Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 15 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Kedua

Go Back Spouses Episode 10 Bagian Kedua. Bo-reum tidak sepenuhnya polos, karena dia dan beberapa gadis lain di asrama berkumpul untuk malam porno mereka sendiri. Mata anak perempuan itu melebar saat mereka menonton, dan salah satu gadis lain terkejut mendengar Bo-reum sangat tidak berpengalaman, karena sekarang dia punya pacar.

Kembali ke kamar anak laki-laki, Dok-jae melampiaskan frustrasinya bahwa Jae-woo belum melakukannya, mengatakan bahwa dia tidak harus melindungi Bo-reum seperti aset budaya.

Keesokan paginya, Ban-do nampaknya terguncang oleh tanggal penanggalan tersebut, 25 Juni. Liputan konser Michael Jackson yang dijadwalkan hari itu terus diputar di TV di rumah Jin-joo, tempat Jin-joo duduk dalam keadaan linglung sementara dia Ibu melipat cucian dan bernyanyi. Terinspirasi oleh nyanyiannya, Jin-joo menyarankan agar mereka pergi ke karaoke di tengah hari, dan seluruh keluarga pusing mendengar usulan tersebut.
Di kampus, Ban-do berjalan dengan tiket pertunjukan balet dan b-boy. Dia berkedip kembali ke saat Seo Young mengundangnya ke acara tersebut, di mana dia akan tampil bersama b-boys yang mereka temui di kencan mereka sebelumnya. Dia cepat mengambil kredit untuk serikat ini, dan mengatakan bahwa dia pasti hadir.

Namun, sekarang Ban-do nampaknya kesal karena hal itu terjadi pada tanggal ini. Meski begitu, dia sedang dalam perjalanan ke pertunjukan, sampai dia terganggu oleh Ye-rim, yang berhenti di samping mobilnya. Dia mencoba untuk pergi, tapi dia hanya membiarkan pengemudinya menyetir dengan dia. Dia menghentikannya saat dia bertanya apakah Jin-joo baik-baik saja, karena dia mendengar Hyun-suk melacaknya dan memukulnya.


Sementara itu, Jin-joo dan keluarga berada di karaoke. Jin-joo segera berbicara di meja depan untuk mengajukan permintaan sebelum bergabung dengan minuman siang hari. Ibu mendapatkan mikrofon dan mengisapnya sepanjang siang.

Kembali ke Ban-do, yang masuk ke laboratorium mahasiswa kedokteran dan menendang Hyun-suk ke lantai. Bila itu tidak membuatnya turun, Ban-do memukulnya dengan pukulan setelah pukulan. "Apa menurutmu aku membiarkanmu menang sebelumnya karena aku lemah? Berani-beraninya kau menyentuhnya! "Dia menuntut di sela pukulan.

Ban-do ingat malam yang naas di masa depan, ketika Hyun-suk adalah salah satu meninju dia setelah Ban-jangan sengaja melemparkan Ye-rim ke tanah, dan bagaimana Hyun-suk gloated tentang acara ia memakai dan melihat ke bawah pada dia

Di karaoke, ayah Jin-joo akhirnya mendapat nyanyian, dan dia serenades Mom dengan antusias. Dendam Jin-joo mulai melunak saat kakaknya menunjukkan betapa cinta orang tua mereka bahkan sekarang. Saat mereka pergi, Jin-joo berhenti kembali di meja depan untuk mengambil rekaman itu dia meminta mereka untuk merekam sesi mereka. Awww, sekarang Anda memiliki suara Ibu kapan saja Anda merasa kesepian.


Dok-jae dan Ban-do sedang mencari minuman untuk membantu Ban-do mendingin, tapi sepertinya tidak membantu. Ban-do berjalan ke rumah sendiri dan berpikir kembali ke beberapa malam yang lalu saat dia mengantarkan rumah Jin-joo. Dia menyadari bahwa dia mengulurkan tangan kepadanya saat Hyun-suk menyerang, dan dia belum pernah ke sana sekali lagi untuknya.

Ban-do meninju pohon dengan frustrasi. Perhatiannya tertangkap, meskipun, saat dia mendengar orang-orang yang lewat mendiskusikan konser Michael Jackson. Hmmm.

Sementara itu, Bo-reum membuatnya kembali dari kencannya dengan Jae-woo terlambat, dan asramanya terkunci. Mereka tidak punya pilihan selain mendapatkan kamar motel untuk malam ini, dan satu lihat Bo-reum di tempat tidur menyuruh Jae-woo duduk di lantai. Bo-reum secara keliru menganggap Jae-woo tidak tertarik padanya, namun kenyataannya dia sedang mengucapkan lagu kebangsaan di kepalanya untuk menyimpan pikirannya.

Jae-woo langsung berdiri dan meninggalkan tugas yang tidak diketahui. Ketika dia kembali, Bo-reum tertidur dan Jae-woo melayang di atasnya. Tangannya menaiki roknya, dan Bo-reum terbangun, pikirannya panik. Tapi kemudian dia membuka matanya, dan melihat bahwa Jae-woo baru saja mengambil obat untuk goresannya dari pemandu sorak. Lega, ciuman Bo-reum dan pelukan Jae-woo. Mereka saling tidur di tempat tidur, berpegangan tangan dengan manis.

Di kamar tidurnya, Jin-joo meletakkan rekaman nyanyian ibunya di laci mejanya. Jin-joo terkejut dengan telepon dari Ban-do ini larut malam, yang menunggu di luar gerbang.

Ban-do berdiri dengan sekotak anggur di tangannya. "Kenapa aku suka ini?" Tanyanya. "Kenapa aku tidak bisa melakukan apa pun dengan benar?" Dia mengatakan pada Jin-joo bahwa dia selalu tulus, tapi bahkan sekarang, semuanya berantakan, seperti sepuluh tahun yang lalu.


Dalam kilas balik, Ban-do mengungkapkan apa yang mengganggunya tentang kencan hari ini-di tahun 2009, malam mulai beranjak hebat, dengan penjualan yang sukses setelah malam yang panjang dengan wining dan makan beberapa dokter. Dalam perjalanan pulang, Ban-do melihat beberapa remaja menggertak teman sekelasnya, dan dia membela anak itu. Ban-do mulai memarahi para siswa, tapi dia terganggu oleh sebuah panggilan dari Jin-joo.

Itu yang panggilan, satu di mana Jin-joo memohon Ban-lakukan untuk segera pulang. Saat masih di telepon, para siswa melangkah masuk dan memulai pertarungan dengan Ban-do, Jin-joo masih berbicara di telepon untuk mendengar pukulan tersebut.

Ban-do dan para siswa dibawa ke kantor polisi. Ban-do memohon kepada polisi untuk membiarkannya pergi, tapi tidak ada gunanya. Jin-joo bergegas masuk ke stasiun untuk mendapatkan suaminya, tapi melihat deretan remaja yang memar dan suaminya yang sedang berjuang mengirimnya ke air mata yang gelisah. "Kenapa kamu selalu melakukan ini ?!" teriaknya.

Pada saat pemakaman, Jin-joo menyalahkan Ban-do karena membuat dia kehilangan ucapan selamat tinggal pada ibunya, karena dia harus menjemputnya di kantor polisi. Keduanya terisak-isak saat pemakaman, penuh dengan penyesalan.

Kami memudar kembali ke tahun 1999, Ban-do menangis saat dia mengakui perasaannya pada Jin-joo. Dia bilang dia sudah berusaha sekuat tenaga untuk menjalani kehidupan yang baik, tapi yang dia lakukan hanyalah merasa kasihan. Dan kemudian pengakuan terakhirnya: "Saya merindukan ibu mertua saya sama seperti Anda."

Namun, saat pasangan itu terputus, saat Ibu membuka gerbang dan menemukan keduanya bersama.


Epilog

Pada tahun 2009, pemakaman ibu Jin-joo dibayangi oleh kabar kematian Michael Jackson pada hari yang sama. Media berita mengaitkan fakta bahwa dia meninggal sepuluh tahun yang lalu dari konsernya di Seoul pada tahun 1999 dan meliput acara tanpa henti.

Jin-joo menceritakan adegan-adegan di sekelilingnya sambil menonton berita di hanbok pemakamannya: "Pada hari ibuku, yang seperti alam semesta bagiku, menghilang, seluruh dunia memperhatikan hal lain. Dan kesedihanku sepertinya diabaikan begitu saja, seperti sesuatu yang kecil dan normal. "


Tiga bulan setelah pemakaman, Ban-do yang letih menguatkan dirinya di luar apartemen mereka sebelum dia mengenakan sikap yang salah ceria. Dia membawa irisan daging babi yang Jin-joo sukai untuk makan malam, dan dia bergegas pergi untuk mengubahnya sehingga dia bisa membuatnya untuknya, tapi Jin-joo tidak pernah beranjak dari tempatnya di sofa.

Ban-do menemukan banyak foto ibunya dari Jin yang terbaring di tempat tidur, dan senyum palsunya tersendat. Di sofa, Jin-joo meringkuk menjadi bola, keduanya begitu dekat secara fisik tapi tidak mau membicarakan kesedihan mereka.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/go-back-spouses-episode-10/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top