Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 03 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 8 Bagian Kedua

Sang-gu akhirnya meledak saat Su-ji menyuruhnya untuk berhenti mencampuri, dan bertanya bagaimana menginginkan makan malam dan bertemu dengan seseorang yang Anda minati adalah hal-hal yang memerlukan tanggapan negatif semacam itu. Su-ji memberi tahu Sang-gu tentang realitas kasar yang dihadapi wanita dan menjelaskan bagaimana dampak perpisahan secara tidak proporsional membahayakan perempuan.
Dia tidak dapat memahami kekhawatirannya, malah melihatnya sebagai sudut pandang yang terpilin, tapi dia memanggilnya dengan rasa tidak yakin, mengatakan kepadanya bahwa dunia tidak berubah. Jika dia benar-benar ingin tidur dengannya, maka dia harus menjual perusahaannya terlebih dahulu karena baru kemudian dia berkencan dengannya.


Se-hee melihat daftar hitam dari aplikasi lain yang juga menyertakan Bok-nam untuk perilaku penguntit serupa. Won-seok menunjukkan kesamaan antara Bok-nam dan insiden penculikan baru-baru ini (di mana pelakunya belum ditangkap), namun Bo-mi menyela, dengan tegas percaya bahwa Bok-nam tidak terlihat seperti penjahat.

Won Seok berpikir mereka harus memberi tahu Ji-ho, tapi mengingat kata-kata Ji-ho tentang pekerjaannya, Se-hee mengatakan bahwa mereka harus menunggu sampai mendapat bukti kuat karena Ji-ho dan Bok-nam bisa dipecat. Won Seok tidak melihat mengapa ini masalah besar, tapi Se-hee mengatakan kepadanya bahwa pekerjaan paruh waktu bisa menjadi penting bagi seseorang, memberi mereka hak untuk menghancurkannya.

Melihat cedera Se-hee, Won-seok bertanya bagaimana dia terluka, dan Se-hee memberikan jawaban samar-samar yang menyebabkan Bo-mi tertawa terbahak-bahak.


Ho-rang melihat-lihat pakaian dalam berenda yang dia beli hari ini, dan memegang yang merah untuk Ji-ho. Bok-nam datang ke meja mereka dan mengatakan bahwa yang putih itu cocok untuknya, karena dia terlihat bagus dengan kaos putih tanpa lengan karena bahunya.

Ho-rang menggoda Bok-nam, bertanya apakah dia melihat bahunya sebelumnya, yang memicu kenangan akan Ji-ho dari situasi yang sama anehnya, seperti yang biasa dikatakan Bok Nam sebelumnya. Dia dengan cepat menutupi kesalahannya, dan Ji-ho dengan gelisah menyikat kekhawatirannya. Tidak!!! Percayalah indra keenam Anda!


Won-seok mengeluarkan kartu namanya, memperkenalkan dirinya sebagai CEO "Get Up-larm" (sebuah mashup dari "Get Up" dan alarm), dan Se-hee dan rekan-rekannya mengenali aplikasinya. Won Seok sangat senang karena mereka telah menggunakan aplikasinya, sampai Se-hee menambahkan bahwa mereka selalu ingin mengajukan pertanyaan kepada pengembang: "Mengapa Anda membuat aplikasi ini?"

Won-seok memberikan penawarannya tentang tujuan teman teman-temannya membangunkan teman, namun Se-hee menunjukkan metode yang lebih mudah untuk menetapkan beberapa alarm yang akan membuat aplikasi ini tidak berguna. Paku terakhir di peti mati tersebut adalah pertanyaan Bo-mi tentang keuntungan, dan Won-seok dengan pelan mengatakan bahwa tidak ada satupun. Anak anjing malang


Ho-rang menunggu Won-seok pulang ke rumah, mengenakan pakaian baru untuk membuatnya gila, tapi begitu dia melangkah ke flat mereka, dia memperhatikan ekspresi sedihnya. Melupakan rencana kecilnya, dia bergegas ke sisi Won-seok, dan dia menangis di pelukannya.

Sambil duduk di sofa merah muda mereka, dia bercerita tentang pertemuan yang memalukan di perusahaan Sang-gu, dan Ho-rang semakin marah atas namanya. Dia membela aplikasinya, dan tidak percaya keberanian Se-hee setelah membodohi dirinya sendiri agar tidak membayar kaca spion.

Ji-ho dan Bok-nam membersihkan kafe itu, dan dia menggodanya untuk semua kesalahan yang dia buat hari ini. Dia melihat sebuah panggilan dari "pemilik rumah" di teleponnya, dan Ji-ho melangkah keluar untuk mengambilnya.


Se-hee dengan kaku bertanya pada Ji-ho kapan dia akan pulang, memberitahukan tentang pertandingan sepak bola malam ini, dan kemudian bertanya apakah dia akan naik bus. Dia bertanya-tanya mengapa dia terus bertanya tentang bus, jadi dia mulai mengoceh tentang keamanan dan efisiensi naik bus pulang. Bahkan dia menyadari betapa anehnya dia terdengar saat ini (dan Ji-ho menegaskannya), tapi dia tidak menjelaskan sumber keprihatinannya ..

Dia bertanya apakah dia akan naik taksi untuk membawa pulang Cat, dan Se-hee mengatakan bahwa dia akan melakukannya. Sebelum menutup telepon, dia mengkonfirmasikan waktu pertemuan mereka nanti untuk menyaksikan pertandingan tersebut, dan tanpa konteks penuh, Ji-ho tergesa-gesa melihat perilaku aneh Se-hee terutama karena dia terus menekannya untuk naik bus sementara Cat membawa pulang taksi. Heh.


Se-hee memeriksa sebuah pesan dari rumah sakit hewan, mengingatkannya untuk menjemput Cat sebelum pukul 7 malam, dan saat dia pergi, beberapa rekan kerja memanggilnya untuk memecahkan sebuah kubus Rubik. Meskipun Se-hee memegang rekor untuk perusahaan mereka, dia hanya menatap kubus, dan yang lainnya pergi, lelah menunggunya untuk menyelesaikannya.

Di halte bus, Bok-nam naik ke Ji-ho di sepeda motornya, tapi dia menolak tawarannya untuk mengantarnya pulang. Dia bertanya apakah itu karena suaminya, dan menyebutkan bagaimana dia mendengar percakapannya melalui jendela. Dia mengkritik Se-hee karena tidak pernah menjemputnya dan memprioritaskan Cat atas dirinya, dan komentar terakhirnya menyerang sebuah saraf. Jadi saat Bok-nam mengundangnya untuk mengambil bir, dia naik sepedanya, sesaat menjatuhkan tasnya dalam proses pembuatannya.

Sementara itu, Se-hee naik taksi dan terus menatap kubus Rubik.


Won-seok belajar tentang kegagalan Se-hee siang ini, dan akhirnya mengerti mengapa semua orang mengatakan bahwa Se-hee hanya peduli dengan pinjaman dan kucingnya. Dia menyebut Se-hee yang paling aneh dari semuanya, yang entah bagaimana menjelaskan catatannya untuk memecahkan kubus Rubik yang tercepat. Ketika Ho-rang memanggil mainan anak-anak itu, Won-seok berteriak padanya, jelas tidak setuju.

Bo-mi memanggil Se-hee setelah mengetahui lebih banyak tentang kasus penculikan tersebut melalui paman polisinya. Dalam kasus ini, kunci pasak pasak adalah satu-satunya bukti yang ditemukan di lokasi kejadian. Uh oh.

Bertekad untuk membuktikan Ho-rang salah, Won-seok meminjam sebuah kubus Rubik dari anak di lantai bawah (heh) dan mengoceh tentang logika di baliknya. Ho-rang akhirnya mengangkat tangannya dengan frustrasi setelah tiga puluh menit penjelasannya, dan meninggalkannya di luar.


Se-hee mulai memecahkan kubus Rubik di taksi, dan kenangan datang membanjiri dirinya seperti potongan teka-teki. Begitu kubus selesai, Se-hee tampaknya telah mengumpulkan petunjuk itu, dan meminta perhatian pengemudi.

Duduk di bangku, Ji-ho memeriksa arlojinya, mengingat seruan Se-hee tentang pertandingan sepak bola, tapi kembali minum birnya dengan Bok-nam. Dia tiba-tiba bertanya mengapa dia menikah dengan Se-hee, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia hemat dan stabil. Dia menunjukkan fakta bahwa dia menyelamatkannya di teleponnya sebagai "tuan tanah," dan mengatakan bahwa pernikahan itu tidak tampak seperti masalah besar.


Won-seok menyesal karena menyebalkan Ho-rang dengan kubusnya, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia lebih kesal karena dia diremehkan oleh orang lain. Tersentuh oleh betapa marahnya dia atas namanya, Won Seok bertanya mengapa dia ingin menikahi seseorang seperti dia yang tidak menghasilkan uang dan sedang berjuang dengan perusahaannya, tapi dia hanya mengatakan kepadanya, "Karena itu adalah dirimu."

Se-hee tiba di halte bus Ji-ho, dan memanggilnya telepon karena dia tidak ada di sana. Dia mendengarnya berdering, dan di tanah adalah telepon Ji-ho, terjatuh saat dia menjatuhkan tasnya.

Kembali ke bangku cadangan, Ji-ho berkata pada Bok-nam bahwa meskipun pekerjaan dan rumah Se-hee benar-benar berperan dalam keputusannya untuk menikah, dia tidak akan menikahi orang lain-dia menikahi dia karena dia adalah Se-hee. Bahkan jika pernikahan bukanlah sesuatu yang menakjubkan, itu juga sesuatu yang menurutnya orang asing tidak bisa memandang rendah.


Bok-nam nampaknya sedih disebut orang asing, dan bertanya apakah Se-hee akan datang untuk menyelamatkannya jika ada sesuatu yang terjadi padanya sekarang. Udara berubah dingin saat ia menekannya untuk menjawab, dan Ji-ho bercanda dengan dia sampai dia mengatakan bahwa dia seharusnya tidak menikahi suami palsu. Lari, Ji-ho!

Menyelesaikan birnya, dia pergi ke sepedanya, dan bertanya pada Ji-ho mengapa dia sangat terkejut-dia sebenarnya bukan orang asing. Dia meraih kunci inggris dari tasnya, dan dengan senyum menyeramkan terpampang di wajahnya, dia perlahan berjalan menuju Ji-ho, yang terlalu kaget untuk bergerak.

Dengan basah kuyup, Se-hee tiba-tiba muncul, meraih Bok-nam dan melemparkan kunci pasnya. Dia mengatakan Ji-ho untuk datang menonton sepak bola dengan dia, tapi Bok-nam membalas, meraih lengan Se-hee. Namun, Se-hee tidak mundur, memperingatkannya untuk melepaskannya.


Bok-nam goads Se-hee untuk memukulnya, tapi Se-hee mengatakan bahwa dia tidak memukul orang karena harganya terlalu mahal. Mendekati motor, Se-hee menendang cerminnya, dan mengaku sepeda itu cukup mahal. Dia berjanji untuk membayarnya kembali bersama dengan rumahnya, lalu menendang motor ke tanah. YEESSSSSSSSSSSS!

Bok-nam bergegas ke sepedanya, dan Se-hee berjalan ke Ji-ho. Dengan tangan terulur, dia berkata kepadanya, "Cepatlah, supaya kita bisa pergi ke rumah kami." Swoon .

Saat Ji-ho menatapnya, dia berpikir dalam hati, "Kita tidak bisa saling mengerti jika kita tidak mencoba. Bahkan di dunia seperti ini, cinta masih ada. "Dia membawa tangannya ke tangannya, dan membawanya pulang ke rumah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top