Sinopsis Age of Youth 2 Episode 13 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 09 Oktober 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 13 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 13 Bagian Kedua

Jin-myung bergegas keluar untuk bekerja, tapi janjinya untuk pertunjukan perpisahan sepertinya tetap ada bersama Heimdal, saat dia tersenyum. Ketika Jin-myung tiba di tempat kerja, dua anggota Asgard yang tersisa di Oh & Park menyambutnya dan berterima kasih padanya. Mereka baru saja mendengar dari Heimdal bahwa dia menjanjikan sebuah pertunjukan perpisahan untuk mereka, dan dia perlahan menyadari bahwa Heimdal salah menepati janjinya sebagai pertunjukan perpisahan berskala besar untuk Asgard.
Sepanjang hari, Jin-myung mengalami lebih banyak masalah. Dia berjuang dengan komputer yang sudah mati, printer macet, mesin kopi yang rusak, dan saat dia pergi hari ini, dia berjalan dengan tumitnya. Tapi sakit kepala terbesarnya terjadi saat dia pulang ke rumah untuk semua anggota Asgard yang berlatih di depan rumah.

Teman serumah tidak tahu apa yang terjadi tapi dengan senang hati menghibur para idola tampan sementara Jang-hoon menyaksikan Eun dengan tidak setuju. Ketika Jin-myung tiba, Heimdal mengatakan kepadanya bahwa mereka berlatih untuk pertunjukan perpisahan mereka, dan anggota lainnya mengucapkan terima kasih atas kesempatan ini.

Jin-myung mencoba menghentikan Heimdal untuk mengatakan yang sebenarnya, tapi dia berasumsi bahwa dia menghentikan mereka karena sudah terlambat untuk berlatih dengan keras di luar. Jang-hoon menawarkan ruang tamunya bagi mereka untuk berlatih, yang merupakan win-win, karena dia melindungi mereka dari pandangan Eun. Asgard kepala dalam, dan teman serumah perlu menahan Ji-won, yang tidak dapat menahan kegembiraannya tentang anak laki-laki.


Jin-myung mengatakan kepada teman serumah tentang dilemanya dan menjelaskan bahwa "pertunjukan perpisahan" itu berarti pesta karaoke kecil untuk menawar ucapan selamat untuk Heimdal. Teman serumah setuju bahwa ini telah hancur total dan memberi tahu Jin-myung bahwa dia perlu menghapus kesalahpahaman lebih cepat dari nanti.

Setelah sisa anggota Asgard pergi dari latihan mereka, Jin-myung menghadapi Heimdal tentang pertunjukan perpisahan. Tapi dia tidak memiliki hati untuk menceritakan kebenaran sepenuhnya, dan Heimdal hanya menganggap bahwa mereka dapat mengharapkan tempat yang sederhana. Dia mengatakan bahwa yang mereka butuhkan hanyalah panggung dan mikrofon. Dia memberinya benjolan tinju, dan Jin-myung duduk di tangga karena kekalahan.

Keesokan harinya di tempat kerja, Jin-myung bertanya kepada rekannya tentang biaya panggung, yang jauh dari anggarannya. Pertunjukan perpisahan nampaknya semakin jauh dari jangkauan, semakin banyak Jin-myung mencoba menemukan beberapa cara untuk menepati janjinya.

Setelah kelas, Eun mencoba mendekati Ye-ji lagi dan meminta maaf karena berbohong padanya. Eun bertanya apakah dia ingin membaca buku komik akhir minggu itu, tapi Ye-ji bilang dia capek dan menolak tawaran itu.

Mengempis, Eun muncul di pintu Jang-hoon dan meminta untuk masuk ke kamarnya. Jang-hoon membiarkannya masuk, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Ye-ji tidak melakukan apapun lagi-dia baru saja menjadi jauh. Jang-hoon bertanya apakah mereka membuat sebuah perjanjian ketika mereka masih muda bahwa mereka hanya akan berteman satu sama lain, dan Eun mengatakan bahwa mereka melakukannya karena mereka bersenang-senang hanya dengan satu sama lain.

Jang-hoon menunjukkan bahwa ini mungkin lebih buruk daripada perpisahan romantis jika mereka berteman selama 12 tahun. Eun mengakui bahwa dia kesal saat Ye-ji terlalu pelit, tapi sekarang dia kesal karena Ye-ji terlalu jauh. Jang-hoon menawarinya minum, dan mereka bersuka cita untuk persahabatannya selama 12 tahun.


Jang-hoon mengatakan kepadanya bahwa tidak ada hubungan yang abadi dan bahwa hubungannya dengan Ye-ji terlalu eksklusif. Entah itu cinta atau pertemanan, dia mengatakan bahwa hubungan eksklusif itu sulit dilakukan pada kedua belah pihak. Tapi kemudian dia melihat Eun tersipu dari seteguk kecil bir yang dimilikinya dan dia sedikit bingung.

Dia memulai percakapan serius mengenai hubungan mereka sendiri dan mengatakan bahwa dia berhati-hati dalam mengambil hubungan mereka terlalu jauh sebelum mendaftar di militer. Dia tidak ingin dia meragukan niat dan perasaan tulusnya untuknya, yang manis ... jika Eun cukup sadar untuk memahaminya.

Tiga teguk masuk, pipi Eun berwarna merah cerah dan dia bilang dia merasa gatal. Jang-hoon menyadari bahwa dia memiliki toleransi dan senyuman yang sangat rendah pada betapa mabuknya dia.

Dia membantu dia pulang, dan teman serumahnya menuduh Jang-hoon mabuk karena Eun. Dia dengan jujur ​​mengklaim bahwa dia hanya memiliki tiga teguk, jadi mereka menatap Eun dengan rasa ingin tahu untuk bertanya apa yang sedang terjadi. Dia tergeletak di sofa dan melempar sepatunya ke tanah saat dia berbagi bahwa dia putus dengan Ye-ji.

Eun bilang mereka mungkin sudah putus, tapi sekarang resmi. Ye-eun nampaknya kurang beruntung dengan alasannya, tapi Eun mengatakan bahwa orang tidak mengerti hubungannya. Dia mengenal Ye-ji selama dua pertiga hidupnya dan merasa lebih dekat dengannya daripada orang tuanya. Dia mengoceh, "Ye-ji pernah menjadi segalanya bagiku. Jadi saya harus sedih atau tidak? "

Ji-won menegaskan kesedihan Eun dan mencoba membujuknya masuk ke kamarnya, tapi Eun tidak akan memilikinya. Dia marah pada teman serumahnya karena tidak memberinya pesta perpisahan, seperti yang mereka lakukan untuk Eun Jae. Grumpy Eun duduk kembali di sofa, menuntut pita, dan Jang-hoon melihat amukan manisnya dengan senyuman.


Eun Jae membawa keluar pita yang tersisa dari pesta break-up dan mendistribusikannya untuk mengucapkan selamat Eun putus dengan Ye-ji. Baru saat mereka menghidupkan band, akhirnya Eun tersenyum. Dia berputar-putar di pita dan dengan senang hati menuju kamarnya untuk tidur.

Ji-won mulai mengomentari perilaku mabuk Eun, tapi lovestruck Jang-hoon menyatakan bahwa Eun mabuk itu imut. Teman serumah menatapnya dengan tatapan kosong, tapi dia tersenyum dari telinga ke telinga saat dia pergi. Tapi di kamarnya, Eun telah menjatuhkan fa├žade dan dengan tergesa-gesa menerima kenyataan putusnya dia menangis.


Setelah membersihkan pita, Ji-won melihat melalui surat-suratnya dan menemukan sebuah undangan untuk sebuah acara penghargaan yang merayakan karir mengajar Guru Han. Dia melihatnya dengan rasa ingin tahu dan memanggil nomornya.

Putri guru Han mengangkat telepon, dan Ji-won bertanya bagaimana dia tahu alamatnya. Putri Guru Han mencari informasi dan memberi tahu Ji-won bahwa dia memberikannya kepada mereka saat dia berkunjung di musim semi. Penyebutan musim semi lalu memicu bendera merah, dan roda mulai berputar di kepala Ji-won.

Jin-myung mengetuk pintu Jang-hoon dan meminta Heimdal, tapi Jang-hoon mengatakan bahwa dia sedang membeli pakaian untuk penampilan terakhir mereka. Jin-myung terlihat lebih bersalah lagi saat dia kembali ke rumah, tapi Ji-won nampaknya punya ide. Saat Ji-won bergegas keluar rumah, dia menyuruh Jin-myung untuk menunda kabar buruk itu ke Heimdal karena dia mungkin punya solusinya.


Di malam hari, Ji-won berlari ke apartemen lama Hyo-jin dan menggali melalui surat-suratnya. Dia tertangkap basah oleh kekasihnya, penculiknya, yang dengan menuduh bertanya apa yang sedang dilakukannya. Ji-won mengembalikan surat itu ke dalam kotak dan dengan hati-hati bertanya apakah dia menerima undangan yang ditujukan kepada Hyo-jin. Si penculik hanya mengabaikannya dan berjalan masuk.

Saat Ji-won pergi, dia mendengar pintu terbuka di belakangnya, dan dia mengeluarkan surat undangan. Ji-won melihatnya dengan segera, dan penculiknya menyimpulkan bahwa Han Kwan-young ini adalah orang yang menghancurkan kehidupan Hyo-jin di kelas tiga. Ji-won tidak menanggapi, tapi penampilannya yang menakutkan menegaskan kesimpulannya. Dia dengan cepat berjalan pergi dan mendorong Ji-won ke tanah saat dia mencoba menghentikannya.

Ketika penculik tiba di rumah Guru Han, dia dihadapkan oleh Sung-min, yang melesat atas perintah Ji-won untuk menghentikannya. Si penculik mendorong Sung-min ke samping, memukulnya berulang-ulang, dan membantingnya ke dinding, tapi Sung-min terus menghalangi dan menghalangi dia untuk sampai ke rumah.

Sama seperti penculik memegang Sung-min di sebuah chokehold, Ji-won bergegas ke arah mereka dan meraih lengan si penculik, memintanya untuk tidak bertindak gegabah. Si penculik ingin membunuh Guru Han, tapi Ji-won berpendapat bahwa ini bukan yang diinginkan Hyo-jin.

Dia tahu bahwa Hyo-jin menginginkannya di sana saat dia menghadapi Guru Han karena dia menuliskan nama Ji-won untuk undangan acara penghargaan. Pencuri masih berkeras melakukan ini dengan caranya, tapi Ji-won menghentikannya dengan mengatakan bahwa jika dia melakukan apa yang dia inginkan, maka Ji-won tidak dapat memenuhi keinginan Hyo-jin.


Ji-won mengakui bahwa dia juga dianggap membunuh Guru Han, dan dia tahu bahwa Hyo-jin juga akan mempertimbangkan pilihan ini. Tapi dia juga tahu bahwa Hyo-jin ingin menyampaikan ini secara berbeda: Dia ingin pergi ke acara penghargaan bersama Ji-won. Tapi untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Hyo-jin bunuh diri dan sekarang Ji-won perlu melakukan ini sendirian.

Dia memohon agar dia membiarkan dia melakukan ini, dan akhirnya, si penculik mengalah. Dia melempar surat itu padanya dan memperingatkannya bahwa sebaiknya dia mengurusnya dengan benar.

Di dalam rumah, Guru Han melihat ke luar jendela karena dia mendengar sebuah argumen di luar. Putrinya mengatakan kepadanya bahwa cucunya hampir tertidur, dan mereka dengan ringan membantah tentang di mana dia mendapatkan kebiasaan tidurnya yang rewel, membuatnya tampak seperti kakek tua biasa.

Ji-won cenderung bibir Sung-min yang rusak, dan dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang benar sejak dia bertemu dengannya. Dia meminta maaf dan mengatakan bahwa dia tidak memiliki orang lain untuk mengulurkan tangan pada saat itu. Dia menatapnya dengan tatapan cemas saat dia mendesah dan mengatakan bahwa itu sudah hampir berakhir. Entah dia sendiri baik-baik saja, dia akan melakukan apa yang diinginkan Hyo-jin-dia tidak punya pilihan lain. Dia menepuk bahu Sung-min yang terluka dan mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, dan dia meringis kesakitan.


Keesokan paginya, baju Ji-won berwarna hitam dan mengajak kedua undangan itu bersamanya. Saat dia berjalan melewati taman, sebuah pesawat terbang mainan mendarat di depannya, dan dia tampak kontemplatif saat bermain anak-anak. Dia menceritakan: "Di masa mudanya, kehidupan seperti apa yang dimimpikan anak itu? Menjadi orang biasa? Menjadi orang yang terkenal? Apakah dia memimpikan petualangan atau cinta? "

Kami melihat Hyo-jin muda menggambar di tanah saat Ji-won melanjutkan: "Saya berkabung terlambat. Aku berkabung karena mimpi patah anak itu. Aku tidak bisa mengingat atau melupakan temanku, Moon Hyo-jin. "

Saat Ji-won melihat anak-anak di tempat bermain, dia berharap, "Hari ini, saya berdoa untuk anak-anak itu-untuk tidak mengalami badai, karena tidak mengalami situasi yang tidak berdaya. Meskipun mungkin membuat frustrasi atau membosankan, saya berdoa agar anak-anak ini mengalami kehidupan yang tenang. Dan saya berdoa jika mereka mengalami situasi yang tidak berdaya, mereka akan mengatasinya, menghadapi ketakutan mereka, dan melangkah maju. "

Ji-won tiba di acara tersebut dan menandatangani buku tamu dengan dua nama berdampingan: Hyo-jin dan dirinya sendiri. Dia berpikir, "Saya berdoa semoga mereka, dengan segenap kekuatan mereka, menjadi orang yang sekarang mereka impikan saat ini." Dia mengambil nametag Hyo-jin dan miliknya sendiri, dan bergerak maju.


Epilog

Kami memainkan permainan "Anak siapa ini?" Saat kami melihat seorang gadis muda duduk di bangku Belle Epoque delapan tahun kemudian. Delapan tahun? Seperti pada tahun 2025, ketika salah satu teman serumah seharusnya mati, menurut batu nisan mereka?

Gadis itu berpakaian putih, makan apel, dengan mata monopoli, busur merah muda di rambutnya, dan kakinya yang panjang. Ayahnya keluar dari rumah dan meraih tangannya. Apakah itu ... suara Sung-min? Saat mereka pergi, dia bertanya apakah ini rumah yang dihuni ibunya. Dia menjawab ya, dan dia melihat ke rumah dengan penuh rasa ingin tahu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/age-of-youth-2-episode-13/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 13 Bagian Kedua

 
Back To Top