Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 15 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Pertama

Go Back Spouses Episode 10 Bagian Pertama.  EPISODE 10: "Anda tidak dapat menerima apapun untuk diberikan"

Kami memulai episode kami di hari-hari yang baru lahir tahun 2004. Jin-joo memeluk Ban-do sebagai penghargaan karena dia menggunakan pengetahuannya tentang obat-obatan untuk mengelola obat-obatannya. Tapi pada 2017, usahanya yang sama tidak dihargai oleh Jin-joo. Larangan dimulai untuk menceritakan: "Pada satu titik dalam hidup, kita mulai mengambil beberapa hal yang biasa, karena kita merasa nyaman dan terbiasa dengan mereka."

Jin-joo memohon agar Ban-do mengganti bajunya, karena yang dimilikinya kotor. Ban-do sudah terlambat dan tidak terlalu peduli, tapi Jin-joo bersikeras dan menariknya kembali untuk berubah. Upaya Jin-joo untuk menjaganya membuatnya menghela napas panjang dan bukannya penghargaan. Ban-do berlanjut: "Kami menganggap kebaikan cinta dan kebahagiaan yang kami miliki sebagai sesuatu yang pantas kami dapatkan, dan kami menganggapnya begitu saja."


Adegan itu beralih ke hari pemakaman ibu Jin-joo; Jin-joo melihat-lihat saat ibu dan anak perempuan masuk ke pemakaman bersama. Ban-do melihat jabat tangan Jin-joo yang berjongkok dari dalam, saat narasinya berlanjut: "Tapi kita hanya menyadari hal ini setelah kita kehilangan segalanya. Keberadaan seseorang tidak seharusnya diterima begitu saja. "

Sebagai judul judul credit rolls, kita bisa melihat sekilas adegan selanjutnya: Jin-joo dan Ban-do berdiri saling berhadapan di luar rumah Jin-joo, diterangi lampu jalan.


Kami kembali ke tahun 1999 dan perjalanan ke Gangneung. Sekarang pagi, dan Jin-joo dan Ban-do adalah yang pertama naik. Ban-do mengisyaratkan sejarah mereka dengan Gangneung dan kunang-kunang, tapi Jin-joo menghindari topik itu dan mengubahnya menjadi seberapa segar udara. Alih-alih marah karena tidak memiliki saat dengan Jin-joo, Ban-do hanya mengatakan bahwa dia senang Jin-joo melihat mereka dan menikmati udara segar. (Betapa mengejutkan dewasa, Ban-do.)

Nam-gil adalah yang berikutnya terjaga, dan mengawasi Jin-joo dan Ban-do duduk bersama dalam keheningan yang canggung.


Sementara itu, Seol membawa dirinya ke van (dan memastikan tidak ada tempat bagi Jin-joo untuk duduk, ha). Dok-jae khawatir Seol cukup mabuk sehingga bisa menimbulkan kenakalan lagi tadi malam, dan bahkan saat Seol menyangkalnya, dia menemukan beberapa tombol tombol telepon di sakunya.

Ponsel Dok Jae memang korban Seol, dan Dok-jae mengejarnya. Jae-woo berkomentar kedua harus tanggal, tapi Bo-reum mengatakan bahwa Seol bisa berbuat lebih baik, dan Jae-woo tidak bisa tidak setuju.

Jin-joo mencatat kerutan di wajah Ban-do dan berkomentar tentang pekerjaan cukurnya yang tergesa-gesa. Ban-do mengeluh bahwa masa lalu tidak memiliki enam pisau cukur pisau, dan Jin-joo terkekeh karena alasannya. Nam-gil melihat keseluruhan pertukaran, dan Ban-do mencoba untuk memainkan kritik Jin-joo sebagai perhatiannya.

Nam-gil terkejut saat Jin-joo tidak menawarkan diri untuk kembali bersekolah bersamanya, tapi jangan khawatir, Seol punya punggungnya. Seol mengatakan tidak ada tempat yang tersisa di dalam van dan mengabaikan demonstrasi para pria saat dia membanting pintu van.

Di jalan, Seol dan Bo-reum menertawakan ketidakpedulian anak laki-laki itu untuk memberi Jin-joo dan Nam-gil beberapa waktu saja. Seol menembak matanya yang menghakimi di Ban-do saat dia menyatakan bahwa Jin-joo perlu bertemu dengan pria yang baik untuk sekali ini, sementara Ban-do hanya menyetir dengan diam. Dia terperangkap dalam ingatannya tentang bagaimana seharusnya penampakan kunang-kunang itu, dan bagaimana Nam-gil telah berakhir menggantikannya.


Di mobil Nam-gil, pikiran Jin-joo berada pada pemandangan yang sama. Saat Nam-gil memikirkan saat mereka tadi malam, dia ingat bagaimana Jin-joo merunduk dari pelukan untuk balapan kembali ke kabin, membuat alasan bahwa mereka harus pergi minum.

Dia memecah kesunyian untuk beberapa obrolan ringan, tapi yang sebenarnya dia inginkan adalah mendapatkan pendapat Jin-joo tentang teknik cukurnya. Jin-joo membungkuk untuk memastikan wajahnya bagus dan mulus, dan Nam-gil tersenyum pada perhatiannya.

Kembali ke rumah, Jin-joo bergabung dengan orang tuanya untuk beberapa TV. Berita tersebut membahas tentang konser Michael Jackson yang akan datang di Seoul, namun Jin-joo tidak menunjukkan antusiasme yang sama untuk acara tersebut sebagai orang tuanya. Ayah bangkit untuk mencoba gerakan tariannya, dan kemudian Ibu bangkit untuk menunjukkan kemampuannya di bidang moonwalking yang superior.

Keesokan paginya, Ibu membuat jus tomat dan wortel untuk anak perempuannya dengan tangan. Jin-joo tersentuh, dan kemudian marah saat kakaknya menolak sarapan yang dibuat dengan penuh kasih. Jin-joo memotongnya di pintu dan menuntut sebuah pembicaraan.

Jin-joo meminta kakaknya untuk lebih menghargai ibu mereka, karena dia tidak akan selalu bersama mereka, dan dia tidak ingin adik perempuannya menyesal lagi nanti. Pemikiran Jin-joo tentang pemakaman ibunya, dan bagaimana kakaknya menangis tersedu-sedu di sampingnya. Jin-joo kembali dari pikirannya, tapi gagasan tentang kematian Ibu telah membuat adiknya tidak tenang, yang berjalan pergi.


Di sekolah, Ban-do memanggil layanan cuaca nasional untuk prediksi gempa. Sepertinya dia sedang mencoba untuk mencari tahu fenomena apa yang mengirimnya kembali ke masa lalu. Frustrasi dengan kurangnya informasi, Ban-do menuju ke perpustakaan untuk beberapa penelitian.

Dia memulai dengan beberapa Stephen Hawking, tapi ketika teori itu sedikit terlalu esoteris, dia beralih ke budaya pop yang lebih banyak dalam perjalanan waktu.

Sementara itu, Nam-gil tidak dapat menemukan kucing yang biasanya ia makan. Sebagai gantinya, dia menemukan Jin-joo makan sendirian. Nam-gil menyatakan dengan keras kemiripan yang dia lihat pada kucing dan Jin-joo, meski Jin-joo tidak menangkapnya.

Dia memang memperhatikan geraman keras dari perut Nam-gil. Meskipun dia bersikeras bahwa dia tidak lapar, Jin-joo memasukkan beberapa sarapannya ke tangannya, dan mereka makan bersama.

Dalam perjalanan ke dalam, punggung Jin-joo mulai sakit dan dia pergi ke kamar kecil. Ban-do melihat dia dari seberang jalan dan mengenali gejalanya.

Di kamar kecil, Jin-joo menemukan bahwa dia tidak memiliki pembalut wanita (ah, jadi ini adalah gejala yang berhubungan dengan periode). Dia mencoba memanggil Bo-reum dulu, tapi bila tidak ada yang menjawab, dia mencoba Ban-do selanjutnya.


Ban-do sudah ada di apotek yang membeli obat penghilang rasa sakit untuknya, dan dia mengulas ramuannya untuk mendapatkan yang paling lembut di perutnya. Dia mendapat telepon Jin-joo, dan juga tidak ragu untuk mengambil sekotak bantalan untuknya juga. Dia bahkan ingat bahwa dia lebih memilih orang yang memiliki sayap dan bertukar pakaian dengan benar, karena wanita-wanita itu terlihat shock.

Ban-do tiba di kamar kecil, tapi dia tidak yakin bagaimana cara membawa persediaan ke Jin-joo tanpa masuk. Dok-jae dan Jae-woo melihat dia, dan Dok-jae muncul di Ban-do dalam serangan menyelinap, mengirim kotak bantalan terbang di Bo-reum dan kaki Seol.

Ban-do memainkannya benar-benar keren, dan mengambil kotak itu dan menyerahkannya kepada Bo-reum untuk dikirim ke Jin-joo seperti itu bukan masalah besar. Sekali dia sendirian, Ban-do terengah-engah karena malu (sangat dekat dengan orang dewasa tentang ini, ha).

Ban-do menemukan Jin-joo di kelas kosong siap untuk minum obatnya, dan dia mengganti soda yang akan diminumnya dengan secangkir air yang dia bawa untuknya. Untuk mengatasi rasa sakit itu, dia menyerahkan ranselnya untuk mengistirahatkan kepalanya saat dia memijat punggungnya. Jin-joo khawatir mereka akan tertangkap, tapi Ban-do mengatakan mereka tidak melakukan kesalahan.


Dia menekan lebih jauh, dan bertanya apakah dia ingin menciumnya. Ketika Jin-joo menolaknya, dia mengatakan bahwa mereka seharusnya tidak merasa bersalah karena "tertangkap" melakukan sesuatu yang kurang dari adegan ciuman. Kemudian dia kembali memijat punggungnya, seolah-olah dia kembali ke rutinitas lama, dan Jin-joo tidak bisa tidak menyadarinya. Dia berpikir kembali sampai kapan pun dia berada di sana untuknya saat dia kesakitan, memijat punggungnya bahkan sampai larut malam.

Saat Jin-joo menggenggam tangannya di bawah dagunya, Ban-do tidak bisa tidak memperhatikan jari manis yang kosong dimana cincin kawinnya dulu, dan ruang kosong di jarinya sendiri. Ke luar, Jin-joo kagum pada betapa cantiknya anak-anak sekolah menengah atas "sekarang ini," dan Ban-do berbisik, "Kamu juga cantik." Dia mencoba untuk meliput sedikit, mengatakan tentu saja dia karena dia berusia 18 tahun lebih muda, Tapi Jin-joo masih menikmati pujian itu.

Mereka berhenti saat mereka melihat sekelompok remaja merokok. Ini memicu ingatan untuk Ban-do, saat dia dan Jin-joo melihat kelompok remaja perokok lainnya di masa depan. Ban-do ingin bersyafaat, tapi Jin-joo menahannya, memperingatkan bahwa remaja itu menakutkan dan dia tidak tahan kehilangan dia. Sentimen ini menahan Ban-do kembali, dan saat kembali ke tahun 1999, dia terus berjalan tanpa sepatah kata pun kepada para siswa.

Di malam hari, Dok-jae dan Jae-woo berkumpul di sekitar komputer untuk melihat beberapa porno. Dok-jae iri pada Jae-woo karena memiliki pacar, tapi Jae-woo mengatakan bahwa Bo-reum tidak seperti itu.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/go-back-spouses-episode-10/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top