Sinopsis Save Me Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 08 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...

Selama makan ramyun di apartemen, anak laki-laki mendiskusikan langkah selanjutnya, yang sayangnya melibatkan pergi ke kantor polisi ayah Jung-hoon di pagi hari. Ketika Dong-chul dengan lembut menasihati Sang-mi untuk makan, Sang-mi terlihat jauh saat dia berkata, "Mereka mengatakan bahwa mereka harus membiarkan pemimpin kultus memilikiku ... untuk menemukan keselamatan."

Itu membuat kelompok terdiam saat Sang-mi menatap dengan tajam ke mata Dong-chul, dan dia mengembalikan tatapannya yang serius.

Kembali ke Guseonwon, seorang pemuda membawa nampan makanan ke ibu Sang-mi. Dia menatapnya dan berhalusinasi, yakin bahwa dia adalah salah satu penyiksa anaknya. Ketika dia mencoba menyerangnya dengan sumpitnya, dua wanita harus menariknya keluar dari anak laki-laki saat dia dengan histeris menjerit untuk Sang-mi untuk membantunya.

Memutuskan untuk meninggalkan Sang-mi sendirian di apartemen teman mereka pada malam hari (saya mempertanyakan penilaian mereka di sini), anak laki-laki itu memberi ponselnya Jung-hoon dan pergi ke bar lokal mereka untuk berdebat dan mendiskusikan rencana tindakan mereka selanjutnya. Sang-hwan mengatakan mereka harus pergi ke kantor polisi ayah Jung-hoon di pagi hari dan membiarkan polisi menyelidiki.

Namun, Dong-chul tidak mau menyerahkan Sang-mi ke polisi. Dia bilang mereka belum punya bukti, dan, "Di kota ini, jika Anda memiliki uang dan koneksi, Anda bisa membuat orang yang tidak bersalah bersalah."

Situasinya dibuat lebih lengket oleh kenyataan bahwa Jung-hoon jelas mengagumi ayahnya, dan tidak ada anak laki-laki yang tahu betapa rumitnya Woo dalam urusan kultus tersebut. Tapi Sang-hwan menjanjikan Dong-chul, "Ini akan berbeda kali ini. Percayalah padaku. "(Tidak, dengarkan Dong-chul!)


Sinopsis Save Me Episode 9 Bagian Kedua

Kembali ke Guseonwon, Mur Tentang Kang berdiri tak bergerak seperti apotek kultus. Seorang wanita muda yang telah berbicara dengan Sang-mi sebelumnya, Hong So-rin, datang untuk mendapatkan obat untuk pasien tersebut, dan Disciple Kang, mengatakan bahwa dia tidak enak badan, meminta dia untuk memberi ibu Sang-mi obatnya.

So-rin setuju, tapi saat Ibu membuka mulutnya dan menutup matanya untuk minum pilnya, So-rin ragu-ragu, lalu memberinya pil bantuan pencernaan dan bukannya obat biasa.

Sendirian di ruang sholat, Ayah berdoa kepada Tuhan Surga yang Baru untuk keselamatan bagi keluarganya. Dia bekerja sendiri menjadi hiruk-pikuk saat ia mulai mengoceh "dalam bahasa lidah" ​​dan memukul dirinya berulang kali.

Detektif Lee bertemu dengan Yong-min, yang sedang memancing malam, dan manajernya, Ji-hee. Ji-hee memberi detektif itu sebungkus perusahaan yang berhubungan dengan mantan gubernur Cheon. "Hanya menakut-nakuti mereka sedikit," katanya, "jadi mereka bisa mengambil keputusan sendiri." Ji-hee kemudian bertanya apakah Cha Joon-gu bisa dipercaya untuk tidak menimbulkan masalah nanti.

Detektif Lee menjawab bahwa sejak Joon-gu tidak memiliki keluarga dan menaruh dendam mendalam terhadap Lee Jin-suk, dia dapat membuat sesuatu yang Joon-gu terlihat seperti "balas dendam preman." Yong-min menyela saat itu, mengatakan pada Lee bahwa dia "Harus menyadari betapa berharganya seseorang," dan mengingatkannya bahwa Joon-gu akan memiliki suara dalam pemilihan berikutnya.

Yong-min menangkap ikan besar yang Dectective Lee membantu menariknya, tapi Lee terkejut saat Yong-min segera melemparkannya kembali ke air. Detektif Lee menunjukkan bahwa Yong-min adalah seorang humanis (karena tidak membunuh ikan itu), tapi Yong-min mengatakan bahwa dia suka memancing untuk tidak memakan ikan itu, tapi karena dia merasa terhibur dengan bagaimana mereka berjuang untuk hidup bahkan dengan kail di sela-sela mereka. . Metafora tersebut tidak hilang pada Detektif Lee saat senyumannya cepat memudar dari wajahnya.


Detektif Lee mengunjungi Joon-gu untuk memintanya mencuri file akuntansi perusahaan dalam paket dari Ji-hee. Dia menyajikannya sebagai pekerjaan paruh waktu dan cara membalas dendam pada Lee Jin-suk, tapi pada saat yang sama, dia mengancam bahwa jika Joon-gu tidak mau melakukannya, dia dapat dengan mudah dikirim kembali ke penjara sebagai mantan narapidana

Joon-gu secara tidak antusias mengatakan bahwa dia akan melakukannya dan mengambil paketnya, dan saat dia masuk kembali, Detektif Lee menatapnya dan berkomentar pada dirinya sendiri, "Ikan yang ketagihan berjuang untuk bertahan hidup. Ini menarik."

Murid Kang memperbaiki kuku kunyahnya dengan meletakkan yang palsu dan mengganti pakaiannya di kamarnya. Ketika dia melihat bekas luka dan punggungnya yang terluka di cermin, dia mengalami kilas balik saat tinggal dengan anak perempuan dan suaminya, sebelum dia mulai tinggal di Guseonwon.

Di dalamnya, kita melihat Murid Kang meringkuk di lantai sambil berdoa bersama putrinya, Yu-ra, seperti yang suaminya telah berteriak dan menuduhnya berselingkuh dengan "pastor itu," yang mungkin berarti Bapa Baek. Kang telah membantahnya, dan putrinya juga menirukan untuk memanggil ayahnya gila sambil memperjuangkan paster mereka sebagai "orang yang hebat."

Marah, suami Kang telah memanggil mereka berdua gila sebelum melemparkan ketel air mendidih ke arah mereka. Kang telah melindungi putrinya dengan tubuhnya, menahan semua luka bakar itu sendiri.


Kembali ke masa sekarang, Disciple Kang berdoa, "Tolong selamatkan aku dari penderitaan ini. Saya akan naik Perahu Keselamatan dan melihat Anda tidak peduli apa, Tuhan Surga yang Baru. Aku mencintaimu, Tuhan Surga yang Baru. "

Keesokan paginya, Petugas Woo masuk ke kamar anaknya untuk melihat anaknya, Man-hee, dan teman pengantar mereka tertidur lelap. Melihat wajah anaknya yang memar, dia mendapat salep untuk ditaruh di atasnya. (Aww, dia benar-benar harus mencintai anaknya.) Tapi dalam beberapa saat, dia dengan kasar membangunkan anaknya dengan memutar putingnya dan meneriakinya agar tidak menimbulkan masalah lagi. Ketika Jung-hoon membantah melakukan kesalahan, Petugas Woo hanya menyeretnya untuk sarapan.

Sendirian di apartemen, Sang-mi mengingat janji Sang-hwan kepadanya dan mengulangi dengan suara keras: "'Saya akan menyelamatkan Anda. Aku akan menyelamatkanmu tidak peduli apa. '"Dia menatap ke luar jendela dengan ekspresi intens di wajahnya sebelum memanggil seseorang di ponsel Jung-hoon. Sejenak, sepertinya dia menelepon Dong-chul, dan kami juga melihat Sang-hwan mengemudi di suatu tempat.

Ketika ada ketukan di pintu, Sang-mi melompat, tapi untungnya, itu hanya Sang-hwan.

Panggilan telepon Dong-chul yang diterima bukan dari Sang-mi, tapi dari Joon-gu, yang memberitahu Dong-chul bahwa dia membutuhkannya untuk melakukan sesuatu dengannya hari ini. Dong-chul ragu, tapi setuju untuk membantu desakan temannya.


Di luar gedung Muji Construction Office, tangan Joon-gu Dong-chul adalah pemukul logam. Joon-gu bertanya apakah Dong-chul ingin tahu apa yang dia butuhkan pertolongan, tapi Dong-chul tidak tertarik, karena dia hanya membalasnya. Di tangga gedung mereka bertemu dengan beberapa preman yang berjaga-jaga, tapi mereka tidak cocok untuk Dong-chul dan Joon-gu, yang dengan cepat membawa mereka keluar dengan tongkat baseball dan kekuatan kasar.

Kembali ke apartemen, anak-anak lain dan Sang-mi bersiap untuk pergi keluar. Dalam upaya untuk menyamarkan Sang-mi, anak laki-laki itu memberinya beberapa pakaian teman pengiriman barang mereka, dan saat dia muncul mengenakan pakaian dan topi polos dan gelap, Jung-hoon bertanya-tanya dengan suara keras, "Mengapa dia terlihat lucu dalam hal itu?" Ha . Meskipun dia tampak cukup tenang dan terkumpul, Sang-hwan memperhatikan keragu-raguan Sang-mi sebelum membuka pintu untuk meninggalkan apartemen.

Di luar, Sang-hwan menyarankan agar mereka naik taksi daripada mengendarai sepeda mereka, yang akan lebih menyebalkan. Ketika Jung-hoon menawarkan untuk memanggil ayahnya sebagai gantinya, Sang-hwan memutuskan kepadanya bahwa mereka akan pergi ke Muji Police Headquarters bukan stasiun lokal. Sang-mi dengan bijaksana menjelaskan kepada Jung-hoon bahwa orang-orang dari Guseonwon meyakinkan ayahnya bahwa dia sakit mental, dan dia takut dia akan dikirim kembali ke sana jika mereka meminta pertolongannya kepada ayahnya.

Jung-hoon enggan setuju, tapi dia menyarankan agar mereka memanggil Dong-chul sebelum mereka pergi, paling tidak. Sang-hwan kembali mengatakan tidak, dengan alasan bahwa Dong-chul mungkin perlu istirahat dan mereka bisa mengurusnya sendiri.


Potong ke: Dong-chul, yang mendapatkan apa saja kecuali istirahat saat dia dan Joon-gu bertemu lebih banyak kelompok preman yang melindungi bangunan itu. Di belakang satu kelompok adalah teman Dong-chul, Dae-shik, yang membantunya mendapatkan pekerjaannya di kelab malam.

Dae-shik melihat Dong-chul dan berhenti sejenak dengan ekspresi cemas saat Dong-chul dan Joon-gu memulai serangan berikutnya, menendang dengan brutal dan memukul semua orang di jalan mereka di lorong sempit. Dae-shik cepat bebek ke sebuah ruangan dan menutup pintu di belakangnya.

Karena semakin banyak gangster bergabung dalam adegan tersebut, Joon-gu mengatakan kepada Dong-chul untuk mendapatkan file-file tersebut saat dia menahan mereka. Dong-chul mengangguk dan masuk ke kantor yang temannya luput. Terkejut melihat Dae-shik di sana, Dong-chul berseru, "Hyung-nim."

Temannya mengatakan Dong-chul bahwa dia tidak dapat mengambil arsipnya: "Anda harus mengerti bahwa saya bekerja untuk Jin-suk." Dong-chul melihat temannya, dan kemudian ke pintu, tempat Joon-gu bertempur sisi lain. Dia terlihat tertekan, tapi tidak mengatakan apa-apa.


Sementara itu, Sang-mi dan perusahaan naik taksi yang sangat tegang, dan kami melihat alasannya: Sopir memiliki simbol khas Guseonwon sebagai decal di kaca spionnya. Sopir tersebut mengakui Sang-hwan sebagai putra gubernur dan bertanya mengapa dia akan pergi ke kantor polisi, dan Sang-hwan berbohong, mengatakan kepadanya bahwa ayahnya memintanya untuk melakukan sesuatu untuknya.

Setelah sampai ke kantor polisi, Sang-mi dengan tenang berjalan kembali ke sopir, yang telah menatapnya tanpa henti. Dia bertanya apakah dia mengenalnya, dan saat dia mengangguk, dia berkata, "Anda bisa memanggil mereka dan mereka bahwa saya ada di sini."

Sayangnya untuk pahlawan kita, tapi tidak mengherankan, pengemudi segera memanggil Murid Jo untuk memberi tahu dia tentang keberadaan Sang-mi. Murid Jo menceritakan kepada Pastor Baek, dan menceritakan keprihatinannya bahwa polisi dapat menemukan informasi yang memberatkan tentang pemujaan tersebut. Pastor Baek memberitahu Jo untuk tidak khawatir karena Tuhan Surga yang Baru "menempatkan semua orang percaya kita untuk digunakan dengan baik," dan segera membuat panggilan teleponnya sendiri.

Di dalam stasiun, geng tersebut bertemu dengan Detektif Lee, yang juga mengenal putra gubernur tersebut. Dia mendengarkan kasus mereka, tapi setelah mengetahui nama Sang-mi, dia menyadari bahwa dia adalah gadis "yang diculik" yang dia dan polisi cari sepanjang malam. Dia tetap menolak untuk membantu mereka, memperlakukan situasi Sang-mi sebagai masalah yang harus diselesaikan di dalam keluarganya sendiri.


Dia memegang teguh, terlepas dari argumen fasih Sang-hwan bahwa undang-undang telah dipatahkan oleh ayah dan kultusnya dengan menjaganya agar tidak menikahinya dan memaksanya untuk menikah. "Bagaimana Anda bisa memanggil penyerang tersebut dan memintanya untuk membawa korban kembali?" Sang-hwan bertanya dengan marah, dengan alasan semua alasan berbasis hukum untuk membuktikan bahwa apa yang Lee rencanakan adalah salah. Lee menahan diri bahwa anak laki-laki itu sendiri dapat dikenai penculikan dan penghalang keadilan, meskipun Sang-mi bersikeras bahwa dia meminta bantuan mereka.

Diskusi terus berlanjut menjadi pertandingan teriakan, dan ketika Sang-hwan memanggil detektif itu sepotong sampah setelah menanyakan apakah dia memiliki cukup "bukti" begitu Sang-mi dipaksa untuk menikahi seorang pemimpin kultus, Lee memerintahkan anak-anak tersebut untuk dikurung. Sang-mi memohon setiap orang untuk berhenti berkelahi, mengatakan bahwa dia akan kembali ke Guseonwon, dan meminta Lee membiarkan anak laki-laki itu pergi.

Anak laki-laki kaget saat ini, tapi Sang-mi terlihat mengundurkan diri saat dia memberi tahu Sang-hwan, "Saya tahu segalanya akan berubah seperti ini. Saya akan berusaha semaksimal mungkin untuk mengurusnya. "

Si detektif puas dengan keputusan Sang-mi, tapi juga menegaskan ketiga anak laki-laki itu ditempatkan di sel tahanan. Sang-hwan menatap Sang-mi dengan frustrasi dan cemas, sementara Sang-mi menatapnya kembali dengan ekspresi sedih dan terkalahkan di wajahnya.

Ketiga temannya masing-masing tenggelam dalam pikiran mereka sendiri saat ditahan: Jung-hoon kesal, Man-hee berpikir situasinya sama sekali tidak masuk akal, dan Sang-hwan hanya mengangguk pada dirinya sendiri, berkata, "Sesuatu perlu terjadi secara berurutan. bagi mereka untuk menjadi bersalah. "


Sang-mi mengambil perjalanan van yang panjang dan diam kembali ke Guseonwon bersama Dad, Murid Kang dan Jo, dan Wan-duk. Dalam perjalanan mereka, mereka hampir bertemu dengan petugas pengiriman jjajangmyun, melewati Petugas Woo dan Choi ("Orang baik semacam itu," kata Woo tentang Murid Jo), dan pergi ke hutan dan melewati gerbang Guseonwon. Sementara itu, beberapa musik paling menyeramkan dan paling menyedihkan yang pernah saya dengar diputar di latar belakang.

Ketika mereka sampai di kaki tangga gereja, Murid Kang mengatakan kepada Sang-mi bahwa ibadah tersebut telah dimulai dan mengambil lengannya. Dengan sedikit senyum di wajahnya, Sang-mi berkata, "Saya akan pergi sendiri." Kedua murid itu tampak terkejut atas kesediaan Sang-mi untuk mematuhi, saat dia memimpin kelompok tersebut menaiki tangga gereja.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top