Sinopsis Save Me Episode 14 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 26 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 14 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Save Me Episode 14 Bagian Kedua

Di hutan, Wan-duk menggali kuburan sementara Murid Jo mengayunkan, "Saya selalu melakukan pekerjaan kotor untuk Guseonwon. Bagaimana berani [Murid Kang] mencoba menendang saya saat dia seharusnya berterima kasih kepada saya? "Dia membiarkan Wan-duk tahu bahwa kuburannya cukup dalam sekarang, dan saat Wan-duk mengubur mayatnya, Murid Jo dengan acuh tak acuh mengeluh bahwa dia lapar.

Sementara itu, Sang-mi dibawa ke ruang layanan yang kosong dan mendapati Pastor Baek dan Murid Kang menunggunya bersama So-rin, yang bergoyang-goyang tak berdaya di kakinya. Pastor Baek bertanya kepada Sang-mi apakah dia tahu siapa So-rin dan berbisik, "Dia bukan lagi penolong yang Anda kira. Dia adalah setan yang mencoba menghancurkan jiwamu. Apakah Anda dibutakan oleh wanita ini? "


Dengan mata lebar, Sang-mi menjawab yang negatif, dan mengklaim bahwa dia tidak tahu bahwa So-rin adalah seorang reporter.

Tapi Pastor Baek ingin dia membuktikannya dengan melakukan "doa api" untuk So-rin. So-rin, yang telah gemetar sepanjang waktu ini, tiba-tiba meminta Sang-mi untuk menyelamatkannya saat ia tenggelam dalam air mata.

Ketika Sang-mi ragu-ragu, Dad mendorong Sang-mi untuk bergegas dan mengusir setan dari So-rin. Tapi apa yang akhirnya mendorong Sang-mi untuk benar-benar memulai "doa" adalah ketika So-rin mempertaruhkan keseluruhan rencana mereka dengan mengatakan, "Ibu Anda juga ingin Anda- ..."


"Kamu kotor setan!" Teriak Sang-mi, memukul punggung So-rin saat dia menangis. "Dengan api Dewa Langit yang Baru ... dengan api yang panas, aku perintahkan kepadamu, setan kotor, untuk tersesat!"

Kembali di ruang layanan, Dong-chul menancapkan kepalanya dalam keributan dan melaporkan bahwa dia melihat beberapa "orang aneh" menyelinap masuk, memberi penjelasan fisik Sang-hwan dan Man-hee.

Murid Kang dan Dad berlari keluar dari aula, merekrut Murid Jo dan Wan-duk untuk mengejar Man-hee dan Sang-hwan sepanjang jalan saat mereka berlari ke hutan.

Sementara itu, Sang-hwan dan Man-hee menemukan sel Jung-hoon di dungeon dan menghancurkannya. Mendukung Jung-hoon, yang berdarah dan memar, mereka terhuyung-huyung keluar, tapi mereka mengubah rute pelarian saat mereka mendengar suara yang mendekat.

Sebagai Sang-mi, Pastor Baek, dan Dong-chul berjalan keluar dari gereja, mereka melihat ketiga anak laki-laki itu, dan Dong-chul segera mengejar. Dia menangkap mereka di mobil dan berteriak bahwa dia menangkap mereka-tapi pada Sang-hwan, dia bergumam agar dia segera bergegas dan memukulnya. Sang-hwan mematuhi, dan memberinya tendangan di dada untuk boot.


Mereka mengusir, meninggalkan Dong-chul di tanah dan pengejarnya. Di dalam mobil, Jung-hoon mengatakan bahwa dia akhirnya menyadari bagaimana Guseonwon akan menghancurkan semua orang di Muji jika mereka tidak menghentikannya. "Saya sangat bersyukur bahwa saya memiliki kalian," kata Sang-hwan, suaranya gemetar.

Di kantor Pastor Baek, Ayah berterima kasih pada Dong-chul karena menangkap anak laki-laki itu, tapi Pastor Baek tampaknya sama sekali tidak yakin bahwa kecenderungan Dong-chul berada di tempat yang tepat pada saat yang tepat adalah kebetulan murni.

Meskipun demikian, dia menyebut Dong-chul sebagai "penjaga pintu Guseonwon yang diberkati," dan Dong-chul berterima kasih padanya atas tugas suci yang baru ini. Saat itulah, Disciple Jo masuk, dan Pastor Baek mengirim Dad untuk membawa Sang-mi ke kamarnya sementara Si Murid Kang dan Dong-chul dikirim untuk mempersiapkan ibadah malam.

Saat mereka berjalan di lorong, Sang-mi mengklaim bahwa dia telah menerima wahyu ilahi dari Tuhan Surga yang Baru. Setelah meminta Air Hidup dari Ayah, dia menghadapi Dong-chul dan mulutnya diam-diam, "Semuanya." Kemudian, terdengar, dia berterima kasih pada Dong-chul saat dia mengurapi kepalanya dengan air.

Kembali ke kantor Pastor Baek, Pastor Baek meminta Murid Jo mengapa dia membawa Jung-hoon, yang menyebabkan setan memasuki Guseonwon. Murid Jo, tergeletak di sofa, menantang Pastor Baek untuk meminta jawaban Tuhan Yang Baru.

"Ini semua karena Anda," Murid Jo mengeluh. "Mereka menggali masa lalu Anda dan menyiarkannya di internet." Tapi ketika dia menyarankan untuk meninggalkan Muji untuk lokasi target baru, Pastor Baek hanya mengatakan bahwa pernikahannya dengan Sang-mi akan segera datang.

Murid Jo bertanya dengan jengkel jika Pastor Baek gila, menawarkan untuk menemukan dia gadis lain selain Sang-mi di antara orang-orang yang beriman untuk dipusingkan dengan gantinya, karena dia pun tidak tahu mengapa Baek begitu terobsesi dengan Sang-mi. "Murid Kang benar," potong Pastor Baek. "Dia bilang setan sudah mengisi tempat ini di beberapa titik."

"Apakah Anda berbicara tentang saya?" Murid Jo bertanya dengan tak percaya. Pastor Baek: "Mereka yang telah kehilangan iman mereka bukan lagi anak-anak Allah Surga yang Baru. Murid Jo, tolong tinggalkan kami sekarang juga. "


Murid Jo berdiri tegak, marah mendidih di bawah permukaan. Dia memutuskan bahwa Pastor Baek telah benar-benar kehilangannya sekarang, menyatakan, "Anda orang gila. Anda telah dihukum karena penipuan delapan kali. Tahanan 6100, itu adalah siapa Anda sebenarnya, Anda brengsek gila. Anda merayap dan merangkak ke arah saya seperti seekor anjing. Apakah Anda sudah lupa? "Dia mengangkat kertas kertas di atas meja seolah ingin memukul Pastor Baek dengan itu, tapi Pastor Baek hanya mengejek," Pukullah aku. Jika Anda memukul saya, apakah Anda pikir Anda akan mendapatkan semua yang Anda inginkan? "

Dia mendesah saat menambahkan, "Tahanan yang Anda kenal di masa lalu sudah meninggal. Aku adalah ayah dari semua roh yang akan menuntunmu ke surga. "Mendengar ini, sebuah otot di rahang Murid Jo melompat, tapi dia melempar benda itu ke meja, berdiri.

Di kamar Sang-mi, Sang-mi tiba-tiba meminta untuk menemui Ibu. Meskipun pada awalnya Dad menolak, Sang-mi memiliki kartu as di lengan bajunya dan mengklaim lagi bahwa Tuhan Surga yang Baru menunjukkan kepadanya sebuah wahyu ilahi: "Dia mengatakan bahwa saya harus bersamanya saat saya mendoakannya. Jika saya melakukannya, dia akan terbebas dari penyakitnya, dan saya benar-benar akan menjadi Ibu Spiritual. "

Sementara itu, Dong-chul dan Disciple Kang berjalan ke ruang layanan, tapi Dong-chul minta dirinya untuk pergi ke kamar mandi lagi. Ketika Disciple Kang membelakangi dia, Dong-chul berbalik dan berjalan keluar dari pintu lain, tekad tertulis di wajahnya.

Dengan aman berada di luar Guseonwon, geng pengendara motor bungkin (minus Dong-chul) bertemu dengan Detektif Lee, yang ingin tahu mengapa mereka membawa Jung-hoon yang berdarah kepadanya bukan di rumah sakit.


"Kami akan membawanya ke kota, tapi kami ingin meminta bantuan terlebih dulu," jawab Sang-hwan. "Mereka menculik, membatasi, dan mengalahkan orang sampai mati. Aku perlu mengajak teman-temanku keluar dari sana sesegera mungkin. "

Detektif Lee mulai memberikan alasan, tapi Sang-hwan menyela dia: "Berhenti menyalahkan kurangnya bukti, hirarki, dan fakta bahwa itu adalah organisasi keagamaan. Bahkan ada mayat yang ditemukan. Kapan polisi akan terlibat? "

Detektif Lee memprotes bahwa tidak ada seorang pun di Muji yang bisa melakukan apapun tanpa izin sang ayah, tapi Sang-hwan dengan gigih terus berlanjut, mengatakan bahwa mereka akan mengajukan tuntutan kepada Guseonwon atas serangan, pemaksaan, penculikan, dan kurungan.

"Ayah saya tidak akan bisa menghentikan saya jika media tertarik pada hal itu," kata Sang-hwan. Ketika Sang-hwan mengisyaratkan bahwa membuka kasus ini bisa menjadi jalan Detektif Lee keluar dari Muji, Detektif Lee akhirnya setuju dengan rencananya.

Ketika Man-hee bertanya kepada Sang-hwan apa yang akan dia lakukan jika ayahnya mencoba menghentikan mereka, Sang-hwan mengatakan bahwa dia juga akan menuntut tuduhan terhadap dia, karena dia tahu bahwa seorang anak yang menekan dakwaan terhadap ayahnya sendiri akan membuat Minat media.

Dong-chul melihat Wan-duk melemparkan sebuah So-rin yang tidak disadari ke dalam sebuah van Guseonwon. Begitu van mulai mengemudi, dia mulai berlari mengejar van, tapi dia terganggu oleh pesan teks masuk dari Sang-hwan: "Dong-chul, Jung-hoon baik-baik saja. Saya akan menyerang tempat itu dengan polisi besok tidak peduli apa, jadi saya harap Anda dan Sang-mi bisa tetap kuat sampai saat itu. "


Di kamar Mom, Mom dengan lemah mendorong posisi duduknya saat melihat Sang-mi berjalan masuk. Untungnya, Ibu bermain di depan Dad dan terus bertindak bingung saat dia mengklaim bahwa dia ada di surga.

Sang-mi mulai mencurahkan beberapa Air Kehidupan tapi menjatuhkan botolnya, yang hancur di lantai. Saat Dad berseru di Living Water yang tak ternilai harganya, dia meminta maaf dan meminta Dad untuk mendapatkan botol lagi untuknya.

Begitu dia pergi, Mom meraih lengan Sang-mi dan bertanya apakah dia benar-benar baik-baik saja. "Ini pasti sangat berat bagimu. Maafkan aku, "Ibu meminta maaf. "Saya seharusnya sudah sadar lebih cepat." Tapi Sang-mi mengelus rambutnya saat dia mengatakan bahwa Guseonwon salah, bukan Mom.

Mereka berbagi momen emosional saat Sang-mi menyuruh Ibu untuk tetap kuat untuk sedikit lebih lama: "Saya memiliki teman yang membantu saya. Dan aku tidak lemah. Aku adalah anak perempuanmu, kau tahu. "Mereka merangkul, dan Mom menyisir rambut Sang-mi dengan sayang.

Di ruangan yang gelap, Wan-duk mengikat So-rin ke tempat tidur. Saat dia pergi, kelopak matanya berkibar terbuka, dan begitu dia sadar akan situasinya, dia mulai berjuang dan menjerit pada muntahnya.


Berjalan keluar dari sanatorium, Sang-mi melepaskan diri dari Dad untuk menemui Dong-chul di kamar mandi. Berbicara kepadanya dari dalam kios, Dong-chul mengatakan kepadanya bahwa Guseonwon menangkap So-rin, tapi dia tidak yakin di mana mereka membawanya. Sang-mi mengatakan bahwa dia pikir dia tahu di mana So-rin berada: "Di ruang bawah tanah, ada bangsal terpisah tempat mereka membatasi pasien yang menyebabkan masalah."

Di luar kantor polisi, Jung-hoon duduk di van pengiriman, dan melihat ayahnya dari kejauhan, wajahnya masih memar dan berdarah. Penglihatan itu membawanya kembali ke ingatannya untuk tinggal di depan Guseonwon: Setelah memata-matai sebuah kapal penjelajah polisi datang, dia memutuskan untuk bersembunyi di semak-semak, tapi yang akhirnya dia tangkap tak lain adalah ayahnya menerima suap dari Murid. Jo dan berakting dengan dia.

Kembali di ruang gelap, Mur Mur Kang menjulang di atas So-rin, jarum suntik di tangan. "Anda mungkin ingin mengatakan bahwa tempat ini palsu, tapi itu nyata," dia menertawakannya. "Aku akan membuatnya nyata."

So-rin menggelengkan kepalanya saat Disciple Kang berjanji untuk memberikan suntikan yang akan membuat So-rin cukup delusional untuk percaya bahwa dia berada di surga. Tapi dia terganggu oleh seseorang: Dong-chul, dan saat dia tetap diam dalam menghadapi pertanyaan dari Disciple Kang, dia mencoba menusuknya dengan jarumnya.

Dalam perjuangan selanjutnya, Dong-chul membuatnya sehingga dia menyuntikkan obatnya, menyebabkannya pingsan.


Dong-chul dan So-rin berlari keluar, dan setelah beberapa saat untuk menarik napas, Dong-chul menunjukkan arah di hutan bahwa So-rin harus pergi menemui Sang-hwan, yang akan membantunya. So-rin berjanji untuk kembali, lalu terhuyung-huyung ke hutan.

Di kamar rumah ibunya, Sang-hwan memanggil Dong-chul untuk mengatakan bahwa Jung-hoon baik-baik saja dan di rumah sakit. Demikian juga, Dong-chul melaporkan bahwa semuanya beres pada akhirnya sebelum meminta Sang-hwan untuk menemui So-rin di Muji Creek dan membawanya ke apartemen teman mereka.

Sang-hwan mengatakan pada Dong-chul bahwa mereka akan menyerang Guseonwon besok, berkat bukti baru Jung-hoon yang dipukuli. "Mereka tidak akan bisa keluar dari situ," katanya. "Anda hanya perlu bertahan malam ini."

Sang-hwan pergi, baru saja kehilangan ibunya yang menunjukkan lebih banyak tanda-tanda kehidupan: Mulutnya bergerak, mencoba membentuk kata-kata, dan dia mencengkeram telepon (?) Di samping tangannya.

Sementara Sang-hwan mengendarai sepeda motornya ke Muji Creek, So-rin berlari keluar dari hutan. Melihat lampu depan, dia menurunkan mobilnya dengan lega, tapi segera menyadari kesalahannya-ini adalah van Guseonwon, dan So-rin merintih saat Disciple Jo keluar dari sana, merasa beruntung telah menemukannya. Dia mencoba mencarinya, tapi Disciple Jo meraih rambutnya dan menyeretnya pergi.

Terlambat, Sang-hwan berhasil sampai ke tempat pertemuan yang telah ditentukan, tapi dia tidak melihat orang di sana. Dia menjawab saat teleponnya bergetar dengan sebuah panggilan masuk, dan suara ibunya memanggil namanya dengan lemah.

"Bu?" Sang-hwan bertanya, dan ibunya dengan lemah menjawab, "Ya, ini aku."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 14 Bagian Kedua

 
Back To Top