Sinopsis Mad Dog Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 16 Oktober 2017

Sinopsis Mad Dog Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mad Dog Episode 2 Bagian Kedua

Awak penerbangan bersiap untuk lepas landas, dan pilot menurunkan pil penenang, tanpa sepengetahuan rekan pilotnya. Ibu dan anak mengambil pemandangan dari pesawat, tapi setelah terbang sebentar, pilot tersebut tiba-tiba menjatuhkan pesawat ke menyelam penuh.

Co-pilot mencoba untuk menghentikannya, tapi pilot menembaknya dengan alat pemadam api, menjatuhkannya dingin. Dengan tatapan maniak dan pasti di wajahnya, ia melanjutkan turunnya pesawat dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Masker oksigen turun, dan istri dan anak Kang-woo saling mencengkeram erat.
Di bandara Jeju, kontrol lalu lintas udara mencoba membuat pilot berhenti, tapi dengan gigih ia mendorong pesawat ke depan ke dalam hidung-menyelam, sebuah ekspresi yang tidak terbaca di wajahnya. Pada detik terakhir, sang pilot menutup matanya dan melepaskannya. Kontrol lalu lintas udara menyaksikan dengan ngeri saat pesawat menabrak aspal, membelah dua bagian raksasa dan menerangi ledakan yang berapi-api.

Kembali ke bandara, maskapai ini mulai menaiki penerbangan Kang-woo, namun tiba-tiba semua penerbangan beralih ke standby. Sebagai pelancong bingung terlihat, sebuah laporan berita mengungkapkan kecelakaan Penerbangan 801 ke Jeju.


Kang-woo berkedip kembali untuk melihat istrinya dan anak laki-laki melambaikan tangan saat mereka naik penerbangan itu saat dia mencoba untuk memahami laporan berita. Dia berhasil mengacaukan beberapa terkesiap sebelum realisasi penuh menghantamnya, dan dia meratap dalam keputusasaan saat dia akhirnya mencatat kebenarannya.

Di tempat lain, Manager Park dan Ha-ri menonton laporan berita bersama-sama, dan Ha-ri belajar bahwa sementara Kang-woo melewatkan penerbangan, istri dan anak laki-lakinya berada di atas kapal, dan mereka terkejut.

Sementara itu, Hong-joo melihat laporan dari mobilnya, wajahnya penuh air mata. Temannya, Wakil Presiden Juhan Airlines JOO HYUN-GI ( Choi Won-young ), menertawakannya karena terlalu lembut hati. Dia dengan dingin memberitahu Hong-joo untuk membayar sebuah penyelesaian asuransi besar sebagai kompensasi atas masalah korban.

Hong-joo kesal, karena dia yang menempatkan keluarga Kang-woo di pesawat itu, jadi dia merasa bertanggung jawab secara parsial. Tapi Hyun-gi menasihatinya untuk menyatukan dirinya dan mengurus semuanya dengan uang.

Hyun-gi bahkan mengeluh tentang betapa beruntungnya dia karena dia harus menyalakan kamera untuk meminta maaf atas nama maskapai ini.


Di bandara, Hyun-gi dan anggota komite investigasi penerbangan lainnya tiba untuk memberikan konferensi pers mereka, dan Kang-woo yang terguncang kaget berdiri di belakang ruangan karena semua keluarga korban lainnya menuntut untuk mendengar dari perusahaan penerbangan.

Sama seperti konferensi dimulai dengan permintaan maaf Hyun-gi (sambil cemberut pada dirinya sendiri), berita istirahat bahwa tubuh pertama pulih, dan semua orang bergegas keluar ruangan untuk mencari tahu lebih banyak.

Di luar, Kang-woo memeriksa pesan teksnya untuk melihat apakah istri atau anaknya menanggapi usaha putus asa untuk menghubungi mereka. Seorang pekerja medis merenung mendekati dan memanggil Kang-woo di dalamnya.

Dia memimpin Kang-woo melalui pusat krisis ke brankar yang tertutup, dan Kang-woo tidak dapat memaksa dirinya menerima apa yang harus berada di bawah lembaran itu, menolak untuk mendekatinya. Dia meraung, "Saya merindukan penerbangan! Saya tidak bisa pergi dengan mereka! "Dokter lain menghapus lembaran itu, dan di sanalah istri dan anak Kang-woo saling berpelukan.

Kang-woo benar-benar menangis tersedu-sedu, terisak-isak di samping brankar mereka dengan tak percaya, meminta mereka berdua untuk bangun sehingga dia bisa membawa mereka pulang. Dia melihat sepatu anak laki-lakinya yang terlalu besar menjuntai dari kakinya, dan ini memicu serangkaian kilas balik untuk Kang-woo, yang berulang kali menjanjikan anaknya bahwa dia akan tumbuh tinggi dalam waktu singkat. Dia mencengkeram tangan anak kecilnya, diliputi oleh kesedihan.


Beberapa hari kemudian, Kang-woo berduka atas layanan pemakaman mereka, tampak sebagai cangkang seorang pria, dan semua rekannya mampir untuk mendukungnya. Setelah itu, Kang-woo mengembara tanpa tujuan melewati jalanan, dan saat melewati toko sepatu, seorang pria menabrak dia dan meminta maaf dengan terang.

Dia mendongak dan bertatap muka dengan dirinya sendiri di masa lalu, bahagia dan sibuk dalam perjalanannya setelah berbelanja dengan keluarganya. Kang-woo berbalik ke arah yang lain untuk melihat istri dan anak laki-lakinya melambai kepadanya dari ambang pintu, dan hal itu memicu ratapan kesedihan baru darinya saat ia ambruk di jalan.

Satu bulan kemudian, Ha-ri masih belum bisa menahan Kang-woo, yang tidak melakukan apapun kecuali berbaring di sofa dengan putus asa. Di kantor, dia bertanya tentang penyelidikan maskapai yang sedang berlangsung dengan Manager Park, yang berada di tim investigasi.

Manajer Park cagey dengan jawabannya, tapi dengan sembunyi-sembunyi menyebutkan kaki tangan dalam kasus Go Jin-chul sebelum melontarkan omelan selama si newbie merusak kasus mereka dengan mengejar Go Jin-chul sendiri.

Ha-ri mengingatkan Manager Park bahwa sang newbie akan menjalani operasi terakhirnya hari ini. Manager Park mengakui bahwa dia telah begitu sibuk dengan pekerjaan sehingga dia melupakannya, dan akhirnya bertanya apakah Jae-soo baik-baik saja, yang mendapat teguran dari Ha-ri karena tidak memimpin dengan itu.

Saat itu, Ha-ri mendapat telepon dari Jae-soo, meski kami tidak mengerti kenapa. Kembali ke rumah, Kang-woo dengan tidak hormat mengabaikan pesan teksnya, tapi langsung berdiri saat mendapat yang lain.


Kang-woo menemukan Ha-ri di aula pemakaman, dan dia menjelaskan bahwa ada bekuan darah dari kecelakaan awal, dan selama operasi akhir, Jae-soo menjadi shock dan meninggal.

Kang-woo mengingat kekhawatiran Jae-soo memiliki lebih dari Kang-woo kehilangan liburan keluarganya karena dia, dan Kang-woo dengan marah memberitahu Ha-ri untuk membawanya nomor telepon Go Jin-chul.

Kang-woo menuju ke sebuah toko telepon dan badai ke ruang belakang untuk menemukan hacker Mad Dog masa depan Noo-ri yang sedang hacking. Memanggilnya "Pentium," dia memohon agar Noo-ri menemukan lokasi telepon Go Jin-chul, dan Noo-ri mengatakan kepadanya bahwa dia tidak perlu meminta bantuan karena dia akan selalu melakukan apa yang diminta Kang-woo kepadanya.

Di tempat lain, beberapa calon wawancara untuk posisi keperawatan. Diantaranya adalah calon anggota Mad Dog Soon-jung, yang berpendapat bahwa diskriminasi hanya mempekerjakan perawat muda dan cantik. Tapi teleponnya berdering di tengah wawancara, dan dia pergi tiba-tiba untuk mengumpulkan "anak-anaknya" untuk Kang-woo.

Noo-ri memimpin Kang-woo melalui bandara untuk menemukan Go Jin-chul. Sementara itu, Soon-jung telah menyusul Go Jin-chul (yang kebetulan bersama wanita baru, sayangnya untuknya), dan koleksi preman di sekelilingnya.


Kang-woo tongkang melewati semua orang dan tendang Go Jin-chul persegi di dada, menjatuhkannya ke tanah. Dia naik di atas dan memberikan pemukulan yang memang pantas, menggumamkannya sejak Jae-soo meninggal, Go Jin-chul juga harus mati.

Security akhirnya menarik Kang-woo off, tapi Soon-jung, yang sedang menonton ledakan Kang-woo dengan tak percaya, masuk untuk mengambil tempat Kang-woo dan spouts, "Saya tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi mati dulu!" dia memberikan lebih banyak pukulan.

Petugas keamanan lainnya menarik Soon-jung saat Ha-ri tiba di tempat kejadian menjadi hiruk pikuk. Dia menuju ke kantor polisi untuk memberi kesaksian atas nama mereka.

Di sel induk mereka, Soon-jung menawarkan untuk membunuh Go Jin-chul untuk Kang-woo, tapi Kang-woo berkeras melakukannya sendiri. Soon-jung tidak akan mengalah meskipun, dan berpendapat, "Saya adalah seorang mantan terpidana dengan catatan. Anda harus mematuhi hukum seperti yang selalu Anda miliki. "Untuk memastikannya, Soon-jung menambahkan," Jangan berubah. Jika Anda melakukannya, itu akan menghancurkan hati istri dan anak Anda. "

Ha-ri mendapat telepon dari Taeyang dan menduga bahwa Go Jin-chul pasti telah memanggil perusahaan tersebut untuk menuntut Kang-woo. Kang-woo berteriak kepadanya untuk tidak terlibat dan menolaknya.


Saat itu, sebuah buletin berita mengudara mengenai kecelakaan pesawat, dan Kang-woo melompat dari kursinya untuk mendengarnya. Laporan tersebut mengklaim bahwa pilot sengaja menabrakkan pesawat tersebut untuk bunuh diri karena uang asuransi.

Lebih buruk lagi, kebijakan 3,4 miliar yang dia keluarkan itu dilakukan melalui broker Taeyang yang sama dengan teman kerja Go Jin-chul, dan bahwa dia bunuh diri tidak lama setelah kecelakaan itu terjadi.

Marah, Kang-woo langsung menuju Chairman Cha setelah dibebaskan, dan menyerahkan pengunduran dirinya dari Taeyang. Ketua Cha mencoba menenangkannya dengan rincian penyelidikan penerbangan yang sedang berlangsung.

Tapi satu-satunya pertanyaan Kang-woo adalah apakah Taeyang berencana untuk membayar polis asuransi pilot. Kang-woo tahu rencananya mencakup bunuh diri juga, jadi saudara pilot akan mendapatkan 3,4 miliar itu sebagai ganti semua nyawa mereka.

Kang-woo menegaskan keputusannya untuk mengundurkan diri, dan ketika Ketua Cha bertanya kepadanya apa yang akan dia lakukan selanjutnya, Kang-woo menjawab, "Saya akan terus bermain dengan orang-orang gila seperti anjing gila."


Kembali di masa sekarang, taruhan Min-joon menawarkan irks Kang-woo, dan dia bertanya siapa Min-joon sebenarnya. Min-joon tertawa dan bersikeras bahwa ia memberikan nama sebenarnya, tapi kelompok Anjing Mad menolaknya dan mulai pergi.

Tapi Min-joon menangkap perhatian Kang-woo saat dia mengklaim, "Dua tahun yang lalu, kami hampir bertemu. Tidakkah kamu ingat? "

Kami kembali lagi ke konferensi pers di bandara Jeju, dan kali ini kami melihat Min-joon juga ada di sana, berdiri di belakang Kang-woo yang terlihat sama bingungnya dan bingung.

Min-joon telah menjelajahi lorong-lorong di belakang pusat krisis, dan mendengar seseorang berbicara tentang bagaimana pilot menabrakkan pesawat dengan sengaja, dan Min-joon tersandung pada wahyu ini.

Di kamar jenazah, Min-joon membenarkan jatuhnya saudara laki-lakinya, dan kita melihat bahwa sebenarnya adik Min-joon adalah pilot yang menyebabkan kecelakaan itu.


Polisi menahan kerumunan orang yang sedang marah saat Min-joon sendirian di kamar mayat dengan tubuh saudaranya, tapi Kang-woo menyelinap melewatinya dan mencoba membanting pintu yang terkunci untuk menemui Min-joon dan saudaranya, sebelum polisi akhirnya menarik dia mundur

Kembali ke masa sekarang, Min-joon mengungkapkan siapa dirinya sebenarnya: pria yang mengambil pembayaran asuransi 3,4 miliar won dan melarikan diri ke Jerman. Dia melangkah menjauh dari Kang-woo untuk menyelesaikan pendahuluannya: "Senang bertemu denganmu. Saya adalah Kim Min-joon, adik dari Kim Beom-joon, pilot Juhan Air Flight 801. "

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/mad-dog-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mad Dog Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top