Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 01 September 2017

Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Kepala Sekolah Yang aneh keluar dan kehabisan kantornya, tersedak dan tergagap. Terlepas dari reaksi skeptis dari staf, dia berteriak untuk ambulans, bersikeras bahwa dia memiliki keracunan makanan.

Tae-woon dan kelompok itu memecahkan sebuah perut yang tertawa terbahak-bahak, dan sejenak, Eun-ho bertanya-tanya apakah mereka terlalu jauh. Tapi saat Tae-woon mengatakan bahwa makanan pokok itu benar-benar segar-artinya semua itu ada dalam pikirannya-kelima siswa itu tertawa terbahak-bahak lagi.

Setelah diberitahu di rumah sakit bahwa dia baik-baik saja, Kepala Sekolah Yang kembali ke sekolah untuk membawa kemarahannya pada ibu Sa-rang. Ketika Ibu bertanya apakah dia bertindak seperti ini karena keluhannya tentang makan siang di sekolah, Kepala Sekolah yang menendang keranjang sampah, berteriak bahwa seharusnya dia tidak mengajukan keluhan itu.


Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Kedua

Saat itu, seseorang menendang sekaleng soda ke dia. Dia melihat ke arah untuk melihat Eun-ho dan Sa-rang, yang dengan sinis meminta maaf karena "kehilangan" sampah dalam usahanya untuk menyalin tendangan kepala sekolah. Kepala Sekolah Yang membujuk mereka, merasa tidak nyaman saat memanggil gadis-gadis itu curiga.

Hal berikutnya yang kita tahu, Principal Yang melempar sebuah map yang penuh dengan vendor kustodian di depan Sa-rang dan mengatakan kepadanya bahwa ada banyak orang untuk mengambil pekerjaan ibunya. Kepala Sekolah Yang mengatakan bahwa ibunya menyebabkan banyak masalah dengan keluhannya tentang makanan kafetaria, dan mengancam untuk memecatnya kecuali Sa-rang mengungkapkan identitas X. Apa itu omong kosong?

Sa-rang yang malang terlihat terbebani dan tertekan saat ia bergaul dengan Eun-ho di tempat persembunyiannya, tapi sayangnya, Eun-ho tidak memperhatikannya, mengoceh tentang betapa menakjubkannya Tae-woon karena datang dengan X. Sa-rang bertanya jika Tae-woon memiliki niat untuk mengubah dirinya; Dia mencatat bahwa semuanya akan diperbaiki jika dia mengaku, dan dia bahkan tidak akan dihukum, mengingat siapa dia.


Sa-rang terus mengkritik Tae-woon karena terlibat dalam cosplay kekanak-kanakan melalui X, mengulangi fakta bahwa latar belakang Tae-woon adalah satu-satunya alasan dia bisa menarik pranks tersebut. Ketika Eun-ho mencoba untuk membela Tae-woon, Sa-rang mengatakan Eun-ho sama: "Berapa lama kalian bertepuk tangan, bahwa kamu bisa memperlakukanku seperti ini? Jika Anda sangat menyukainya, nongkronglah dengannya. Anda tidak membutuhkan seseorang seperti saya lagi. "

Melihat terserang, Eun-ho meminta Sa-rang untuk memberitahunya apa yang sebenarnya dia sukai, bukannya memukul-mukul sekeliling semak-semak. Matanya berkedip marah, Sa-rang berkata dengan dingin bahwa Eun-ho beruntung bisa mengatakan apapun yang dia inginkan.


Kyung-woo menangkap sampai Sa-rang dan berjalan dengan dia untuk sementara waktu, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Saat dia mencatat keheningannya, bertanya-tanya apakah dia tidak penasaran dengan apa yang terjadi dengannya, dia bilang dia tidak penasaran, tapi khawatir dia akan terluka. Sa-rang tersenyum padanya dengan rasa syukur, dan dia mengembalikan senyumnya.

Sementara itu, Eun-ho menurunkan frustrasinya tentang Sa-rang ke Tae-woon, yang mendengarkan dengan penuh semangat. Dia bertanya-tanya apakah perasaan Sa-rang terluka dan ditinggalkan karena hubungan baru mereka, tapi Eun-ho menolak saran tersebut, mengklaim bahwa mereka telah menyelesaikan masalah itu. Tae-woon mengatakan bahwa sejak Sa-rang orang yang bijaksana, pasti ada alasan untuk tindakannya.


Belakangan, Sa-rang berlari menghampiri ibunya untuk meminta atasannya mengembalikan pekerjaannya. Oh tidak, dia sudah dipecat? Ketika Ibu meminta kesempatan lain, atasan mengatakan bahwa dia tidak punya pilihan-keputusannya muncul dari atas.

Sa-rang menerobos masuk ke kantor kepala sekolah untuk memprotes, memberi tahu Kepala Sekolah tentang betapa keras ibunya bekerja menjaga kebersihan sekolah. Scoffing, kepala sekolah mengatakan ibunya harus membersihkan rumahnya sendiri sekarang, berkat putrinya yang setia. Dang. Dia mengingatkan Sa-rang bahwa dia memiliki kekuatan untuk membuat ibunya dipekerjakan dan bertanya, "Apakah X lebih penting daripada ibumu sendiri?"


Setelah menyeberang jalan dengan Sa-rang dan mulai diabaikan, Eun-ho berhenti di bangku untuk melihat ke langit. Ketika Petugas Han bergabung dengannya dan bertanya apakah dia bermasalah, Eun-ho menanggapi dengan saksama: "Saya pikir saya mengenalnya yang terbaik dan saya sangat memahaminya. Tapi sekarang, saya bertanya-tanya dalam hati kita masing-masing. "

Petugas Han menjawab bahwa hubungan semakin sulit semakin mereka dapatkan, dan menawarkan beberapa saran dari Eun-ho: "Hubungan sulit dipelihara. Itulah mengapa Anda harus memberikan segalanya untuk mempertahankannya. "

Di kantor polisi, Petugas Han diberitahu bahwa dia dikeluarkan dari Geumdo High dalam sebulan karena gagal melakukan pekerjaannya. Bosnya tampak bingung dengan ketidakmampuannya yang baru ditemukan, dan dia mengatakan kepadanya bahwa masih ada waktu untuk membalikkan meja dan memamerkan keterampilan yang dia sembunyikan.


Kembali di tempat persembunyian, Tae-woon menunjukkan lelucon lain pada kepala sekolah kepada Eun-ho. Itu menyebabkan kemarahan Sa-rang terjadi, dan dia meminta Tae-woon jika X adalah lelucon baginya. Ketika Tae-woon bertanya alasan apa lagi, Sa-rang menjawab bahwa mereka berada dalam kekacauan ini karena tindakannya yang belum matang.

Sa-rang mengatakan bahwa pada awalnya dia mengira memiliki rasa keadilannya sendiri, namun mengatakan kepadanya bahwa dia kecewa karena mengetahui pranksnya hanya untuk bersenang-senang. "Karena kamu, aku ..." dia jalan keluar.

Sebelum emosi Tae-woon menyala, Eun-ho melompat untuk meredakan ketegangan, tapi itu menyebabkan Sa-rang menyerang Eun-ho karena hanya peduli dengan Tae-woon. Melihat frustrasi, Eun-ho meminta Sa-rang lagi apa yang salah, mengatakan kepadanya bahwa dia telah mengalami masa-masa sulit karena dia akhir-akhir ini. Sa-rang memberikan permintaan maaf yang tidak tulus, lalu lepas landas.


Eun-ho mendinginkan diri di bak cuci terbuka, sementara Tae-woon memegang handuk untuknya, terlihat menyesal. Eun-ho mengeluh kepada Tae-woon karena tidak menyayangi Sa-rang, mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya membiarkannya menang, mengingat semua berita mengejutkan yang harus diserapnya tentang mereka baru-baru ini.

Tae-woon bilang dia minta maaf, tapi menambahkan bahwa Sa-rang juga kasar. Eun-ho memberinya itu, dan bertanya-tanya mengapa akhirnya Sa-rang begitu sensitif akhir-akhir ini. "Jika dia tidak memberi tahu saya, bagaimana saya bisa tahu?" Dia bertanya dengan sedih.

Kepala Sekolah yang berhenti Eun-ho dengan gembira mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera membuktikan keterlibatannya dalam urusan X, karena mata-matanya akan membawa bukti kepadanya. Dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak ingin menanggung konsekuensinya, dia harus mengakuinya sekarang.


Malam itu, Guru Shim bertemu dengan Guru Jung yang mabuk di luar sebuah toko. Guru Jung mengatakan bahwa dia tidak bisa tidak minum malam ini, dengan mengutip berita bahwa Petugas Han telah dipecat karena tidak menangkap X.

Guru Shim segera menuju ke kantor polisi, di mana seorang petugas Han yang tersenyum menemuinya di luar. Guru Shim menyalahkan dirinya sendiri karena kegagalannya untuk menangkap X, tapi Petugas Han mengatakan bahwa hal itu sebenarnya karena dia: "Karena saya dibutakan oleh cinta. Pria yang saya suka ingin melindungi anak-anak, jadi bagaimana saya bisa menangkap mereka? "

Dia mengeluh bahwa orang ini lebih suka melindungi anak-anak daripada dia, tapi mengakui bahwa itu juga pesonanya. Sambil melepaskan diri dari pingsannya, Guru Shim berjanji untuk menemukan cara untuk melindungi anak-anak dan wanita yang disukainya, dan memintanya untuk menunggu.


Dia membungkuk secara formal sebelum berbalik untuk pergi, tapi kemudian menggandakan kembali untuk mencium lembut petugas Han di pipi. Dia mengatakan bahwa dia mengembalikan ciuman itu dari terakhir kali, menambahkan bahwa pria tersebut seharusnya melakukan hal itu terlebih dahulu. Lalu dia menariknya untuk ciuman yang sebenarnya.

Dalam perjalanan pulang, Sa-rang melihat ibunya tepat di depannya. Dia teringat pada hari ibunya memamerkan seragam petugas kebersihannya untuk pertama kalinya-Ibu sangat senang bisa mendapatkan pekerjaan itu, tapi dia bertanya-tanya apakah akan memalukan jika Sa-rang menyuruhnya bekerja di sekolah itu. Sa-rang meyakinkannya bahwa dia sangat senang bertemu dengannya sepanjang waktu, dan Ibu berjanji akan bekerja ekstra keras untuknya.

Saat ini, Sa-rang berkedip kembali dan menangkap ibunya, mengatakan kepadanya bahwa mulai sekarang, dia hanya akan memikirkannya, karena Mom adalah semua yang dia butuhkan.


Keesokan harinya, Sa-rang berjalan keluar dari persembunyian dengan sebuah kotak berisi dahan X dan menuju kantor kepala sekolah. Setelah ragu sejenak, dia meraih pintu.

Saat itulah sebuah tangan meraih lengan Sa-rang untuk menghentikannya, dan Sa-rang berbalik menghadapi Eun-ho yang marah. Di luar, Eun-ho menuntut untuk mengetahui apakah Sa-rang benar-benar mata-mata kepala sekolah, meratap mengapa dia melakukan hal seperti itu padanya.

Ketika Sa-rang terus bersikap dingin padanya, Eun-ho menuntut untuk mengetahui mengapa Sa-rang tidak bisa mengatakan yang sebenarnya, saat mereka saling menceritakan semuanya. Ketika Sa-rang menuduh Eun-ho menyimpan rahasia terlebih dahulu, Eun-ho menangis bahwa dia memang memberi tahu Sa-rang: "Saya menjelaskan situasinya kepada Anda, mengapa Anda melakukan ini?"


Sa-rang memberitahu Eun-ho bahwa dia hanya memberi tahu dia setelah kejadian, tapi tetap saja, dia mencoba untuk memahami Eun-ho, dengan alasan bahwa dia punya alasan. Ketika Eun-ho protes bahwa itu bukan rahasianya, Sa-rang menjawab, "Kamu punya pacar. Anda tidak membutuhkan teman lagi. "

Eun-ho menjerit keluar nama Sa-rang dengan frustrasi, lalu bertanya apakah Sa-rang berencana untuk mengekspos Tae-woon. Angrily, Eun-ho bertanya, "Apakah ini semua kamu?" Aduh.

Sa-rang meludah keluar bahwa itu adalah semua yang dia setujui, dan bahwa dia akan melakukan segala sesuatu yang dikatakan Eun-ho. "Ini semua yang Anda pikirkan tentang saya, jadi saya tidak punya alasan untuk tidak melakukannya," katanya.


Sa-rang menyimpan kata-katanya, mengantarkan pesawat tak berawak ke Kepala Sekolah Yang, tapi yang menarik, dia juga menawarkan untuk mengatur pertemuan pribadi dengan X. Dia mengatakan pada kepala sekolah untuk pergi sendiri, karena itulah satu-satunya cara X akan muncul. Hmmm.

Dengan wajah permainannya, Kepala Sekolah Yang menuju ke tempat yang ditunjuk untuk menunggu X. Dia menyibakkan kepalanya saat mendengar suara langkah kaki, lalu pecah menjadi seringai menyeramkan ketika dia melihat Eun-ho muncul. Sambil mengusap jarinya, dia berkokok tentang akhirnya menangkapnya, dan bagaimana dia tahu dia X selama ini.

Tapi Eun-ho hanya berkedip padanya, berpura-pura tidak tahu apa-apa tentang X. Principal Yang tidak percaya padanya, tapi mengingat kembali ketika dia menerima sebuah teks dari Sa-rang yang mengatakan bahwa X tidak akan muncul karena Eun-ho ada di sana dengan dia. Melihat sekeliling dalam kebingungan, Kepala Yang shoos Eun-ho pergi, meskipun Eun-ho sengaja mencoba bertahan untuk mengganggunya, heh.


Saat melihat Direktur Hyun berhenti di sekolah untuk menemui Tae-woon, ada orang lain yang berjalan menuju Principal Yang, tumit yang mengklik trotoar. Mulut Kepala Yang terbuka saat dia berbalik dan berhadapan muka dengan ... Ibu Sa-rang. Ya!

Setelah kejutan awalnya habis, Kepala Sekolah Yang tertawa dan bertanya apakah dia X. Ibu balas bahwa dia hanya ada di sana untuk mengembalikan uang yang dia coba tutupi dengannya, dan dia mengancam untuk memecatnya lagi. Ibu mengatakan kepadanya untuk melakukan apapun yang dia mau, mengatakan bahwa dia tidak akan diam tentang apa yang dia lihat.

Dia membuang sekantong kemasan makanan yang dibuang ke kakinya, mengatakan bahwa dia memiliki beberapa kotak lagi, semuanya dengan label kedaluwarsa masa lalu. Menunjukkan sama sekali tidak ada penyesalan, Principal Yang menyeringai bahwa anak-anak tidak akan mati karena makan makanan kadaluarsa, kemudian menambahkan bahwa dia tidak memiliki bukti bahwa paket ini sebenarnya berasal dari kafetaria mereka.


Saat itu, ibu Sa-rang mengeluarkan telepon seluler. "Anda terus membicarakan bukti, jadi saya mendapatkannya untuk Anda," katanya, sebelum mengirim pesan ke telepon kepala sekolah. Matanya melebar saat melihat apa yang dia kirim: video X yang mendokumentasikan isi lemari es sekolah, yang dipenuhi dengan makanan kadaluarsa.

Sebuah kilas balik menunjukkan kru X kami berbagi video dengan ibu Sa-rang di tempat persembunyian mereka. Tae-woon kemudian memberinya teleponnya, melatihnya untuk mengirimkan video ke Principal Yang pada waktu yang telah ditentukan. Mengagumkan

Kembali ke masa sekarang, ibu Sa-rang mengatakan kepada kepala sekolah bahwa dia berencana untuk membagikan video tersebut secara luas dengan media dan Dewan Pendidikan. Putus asa untuk menghentikannya, Principal Yang meraihnya dan mencoba memaksanya untuk mengambil kembali uangnya.


Saat itu, sebuah suara berteriak, "Apa yang kamu lakukan?" Ini adalah Direktur Hyun, yang dengan mudah menyaksikan pertukaran yang mengganggu dengan Tae-woon di sisinya. Ketika kru X tumpah keluar dari kelas terdekat untuk menyaksikan adegan itu terungkap, Tae-woon memberi teman-temannya jempol, dan mereka mengembalikan isyaratnya.

Kami kembali ke pertarungan besar Eun-ho dan Sa-rang untuk mendapatkan cerita lengkapnya: Setelah Sa-rang awalnya pergi, Eun-ho telah mengejarnya untuk melanjutkan pertarungan mereka. Dengan air mata menetes di wajahnya, Eun-ho memanggil Sa-rang sebagai anak nakal karena mengubahnya menjadi brengsek.

Sa-rang mulai menangis saat itu juga, dan dengan marah memberi tahu Eun-ho betapa sakitnya dan ditinggalkannya yang dirasakannya. Dia kemudian bertanya pada Eun-ho mengapa dia menangis, saat dia adalah orang brengsek yang lebih besar.


Keduanya memiliki hati yang nyata dari hati ke hati setelah itu, dengan Sa-rang mengisi Eun-ho dengan ancaman utama. Memanggil dirinya sebagai teman buruk, Eun-ho telah meminta maaf Sa-rang. Pada gilirannya, Sa-rang mengatakan bahwa jika bukan karena Eun-ho, dia pasti akan mengubah Tae-woon, karena meyakinkan dirinya bahwa dia baik-baik saja.

Eun-ho dengan yakin memberi tahu Sa-rang bahwa mereka akan melakukan apa pun untuk melindungi ibunya. Saat itu, Sa-rang tersenyum kecil, menyamakan Eun-ho dengan X, dan saat itulah Eun-ho mulai menetas rencana mereka untuk membalas dendam pada kepala sekolah.


Saat ini, Sa-rang menceritakan: "Kesalahpahaman kecil melemahkan hubungan. Tapi kelemahan itu menciptakan peluang. Kesempatan untuk pertemuan baru, kesempatan untuk menegaskan kembali hubungan yang telah berlangsung lama. Cara terbaik untuk menyembuhkan kelemahan adalah memegang tangan masing-masing dengan kuat. "Di kelas, Eun-ho dan Bo-ra menuju meja Sa-rang dan Eun-ho memegang tangannya untuk Sa-rang untuk bergabung dengan mereka.

Ayah Eun-ho mengemasi makan siang untuknya, khawatir dengan kesehatannya, dan bertanya apakah makan siang di sekolah masih mengerikan. Setelah mengatakan bahwa mereka, Eun-ho menambahkan, "Tapi pada saat yang sama, tidak persis."


Di sekolah, Eun-ho menemukan buket bunga yang cantik di dalam lokernya. Dia menggoda mengingatkan Tae-woon bahwa dia mengatakan bahwa daging lebih cocok untuknya daripada bunga, tapi Tae-woon mengatakan kepadanya bahwa toko bunga dari sebelumnya tidak memiliki jenis bunga yang dia sukai, dan memanggilnya untuk kecewa pada dia tidak perlu

Sambil tersenyum, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak perlu makan siang hari ini, karena dia sudah kenyang. Tanpa sepatah kata pun, Tae-woon menempelkan earphone di telinganya, dan keduanya berbagi momen yang manis, mendengarkan musik bersama.


Tae-woon kembali ke rumah malam itu untuk menemukan ayahnya di ruang tamu, bersama dengunya, hoodie, dan bahan X lainnya tergeletak di atas meja kopi. Tidak.


Ayah dengan tenang mengatakan pada Tae-woon, "Saya sudah menyuruh Anda untuk tidak melakukan hal bodoh." Tae-woon terlihat ketakutan saat dia tidak berhasil mencoba untuk membujuk sebuah penjelasan, dan Ayah mengingatkannya akan janjinya untuk hanya menyingkirkan Tae-woon dari masalah. "Tapi gadis itu, Eun-ho-dia diusir," katanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/school-2017-episode-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Kedua

 
Back To Top