Sinopsis While You Were Sleeping Episode 8

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 06 Oktober 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Satu per satu saksi dan terdakwa tiba untuk diinterogasi, dan pasangan Woo-tak adalah polisi yang dipanggil untuk memberi kesaksian tentang kasus tersebut. Dia mengatakan dengan gugup bahwa pasangannya meminta untuk berbicara dengan Jae-chan dan menyerahkan teleponnya, dan di sisi lain, Woo-tak dan Hong-joo dengan cepat mengatakan kepadanya bahwa mereka berdua bermimpi tentang interogasinya hari ini.

Miliknya berakhir dengan buruk sementara ujungnya baik, dan setelah membandingkan mimpinya, satu-satunya perbedaan yang mereka temukan adalah bahwa dalam mimpi Hong-joo Jae-chan melakukan tanya jawab, dan dalam mimpi Woo-tak Chief Choi memimpin.

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 8

Mereka mendesaknya agar Chief Choi mengambil alih interogasi, tapi Jae-chan tidak yakin, terutama saat dia melihat betapa ramahnya Chief Choi dengan Yoo-bum. Dia ragu-ragu, tidak tahu apakah dia bisa dipercaya ... tapi pada akhirnya dia mengatakan pada Chief Choi untuk melakukan tanya jawab, dan Yoo-bum terlihat terkejut.


Hong-joo bertanya-tanya mengapa kedua mimpi itu berbeda, dan Woo-tak bertanya apakah mimpinya pernah salah. Dia bilang mereka tidak sampai bertemu dengan Jae-chan, saat itulah mereka mulai berubah. Dia berharap mimpi Woo Tak adalah yang terbaik. Eek, kalian membuatku gugup.

Chief Choi memulai tanya jawab, dan Jae-chan terkejut karena ramalan Hong-joo benar tentang ayah So-yoon yang memohon untuk tidak bersalah atas semua tuduhan. Yoo-bum menunjukkan kepada mereka sebuah kontrak yang ditandatangani oleh suami dan istri yang menyatakan bahwa dia akan memberinya jumlah yang besar jika dia memukulnya lagi, dan memainkan rekaman yang dia buat dari ibu Hong joo di restoran tersebut, mengatakan bahwa dia dapat mengumpulkan pemukimannya

Yoo-bum juga keberatan dengan tuduhan menendang istrinya pada malam konser piano, menunjukkan bahwa jejak kaki pada blusnya berbeda ukurannya. Dia mencambuk seorang penguasa dan mengukur kaki kliennya di depan semua orang untuk ditunjukkan.

Sepanjang semua ini, Chief Choi tampaknya sepenuhnya berada di pihak Yoo-bum. Dia meminta Yoo-bum untuk menguraikan teorinya, di mana ibu So-yoon menetas rencana untuk menggunakan luka ski-nya untuk mengumpulkan sejumlah uang dari suaminya. Kepala Choi bereaksi seperti ini benar-benar masuk akal, bahkan menawari ayah Hei-yoon untuk mendapatkan air mancur buayanya.


Yoo-bum menyeringai dan wajah Jae-chan jatuh, dan Chief Choi mengatakan bahwa dia pasti merasa tidak enak saat istrinya pingsan, dia bersumpah dia tidak memukulnya, dan kemudian mereka juga menangkapnya. Tapi kemudian dia berhenti di sana dan bertanya pada Jae-chan apakah dia satu-satunya yang merasa aneh ini. Yay, dia sama sekali tidak ada di tim Yoo-bum!

Chief Choi menunjukkan betapa anehnya kata suami itu, dan Jae-chan melompat ke sana, bertanya-tanya mengapa kata-kata pertama keluar dari mulutnya tidak perlu khawatir atau teriakan minta tolong. Mereka memutar rekaman dari reporter yang sedang melakukan wawancara So-yoon saat ibunya pingsan, dan ini jelas menunjukkan bahwa reaksi pertama ayahnya adalah untuk menutupi jejak kaki pada blus dan blak kalau dia tidak melakukannya, bila tidak ada tanya seseorang.

Ayah So-yoon mulai mengoceh dengan gugup bahwa kakinya memiliki ukuran yang berbeda, dan Jae-chan menuntut untuk mengukur sepatunya, bukan kakinya, dan polisi dan reporter menjadi sangat tampan seperti akan mengangkatnya ke meja kerja. Jae-chan bertanya apakah itu semua bukti yang telah disiapkan oleh pembela, dan kemudian meminta Hyang-mi untuk membawa bukti penuntut, dan ini adalah gerobak raksasa yang penuh dengan barang-barang.

Terdakwa mulai masuk gua, dan Yoo-bum berteriak kepadanya untuk berhenti berbicara. Jae-chan menyalakan tekanan dan mengatakan bahwa dia sudah cukup untuk mendakwa, tapi bagaimana terdakwa memilih untuk bekerja sama dengan penyelidikan akan menentukan hasilnya. Ayah So-yoon mengatakan bahwa dia akan mengaku bersalah tapi pengacaranya membujuknya untuk melakukannya dan membuat semua bukti palsu. Sangat baik

Chief Choi memberi Jae-chan kursinya agar bisa mengambil alih. Hong-joo dan para ibu melompat gembira mendengar berita tersebut, dan pompa tinju Woo-Tak di stasiun radio.

Di sekolah, So-yoon melompat ke Seung-won untuk memberitahunya kabar baik itu, menyeringai dari telinga ke telinga, dan dia menjemputnya dan membalikkannya di depan semua orang. Squeee! Bisakah anda berkencan sekarang?


Setelah itu, Chief Choi menawarkan kopi kepada Yoo-bum, dan Yoo-bum mengatakan bahwa dia sedikit kecewa hari ini untuk melihat bahwa Chief Choi telah berubah, setelah berpikir bahwa dia akan selalu berada di pihaknya. Chief Choi mengatakan bahwa dia tidak pernah berada di pihak siapa pun, dan jika dia merasakannya secara berbeda, itu adalah Yoo-bum yang telah berubah, bukan dia. Yoo-bum melempar kopi ke tong sampah saat keluar, mengejek dengan getir.

Hyang-mi mengatakan pada Jae-chan bahwa dia agak luar biasa hari ini, dan Jae-chan pada gilirannya mengakui bahwa dia salah paham dengan Chief Choi. Jae-chan mulai mencantumkan semua hal yang dia anggap mencurigakan Chief Choi, seperti meninggalkan pekerjaan lebih awal atau mengirim teks dari pekerjaan, yang menurutnya merupakan tanda bahwa dia telah menerima suap dan membocorkan bukti. Jae-chan membungkuk dengan permintaan maaf dan duka yang tulus, tanpa menyadari bahwa bosnya berdiri di belakangnya sepanjang waktu, kepada cemoohan Chief Choi yang malang.

Hoobae-sunbae Hee-min memberi Jae-chan kartu untuk pengacara perceraian ace yang dia tahu, mengatakan bahwa ibu So-yoon akan membutuhkan seseorang dari kalibernya untuk mengeluarkan sesuatu dari suaminya, dan dia mengucapkan terima kasih atas pemikirannya. Dia mengembuskan napas saat akhirnya dia menunjuknya sebagai sunbae, dan mengutip garis memalukannya untuk memberi dampak. Ketika dia mengungkapkan bahwa mereka semua mengamatinya melatih ketrampilan interogasinya, dia terhuyung-huyung karena malu.

Para ibu menutup restoran malam itu untuk merayakannya bersama anak-anak dan Woo-tak, dan ibu Hong-joo memberi "Jaksa Penuntut Jung kita" satu hal lagi untuk melakukan pekerjaan yang baik dalam kasus ini. Jae-chan mengintai dengan canggung di luar restoran, dan Woo-Tak kehabisan untuk memaksanya masuk. So-yoon mencatat bahwa kedua pria di sini terlalu sering, menyeringai sehingga menurutnya dia tahu alasannya.

Alasan Said sibuk membodohi dirinya sendiri di halte bus, mempraktikkan reaksinya terhadap kesuksesan Jae-chan, dari acungan jempol hingga acuh tak acuh terhadap aegyo. Dia melepaskan tangannya dan menawarkan pelukan ... ke cermin di jalan, membuat orang-orang di sekitar si penggerogotnya.


Dia menunggu dan menunggu dan kemudian naik bus saat dia turun, dan dengan senyuman dia terenyak saat melihat wanita lain dari belakang yang terlihat seperti Hong-joo. Mereka saling mencari jalan biasa, dan dia mendesah untuk menyadari bahwa dia masih belum memiliki nomor teleponnya.

Dia melihat Hong-joo di depan, berhenti untuk mengintip ke dalam setiap jendela toko dalam perjalanan, jelas mencarinya. Dia menyelinap untuk bertanya apa yang dia cari, dan dia balok.

Bunga ceri mulai turun saat mereka berjalan, yang terlihat persis seperti mimpi Hong-joo. Dia menyerahkan kartu namanya kepadanya sehingga dia memiliki nomor teleponnya, dan ternyata dia memang punya pekerjaan - sebagai reporter siaran, meskipun dia mengatakan bahwa dia sedang istirahat sekarang.

Dia bilang dia mendengar tentang ayah So-yoon dan bagaimana dia menugaskannya untuk semua kasus masa lalu juga, dan mendesah lega karena mimpinya tidak menjadi kenyataan. Dia bertanya mengapa dia tidak menyebutkannya pagi ini, dan dia bilang dia hanya ingin menghiburnya.

Dia bertanya mengapa dia mencarinya, yang dia bantah. Tapi dia menunjukkan bahwa dia memakai celemek restorannya lagi, dan dia merinding lagi. Dia menegaskan bahwa dia tidak ingin dia menghiburnya karena dia mendengarnya sebagai ancaman, dan futest dengan celemek karena dia tidak bisa melepaskannya.


Dia meraih lehernya untuk melepaskannya, dan mengatakan bahwa tidak masalah hasilnya, dia akan bersyukur entah karena dia bekerja keras. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan kecewa dengan dia, jadi dia seharusnya tidak membenci dia yang menghiburnya, dan memberinya "Pertarungan" yang lain lagi.

Dia tersenyum dan menjawab, "Terima kasih," itulah yang dia gumamkan dalam perjalanan bus pagi ini saat dia tidur.

Waktu melambat dan dia menutup matanya dan berdiri berjinjit sambil menunggu ciuman. Dia pergi lebih tinggi dan lebih tinggi dan lebih tinggi ... Dan kemudian dia juga berjinjit, sehingga dia tidak bisa menghubunginya. LOL, aku sekarat


Dia bertanya apa yang dia lakukan, dan dia membuka matanya dan lari dengan celemek untuk menutupi rasa malunya saat dia tertawa. Aku bertanya-tanya mengapa mimpinya berubah.

Mulut Seung-won terbuka saat So-yoon mengajaknya ke Hong-joo untuk sarapan suatu pagi, kagum bahwa mereka berpesta seperti ini setiap hari.

Dia menjadi murung saat So-yoon mengatakan bahwa program studinya di luar negeri telah dikonfirmasi, namun dia mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena asrama memiliki wifi yang bagus dan dia bisa mengobrol dengannya setiap hari. Dia langsung mencerahkannya.


Hong-joo memilih saat itu untuk menggoda So-yoon tentang membutuhkan pipa ledeng yang bagus di kamar mandinya, yang sebenarnya tidak ingin didiskusikan So-Yoon di depan Seung-won. Hong-joo tanpa henti, sampai akhirnya ibu So-yoon mengeposkannya menjadi kotorannya, dan So-yoon marah karena dibingkai.

Mereka bertanya-tanya mengapa Jae-chan tidak datang, dan Seung-won mengatakan bahwa ia harus pergi ke suatu tempat. Jae-chan sedang mengunjungi abu ayahnya, dan dia menambahkan foto setiap orang di restoran Hong-joo.

Dia berpikir kembali ke cara ayahnya mendorongnya untuk menjadi jaksa dengan "Pertarungan" kecil yang lucu dan mengatakan bahwa dia sangat takut pada mengecewakan Dad sehingga dia bekerja sangat keras, sampai-sampai dia sangat lelah kadang-kadang dia ingin melarikan diri. "Saya pasti sangat mencintaimu," katanya.

"Aku punya seseorang sekarang yang menyayangiku dalam perjalananmu," pikir Jae-chan saat ia menyimpan nomor Hong-joo ke telepon ini. Dia ingat tidur di bahunya di bus, dan kali ini kita melihat mimpinya yang dia alami.

Hong-joo melepaskan celemeknya di bawah bunga sakura dan berjanji untuk tidak kecewa padanya. Dia melanjutkan sulih suara, "Dia adalah seseorang yang mengatakan tidak apa-apa apakah saya melakukannya dengan baik atau tidak. Tapi ... aku terus ingin melakukannya dengan baik. "

"Terima kasih" yang dia katakan di dalam bus sama dengan yang dia katakan dalam mimpi itu, dan saat dia menutup matanya untuk menciumnya, dia berkata saat sulih suara, "perasaan itu membuatku takut."


Dalam mimpinya, saat dia berjinjit, dia tersenyum manis dan kemudian selangkah lebih dekat, dan bersandar untuk menciumnya.

... Itulah saat dimana Hong-joo membangunkan dia di bus, menjelaskan reaksinya yang kacau.

Sulih suara Jae-chan diakhiri dengan: "Sebelum saya merasa lelah karena perasaan itu, sebelum perasaan itu tumbuh lebih besar, saya ingin melarikan diri."

EPILOG


Kami melihat sekilas papan foto Seung-won di kamarnya, dengan foto keluarganya, dan dia bersama So-yoon. Tembakan dua bersaudara di sebuah fungsi sekolah berubah menjadi adegan, dimana Seung-won sibuk melihat So-yoon persis di seberang jalan.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/while-you-were-sleeping-episodes-7-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 8

 
Back To Top