin selama lebih dari dua puluh delapan tahun, dia berpikir bahwa dia harus menyerah. Tapi setiap hari, saat dia melihat wajahnya lagi, dia jatuh cinta padanya sekali lagi. Pil bergumam bahwa dia sejujurnya tidak tahu.

Jin-sook melanjutkan, mengatakan bahwa dia berpikir bahwa jika Pil bersama Soo-jin, maka dia akhirnya bisa menyerah. Tapi seiring berlalunya waktu, dia dan Soo-jin tetap berteman, jadi dia tidak bisa berhenti.

Pil mulai mengatakan sesuatu, tapi Jin-sook memotongnya, menunjukkan bahwa Soo-jin memiliki Jae-hyun sekarang. Melihat dengan saksama penuh harapan, dia bertanya kepadanya, "Jadi, beri saya kesempatan?" Pil meminta maaf, namun dia mengaku tidak bisa menjawabnya sekarang.

Mengatakan bahwa mereka bisa berbicara lain kali, Pil meninggalkan apartemen Jin-sook. Dia mengikutinya di luar dan melihat saat dia berjalan pergi, air mata mengalir di wajahnya. Saat itu, Seok-tae berlari dengan blendernya tetap, tapi berhenti untuk melihat dia melihat Pil.

Ini adalah satu relay kesedihan raksasa, dengan Jin-sook menatap Pil dan Seok-tae memperhatikannya. Akhirnya, Seok-tae (ironisnya mengenakan kemeja dengan patah hati di atasnya) berpaling saat Jin-sook mulai menangis.

Kemudian, Soo-jin pulang ke rumah untuk menemukan Pil menunggu di luar rumahnya. Dia mencoba untuk berjalan melewatinya, tapi dia segera bertanya apakah dia berhenti menyukainya karena dia tidak pernah mengembalikan surat-suratnya dari tentara.


Dia bilang begitu, bertanya mengapa dia tidak pernah membalasnya. Pil mengatakan bahwa dia memang menulis, tapi, ragu-ragu untuk melibatkan Jin-sook, mengatakan bahwa pasti ada semacam kecelakaan dengan surat-suratnya. Soo-jin tidak membelinya, tapi ketika dia mencoba menjelaskan lebih jauh, dia mengatakan kepadanya untuk melupakannya, karena dia sudah memilikinya.

Pil menghentikannya, menanyakan bagaimana mudahnya mengatasi perasaannya. Dia mengatakan bahwa dia tidak melupakan satu momen pun bersama mereka, dan semuanya masih segar dalam pikirannya. Dia berpendapat bahwa sudah jelas mereka saling menyukai, jadi bagaimana dia bisa tidak tahu perasaannya hanya karena dia tidak pernah melihat videonya? Dia membuatnya begitu jelas, jadi tidak mungkin dia tidak tahu.

Melihatnya hampir putus asa, Pil mengaku:

"Saya belum berhenti menyukai Anda selama dua puluh delapan tahun. Saya mungkin telah melewatkan makan saya, tapi hati saya untuk Anda tidak pernah berubah. Aku mungkin terjaga sepanjang malam, tapi aku tidak pernah berhenti memikirkanmu. Saya telah kehilangan pelajaran selama dua puluh delapan tahun, tapi saya tidak pernah mengendurkan perasaan saya kepada Anda. Soo-jin. Aku suka kamu. Aku menyukaimu, kamu bodoh! "
Soo-jin mendengarkan semuanya, lalu dengan tenang menjawab bahwa dia tidak peduli: Dia pindah. Dia mengatakan bahwa dia mungkin telah tinggal di masa lalu selama dua puluh delapan tahun terakhir, tapi dia harus hidup di masa sekarang. Meminta dia untuk segera menghentikan ini sekarang, dia menuju ke dalam.

Pil mendesah, berkecil hati, dan menyusuri jalan, Jae-hyun melangkah keluar dari tikungan dan menatap Pil, setelah mendengar semuanya.


Di kamarnya, Soo-jin duduk di mejanya dan mengeluarkan kamera digital lama yang diberikan Pil kepadanya (yang dia curi dari orang tuanya). Melihat itu, Soo-jin berbicara kepada kamera seperti Pil, meminta maaf karena terlalu keras padanya. Dia mengakui bahwa semakin dia mencoba mendekat, semakin sulit baginya. "Jadi, ayo kita berhenti sekarang."

Soo-jin mengeluarkan sebuah gambar dari laci yang sama dengan kamera yang ada - foto dia dan Pil dari sekolah tinggi. Dengan menggunakan tangannya, Soo-jin menutupi dirinya sendiri di dalam gambar dan, tanpanya sebagai fokus, kita bisa melihat Jin-sook dengan jelas di belakang, menatap Pil. (Oooh! Jadi, dia tahu?)

Pil berjalan kembali malam itu, memeriksa waktu dan bertanya-tanya apakah dia harus mencoba dan memperbaiki keadaan di sini, atau melompat kembali ke lubang untuk mengulangnya lagi. Dia memutuskan bahwa dia seharusnya tidak mengambil risiko kehilangan lubang dan terjebak di sini pada saat ini, tapi kemudian dia mendatangi Jin-sook.

Dia duduk di luar apartemennya tepat di tempat dia meninggalkannya, terisak-isak seperti hatinya terkoyak. (Oof.) Melihatnya, Pil bertanya-tanya bagaimana dia dapat mengembalikan persahabatan mereka kembali seperti dulu.

Pil berdiri di sana melihat temannya yang patah hati, dan di sisi lain kota, cahaya di atas lubang memberi kilasannya. Angin bertiup melintasi penutup lubang, tapi Pil masih berdiri di luar rumah Jin-sook, melihat temannya menangis.


Epilog. Jae-hyun duduk di sebuah meja di apartemennya yang gelap dan berjaga-jaga ... video pengakuan Pil! (Ack! Ini adalah dia!) Mata penyempitan di layar, ia mendalami Pil sebagai ia menuangkan hatinya ke kamera. Ketika sampai di bagian dimana Pil mengakui cintanya pada Soo-jin, Jae-hyun berdiri dan dengan marah melempar komputer dari mejanya, mengirimnya menabrak dinding.

Layar komputer membeku di wajah Pil dan Jae-hyun melotot padanya, menggeram, "Dia terus mengganggu saya."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top