Sinopsis While You Were Sleeping Episode 10

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 12 Oktober 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 10

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 10

Pemilik toko ayam melakukan persis seperti dugaan Hong-joo, dan mengambil sepotong ayam sebelum mengirim pesanan keluar untuk pengiriman. Hong-joo kebetulan melihat pemiliknya di gang di belakang, tempat dia memberi makan ayam itu ke anak kucing liar.

Hong-joo mendesah untuk menyadari bahwa itulah yang dia lakukan selama ini, tapi dia memutuskan untuk tidak repot-repot menghadapinya tentang hal itu.

Di rumah, Hong-joo melihat catatan mimpinya dan melihat yang akan segera terbit. Dalam mimpinya, kita melihat seorang anak laki-laki mengejutkan seorang gadis dengan balon dan sparklers di sebuah kampus perguruan tinggi yang dikelilingi oleh semua teman mereka. Tapi campuran sparklers dan botol semprot menyebabkan api menyala, dan teriakan gadis itu saat dia dilalap api.
Pada saat yang sama, Jae-chan bermimpi tentang Hong-joo di kampus perguruan tinggi itu, dikejar oleh sekelompok anak laki-laki, dan menangis kesakitan saat mereka mendorongnya ke tanah.

Di pagi hari, Jae-chan dan jaksa penuntut lainnya menguping saat Jaksa Penuntut Umum mempertanyakan penumpang mabuk yang ingin dia penuntut. Dia berpendapat bahwa dia bukan sopirnya, tapi dia bilang dia memberi kunci teman mabuknya, dan bahkan mengarahkannya ke jalan-jalan di mana mereka tidak akan berhenti untuk tes breathalyzer. Seorang gadis kecil terluka parah dan orang tuanya meninggal dalam kecelakaan yang mereka timbulkan, namun pria tersebut mengklaim bahwa dia tidak bertanggung jawab karena semua yang dia lakukan ada di mobil.


Jae-chan meminta Jaksa Penuntut Lee untuk bertukar hari panggilan dengan dia karena dia harus berada di tempat yang penting malam ini, tapi bahkan menawarkan untuk melakukan shift liburannya tidak berhasil meyakinkannya. Akhirnya dia blurts, "Buta!" Dan Jaksa Lee setuju langsung dengan jabat tangan.

Woo-tak tertidur di mobil patroli, dan dia bermimpi tentang kelompok yang sama dengan anak laki-laki perguruan tinggi yang berlari di jalan. Tapi dalam mimpinya, mereka mengejar Hong-joo dan Jae-chan. Jae-chan perkelahian mereka, tapi jumlah mereka lebih banyak dan dia segera menyusul. Hong-joo membiarkan sebuah jeritan menusuk, dan Woo-tak terbangun.

Rekannya ingin berhenti makan malam, tapi Woo-tak menyarankan pergi ke universitas untuk berpatroli dulu, khawatir dengan mimpinya.

Hong-joo mengepalai pemadam kebakaran di tangan dan mengatakan pada Mom bahwa dia akan menyelamatkan seseorang dari mimpinya. Dia meminta Ibu untuk mempertimbangkan kembali bahwa dia akan kembali bekerja jika dia berhasil mengubah masa depan, dan memulai dengan semangat yang baik.

Hong-joo tiba di kampus tepat pada waktunya untuk melihat acara proposal dimulai seperti mimpinya. Anak laki-laki dan teman-temannya sangat bersemangat, tapi gadis itu jelas tidak, dan tampaknya bingung.


Botol semprot sangat berbahaya di dekat sparklers, dan itu adalah isyarat Hong-joo untuk melepaskan alat pemadam api dan memadamkan semuanya. Gadis itu mengungkapkan rasa jengkelnya dan terhuyung-huyung, dan Hong-joo sangat bangga pada dirinya sendiri sehingga dia tidak memperhatikan betapa kesalnya anak-anak itu sehingga dia menghancurkan keseluruhan acara.

Dia lari dan mereka mengejarnya di seluruh kampus, sampai Jae-chan menariknya ke balik beberapa semak untuk disembunyikan. Dia bertanya bagaimana dia ada di sini, tapi dia hanya mencungkilnya dan memegangi kepalanya agar dia tetap tersembunyi.

Dia bahkan mengambil tangannya untuk melakukan lebih banyak berlari, yang membuatnya tersenyum. Mereka hampir berlari masuk ke dalam kelompok, tapi Jae-chan menggunakan tim trek sebagai penutup dan mereka berlari bersama mereka sampai pantai jelas.

Hong-joo berkata pada Jae-chan tentang mimpinya dan bagaimana dia menyelamatkan gadis itu, yang juga kebetulan adalah Cupid Barista di kedai kopi yang mereka kunjungi setiap hari.

Hong-joo bertanya menggoda jika Jae-chan sering memimpikannya, tapi dia mengabaikannya dan berterima kasih padanya karena telah memihaknya beberapa hari yang lalu di depan rekan kerjanya. Dia bilang dia hanya menyatakan fakta, tidak memihak, dan dia tersenyum akan itu.


Dia bertanya apa yang diputuskannya tentang kasus penumpang yang mabuk itu, dan dia bilang dia memilih untuk mengadili. Dia bertanya mengapa, ketika semua orang melakukannya adalah menyerahkan kuncinya, tapi Jae-chan mengatakan itu karena "itu saja" dia-itu kecil, tapi tindakan kecil itu menghabiskan nyawa, dan dia bisa saja dengan mudah memilih untuk memilih hentikan temannya dan mencegahnya.

Hong-joo bilang dia sudah berubah. "Karena seseorang," jawabnya.

Anak laki-laki perguruan tinggi melihat mereka dari seberang jalan dan memulai dari awal ke arah mereka, saat Woo-Tak berhenti di depan mereka dan menuduh mereka melakukan jaywalking. HA.


Hong-joo dan Jae-chan tidak ada yang lebih bijak, dan Woo-Tak hanya tersenyum pada mereka dari kejauhan.

Cupid Barista, gadis yang seharusnya menerima proposalnya, merasakan sensasi terbakar yang aneh di lengannya, meski tidak ada yang terjadi padanya. (Whaaat, sekarang ada sakit phantom dari jadwal alternatif ...?)

Dia mendapat telepon yang mengirimnya berlari ke rumah sakit, di mana dia menemukan oppa-pemilik toko ayam-menangis di atas tubuh saudara laki-laki mereka di kamar mayat.

Jaksa Lee ada di sana bersama Kepala Choi, karena dia adalah jaksa penuntut pada malam ini, dan ketika dia pergi untuk memulai sebuah otopsi, Ayam Oppa meraung bahwa hal itu tidak perlu karena dia adalah sopir dan dia membunuh saudaranya sendiri. Jaksa mencatat bahwa ia tampaknya tidak memiliki terlalu banyak korban luka akibat kecelakaan tersebut, namun mereka tidak membantahnya.

Hong-joo pulang dan mengatakan pada Mom bahwa dia menyelamatkan seseorang malam ini, tapi Mom berpendapat bahwa dia tidak pernah setuju untuk membiarkannya kembali bekerja. Hong-joo mengatakan kepadanya bahwa dia biasa suka menulis di buku hariannya setiap hari, dan akan mengisinya dengan halaman dan halaman tidak peduli seberapa lelahnya dia. Tapi akhir-akhir ini dia hanya pernah menulis satu hal setiap hari: "Sama seperti kemarin."


Hong-joo mengatakan entri buku hariannya dari tahun lalu digabungkan lebih pendek dari entri satu hari dari tahun lalu. "Saya hanya ingin hari ini menjadi sedikit lebih baik dari kemarin, daripada membuangnya karena saya takut dengan mimpiku," katanya.

Ibu masih tidak menyukai gagasan untuk kembali bekerja, tapi Hong-joo berpendapat bahwa dia bisa mengubah masa depan setelah bertemu Jae-chan dan Woo-tak. Dia berkata, "Saya mengetahui bahwa ada satu hal yang pasti dalam hidup saya - bahwa tidak ada yang pasti." Hong-joo berjanji untuk tidak kembali bekerja tanpa izin Ibu, yang tampaknya menimbang pada Ibu.

Sarapan adalah urusan menyedihkan lainnya di rumah Woo-Tak, dimana susunya tebal dan roti bakar dibakar. Dia melihat makanan anjing Robin dengan cemburu dan kepalanya mendesah.

Jae-chan bangun ke rumahnya penuh dengan asap, dengan Seung-won membakar ikan sambil membual di telepon ke So-yoon bahwa dia adalah juru masak yang hebat. Jae-chan berteriak keras ke telepon, "So-yoon-ah! Itu semua bohong! Lakukan video call! "Teehee.

Seung-won mengejarnya keluar dari dapur dan Jae-chan berlari menjerit, "Ini api! FIIIIIIRE! "

Jadi begitulah kedua Woo-Tak dan Jae-chan akhirnya makan sandwich untuk sarapan pagi (heh, penulis ini memang selalu punya permainan PPL yang bagus). Woo-Tak sedang sibuk mempelajari catatan mimpinya, dan dia mengatakan pada Jae-chan bahwa pada malam hari Valentine, dia merasa dirinya terkena dan hampir mati, meski dia tidak bisa benar-benar menjelaskan mengapa. Dia bertanya apakah Jae-chan pernah merasakan hal seperti itu sebelumnya.


Jae-chan bilang dia pernah. Dia masih muda dan hampir tenggelam, tapi seseorang menyelamatkannya. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa itu adalah Hong-joo muda yang telah menghidupkannya kembali.

Dia mengatakan bahwa dia selamat, tapi dia merasa seperti telah tenggelam dan meninggal di air, dan perasaan itu sangat nyata.

Woo-Tak menjentikkan jarinya dan bertanya apakah mungkin Hong-joo adalah orang yang menyelamatkan hidupnya, karena ini sesuai dengan teorinya. Dia mengatakan bahwa ketika Jae-chan menyelamatkan hidupnya, dia sangat bersyukur dan ingin membalasnya entah bagaimana, dan kemudian dia mulai bermimpi tentang masa depan Jae-chan.

Dia berpendapat bahwa jika Jae-chan bermimpi tentang masa depan Hong-joo, barangkali dia lah yang menyelamatkan hidupnya. Pengurangan yang sangat baik, Batman!

Jae-chan mencemooh dan mengatakan tidak mungkin, karena anak yang menyelamatkan nyawanya adalah seorang anak laki-laki, anak laki-laki yang sangat kuat yang menyukai bola bisbol.

Malam itu, Jae-chan memegang makarel kering di atas tempat sampah dan berdebat apakah itu penting sebagai makanan atau tidak, dan merasa malu saat Ibu melihat dan bertanya apakah itu ikan yang diberikannya kepada mereka. Dia mengajak anak laki-laki untuk makan sarapan di rumahnya mulai sekarang, dan saat Jae-chan dengan sopan menolak, dia mengatakan itu karena dia ingin meminta bantuan.


Dia mengatakan kepadanya bahwa alasan Hong-joo beristirahat dari pekerjaan adalah karena dia bermimpi mati dalam pekerjaan sebagai reporter, dan Ibu memaksanya untuk segera berhenti. Dia bilang seharusnya dia menghentikan Hong-joo sampai akhir, tapi dia tidak bisa karena dia merasa terlalu buruk untuknya, tidak bisa melakukan apa yang dia inginkan dalam hidup.

Di kamar Hong-joo, dia hampir menangis saat mengetahui bahwa Ibu telah menanggalkan pakaian kerjanya, baru dibersihkan dan ditekan. Awww.

Ibu bertanya apa jenis makanan yang disukai Jae-chan, berjanji untuk memberinya makan dan saudaranya setiap pagi. Dia bertanya mengapa, dan dia bilang dia ingin membayarnya untuk menyelamatkan putrinya ... dan kemudian memintanya untuk melindunginya jika terjadi sesuatu yang buruk.

Jae-chan kembali ke rumahnya dalam pikiran, mengingat percakapannya dengan Hong-joo tentang pekerjaannya. Dia menceritakan dengan menggunakan kata-kata Hong-joo dari sebelumnya, "Bukannya aku tidak mau. Aku ingin, tapi aku takut. "


Di pagi hari, dia menemukan Hong-joo memeriksa bayangannya di cermin bus stop, berpakaian untuk bekerja dan memompa dirinya untuk menghadapi hari itu. Dia menceritakan, "Wajah itu aneh. Anda bisa melihat mood, pikiran, dan perasaan seseorang di beberapa wajah seperti cermin, sementara yang lain bisa menyembunyikan pikiran dan perasaan mereka di balik wajah seperti topeng. "

Dia mengikutinya naik bus dari kejauhan dan melihat jam tangan saat Hong-joo berdiri di seberang stasiun, tidak mampu mengatasi keberanian untuk melewatinya.


Jae-chan meriwayatkan bahwa ada saatnya Anda bisa melihat garis antara cermin dan topeng, saat kami menyaksikan Chicken Oppa dan saudara perempuannya meratapi kematian saudara laki-laki mereka. Mereka menangis saat dikremasi, tapi kemudian dengan pengamatan yang cermat, Chicken Oppa tertawa terbahak - bahak .

Potong ke: gang di belakang toko ayam, dilapisi dengan anak kucing yang sudah mati. Tidak, bukan anak kucing!

Jae-chan meriwayatkan, "Saat itu saat perasaan Anda tidak ingin dunia melihat pertunjukan. Saat Anda menghadapi saat itu, jangan menutup mata Anda. "Dia melihat Hong-joo melewatkan sebuah isyarat berjalan, dan yang lainnya.


Dia menutup matanya untuk mengatasi keberanian untuk menyeberang, saat Jae-chan memegang tangannya. Dia terkejut melihat dia, dan tanpa sepatah kata pun, dia hanya menuntunnya ke seberang jalan.

Hong-joo kembali ke departemennya dan semua orang menyambutnya dengan cerah. Bong sunbae hampir tidak melihat ke atas dari tumpukan kertas kotornya (dia sepertinya selalu memiliki tumpukan besar benda kecil), tapi menunjuk ke jaket tim baru yang sedang menunggu di mejanya.

Hong-joo mengambilnya dan membeku untuk mengenalinya sebagai jaket biru yang dia kenakan dalam mimpinya.


Dia berpikir kembali ke awal setelah Jae-chan membawanya ke seberang jalan. Dia juga menawarkan untuk membawanya masuk ke dalam juga, dan dia memperingatkan bahwa dia akan salah paham dan berkecil hati dan memintanya untuk mengantarnya sepanjang waktu dan melindunginya.

Tapi dia mengejutkannya dengan jawabannya: "Ayo kita coba saat itu. Cling dan mintalah aku mengantarmu dan melindungimu. Aku akan. Jika itu membuat Anda merasa aman, saya akan melakukannya. "Air mata dikumpulkan langsung dan dia mengeluh bahwa itu tampak nyata. Bingung, Jae-chan bilang dia serius, dan Hong-joo bilang dia menangis karena memang itulah yang ingin didengarnya dengan sangat buruk.

Dia meraih dasi untuk mengoleskan riasannya yang bergaris, dan ketika dia mengeluh, dia menunjukkan bahwa dia mengatakan akan melindunginya, heh.


Dia berjalan mendekatinya dan mencoba dengan hati-hati bersandar di dadanya, dan terkejut saat dia tidak menghindarinya. Dia bahkan memecahkan senyuman kecil saat dia tidak melihat, dan perlahan memeluknya dan menepuk punggungnya.

Di mejanya, Hong-joo menemukan keberanian untuk mengambil jaket barunya dan bahkan mengatakan bahwa dia senang dengan itu.

Jae-chan berdiri di luar gedung SBC untuk sementara waktu, melihat tanda yang ditinggalkannya di dasinya dan tersenyum ke arahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/while-you-were-sleeping-episodes-9-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 10

 
Back To Top