Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 10 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Kedua

Ji-ho ingat sebentar dengan Ho-rang dimana dia memberitahunya tentang julukan Se-hee di tempat kerja dan bagaimana dia hanya memikirkan tentang pinjaman dan kucingnya. Ho-rang bertanya di mana Ji-ho ada di otak Se-hee, tapi menjawab pertanyaannya sendiri, dengan senang hati menunjukkan bahwa Ji-ho pasti ada di hatinya.

Setelah berpisah di toko, Ji-ho melihat Se-hee di kasir, dan menceritakan, "Saya tahu itu bukan itu. Aku tahu aku bukan orang di hatinya. Aku hanya penyewa yang menjamin dia penghasilan sewa tetap. Saya hanya seorang bek hebat yang membiarkan dia mempertahankan hidupnya tanpa menikah. "
Saat mereka berjalan pulang bersama, Ji-ho bertanya kepada Se-hee tentang mimpinya, dan setelah memikirkannya, Se-hee menjawab, "Saya hanya ingin tidak ada yang terjadi dalam hidup saya." Dia ingin setiap hari sama, minum bir sambil menonton sepak bola, dan akhirnya mati di rumahnya sendiri. Melihat punggungnya yang surut kembali, dia bertanya-tanya apakah bahkan ada jalan ke hatinya.

Ini hari pertama Won Seok di perusahaan Sang-gu, dan Ho-rang membantunya dengan dasi meskipun dia tidak perlu berdandan. Dia menyebutkan bagaimana rekan kerjanya yang dulu tidak bersahabat dengannya di Facebook, dan saat dia bertanya apakah semuanya tidak berakhir secara damai di tempat tuanya, dia berbohong, mengatakan bahwa setiap orang senang dia mendapat pekerjaan. Won-seok baik-baik saja selama Ho-rang bahagia, dan pergi bekerja setelah ciuman selamat tinggal.


Sang-gu duduk di mejanya sambil mengingat ciumannya dengan Su-ji. Dia bertanya apakah ini berarti mereka berkencan, dan dia memberitahunya ya, tapi dalam beberapa kondisi. Dia mengusulkan kontrak berkencan dengan lima peraturan: merahasiakan hubungan mereka, selalu bertemu di luar, tidak pernah bertanya tentang kehidupan pribadi masing-masing, lakukan dua kali setiap kali mereka bertemu, dan perbarui kontraknya setiap 100 hari.

Meskipun Sang-gu menganggapnya terlalu dramatis dan tidak perlu pada awalnya, dia dibujuk oleh penalaran dan daya tarik Su-ji. Namun, setelah merenungkan banyak hal, Sang-gu memutuskan bahwa dia harus mengakhiri ini di sini dan menghapus nomor Su-ji. Jemarinya melayang di atas tombol hapus, namun gambar Su-ji menghentikannya untuk melakukan akta tersebut.

Dia berates dirinya sendiri karena kelemahannya, dan menampar wajahnya berulang kali. Di luar kantornya, stafnya memperhatikan tingkah lakunya yang gila, dan Se-hee berpaling pada Won Won yang baru dipekerjakan, menanyakan apakah dia benar-benar baik bekerja di sini. Heh.


Se-hee menunjukkan Won-seok di sekitar kantor, dan mengoreksi dia saat dia memanggilnya "hyungnim" yang lebih akrab daripada namanya. Dia kemudian memperkenalkan Won-seok ke atasan langsungnya: Bo-mi.

Dia bertanya kepadanya serangkaian pertanyaan yang juga mencakup kehidupan cintanya, dan Won-seok menjawab semuanya, bahkan yang menyelidikinya. Dia mengatakan kepadanya untuk secara bebas mengajukan pertanyaan, lalu kembali ke mejanya yang berada tepat di belakangnya. Berbalik, Bo-mi menyeringai di Won-seok ... atau mungkin ini lebih seperti seringai jahat, heh.


Sang-gu masih merenungkan menghapus nomor Su-ji, dan memanggil Won-seok. Dia bertanya apakah Su-ji populer di perguruan tinggi, dan Won-seok mengatakan kepadanya bahwa banyak pria memukulnya meskipun dia tidak pernah melakukannya karena dia terlalu menakutkan dan keluar dari liga. Sang-gu bertanya apakah dia berada pada level yang sama dengannya, dan Won-seok dengan polos membandingkannya dengan program yang terinfeksi, memberitahu Sang-gu bahwa hidupnya akan hancur.

Ho-rang mengagumi cincin barunya saat bekerja saat pelanggan memanggilnya untuk mengeluh tentang makanan hambar itu. Dia meminta hidangan baru atau pengembalian uang, tapi Ho-rang tidak mundur dari pelanggan, bahkan mengatakan kepadanya bahwa dia memakan makanannya terlalu asin.

Pinggul Ho-rang menegurnya ke luar dan bertanya apakah ini pada bulan itu. (Sungguh? Tidak keren.) Takut dipecat, Ho-rang berbicara tentang pikirannya, dan mengatakan kepadanya untuk tidak menghina rahimnya setiap kali dia atau orang lain melakukan kesalahan. Dia permisi sejak istirahatnya hampir berakhir, dan di ruang istirahat, rekan kerjanya bertanya apakah dia tidak khawatir dipecat. Ho-rang meyakinkan mereka bahwa semuanya baik-baik saja sejak dia akan berhenti sebelum itu.

Di rumah, Ho-rang mengacak-acak semua surat kabar tentang pernikahan, dan dengan senang hati menyapa Won-seok sebagai suaminya saat dia mulai bekerja. Dia mengatakan kepadanya tentang semua hal yang perlu mereka persiapkan jika mereka akan menikah tahun depan, tapi Won Seok bertanya kepadanya, benar-benar terkejut, bagaimana mereka bisa menikah dalam dua tahun ke depan.


Sang-gu tiba di kamar hotel 304, tempat Su-ji sudah menunggunya. Dia setuju dengan syaratnya tapi menambahkan kondisinya sendiri. Dia mengeluarkan telepon baru dan menyerahkannya ke Su-ji, menyuruhnya untuk menggunakan yang ini hanya untuknya. Dia sudah menyelamatkan dirinya sebagai "Sang-gu oppa" (dengan hati), dan menunjukkan dari teleponnya sendiri dimana dia diselamatkan sebagai "Bayi saya." Su-ji menertawakan ketulusannya, dan menyuruhnya untuk segera mandi. Rawr.

Di tempat kerja, Bok-nam dengan cerdik mencatat satu sisi cinta Ji-ho pada suaminya, dan dia bertanya kepadanya apakah itu sudah jelas. Dia mengatakan kepadanya bahwa tatapan mereka berbeda, dan menjelaskan bahwa ucapannya mengatakan "Saya akan melakukan apapun untuk Anda." Sebaliknya, tatapannya hanya dia, dan Bok-nam meniru wajah beristirahat Se-hee yang alami. Pfft.

Dia menyarankan Ji-ho bahwa cinta harus timbal balik, jika tidak, dia akan bekerja terlalu keras dan kemudian menjadi lelah sendiri. Setelah obrolan kecil mereka, Ji-ho mendapat telepon dari ibu mertuanya. Saya tidak berpikir saya akan mengatakan ini, tapi dengarkan lesung pipit!

Ji-ho tiba di rumah orang tua Se-hee untuk upacara pemakaman keluarga pertamanya, dan disambut dengan satu meja makanan utuh untuk dipersiapkan. Begitu ibu Se-hee memanggilnya "putriku," Ji-ho menyala dan segera mulai bekerja.

Sementara itu, Se-hee melihat ke luar jendela bus di pemberhentian Ji-ho dan pemberitahuan dia tidak ada di sana. Dia turun saat dia berhenti (aw) dan mengirim sms kepadanya, menanyakan apakah dia masih di tempat kerja. Ji-ho mengatakan kepadanya bahwa dia berada di rumah orang tuanya untuk upacara pemakaman, menyebabkan dia berdiri dengan terkejut.


Sementara ayah Se-hee dan keluarga saudaranya menonton televisi, Ji-ho pergi ke dapur bersama ibu mertuanya. Bibi itu masuk, mengharapkan Ji-ho memotongnya beberapa buah apel, dan menyuruh putrinya untuk menonton Ji-ho agar bisa tumbuh dengan cerdas dan baik seperti dia.

Si bibi menginginkan agar dia memiliki anak laki-laki sehingga dia bisa bersenang-senang dengan menantu perempuan, dan ibu Se-hee berbicara tentang bagaimana dia tidak lagi cemburu pada bibi karena memiliki anak perempuan karena dia memilikinya sekarang. Pujian mereka membuat Ji-hoo merasa baik, tapi mereka kemudian meninggalkannya untuk menyelesaikan sisa pekerjaannya sendiri.

Se-hee muncul, mengejutkan keluarganya, dan bergabung dalam upacara tersebut. Setelah itu, ia memasuki dapur untuk mencuci piring bukan Ji-ho, tapi ibunya mengusirnya keluar memanggil kehadirannya adalah halangan. Meskipun dia bersikeras, Ji-ho akhirnya mendorongnya keluar, mengundurkan diri untuk nasibnya.

Sambil melangkah keluar rumah, Se-hee tersenyum saat melihat dua kucing di dekatnya, tapi berhenti di jalurnya saat melihat ayahnya memberi mereka makan. Sebelum Se-hee bisa pergi, ayahnya menjanjikan janjinya untuk melunasi pinjamannya, tapi Se-hee menyebut "janji" ini sebuah pemberitahuan atau khayalan karena sebuah janji mengharuskan kedua belah pihak untuk setuju.


Ayahnya berteriak padanya karena dia hanya ingin membeli rumah untuk anaknya yang sudah menikah, tapi Se-hee bertanya apakah mereka pernah berhubungan ayah-anak. Dia selalu berpikir mereka hanya seorang tuan tanah dan penyewa sejak dia mengusir dia dari nya rumah dua belas tahun yang lalu.

Ayahnya hanya mengatakan bahwa itu adalah satu-satunya yang bisa dia lakukan sebagai orang tuanya, tapi Se-hee menolak untuk menerima penjelasannya, memanggilnya sebagai tuan tanah dan bukan orang tua. Se-hee dengan tenang menjelaskan, "Meskipun Anda adalah ayah saya, jika Anda hanya bertindak seperti tuan tanah, saya hanya bisa memperlakukan Anda seperti itu."

Percakapan mereka terputus saat semua orang keluar dari rumah untuk pergi, dan tampaknya hanya Ji-ho yang memperhatikan suasana tegang antara ayah dan anak.

Di perjalanan pulang, Se-hee bertanya mengapa Ji-ho pergi, dan tidak mengerti mengapa dia melakukan kesalahan ini saat dia biasanya adalah pembela yang baik. Ji-ho menatapnya tak percaya dan menceritakan, "Saya pikir saya tidak memiliki sindrom menantunya yang baik. Kupikir aku tidak akan seperti orang-orang itu. Tapi kenapa saya melakukannya hari ini? "

Di apartemen mereka, Ji-ho bertanya apakah Se-hee telah mendengar tentang sindrom menantunya yang baik, dan menjelaskannya sebagai kecenderungan wanita menikah untuk bersikap baik dan taat kepada mertua mereka. Se-hee mencatat bahwa itu seperti tingkat keinginan yang dia sebutkan sebelumnya, dan menyebutnya sebagai hasrat psikologis dasar untuk pengakuan dari orang lain.


Kecewa, Ji-ho tiba-tiba bertanya kepadanya apakah itu satu-satunya cara dia bisa menafsirkannya, dan mengatakan bahwa itu juga bisa menjadi perhatian. Alih-alih keinginan kebinatangan, dia menjelaskan bagaimana perilaku itu bisa keluar dari keinginan untuk menyenangkan orang yang disukainya.

Dia memutuskan untuk mandi dulu, tapi Se-hee menghentikannya untuk memberinya amplop berisi uang. Meskipun bukan bagian dari kontrak mereka, dia pikir dia harus diberi kompensasi atas kerja keras malam ini, dan meminta maaf karena telah membuatnya melalui penyewa itu.


Ji-ho menatap uang itu (100.000 won) dan mengulangi monolognya yang kecewa dari sebelumnya tentang bagaimana dia hanya seorang penyewa dan pembela yang bisa diandalkan untuk Se-hee. Dia meraih teleponnya untuk menelepon Se-hee, dan bertanya kepadanya bagaimana dia menghitung kompensasinya. Dia menjelaskan bahwa dia menggunakan upah per jamnya ditambah biaya lembur, tapi Ji-ho mengatakan bahwa itu tidak cukup.

Namun, dia tidak ingin dia membayarnya kembali dengan uang tunai. Sebagai gantinya, dia meminta kompensasi lainnya untuk dibayar melalui kerja keras. Saat dia pergi ke rumah orang tuanya untuk bekerja, dia menyuruhnya pergi ke rumah orang tuanya akhir pekan ini untuk membantu membuat kimchi (yang sangat memakan waktu).

Bergantung, kedua belah pihak keluar dari kamar mereka dan bertemu tatap muka di tengah lorong. Ji-ho menceritakan, "Tidak ada lagi pertahanan dalam hidupku. Paling tidak ketika sampai di hati saya, saya akan melindunginya sebagai forward. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-10/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top