Sinopsis Save Me Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 17 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 12 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Save Me Episode 12 Bagian Kedua

Meskipun Jin-suk tahu bahwa Joon-gu sedang bekerja untuk seorang polisi dan menawarkan sekantong uang tunai untuk bekerja sama, Joon-gu tidak memilikinya, dan dia mengatakan pada Jin-suk bahwa satu-satunya alasan dia tidak membunuh Dia juga karena dia sengaja berusaha membuatnya gugup.

Menempatkan salah satu tangan cross-tato di bahu Jin-suk, Joon-gu bersandar untuk memperingatkan, "Anda harus mulai pergi ke gereja. Anda setidaknya harus pergi ke surga saat Anda meninggal. "

Di dermaga, Dong-chul memberitahu Sang-hwan tentang pertemuannya dengan Pastor Baek. "Saya bertemu dengan begitu banyak monster di penjara," kata Dong-chul, "tapi saya belum pernah bertemu orang seperti dia. Aku tidak merasakan adanya emosi di dalam dirinya. Jadi saya tidak tahu apa yang dipikirkannya. "



Sang-hwan setuju bahwa Pastor Baek harus berada di luar kegilaan, dilihat dari tindakan yang harus dia saksikan secara langsung.

Dong-chul memberitahu Sang-hwan bahwa ketika dia melihat tatapan mata Bapa Baek, dia menyadari bahwa dia bukanlah satu-satunya yang menderita di penjara; Sang-mi dan Sang-hwan juga pernah tinggal di penjara. Dong-chul tersenyum hangat pada Sang-hwan dan mengatakan kepadanya, "Jadi sekarang saatnya bagi Anda dan Sang-mi untuk keluar dari penjara itu."

Di hutan dekat Guseonwon, kita melihat seorang pria hiking. Dia melihat sesuatu yang sangat mengejutkannya sehingga dia terjatuh ke tanah, di tengah suara lalat yang berdengung.

Di tempat lain di hutan, Murid Kang memimpin Sang-mi dan So-rin pada suatu pagi berjalan kaki ke beberapa gubuk, seperti tempat dimana Murid Jo telah berusaha memperkosa seorang wanita muda dan sangat mengalahkan Jeong-gu.


Di sana, Murid Kang mengatakan kepada Sang-mi bahwa untuk tetap murni dan siap untuk keselamatan Tuhan Surga Baru kapanpun, dia harus pergi ke salah satu gubuk setiap pagi untuk "berdoa dengan sungguh-sungguh."

Saat mereka tiba, Sang-mi adalah dirinya yang tidak biasa. Tapi setelah mendengar bahwa dia akan datang ke sini untuk sholat setiap pagi, dia dengan sungguh-sungguh mengulangi, "Keinginan kami akan terpenuhi," dengan senyuman aneh di wajahnya dan air mata di matanya.

Senyumnya mulai memudar sampai dia bertemu dengan pandangan Disciple Kang, dan kemudian, tiba-tiba muncul kembali.

Ternyata pejalan kaki menemukan mayat, dan kami menemukan Detektif Lee dan Petugas Woo dan Choi di tempat kejadian. Ketika tubuh diidentifikasi sebagai perempuan bernama Kim Hae-eun, Detektif Lee berpikir kembali kepada nenek yang telah memohon kepadanya untuk mencari cucunya yang hilang.

Dia melihat di buku catatannya dan membaca catatan yang dia tulis saat itu: "Kim Hae-eun, usia 18, beragama, lari dari rumah." Sekali ini Detektif Lee terlihat prihatin saat dia berjalan ke tempat terbuka terdekat, Dimana penyidik ​​lain mengatakan kepadanya bahwa bangunan besar di kejauhan adalah Guseonwon.


Lee kemudian memiliki kilas balik yang lebih baru ke kantor polisi Muji dan mengingat Sang-hwan berkata, "Mereka mengurung dia karena mereka ingin dia menikahi pemimpin kultus itu!" Dia juga mengingat keputusan Sang Singo namun mengundurkan diri untuk kembali, menyebabkan Dia terlihat bermasalah saat ini.

Sementara itu, Dong-chul makan siang bersama teman-teman lainnya, meskipun ketika dia meminta untuk mengetahui apa yang mereka taburkan di seluruh makanan mereka, mereka mengatakan kepadanya bahwa itu adalah "Air Hidup." Apa yang mereka bagikan itu benar-benar mengganggu dia adalah air itu berasal dari Pastor Baek mencuci wajahnya, atau dari dia mencuci kakinya. Ew.

Detektif Lee bertemu dengan Ayah dan Murid Kang dan Jo di tempat kudus Guseonwon, namun pertanyaanya tidak berjalan baik. Ayah terus bersikeras bahwa anak laki-laki itu menculik putrinya, Kang mengklaim bahwa setiap orang datang ke Guseonwon dan tetap dengan kehendak bebas mereka sendiri, dan Jo menyebut Lee sebagai orang lowlife yang tidak cocok untuk bertemu dengan Pastor Baek.

Pastor Baek mendekati kelompok tersebut dan setuju untuk berbicara dengan Lee yang mencurigakan di kantornya. Di sana, Lee bertanya pada Pastor Baek apakah "pernikahan spiritual" -nya dengan Sang-mi mencakup aspek seksual, tapi Baek dan ketiga muridnya rok masalah ini untuk tidak memberi Lee jawaban yang pasti.


Sang-mi bergabung dengan kelompok tersebut dan tampak terkejut melihat Detektif Lee duduk di sana. Sambil menatap lurus ke mata, dia membantah terus melawan keinginannya, dan mengklaim bahwa dia sebenarnya bukan dirinya sendiri hari itu di kantor polisi.

Layanan sore akan dimulai, jadi sesi Tanya Jawab akan segera berakhir. Detektif Lee ingin mengajukan satu pertanyaan lagi, yang tidak diizinkan oleh Murid Jo. "Bukannya kita penjahat," kata Jo. "Kami tinggal di negara dimana setiap orang memiliki kebebasan beragama. Apa aku tidak benar? "

Detektif Lee menertawakan hal ini dan mengatakan bahwa dia bertanya-tanya kapan keseluruhan "kebebasan beragama" akan dibesarkan.

Kembali ke kota, anak laki-laki mendapatkan petunjuk untuk mengetahui lebih banyak tentang kultus tersebut, terima kasih kepada poster internet penggemar Jung-hoon sebagai tanggapan atas video yang dibawa Sang-hwan di Guseonwon.

Anak-anak memeriksa foto yang dipajang seorang wanita yang berdiri di depan lambang Guseonwon di dinding dekat gerbang di Daegu. Seorang pengantar skuter bisa terlihat di latar belakang, yang memberi Man-hee ide tentang bagaimana menemukan wanita itu.


Sama seperti dia meninggalkan Guseonwon, Detektif Lee terkejut melihat Yong Min dan Ji-hee berhenti di tangga bangunan utama. Dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri, "Apa yang sedang kalian jalani?"

Kembali ke stasiun, Lee mengingat percakapan yang dia lakukan dengan detektif lain tentang gadis yang hilang itu. Rekannya telah memberitahunya bahwa gadis itu telah bertengkar dengan neneknya dengan uang ($ 2.000 tepatnya) bahwa dia mengatakan bahwa dia perlu pergi ke "surga".

Sementara Dong-chul dan pendatang baru lainnya menghadiri sebuah kelas yang dipimpin oleh Disciple Kang, Sang-mi menggunakan keterampilan yang diajarkan oleh So-rin untuk masuk ke kamar Disciple Kang. Sedangkan untuk kelas itu sendiri, Dong-chul menjawab setiap pertanyaan tentang keselamatan yang salah.

Dengan menggunakan video yang diputar sebagai alasan, Kang meninggalkan kelas untuk pergi ke kamarnya untuk minum beberapa pil. Sang-mi takut menyembunyikan di lemarinya, tapi untungnya tidak ditemukan oleh muridnya.


Setelah Kang meninggalkan kamarnya, Sang-mi mengambil botol pil yang digunakannya, lalu dengan panik melewati laci Disciple Kang. Dia berhenti saat menemukan ponselnya sendiri, dan berpikir kembali saat Disciple Kang mengambilnya dari dia.

Dengan botol pil dan telepon di tangannya, dia menyelinap keluar ruangan tanpa terlihat.

Di kantor Pastor Baek, Yong-min bergabung dengan Assemblyman Park, yang memberi selamat kepadanya untuk dipilih oleh Dewa Langit Baru. Keduanya memerasnya sementara Pastor Baek melihat mereka dengan ekspresi sombong di wajahnya.

Sementara itu, anak laki-laki bertanya-tanya dan mencari tahu nama pengirim gambar di situs Jung-hoon, membuat mereka selangkah lebih dekat untuk mendapatkan lebih banyak kotoran di Guseonwon.

Kembali ke Guseonwon, Sang-mi bertemu dengan Pastor Baek di altar tempat kudus. Dia menawarinya untuk mendekat dan berdiri di belakangnya dengan kedua tangannya di bahunya, jelas membuatnya tidak nyaman. "Apakah Anda siap untuk menerima Tuhan Surgawi dengan segenap hati Anda?" Dia bertanya.

Mata Sang-mi tumbuh lebar sebelum dia berbalik menghadapnya dan bertanya: "Mengapa Anda memilih saya sebagai Ibu yang Spiritual?" Dia tidak menerima jawaban resmi yang diberikan bahwa dia telah dipilih oleh Tuhan Surgawi untuk menebus semua Guseonwon. .

Mengatakan kepadanya bahwa dia hanya akan ikut dengannya untuk melindungi ibunya, dia mendekatinya dan menekannya karena alasan sebenarnya bahwa dia dan keluarganya dipilih. "Kenapa kamu melakukan ini padaku? Apa alasan sebenarnya? "Dia bertanya saat air mata mengalir di wajahnya.


Pastor Baek mengakui, "Sang-mi, Anda tidak percaya kepada saya meskipun saya adalah Bapa Spiritual. Baiklah. "Dia kemudian menceritakan pengalamannya dengan relawan wanita muda yang cantik dari" dulu "yang biasa mengunjunginya.

Pastor Baek: "Kurasa aku terlalu tidak sabar saat itu. Buah harus matang untuk rasanya lebih manis dan lebih enak. Suatu hari, saya mendengar bahwa dia melompat ke kematiannya dari atap di sekolahnya. Itu sangat menyedihkan. Yang saya inginkan hanyalah mengajari dia rahasia untuk diselamatkan. Itulah mengapa saya memikirkan hal ini saat pertama kali melihat Anda: 'Kali ini, saya tidak boleh gagal.' "
Sang-mi gemetar saat dia mengatakan hal ini kepadanya, dan kami melihat kilasan Pastor Baek melihat keluarga Sang-mi makan di luar bersama saat mereka pertama kali pindah ke Muji. "Nah, apakah Anda mengerti alasan sebenarnya mengapa saya memilih Anda?" Tanya Pastor Baek.

Masih gemetaran, Sang-mi perlahan mundur saat Pastor Baek dengan girang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak punya tempat untuk lari. Dia bisa mencoba semua yang dia inginkan dan berteriak minta tolong, katanya, tapi satu-satunya yang bisa menyelamatkannya.

Dengan tatapan penuh nafsu, dia mulai membelai pipinya, dan dengan cepat dia mengelap tangannya. "Apakah Anda mengatakan bahwa Anda melakukan semua ini karena saya terlihat seperti gadis yang Anda bunuh? Apakah itu sebabnya Anda memilih saya dan keluarga saya? "Dia berteriak padanya.


Dengan satu gerakan, dia meraihnya, melempar punggungnya ke punggungnya, dan menancapkan kedua lengannya di samping kepalanya. Saat Sang-mi menatapnya dengan ngeri, Pastor Baek mengancam dengan mengancam, "Jika Anda terus begini, mungkin saya harus mengubah cara hidup saya."

Kemudian, Pastor Baek meraih rok Sang-mi saat dia menangis dalam ketakutan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top