Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 20

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 11 November 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 20

Anthony bertanya kepada pemilik toko setempat, dan mereka mengetahui bahwa setiap orang memanggilnya Gong-joo, karena dia secantik seorang putri ( gong-joo berarti putri). Sayangnya, Gong-joo meninggalkan desa sebulan yang lalu, dan semua orang tahu bahwa dia pindah ke kampung halaman suaminya.

Kembali ke Seoul, ibu Jin-jin mendatangi dokter mata untuk pemeriksaan, karena dia mengalami kesulitan untuk melihat dengan jelas. Suaminya menggerutu bahwa dia baru saja bertambah tua, tapi dokter cukup khawatir bahwa dia merekomendasikan Ibu menemui seorang spesialis.

Jin-jin memberitahu Anthony tentang adiknya, Ho-sung, dan bagaimana dia menghilang tanpa jejak tujuh belas tahun yang lalu. Dia mengatakan bahwa dia sangat membenci Ho-sung pada awalnya, tapi kemudian dia mencoba untuk memahaminya. Sekarang dia hanya berharap Ho-sung senang, karena jika tidak, maka itu membuat orang tuanya semakin memprihatinkan.

Dia bertanya-tanya mengapa dia sangat merindukan Ho-sung saat mereka dulu selalu bertengkar, dan Anthony mengatakan itu karena mereka keluarga. Dia mengakui bahwa dia cemburu pada Jin-jin karena dia masih memiliki harapan suatu hari nanti untuk melihat kekasihnya, sementara dia tidak akan pernah melihat ibunya.


Jin-jin memberitahu Anthony bahwa ibunya mungkin selalu mengawasinya. Dia berpikir bahwa mungkin dia juga memperhatikannya, dan memberi sedikit gelombang pada langit. Itu membuat Anthony tersenyum, dan dia mengatakan bahwa adik Jin jin mungkin mengawasinya sejak Jin-jin adalah bintang top, dan dia berharap dia menyukainya. Jin-jin mengatakan bahwa dia tidak akan melakukannya, karena Ho-sung membenci segala hal yang Jin-jin suka.

Dia berterima kasih pada Anthony karena telah menghabiskan waktu bersamanya dan meminta maaf karena menjadi emosional. Anthony mengatakan bahwa ada baiknya meluangkan waktu untuk diri mereka sendiri, dan ketika bus kru berhenti saat mengambilnya, dia terlihat agak kecewa karena Jin-jin sangat senang melihatnya.

Seluruh kru pergi makan malam itu, dan sang sutradara memikat tentang seberapa populernya Anthony dan Jin-jin sebagai pasangan, dan berapa banyak chemistry yang mereka miliki. Tapi dia memperingatkan mereka untuk menghindari skandal sama sekali, kecuali skandal yang melibatkan keduanya. (Bayangan)

Anthony memperhatikan bahwa Jin-jin hanya memetik sashimi dan menyarankan memesan hidangan panas. Jadi sutradara memerintahkan sup seafood untuk meja dan mendesak Jin-jin untuk mencobanya. Dia tampak ragu untuk beberapa alasan, dan hanya menyesap sedikit.

Setelah itu, Anthony menuntun Jin-jin ke pintu kamar hotelnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan berangkat pagi-pagi sekali. Sepertinya dia enggan mengucapkan selamat tinggal dan mulai mengatakan sesuatu, tapi dia malah mengirimnya ke dalam.

Begitu dia tidak terlihat, Jin-jin menyelinap keluar dari kamarnya lagi untuk pergi ke lobi. Dia meminta beberapa jenis obat, tapi hotel tidak memilikinya, dan petugas mengatakan bahwa semua apotek terdekat ditutup.


Ji-won memasuki lobi, dan yang dibutuhkan hanyalah melihat Jin-jin agar dia tahu ada yang tidak beres. Dia melihat dia menggaruk lehernya dan langsung menebak bahwa dia makan udang, lalu membuat Jin-jin menarik kembali kerahnya dan menunjukkan ruamnya, yang terlihat sangat buruk.

Pulang ke rumah, Ah-reum memanggil pulang taksi, tapi sopir taksi itu memberi getaran menyeramkan saat dia mengatakan bahwa dia menyukai wanita dengan pergelangan kaki yang indah, dan bahwa dia memperhatikannya sebelum memungutnya. Dia mengatakan bahwa dia menyukainya saat wanita kesal karena disentuh oleh pria, sambil terus menatap Ah-reum di kaca spionnya.

Ah-reum menyadari bahwa teleponnya hampir mati dan kunci pintunya rusak, dan dia mulai tumbuh dengan sangat ketakutan. Sebuah cerita radio tentang seorang wanita yang hilang dan kemudian ditemukan tewas hanya membuat rasa takutnya, jadi dia melepas sabuk pengamannya dan bersiap untuk berlari.


Ji-won mendorong Jin-jin untuk mencari apotek, tapi semuanya tertutup. Sama seperti dia akan menyerah, apoteker di toko terbaru mendengarnya dan membiarkannya masuk, jadi dia bisa mendapatkan pengobatan alergi Jin-jin.

Ah-reum memberitahu sopir taksi yang menyeramkan untuk membiarkannya keluar, tapi dia berkeras membawanya ke gangnya. Begitu dia menjatuhkannya, dia berlari ke apartemennya dan melompat ke tempat tidur di bawah selimut, takut bahwa dia mungkin mengikutinya. Dia punya naluri yang bagus, karena dia keluar dari taksi dan mengintai di gang, mencoba mencari tahu apartemen mana miliknya.

Young-shim sedang berada di kantor telat, masih mengerjakan kasus pertamanya, saat Kyung-seok kembali dengan alasan dia lupa beberapa dokumen. Dia meletakkan tas di mejanya dan berharap semoga sukses, dan awww , semua hal untuk sarafnya yang dia buang.

Dia berbalik untuk pergi dan Young-shim harus mengingatkannya bahwa dia seharusnya datang untuk surat-suratnya. HAHA, tertangkap. Dia dengan malu-malu meraih sesuatu dari mejanya dan keluar dari kantor.

Ketakutan, Ah-reum memanggil Woo-sung, meratap tentang betapa takutnya dia. Beberapa saat kemudian, sebuah sepatu memukul sopir taksi yang menyeramkan di lengannya, dan dia berbalik seperti Woo-sung melempar sepatu satunya ke wajahnya. Woo-sung menceritakan creep bahwa dia memanggil polisi, dan supirnya tergesa-gesa mundur.


Woo-sung pon di pintu Ah-reum, khawatir sakit. Dia membiarkan dia masuk, dan saat dia melihat wajahnya, dia meledak menjadi isak tangis yang mengerikan dan mengerikan. Masih di kaki kaus kakinya, Woo-sung membawanya ke pelukannya dan meyakinkannya bahwa dia sudah aman sekarang.

Jin-jin anehnya ditundukkan saat kembali ke hotel, dan Ji-won menganggap itu obat yang membuat mobilnya berhenti dan dia bisa mendapatkan udara segar. Dia mencoba menarik mantelnya tertutup dan dia tersentak menjauh darinya, menjentikkannya agar tidak menyentuhnya.

Ji-won bertanya apa yang salah, dan hanya itu yang membuat Jin-jin melepaskannya. Dia mendongak ke arahnya dengan menuduh dan bertanya apakah dia mendapatkannya obat karena rasa bersalah, sehingga dia akan merasa seperti orang baik. Dia mengatakan kepadanya untuk berhenti bersikap baik kepadanya dan membingungkannya, hanya untuk pergi.

Dia bingung mendengar kata-kata, terkejut mendengar ledakannya, tapi Jin-jin belum selesai. Dia mengatakan Ji-won bahwa dia membuatnya merasa bahagia dan sedih, tapi dia telah membuang-buang waktu dan energinya menunggunya. Dia mengatakan bahwa dia bahkan menunggunya di rumah sakit, dan sekarang dia menyesali semuanya.

Dia berteriak bahwa ini membuat dia gila dan dia sakit karenanya, dan ketika mereka kembali ke hotel, Jin-jin melangkah ke kamarnya tanpa sepatah kata pun ke Ji-won. Dia duduk larut malam itu, minum sendiri.

Di pagi hari, Hong-hee dan Mi-dal semua dipecat untuk pergi bermain di pulau itu, tapi Jin-jin memutuskan untuk tinggal di dan pergi ke skrip potensial. Ji-won bekerja di gym hotel dengan Tae-hyun, yang kagum bahwa dia tidak pusing.


Ji-won menerima telepon dari ketua, yang memberitahukan kepadanya bahwa keponakannya mencoba membetuknya dengan Jeju. Ji-won dipaksa untuk setuju untuk bertemu dengannya, dan Jin-jin berada di kafe saat dia mendengar wanita muda itu di telepon dengan pamannya, membenarkan tanggalnya dengan Ji-won. Karena tidak mau menyaksikan kencannya, Jin-jin menarik barang-barangnya untuk pergi, tapi mendapati dia terhambat oleh penggemar yang meminta sebuah gambar.

Untuk mendapatkan pujiannya, Ji-won mengatakan pada temannya bahwa saat dia tidak dapat menolak permintaan ketua untuk menemuinya, dia berencana untuk meneleponnya saat kembali ke Seoul dan mengatakan kepadanya bahwa dia belum siap untuk bertemu dengan siapa pun. Tepat pada saat itu, dia melihat Jin-jin meninggalkan kafe, dan ada sesuatu di dalam dirinya yang tampaknya jepret.

Dia menyadari, "Itu adalah alasan." Dia mengatakan pada temannya bahwa dia telah selesai membuat dalih, dan dia mengejar Jin-jin. Ya, pergi ambil dia!


Dia sampai ke halaman hotel sebelum Ji-won menangkap dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki sesuatu untuk dikatakan. Jin-jin bertanya dengan marah jika dia melakukan ini karena dia tahu dia adalah titik lemahnya, tapi dia memintanya untuk mendengarkannya. Dia berteriak bahwa dia tidak mau, karena dia tidak ingin patah hati lagi, atau terus menunggunya.

Dia kaget saat Ji-won mengatakan bahwa dia tidak mau menunggu, atau berbohong pada dirinya sendiri lagi. Dia mengakui bahwa dia berada di rumah sakit saat dia pingsan, tapi dia kaget melihat Anthony disana, jadi dia pergi. Dia melanjutkan:


"Saya pikir saya tidak punya pilihan selain kembali. Itulah yang saya katakan untuk menghibur diri. Tapi itu semua alasan. Akulah yang punya masalah. Akulah yang menahan diriku, karena aku takut kehilanganmu. Karena semua orang yang saya cintai meninggalkan saya, dan saya juga takut Anda melakukannya juga. "
Ji-won memberi Jin-jin tatapan paling memilukan saat dia menarik napas, lalu berkata, "Mari berhenti berteman."

Dia mendekatinya dan melepaskan topi bisbolnya, dan menjatuhkannya ke tanah. Dia mengambil wajahnya di tangannya dan perlahan membungkuk untuk memberinya ciuman lembut, dan saat dia mengembalikan ciumannya, dia memberinya yang lain, dan yang lainnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-19-20/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 20

 
Back To Top