Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 03 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Di tempat lain di kompleks tersebut, Disciple Kang berdoa kepada Tuhan Surga yang Baru, dan saat dia berjalan maju dan mundur, kita melihat bekas luka bakar yang besar di punggungnya. Di altar adalah foto keluarga (putrinya?), Yang dipegangnya saat dia menangis, mengemis untuk keselamatan.

Sementara itu, anak laki-laki tersebut mengincar rumah Sang-mi di minivan pengiriman dan melihat-lihat saat van Guseonwon tiba untuk menjemputnya untuk layanan pagi hari. Mereka dengan hati-hati mengikuti van itu sampai ke gerbang Guseonwon yang tertutup, namun Sang-hwan bertekad untuk menemukan jalan lain.

Di dalam, Pastor Baek memberikan khotbah maniak lain kepada para pengikutnya yang sama-sama penuh gairah. Meskipun dia hanya membuat suara dan menulis omong kosong di papan tulis, pengikutnya tampaknya menafsirkan bahwa dia berbicara dalam bahasa roh, karena dia kemudian menerjemahkan apa yang dia tulis ke dalam amsal bahwa Tuhan Langit Baru mungkin memberi tahu dia.

Dia mengambil penanda itu dan mulai menulis di dahi, pipi, dan bahkan punggung pengikutnya dalam omong kosong yang sama, dan saat Sang-mi tidak tahan lagi, akhirnya dia berdiri. Ayahnya cepat menariknya kembali, menginstruksikannya untuk berdoa memperbaiki sikap buruknya.



Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Kedua

Anak laki-laki menyelinap ke properti dan melihat para pengikutnya meninggalkan gereja setelah kebaktian, dan setelah melihat reaksi sungguh-sungguh dari jemaat tersebut atas restu Bapa Baek, Jung-hoon hanya mencatat, "Ini jelas sebuah kultus."

Jung-hoon memulai siaran langsung menggunakan teleponnya dan catatan Pastor Baek menyaksikan pengikutnya berkebun, karena mereka menganggap bahwa pria kulit putih adalah pemimpin kultus. (Man-hee: "Dia benar-benar terlihat seperti penipu.") Tapi saat itu, telepon Jung-hoon tiba-tiba berdering, menarik perhatian Pastor Baek.

Pastor Baek berpaling untuk bertanya kepada Sang-mi tentang bagaimana tangannya menyembuhkan, bersikeras bahwa dia hanya peduli dengan Sang-mi yang menerima keselamatan. Ketika dia meraih tangan untuk menyentuh bahunya, Sang-mi sepertinya menyerah setelah ragu sejenak, yang dipuji oleh Pastor Baek untuknya.

Tapi yang kedua dia berbalik, dia meludah bahwa dia adalah pastor palsu. "Saya tidak akan menyerah tidak peduli berapa banyak Anda mengancam saya," katanya, suaranya terdengar keras. "Saya akan mengungkapkan betapa kotor dan menjijikkan tempat ini bagi dunia." Senyum ayah Baek tidak pudar karena dia berjanji bahwa dia juga tidak akan menyerah padanya.


Anak laki-laki kembali ke mobil mereka untuk menemukan Pastor Baek mendekatinya. Meskipun Jung-hoon dan Man-hee sangat ingin melarikan diri, Sang-hwan melangkah keluar dari van untuk menghadapi Pastor Baek, flat-out bertanya kepadanya apakah dia pemimpin "pemujaan ini." Pastor Baek mengklaim bahwa dia hanyalah seorang pastor, Tapi Sang-hwan tidak membiarkan pertanyaannya: "Apa tujuanmu?"

Ketika Pastor Baek mengklaim bahwa dia akan pergi ke surga dengan setiap orang yang mencari keselamatan, Sang-hwan memotong kata-kata itu dan bertanya, "Jadi Anda mengatakan bahwa Anda akan pergi jauh-jauh, bukan?" Pastor Baek mendesah saat dia mengatakan Sang-hwan bahwa dia hanya melihat apa yang ingin dia lihat, sebelum dia memerintahkan mereka bertiga untuk kembali ke dunia mereka.

Sekali lagi, Sang-hwan menolak otoritasnya dan berkata, "Jika Anda akan pergi jauh-jauh, demikian juga kita. Apakah Anda mengerti? "Menjatuhkan kebajikan palsu itu sekarang, Bapa Baek melangkah ke arah Sang-hwan saat dia memperingatkan bahwa jika dia memutuskan untuk pergi sejauh itu, dia akan mendapati dirinya berada di lembah kematian.


Kami kembali ke jemaat saat mereka makan siang di dalam kafetaria. Sang mi mencoba memberi makan nenek Jeong-gu, yang memilih untuk minum "air hidup." Ketika nenek tersebut meminta Sang-mi untuk membantunya ke kapal penyelamatan untuk bertemu dengan Jeong-gu (sekarang Sang-mi adalah untuk menjadi Ibu Spiritual), Sang-mi mengungkapkan bahwa Jeong-gu tidak meninggal dalam sebuah kecelakaan dan dengan sungguh-sungguh mendesak neneknya untuk pergi ke polisi untuk meminta diinvestigasi ulang atas kematian cucunya.

Keren, neneknya berteriak pada Sang-mi, mengulangi, "Jeong-gu ada di surga! Dia ada di surga! "Sang-mi memintanya untuk melepaskan tangannya dan dengan panik mencari bantuan. Saat dia melakukan kontak mata dengan Disciple Kang, yang terakhir melihat putrinya di tempat Sang-mi, menangis minta tolong.

Terguncang, Murid Kang menjatuhkan nampannya dengan dentang dan bergegas untuk menggandeng nenek dari Sang-mi. Nenek menyadari indranya dengan rengekan dan memohon murid untuk memaafkan.

Sementara itu, Murid Jo dengan senang hati menghitung kontribusi dari jemaat sampai bos peternakan sapi Dad berjalan dalam mencari Pastor Baek. Dia menyerahkan hadiah khusus kepada Murid Jo dari penjual sapi untuk diberikan kepada Pastor Baek. "Jika Anda mengikuti iman Anda," Murid Jo mendengus, "Anda pasti akan mendapatkan kursi kelas satu di Perahu Keselamatan."

Pastor Baek berterima kasih kepada Murid Jo atas kerja kerasnya, dan sebelum dia pergi, Murid Jo meminta kepada Pastor Baek mengapa Sang-mi dipilih sebagai Ibu Spiritual. Pastor Baek mengungkapkan bahwa Sang-mi adalah "kambing hitam murni" yang akan mengizinkan mereka semua untuk menerima keselamatan, dan sementara Murid Jo mengangguk, dia mencatat bahwa Pastor Baek selalu "aneh" dalam selera.


Dong-chul beristirahat sejenak dari pekerjaan paruh waktu saat dia melihat Sang-mi di van Guseonwon. Mengingat kata-kata Sang-hwan tentang pertolongannya, dia siap untuk mengejar van, tapi dia mendapat banyak permintaan pengiriman.

Anak laki-laki memutuskan untuk pergi ke rumah Sang-mi malam itu, membiarkan Sang-hwan menguping saat Dad membawa Sang-mi ke kamarnya. Dia bertanya apakah ayahnya benar-benar tidak mengerti apa yang mereka coba lakukan padanya, menuduhnya menjualnya.


Tapi Dad tidak mendengarkan permintaannya, dan setelah dia pergi, Sang-hwan dengan hati-hati mengetuk jendela Sang-mi. Ketika dia menatapnya kaget, dia menempelkan jari ke bibirnya untuk memperingatkannya agar diam, dan untuk aman, dia mengkomunikasikan pertanyaannya dengan mengetikkannya di teleponnya dan menunjukkannya kepadanya melalui jendela. "Anda tahu saya, kan?" Adalah pesan pertamanya, dan Sang-mi menanggapi dengan menuliskan namanya di telapak tangannya dan menekannya ke jendela.

Dia bertanya selanjutnya jika dia dikurung melawan kehendaknya, dan saat Sang-mi mengangguk, pertanyaan selanjutnya adalah: "Apa maksud Anda saat Anda memintaku untuk menyelamatkan Anda?" Pertarungan air mata, Sang-mi mengangguk lagi. Pesan berikutnya Sang-hwan menunjukkan kepadanya bahwa dia menangis dan mengangguk, kelegaannya tampak jelas: "Tunggu saja. Aku akan datang dan menyelamatkanmu. "

Dong-chul memanggil Sang-hwan, dan mereka bertemu di tempat parkir di bawah Arabian Club. "Apakah dia benar-benar dalam masalah?" Dong-chul bertanya, ekspresinya serius. Sang-hwan memberitahu Dong-chul apa yang dia tahu dan berjanji bahwa dia tidak akan melarikan diri kali ini saat Dong-chul bertanya apakah dia benar-benar berarti.


Dua anak laki-laki lainnya naik dan menyapa Dong-chul dengan gembira. Sementara Jung-hoon mencoba menyembunyikan emosinya dengan olok-olok ringan, Man-hee memberi Dong-chul pelukan beruang air mata dan dengan tulus menyambutnya kembali, karena Dong-chul melakukan yang terbaik untuk menahan emosinya.

Anak laki-laki mendiskusikan kemungkinan gameplans untuk penyelamatan Sang-mi atas minuman sampai kolega Dong-chul memarahi dia karena mengabaikan karyanya. Dong-chul setuju untuk bertemu dengan anak laki-laki saat fajar untuk menyelamatkannya, dan setelah dia kembali bekerja, rekan kerjanya memperingatkan Sang-hwan untuk tidak mengacaukan kehidupan Dong-chul lagi.

Sementara itu, Yong-min bergabung dengan makan malam dengan seorang senator dan beberapa tokoh kuat lainnya. Dia memegang tangannya sendiri saat jendelanya dilapisi dilemparkan, memberikan kembali sama seperti harganya, tapi senyumannya berubah menjadi senyuman saat mantan gubernur itu bergabung juga, meski dia tersenyum saat menyambutnya.


Setelah bekerja, Dong-chul dan rekan kerjanya, Dae-shik, ganti di ruang ganti, dan Dae-shik memperingatkannya untuk tidak melakukan tindakan bodoh. "Anda mungkin sudah berteman di sekolah, tapi Anda tidak bisa mengandalkan mereka sekarang," dia memperingatkan Dong-chul. Dong-chul melihat foto polaroid neneknya dan anak-anak itu menempelkannya di bagian dalam loker, dan kami melihat Sang-hwan juga memiliki foto anak laki-laki yang sama di dompetnya.

Anak-anak menunggu di luar rumah Sang-mi keesokan harinya. Guseonwon van tiba untuk menjemput Sang-mi dan Dad, tapi Sang-mi, mengingat pesan Sang-hwan untuk mencoba dan tinggal di rumah dengan segala cara, mencoba menghindari masuk ke van dengan alasan bahwa dia sakit. Itu tidak berhasil, karena Disciple Kang mengatakan bahwa berada di Guseonwon hanyalah obat yang tepat, jadi Sang-mi tidak punya pilihan selain masuk ke dalam van.


Karena Dong-chul tidak bisa ditemukan, Sang-hwan memutuskan bahwa mereka tidak dapat menunggu lebih lama dan memutuskan untuk menyetir setelah van sebelum mereka kehilangannya.

Selama perjalanan, Sang-mi tahu bahwa dia sedang dipindahkan kembali ke Guseonwon, dan bahwa jemaat akan pergi dan mengemasi barang-barangnya untuknya (agar dia tidak memiliki kesempatan untuk kembali). Sang-mi terserang, karena mereka memotong jalan terakhirnya untuk melarikan diri, dan Disciple Kang menyebutkan bahwa begitu dia tiba di Guseonwon, dia akan memulai pelatihannya untuk menjadi Ibu Spiritual.


Dong-chul berjalan ke rumah pada waktunya untuk melihat barang-barang milik Sang Mi dibawa kemana-mana. Dia memanggil Sang-hwan dan memperingatkannya bahwa sekte tersebut harus mengikuti rencana mereka - mereka perlu menyelamatkannya sekarang, atau tidak pernah.

Sang-hwan mempercepat dan berhenti di depan van Guseonwon, menghalangi mereka untuk melangkah lebih jauh. Anak laki-laki keluar dari minivan dan bersiap berhadapan melawan Disciple Jo dan Wan-duk, yang muncul dari van siap bertarung.

Sang-hwan menatap lurus ke arah Sang-mi melalui jendela mobil dan mulutnya, "Aku akan menyelamatkanmu." Sang-mi mengangguk kembali, saat Bob yang ketakutan membungkukkan lengannya ke arah Sang-mi dengan protektif.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Kedua

1 komentar:

terimakasih atas informasinya, jangan lupa kunjungi kami
di http://idblackwalet.com/sabun-muka-bopeng/

 
Back To Top