Sinopsis Age of Youth 2 Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 02 Oktober 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 11 Bagian Kedua

Sung-min mencoba meyakinkannya bahwa mereka tidak tahu apa yang terjadi sejak Ji-won tidak ingat, tapi Ji-won bisa menyimpulkan bahwa dia melakukan sesuatu yang buruk. Dia meminta Sung-min untuk secara obyektif membayangkan sebuah artikel berdasarkan fakta yang mereka kumpulkan sejauh ini, tanpa bersimpati dengannya.

Kata-kata gagal, jadi Ji-won mendikte ceritanya untuknya: "Selama musim panas kelas tiga, Song Ji-won menjadi pembohong. Dia membuat kebohongan yang luar biasa, dan salah satunya tentang Moon Hyo-jin. Dia tidak tahu mengapa-mungkin tahap pemberontakannya datang lebih awal, mungkin dia cemburu pada sepatu cantik Hyo-jin. Tapi tidak seperti kebohongan lain, kebohongan tentang Hyo-jin menjadi masalah. Sebuah rumor menyebar melalui seluruh sekolah, dan Hyo-jin transfer keluar. Setelah itu, kehidupan Hyo-jin hancur. Ibunya meninggal, dia lari dari rumah pamannya, menemui pria yang tidak terhormat, dan menjadi tertekan. "


Dia berpikir untuk melakukan perjalanan ke spa dan melanjutkan: "Kemudian, dia bertemu dengan saya. Hari itu, aku tertawa dan tersenyum. Dia menulis sebuah surat yang penuh kebencian dan melakukan bunuh diri tiga bulan kemudian. "Dia bertanya kepada Sung-min jika ada yang salah sejauh editor, dan dia mengatakan bahwa dia perlu memeriksa ulang rujukannya. Ji-won retak pada kritik serius, tapi tawanya cepat memudar.

Sung-min berjalan pulang Ji-won dan bertanya apa yang akan dia lakukan sekarang. Dia mengatakan bahwa dia akan sedih dan bertobat untuk sementara waktu, dan ketika dia merasa sudah cukup, dia akan melanjutkan hidupnya. Sung-min menyarankan agar dia mengambil waktu itu dan tidak memutuskan apapun pada saat ini. Dia memaksa senyum dan pelaut pulang ke rumah.


Saat menggantung cucian, Jin-myung menemukan penghargaan jurnalisme Ji-won di tempat sampah. Ketika dia meminta Ji-won tentang mereka, Ji-won dengan acuh tak acuh mengatakan bahwa dia membuangnya dan pergi ke kamarnya. Eun Jae menyadari bahwa dia salah-hal-hal yang tidak sama.

Keesokan paginya, Eun memeriksa kursi tanpa awak Jang-hoon dan kaset tanda "Wet Paint" yang jatuh di atasnya. Eun mendekati toko ayahnya dan tetap tinggal di seberang jalan, tidak ingin terlihat. Tapi ketika dia melihat adik tirinya berjalan ke jalan sendirian, Eun tidak bisa mengabaikan kekhawatirannya dan menghentikannya untuk bertanya kemana dia pergi dan kemana ayahnya berada. Gadis kecil itu menjawab bahwa dia sudah lama tidur, jadi dia akan pergi ke tempat bermain sendirian karena dia bosan.

Ayah Eun ditemukan pingsan, dan Eun dan adik tirinya mengendarai ambulansnya ke rumah sakit. Di rumah sakit, Eun memanggil ibu dan ibu tirinya, yang berakhir dengan pertemuan canggung antara kedua pasangan ibu-anak perempuan itu.

Ketika perawat tiba untuk mencari wali, ibu Eun mengklaim judul dan mengajak Eun menemaninya untuk memeriksa ayahnya, meninggalkan pasangan ibu-anak perempuan lainnya untuk menunggu kabar tersebut. Untungnya, ayah Eun telah stabil dan tidak ada operasi yang diperlukan berkat penemuan awal bekuan darah. Eun melihat ayahnya dari sisi tempat tidurnya dan terlihat ragu.


Ibu Eun menyuruh Eun untuk menjaga ayahnya dari pengunjung yang tidak diinginkan, yang jelas berarti ibu tirinya dan anak perempuannya. Tapi begitu ibunya pergi, Eun memperbarui ibu tirinya dari kondisi ayahnya. Eun setuju untuk melihat adiknya yang sedang tidur sementara ibu tirinya pulang ke rumah untuk mengambil beberapa barang milik Ayah.

Awalnya, Eun berdiri dengan canggung, tapi kemudian dia dengan hati-hati meluncur ranselnya di bawah kepala kakaknya, membangunkannya dalam prosesnya. Eun meyakinkannya bahwa ibunya akan kembali dan memperingatkannya untuk tidak menangis. Gadis itu mengeluh tentang kepangnya yang tidak terawat, dan Eun menawarkan untuk memperbaikinya untuknya.

Sebagai Eun mengepang rambut kakaknya, dia bertanya apakah ayahnya melakukan rambutnya. Adiknya mengangguk, dan Eun mulai merobeknya. Kakaknya mengeluh tentang kepang yang bergelombang itu, tapi ketika dia melihat Eun sedang menangis, dia memegang tangannya untuk menghiburnya.

Ketika Eun kembali ke rumah, dia melihat bahwa kursi telah bergerak dari tempat yang biasa dan merasa senang bahwa Jang-hoon kembali. Dia berjalan ke kamarnya dan menegurnya karena tidak memberitahu mereka bahwa dia akan pergi. Dia bertanya apakah ada yang terjadi, dan dia mengatakan bahwa ada sesuatu yang tetap diam.


Jang-hoon mengisi kesunyian dengan memasukkan kata-kata di mulutnya-bahwa dia kesepian tanpa dia dan merindukannya. Tapi dia menempatkan kata-kata di mulutnya sendiri dan mengakui bahwa ia tidak merasa kesepian dan tidak merindukannya. Lalu dia naik kembali menaiki tangga, meninggalkan Jang-hoon tercengang.

Jin-myung menemukan Eun dengan nakal mengetukkan kepalanya ke dinding tapi tidak mencari tahu lebih banyak karena dia dipanggil oleh pemilik toko buku komik dengan informasi tentang Heimdal. Dia sampai di kantor polisi dan menemukan Heimdal yang kotor dan licin di sana-dia menghabiskan waktu ini untuk menjadi tunawisma dan berkeliaran. Dia mengaku sebagai kakak perempuannya, dan saat dia dibebaskan dari stasiun, dia menggerutu bahwa dia ikut campur dalam hidupnya.

Heimdal mencoba melarikan diri dari Jin-myung, tapi dia terlalu lapar untuk lari. Mereka pergi ke restoran, tempat Heimdal syal menurunkan makanannya saat Jin-myung berjaga-jaga. Setelah melahap, Heimdal mencoba untuk tetap tenang dengan mengatakan makanannya tidak apa-apa, dan Jin-myung dengan ramah membiarkannya tetap tenang.

Jin-myung kemudian membawa dia pulang, dan Jang-hoon setuju untuk sementara rumah tamu bau. Ketika Heimdal keluar dari kamar mandi, Jang-hoon tidak bisa tidak memperhatikan tubuh berotot saat ia menyerahkan selimut ekstra. Heimdal meminta kemeja ekstra, dan Jang-hoon berjanji untuk mendapatkannya untuknya.


Keesokan paginya menandakan hari baru: Ye-eun masih memar di pipinya, meski sudah diringankan. Teks Eun-jae Jong-yeol tentang sebuah lagu yang mengingatkannya padanya, dan Ji-won meninggalkan rumah untuk memulai harinya.

Dalam sebuah montase, beberapa hari berlalu, dengan memar Ye-eun perlahan memudar dan Eun Jae meninggalkan sedikit hadiah di loker Jong-yeol, meskipun ia tidak terlihat senang karenanya. Ji-won meninggalkan rumah berulang kali tapi kita tidak melihat ke mana dia menuju, sampai akhirnya suatu hari kita mengikutinya keluar.

Ji-won duduk di luar apartemen lama Hyo-jin, dan si penculik melihat dia saat dia berjalan keluar. Dia bertanya tak percaya apa yang dia lakukan di sana, dan dia menjawab bahwa dia memikirkan Hyo-jin. Dia dengan marah mengatakan kepadanya bahwa dia belum memaafkannya dan memperingatkannya bahwa dia mungkin akan berubah pikiran suatu hari dan membunuhnya.

Ji-won mengakui hal ini, dan karena dia bisa pergi kapan saja, dia meminta untuk tahu lebih banyak tentang Hyo-jin. Dia bertanya, "Orang macam apa Hyo-jin? Apakah dia cantik? "Penangkap itu tampaknya melunakkan pertanyaan-pertanyaan itu dan duduk di samping Ji-won saat mereka memikirkan Hyo-jin.

Pria itu mengeluh bahwa Hyo-jin adalah orang yang suram, dan Ji-won bertanya mengapa dia menyukainya. Lalu dia bertanya apa makanan yang disukai Hyo-jin. Mie, katanya. Ji-won tahu bahwa Hyo-jin menyukai buku, dan dia mengangguk dalam konfirmasi. Dia menduga bahwa dia mungkin tidak suka berbicara dengan seseorang seperti dia.

Ji-won bertanya-tanya mengapa Hyo-jin meninggal tanpa membalas dendamnya. Merobek, dia berharap agar Hyo-jin membalas dendam dan tinggal.


Ye-eun bertemu Ho-chang di kafe mereka yang biasa, tapi dia melihat sesuatu yang berbeda tentang penampilannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia membeli pakaian baru (wow!), Dan Ye-eun menyeretnya untuk lebih banyak transformasi. Di bawah arahan Ye-eun, dia mendapatkan lebih banyak pakaian baru, gaya rambut baru, dan kontak.

Eun Jae masuk ke kelas dan dengan berani duduk di sebelah Jong-yeol, mengejutkan semua orang. Sudah jelas bahwa mereka berdua tidak nyaman duduk berdampingan, tapi Eun Jae bertahan dan diam meraih perutnya yang sakit. Dia menceritakan: "Titik infleksi: titik di mana arah kurva berubah."

Ye-eun dengan senang hati berjalan dan menghubungkan senjata dengan Ho-chang, yang dengan tidak nyaman memilih pakaian barunya. Eun Jae melanjutkan, "Sebuah titik di kurva tidak memiliki arah, tidak ada artinya."

Jin-myung bekerja keras di Oh & Park, dan kami melihat bahwa dia hampir menyelesaikan wadah lolipopnya. "Kita hanya bisa mengetahui arti momen itu setelah menghubungkan semua titik di kurva itu."

Setelah kelas, Eun mencoba mendekati Ye-ji, tapi dia sudah membuat rencana untuk makan siang bersama teman sekelasnya yang lain. "Pada saat itu, Anda tidak tahu. Anda hanya bisa tahu setelahnya, setelah melewati titik belok itu. "


Eun Jae bergegas ke restoran untuk menemui Jong-yeol, senang dia memintanya untuk bertemu. Dia menuangkannya suntikan saat dia tiba, dan dia berkomentar bahwa sudah lama sejak mereka minum dengan mereka berdua saja. Sebelum dia bisa berbicara, dia mulai dengan membagikan bahwa dia hampir meninggal, dan bahwa pengalaman menjelang kematian membuatnya menyadari apa yang akan dia sesali.

Dia mengaku pada Jong-yeol bahwa dia masih menyukainya dan tidak ingin putus, tersenyum padanya penuh harap. Tapi dia mengurangi harapannya dengan mengatakan bahwa mereka telah selesai. Senyumannya jatuh dan dia bertanya mengapa dia tidak memberi mereka kesempatan lagi, karena dia tidak menyukainya. Tapi Jong-yeol berusaha keras untuk mengatakan bahwa dia tidak menyukainya.

Eun Jae masih berpegang pada harapan dengan teks mabuk - bahwa dia mengirim sms kepadanya karena dia merindukannya - tapi Jong-yeol mengatakan bahwa saat itu juga. Dalam penyangkalan, Eun Jae menegaskan bahwa Jong-yeol masih menyukainya dan mengakui bahwa dia sedang bekerja untuk berubah karena dia tidak menyukai orang tua, yang pasif dan ragu-ragu.

Dia dengan putus asa meminta Jong-yeol apa yang harus dia lakukan sehingga dia akan menyukainya lagi. Yang bisa dia lakukan hanyalah meminta maaf, dan itu membuka pintu air untuk Eun Jae. Saat kesadaran meresap, dia mulai menangis keras di restoran, dan Jong-yeol cepat-cepat menyerahkan tisu.

Eun Jae menceritakan: "Mungkin seperti Garis Nazca, seperti garis yang tampaknya tidak berarti dari jauh menjadi burung kolibri atau alien."


Jong-yeol menawarkan untuk berjalan di rumah Eun-jae, tapi dia menghentikannya. Narasinya berlanjut: "Baru hari ini. Saat ini. Kata-kata ini. "Dia meminta untuk pergi ke sebuah motel bersamanya, yakin bahwa keresahannya tentang seks adalah alasan perpisahan mereka.

Itulah titik kritis Jong-yeol, dan dia melepaskan cengkeraman jenderal Eun Jae dan mengatakan kepadanya dengan marah bahwa dia hanya membuat mereka berdua menyedihkan. Saat dia berjalan pergi, dia berteriak mengejarnya, menyalahkannya karena terus berjalan tanpanya. Eun Jae jatuh ke tanah dengan air mata, dan mulai turun hujan. "Di mana titik belasku?"

EPILOG

Kami baru kembali ke satu tahun yang lalu, saat Eun Jae dan Jong-yeol masih bersama. Ketika ditanya berapa lama mereka bersama, Jong-yeol memperkirakan tiga atau empat bulan sementara Eun-jae mengetahui jumlah hari yang tepat. Saat mereka saling menonton wawancara, mereka merasa sangat malu karena dia mengatakan bahwa dia cantik (dia mengakui bahwa dia ragu dan pasif, tapi bilang dia cukup cantik) dan dia bilang dia tampan.

Ketika ditanya tentang lokasi kencan ideal mereka, Eun Jae menyarankan kenaikan atau taman, sementara Jong-yeol tidak peduli asalkan berada di tempat yang jauh (seperti perjalanan semalam). Ketika ditanya apakah ini adalah cinta pertama mereka, Jong-yeol mengatakan tanpa basa-basi bahwa dia memiliki hubungan breif sebelumnya, sementara Eun Jae tersenyum malu-malu.


Tapi ketika pewawancara mengingatkannya pada pepatah yang pertama kali dicintai tidak menjadi kenyataan, Eun Jae memprotes bahwa itu hanya mitos belaka. Lalu dia bilang itu tidak masalah karena naksir pertamanya adalah seseorang yang berminyak sunbae) - yang menghapus senyum dari wajah Jong-yeol, ha. Dengan itu, pasangan tersebut meninggalkan wawancara sambil berpegangan tangan dan tercurah dengan kelucuan.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/age-of-youth-2-episode-11/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top