Sinopsis Witch’s Court Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 13 Oktober 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 1 Bagian Kedua

Keesokan paginya, Yi-deum menambahkan sentuhan akhir pada laporan kriminal, sebelum buru-buru melakukan minimal untuk membuat dirinya layak untuk konferensi pers. Yi-deum bertanya kepada manajer kantornya, Sohn Mi-young, bagaimana penampilannya, dan dua memiliki tonjolan tinju menggemaskan ketika Mi-young menjawab bahwa Yi-deum terlihat sempurna.

Konferensi tersebut dikemas, karena melibatkan sejumlah pria berprofil tinggi yang menyuap dokter karena prosedur medis yang tidak perlu untuk keluar dari dinas militer. Yi-deum, meski telah memecahkan kasus ini, merasa tersinggung karena terdegradasi ke belakang sebagai rekannya (yang benar-benar melakukan kesalahan langkah sebelumnya dengan segera menangkap terdakwa) mengajukan kasus tersebut kepada wartawan.
Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Yi-deum segera disingkirkan sebelum konferensi, dan memberitahukan bahwa dia tidak akan mempresentasikan kasus ini. Rekan kerja Yi-deum menjelaskan bahwa Kepala Jaksa Penuntut Oh tidak berpikir akan pantas datang dari seorang wanita yang tidak pernah menghadiri dinas militer.

Seorang reporter menyatakan bahwa dia mendengar dari seorang sumber bahwa seorang informan sangat penting untuk keberhasilan kasus ini, dan dengan tajam bertanya kepada siapa informan ini. Tidak siap, Jaksa Woo menggelepar, dan Yi-deum berbicara saat dia melihat kesempatannya untuk memimpin. Tatapan Yi-deum tidak goyah saat ia bertemu dengan kepala Kejaksaan Oh karena persetujuannya, dan bergerak menggantikan pembunuhan dengan catatan yang telah disiapkan sebelumnya untuk para reporter. Jaksa Penuntut Oh dan rekan Woo melotot belati di Yi-deum, yang dengan berani menyatakan namanya untuk dicatat semua orang.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Yi-deum telah bertabrakan dengan reporter di luar konferensi tersebut, yang melihat foto-foto dokter dan perjodohan tunangannya. Dengan cepat, sang reporter bertanya apakah ini foto seorang informan, tapi Yi-deum dengan licik mengatakan kepadanya untuk mengajukan pertanyaan itu di konferensi tersebut.

Sombong, Yi-deum melihat-lihat kembali pada Jaksa yang tidak puas Oh dan Woo. Ketika asisten jaksa agung datang untuk mengucapkan selamat kepada tim, dan memberi tahu Yi-deum untuk dipuji. Yi-deum langsung karena dia mengakui bahwa dia baik dalam pekerjaannya dan berjanji untuk menjadi lebih baik lagi di masa depan.

Malam itu, Yi-deum dan tim merayakannya di noraebang. Kepala Jaksa Penuntut Oh tampak pemalu saat dia menepuk kursi di sebelahnya dan dengan sugestif meminta Yi-deum sebagai "wanita hanya di tim" untuk menuangkan minuman kepadanya. Tidak nyaman, Yi-deum berpura-pura setuju, tapi "perjalanan" dalam perjalanan ke tempat duduk dan menekan tombol putar di remote. Dia berseru bahwa dia harus menyanyikan lagu ini, dan berhasil menghindari duduk di sampingnya.

Saat pesta turun, reporter dari sebelumnya, Reporter Han, tiba dan mencoba memompa Chief Jaksa Agung Oh untuk mendapatkan informasi tentang daftar penghindar militer. Sudah mabuk, Kepala Jaksa Oh mendaratkan telapak tangan berat di paha Reporter Han, dan mengabaikan usaha pengalihannya untuk secara serius mengusulkan agar dia memberi dia sesuatu terlebih dahulu. Yi-deum, satu-satunya pengacara yang terbangun, dengan canggung menangkap mata Reporter Han dan memaafkan dirinya ke kamar mandi.


Yi-deum mengutuk dirinya sendiri tentang perilaku Chief Prosecutor Oh, tapi tidak mampu melakukan apa pun kecuali menatap shock saat melihat Chief Prosecutor Oh memaksakan dirinya pada Reporter Han di luar kamar mandi. Putus asa untuk menghindari tangan dan bibir Oh yang mengembara, Reporter Han berjuang untuk membebaskan dirinya sendiri, dan untuk sesaat yang panas menelan tatapan terkejut Yi-deum. Reporter Han menginjak-injak kakek Jaksa Agung Oh, dan segera melarikan diri dari klub.

Di luar, Yi-deum mengundurkan diri saat ia melihat Jaksa Penuntut Oh dituangkan ke dalam taksi untuk pulang, dan rekan-rekannya mengerang bahwa ia minum begitu banyak bahkan ia jatuh dari tangga. Yi-deum mengoreksi mereka, "Dia tidak jatuh. Dia ditendang. "Meremehkan, Yi-deum tidak menjelaskan lebih jauh dan hanya berjalan pergi.

Di gedung apartemennya, Yi-deum melihat ketakutan saat seorang pria berkerudung bergerak untuk berdiri di sebelahnya di dekat lift. Nervous, Yi-deum bertanya ke lantai mana orang itu turun, dan dia menjawab yang kedelapan, lantai yang telah dia dorong. Yi-deum mendengus, dan bergumam bahwa semua penyimpang harus keluar malam ini.

Piqued, pria berkerudung mengatakan bahwa Yi-deum terlalu jauh, tapi Yi-deum menantang orang itu untuk pergi ke apartemennya jika dia bersikeras dia tinggal di sini. Yi-deum mengancam untuk melaporkannya jika dia berbohong tentang di mana dia tinggal.

Sesuai dengan kata-katanya, Yi-deum mengikutinya, syuting pria di teleponnya saat ia berjalan melalui kompleks. Ketegangan melambat saat ia berhenti di pintunya ... hanya untuk memasukkan kode apartemen di sebelahnya. Orang deadpans, "Apakah Anda puas?"


Begitu sendirian, Yi-deum bergegas masuk ke apartemennya sendiri, mati karena malu. Dia menimbang bantalnya karena frustrasi, dan menyalahkan tindakan Chief Prosecutor Oh atas pikirannya yang mencurigakan. Pengingat suram menjengkelkan Yi-deum lebih banyak lagi, dan dia mencoba meyakinkan dirinya bahwa itu bukan urusannya.

Dua minggu kemudian, ini mungkin terbukti tidak benar, karena Yi-deum menerima surat perintah pengadilan dalam pelecehan seksual Reporter Han telah diajukan terhadap Chief Jaksa Agung Oh. Manajer kantor Mi-young menjelaskan bahwa saat ini, tuduhan tersebut mungkin berlaku, karena jaksa penuntut tersebut pernah ditangani oleh Jaksa Agung Oh, dan kebetulan sangat baik dalam pekerjaannya.

Yi-deum pergi menemui Jaksa "psiko" YEO JIN-WOOK ( Yoon Hyun-min ) untuk wawancara. Jin-wook mengenali Yi-deum dari insiden lift, tapi Yi-deum memainkannya dengan keren dan berpura-pura tidak ingat.

Jelas bahwa Yi-deum tidak mau bersaksi melawan atasannya atas nama Reporter Han, namun Jin-wook dengan lembut mengatakan bahwa saksi sering mengalami trauma serupa pada korban setelah serangan semacam itu. Jin-wook menjelaskan bahwa di lift malam itu, sudah jelas bahwa Jin-wook tinggal di gedung itu, tapi dia sangat terpukul setelah menyaksikan serangan Kepala Jaksa Agung Oh bahwa dia telah memperingatkan pemangsa.

Tertangkap basah oleh pemahaman Jin-wook, Yi-deum mengangguk, dan saat dia bertanya apakah dia menyaksikan serangan tersebut, dia menjawab "Ya" sebelum dia bisa menghentikan dirinya sendiri. Dia segera menarik kembali, menyangkal semua kenangan malam itu sebelum Jin-wook bisa menekannya lagi, dan pergi.


Di kantor Kepala Kejaksaan Agung, Yi-deum meyakinkan atasannya bahwa dia telah memberikan pernyataan bahwa dia tidak dapat mengingat apapun tentang malam itu. Ini tidak cukup untuk Oh, siapa yang mau Yi-deum mengemis atau mengancam Reporter Han-wanita untuk wanita-tentang menjatuhkan keluhannya. Oh menggenggam dagu Yi-deum saat ia berjanji bahwa jika dia berhasil, promosi yang akan datang dijamin akan menjadi miliknya.

Yi-deum menutup matanya karena kekalahan. Malam itu, dia dengan enggan pergi ke rumah Reporter Han, tempat reporter tinggal bersama anaknya. Yi-deum terus terang saat ia meminta Reporter Han yang mencemooh untuk menarik diri, dan menjelaskan bahwa kasus yang lebih kuat daripada tindakannya telah berakhir dengan kehancuran bagi wanita yang terlibat dan tidak berdampak pada pria atau karirnya.

Dengan marah, Reporter Han menepuk Yi-deum, dan menuntut untuk mengetahui bagaimana Yi-deum bisa mengkhianati wanita lain seperti ini. Yi-deum berlutut dan mendesak Reporter Han untuk menghilangkan frustrasinya dengan memukul Yi-deum sebagai gantinya, karena Chief Jaksa Oh tidak akan pernah meminta maaf. Dia mengatakan hasil dari kasus ini sudah jelas, dan meminta reporter untuk tidak mengerahkan selama ini dan usaha saat dia benar-benar akan kalah.

Dalam perjalanan pulang, Yi-deum yang berhati-hati memata-matai Kepala Jaksa Penuntut Oh dan Jaksa Woo keluar untuk minum dengan asisten jaksa penuntut umum. Jaksa Penuntut Oh dengan jernih menampar Woo di belakang saat dia menjanjikan promosi (yang dia janjikan kepada Yi-deum) adalah kesepakatan yang telah dilakukan.


Keesokan harinya, pertemuan disipliner tidak berjalan baik, sebagai blasé Chief Jaksa Oh dengan tulus meminta maaf kepada Reporter Han dan hakim pengadilan memintanya untuk menjatuhkan pengaduan tersebut. Pada saat itu, Yi-deum menerobos pintu dan melangkah ke ruangan. Menjanjikan Jaksa Penuntut yang sombong Oh bahwa dia akan mengatakan yang sebenarnya tentang malam itu, Yi-deum dengan sangat jelas menjelaskan tindakan kejam Chief Jaksa Oh, untuk mengejutkan semua orang di ruangan itu.

Untuk paku terakhir di peti mati itu, Yi-deum mencopot sepatu dan kaus kaki Kepala Kejaksaan Agung dengan sebuah gerakan untuk mengungkapkan memar Reporter Han yang ditinggalkan sebagai bukti pelecehannya. Yi-deum menatap Chief Prosecutor Oh saat dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia meminta maaf kepada Reporter Han sekarang, dia akan melupakan janji kosong yang dia berikan kepadanya tentang promosi tersebut.

Setelah pertemuan tersebut, Yi-deum disusun dalam menghadapi kemarahan Chief Prosecutor Oh, dan menyatakan bahwa bahkan jika dia tidak dapat mendapatkan promosi yang dijanjikannya, setidaknya dia bisa menghentikan pendakian karirnya juga. Jaksa Penuntut Oh pindah untuk memukul Yi-deum, tapi dia menendangnya yang shin sebelum dia bisa, dan mengikutinya dengan permintaan maaf yang paling lucu. Yi-deum memperingatkan Oh untuk meninggalkannya sendirian dan berhenti menyentuhnya dengan cara yang tidak tepat sebelum dia pergi.

Di luar, Jin-wook menghentikan Yi-deum untuk berterima kasih padanya, dan memanggilnya orang yang baik. Meskipun Yi-deum implasably datar dalam tanggapannya, Jin-wook tetap berharap bahwa lain kali mereka dapat bertemu dalam keadaan yang lebih baik. Tidak terkesan, Yi-deum mengabaikan tangannya yang terulur dan menyatakan, "Mari kita tidak bertemu lagi."


Kembali ke kantor, Mi-young sedang mengemasi barang-barangnya untuk mengikuti di mana Yi-deum ditugaskan berikutnya, dan dengan senang hati mengucapkan selamat untuk Yi-deum karena akhirnya menjadi "jaksa yang telah kehilangan impian kemuliaan." Yi-deum dengan rasa ingin tahu bertanya apa Kejahatan itu Melawan Unit Anak-anak, dan Mi-young menjelaskan kengerian Yi-deum bahwa inilah unit yang ingin dihindari setiap orang, yang diciptakan oleh Jaksa Min Ji-sook yang terhormat namun tetap dipromosikan tanpa henti.

Yi-deum tidak antusias saat dia berjalan ke kantor barunya, tapi ada kejutan menyenangkan lainnya yang menunggunya dalam bentuk Jaksa Jin-wook, yang juga ditugaskan di sini. Aghast, Yi-deum hanya bisa menatapnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/witchs-court-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top