Sinopsis Black Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 17 November 2017

Sinopsis Black Episode 10 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Black Episode 10 Bagian Kedua

Para pemrotes, yang dipecat oleh pidatonya, bergegas ke gedung perkantoran, menuntut untuk bertemu dengan Man-ho, namun tim keamanan menahan mereka.

Ha-ram masih berhasil dikuasai oleh para pemrotes, menjatuhkan tasnya - yang mencakup foto Seung-chul bersama orang tuanya. Hitam menemukannya di sana dan membantunya bangkit kembali. Salah satu pemrotes mendapat telepon bahwa mayat ditemukan di lokasi konstruksi, dan mereka semua bergegas ke rumah sakit untuk mencari tahu mana dari siswa yang hilang yang ditemukan sekarang.
Ha-ram berikut, mengira tubuhnya mungkin milik Seung-chul.

Kwang-kyun menginterogasi atasan Tiffany yang biasa bekerja di Labu Bernyanyi, meskipun mungkin dia lebih tertarik pada apa yang dia ketahui tentang Clara daripada tentang Jin-sook. Wanita itu mengatakan kepadanya bahwa Clara benar-benar melarikan diri dengan Jin-sook dua puluh tahun yang lalu, membawa semua uang Lab Bernyanyi bersama mereka.

Setelah Clara dan Jin-sook tiba di Seoul, mereka berpisah, jadi wanita itu tidak tahu apa yang terjadi. Dia tahu ada gadis lain yang ikut bersama mereka - Seon-young.

Soo-wan masih hidup, tapi hanya karena dia berjanji untuk membantu Missing-finger menemukan rekaman video. Dia pikir itu disembunyikan di ruang rahasia Moo-kang, tapi Missing-finger tahu itu tidak terjadi karena dialah yang menggeledahnya, dan itu tidak ada. Soo-wan berjanji untuk menemukan rekaman itu untuknya jika dia membiarkannya pergi.


Missing-finger setuju untuk membiarkannya pergi, memperingatkannya bahwa jika dia mencoba sesuatu yang lucu, maka dia akan memotong semua anggota tubuhnya. Datang dari orang lain, itu akan tampak seperti ancaman kosong yang berlebihan, tapi aku yakin Missing-finger benar-benar menyadarinya.

Kwang-kyun sedang berburu Seon-young yang misterius. Saat membolak-balik buku catatan mertua sekolah tinggi Mujin, dia melihat ada halaman yang hilang. Administrator ingat bahwa Moo-gang telah menanyakan hal yang sama, yang membuat Kwang-kyun menyadari bahwa Moo-gang melihat ke Seon-young setidaknya sebulan sebelum kecelakaannya.

Dokter forensik mengidentifikasi tubuh yang baru ditemukan - ini Hyun-soo, salah satu siswa Mujin yang telah hilang di mal runtuh dan teman rap-loving Seung-chul. Sebagai orang tua yang sangat dihormati Hyun-soo saling berpegangan, Hip-hop berdiri di depan Joseon, bingung karena tubuh Reaper-nya telah berubah menjadi anak sekolah menengah. Joseon menjelaskan bahwa diri sejati Hip-hop akhirnya ditemukan - Hip-hop sebenarnya adalah Hyun-soo.

Ha-ram sedikit kecewa karena tubuh itu bukan milik Seung-chul, tapi karena dia sudah berada di Mujin, dia memutuskan untuk mengunjungi guci orang tuanya dan meninggalkan foto mereka bersama anak mereka.

Hitam memberinya beberapa privasi, berkeliaran di sekitar columbarium sampai matanya menangkap wajah yang familier - Kim Joon, tersenyum dari foto di samping guci. Ibu Joon juga berkunjung, dan dia terkejut melihat Moo-gang. Dia tidak mengenalinya, meskipun dia memanggilnya dengan namanya.


Ibu Joon merasa aneh kalau Moo-gang ada di sana mengunjungi abang Joon meskipun dia seharusnya tidak memiliki kenangan akan Joon. Ha-ram memanggil Black, memanggilnya "Joonie Oppa" (yang juga membingungkan ibu Joon, membuatnya bertanya-tanya apakah dia didengar dengan benar). Black smootly menghalangi jalan Ha-ram sehingga dia tidak bisa melihat guci Joon.

Kwang-kyun curiga dengan penyelidikan off-the-books Moo-gang, bertanya-tanya apa yang membuat seorang akuntan dari Amerika memutuskan untuk menjadi seorang detektif Seoul, terutama saat Moo-gang tidak memiliki perut untuk itu (secara harfiah).

Soo-wan kembali ke apartemennya, dan dia membuka sebuah koper yang memegang pakaian bernoda darah Moo-kang. Suaranya bergejolak karena dia mengatakan akan lebih baik jika mereka belum pernah bertemu.

Sebuah kilas balik menunjukkan Soo-wan di columbarium, di mana dia sengaja mendengar Moo-gang, baru saja tiba dari Amerika, meminta maaf pada hyung-nya karena telah lama mengunjunginya. Moo-kang berjanji untuk mengunjungi Joon lagi, dan pergi tanpa memperhatikan Soo-wan.

Kemudian, Moo-gang ditikam di usus saat mengerjakan sebuah kasus, dan Soo-wan akhirnya menjadi dokter ER yang menemuinya. Moo-geng akhirnya muncul dengan alasan yang lebih konyol untuk diterima di UGD hanya untuk melihat Soo-wan, yang secara bertahap mulai mengantisipasi kunjungannya. Itu membawa mereka ke saat dimana Moo-geng mengatakan kepadanya bahwa dadanya mengganggunya, dan dia menekan tangan Soo-wan di atas hatinya sehingga dia bisa merasakannya berdetak.

Pada hari ini, Soo-wan mulai menangis saat ia berharap bisa memperlakukan Moo-gang dengan dingin saat itu, sehingga semua ini tidak akan terjadi. Dia dengan tegas menutup koper yang berisi barang-barang milik Moo-geng.


Ha-ram kembali ke rumah untuk mencari ibunya menunggunya. Meskipun Ha-ram menolak untuk membahasnya, Ibu tahu bahwa Ha-ram melihat Bayangan oleh ayah tirinya. Ibu memohon dengan Ha-ram untuk membantu mencegah ayah tirinya meninggal karena dia satu-satunya yang menyamai sumsum tulang dengan saudara tiri Ha-ram, yang sekarat karena leukemia. Itu berita ke Ha-ram.

Menunjukkan luka-luka yang dia terima dari menyelamatkan nyawa Tiffany, Ha-ram dengan marah bertanya apakah Mom lebih tertarik untuk menyelamatkan anak laki-laki yang bahkan bukan daging dan darahnya daripada khawatir dengan anak kandungnya. Ha-ram membanting pintu di belakangnya saat dia memasuki apartemennya, di mana dia mencoba yang terbaik untuk tidak memikirkan saudara tirinya yang sekarat.

Tapi tidak ada hasilnya, karena dia akhirnya menemukan dirinya berada di bangsal kanker, dengan hati-hati melihat ibu tiri tidurnya. Jelas ada bayangan di sampingnya. Dengan enggan, Ha-ram memutuskan untuk setidaknya melihat bayangan ayah tirinya.


Sementara itu, Kwang-kyun mendapatkan lebih banyak informasi tentang kerangka Clara. Ada sedikit jejak asam arsen di giginya, yang aneh karena asamnya, yang dulu digunakan dalam pewarna dan bahan pengawet lainnya, dilarang pada tahun 1986.

Kwang-kyun menganggap aneh bahwa zat ilegal yang tidak lagi digunakan ditemukan pada tubuh yang dikubur dua puluh tahun yang lalu, sampai ia menemukan bahwa ada pabrik pewarna industri yang telah menggunakan asam secara ilegal. Pabrik ditutup pada tahun 1996, dan tidak mengherankan di mana pabrik itu berada: Mujin.


Ha-ram melacak ayah tirinya ke kantor buruh temporer, di mana, dengan sangat membutuhkan uang, dia meminta jalan untuk dipekerjakan sebagai bagian dari kelompok untuk mengintimidasi pemrotes. Ha-ram tumbuh khawatir saat dia menyadari bahwa lebih dari satu pria dalam kelompok itu memiliki Shadow yang mengikuti mereka.

Hitam, meski frustrasinya, Ha-ram sepertinya tidak pernah tinggal aman di rumah, dengan sabar menunggu di luar Ha-ram. Ketika dia bertanya apakah dia membawa mobilnya, tanpa ragu dia menyuruhnya untuk mengikutinya. Ah, mungkin dia akhirnya tahu bahwa tidak ada gunanya memberitahunya apa yang harus dilakukan dan sebaliknya seharusnya hanya menerima bahwa dia akan mencoba menyelamatkan nyawa, tidak peduli apa.


Orangtua Hyun-soo secara resmi bersedih atas putra mereka yang telah meninggal. Hyun-soo melihat mereka, air mata di matanya saat dia memberi tahu Joseon bahwa dia ingat semua yang terjadi menjelang kematiannya - dari mengabaikan peringatan keras Ha-ram yang putus asa untuk tidak pergi ke bioskop sampai pada saat mal tiba-tiba ambruk, menjebaknya. dan Seung-chul di bawah balok.

Meskipun kedua anak laki-laki itu takut dan kesakitan, Seung-chul dengan percaya diri memberi tahu Hyun-soo bahwa orang-orang dewasa akan menemukannya dan menyelamatkan mereka. Hyun-soo menangis, mengakui bahwa hal terakhir yang dia katakan kepada ibunya adalah berhenti mencoba membuat dia sarapan pagi itu. Seung-chul meyakinkan temannya bahwa mereka akan bertahan dan dia bisa makan sarapan setiap hari selama sisa hidupnya.

Saat itulah, anak-anak berteriak saat sisa bangunan runtuh, menghancurkannya secara fatal.


Sambil menangis tersedu-sedu, Hyun-soo bertanya kepada Joseon mengapa dia tidak dapat mengingat siapa dirinya sampai sekarang, dan mengapa dia mengira dia adalah seorang Reaper yang lahir murni. Joseon mengatakan kepadanya bahwa dia sebenarnya adalah "orang yang hilang."

Joseon menjelaskan bahwa orang-orang yang hilang tidak berada dalam wujud alami manusia sebagai Reapers, karena mayat mereka dikuburkan di suatu tempat yang belum ditemukan oleh siapa pun. Tapi begitu tubuh mereka ditemukan, mereka berubah menjadi diri sejati dan mendapatkan kembali ingatan mereka.

Hyun-soo bertanya tentang nomor Reaper-nya, 416, dan Joseon mengkonfirmasikan bahwa jumlahnya berkorelasi dengan hari kematiannya: 16 April. Menangis, Hyun-soo memperhatikan orang tuanya yang berduka, bertanya-tanya bagaimana mereka menjadi begitu tua.

Kwang-kyun memasuki pabrik pewarna tua, mencari-cari sampai dia melihat sebotol asam arsen. Itu cukup untuk mengkonfirmasi teorinya bahwa Clara terbunuh di sini, dan dia membayangkan tubuhnya di lantai. Selama ini dia mengira dia melarikan diri darinya, tapi sekarang dia tahu dia telah dibunuh.

Ha-ram dan Black mengikuti van preman-untuk-menyewa, bertanya-tanya mengapa mereka menuju ke Mujin. Kwang-kyun melihat mobil Moo-gang dan kecepatan mengikuti, memotongnya dan memaksa Black keluar dari mobil. Kwang-kyun menuntut Hitam menceritakan semua yang dia tahu tentang kematian Clara, tapi Black tidak tahu apa yang dia bicarakan.

Hitam membuka berkas Clara, terkejut melihat wajah pasangan Reaper yang tua itu menatapnya kembali ke foto "Clara" yang sebelumnya di Clara. Bingung, Hitam tidak mengerti bagaimana darah murni Reaper bisa menghadapi wajah seseorang yang adalah manusia. Sebuah kilas balik menunjukkan pasangan lamanya, menatap sedih dan penuh kerinduan pada Kwang-kyun, yang mengawasi adegan itu adalah Truk Doom membunuh mantan pacar Ha-ram.


Hyun-soo menyadari bahwa pasangan lama Black adalah orang yang hilang, tapi berubah menjadi bentuk aslinya ketika kerangka Clara ditemukan. Hyun-soo bertanya-tanya apakah Clara pergi ke surga, tapi Joseon dengan sedih mengatakan bahwa dosa orang-orang yang menyalahgunakan dan bermain mainan dengan anak-anak tidak akan pernah dilupakan.

Hyun-soo bertanya-tanya di mana dia akan berakhir, dan Joseon meyakinkannya bahwa dia akan bergabung dengan semua temannya di surga. Hyun-soo kemudian bertanya apakah Black juga orang yang hilang, dan Joseon dengan sungguh-sungguh mengatakan bahwa dia.

Pemrotes mal Mujin berdiri di lokasi pembangunan mal Royal Group, berteriak bahwa pembangunan harus dihentikan. Menuangkan keluar dari van hitam adalah preman-untuk-menyewa, yang segera mulai memukuli para pemrotes.

Ini adalah kekacauan saat para preman menendang dan memukul para pemrotes, dan Ha-ram bergegas masuk, mencoba menarik ayah tirinya pergi.

Tapi semua Ha-ram bisa lakukan adalah melihat-lihat dan melihat banyak Shadows. The Reapers semua berdiri di sekitar, sabar menunggu untuk menuai jiwa-jiwa yang akan mati dalam pertempuran. Black berjalan setelah Ha-ram dan menyelam ke dalam keributan, melawan preman dan melindungi Ha-ram dengan tubuhnya.

Dari sudut pandang atap mereka, Hyun-soo dan Joseon menyaksikan pertempuran terungkap di bawah. Hyun-soo bertanya-tanya di mana tubuh Black dimakamkan. Joseon tidak tahu, menambahkan bahwa mulai sekarang, itu adalah sesuatu yang Hitam harus temukan sendiri.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/black-episode-10/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Black Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top