Sinopsis Go Back Couple Episode 6 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 01 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 6 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...

Go Back Spouses Episode 6 Bagian Kedua. Percakapan diinterupsi oleh ponsel Seo-young, dan dia menerima panggilan panas dengan ibunya. Ban-do mencoba untuk tidak terlalu jelas saat ia mendengarkan, tapi dia berkomentar setelah itu bahwa Seo-young memiliki sisi yang menakutkan. Seo-young menjawab bahwa dia tidak hanya memiliki sifat baik, dan godaan Ban-do, "Siapa bilang Anda hanya memiliki sifat baik?" Dia mengambilnya dengan tenang sambil merengek kecil.

Di tenda departemen sejarah, pasukan cadangan mencampur semua bahan di bak raksasa dengan sekop mereka. Sementara mereka bekerja, sunbae Jin-joo mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya berpartisipasi dalam kompetisi May Queen. Jin-joo ingat bahwa dia dinominasikan di awal semester, dan seniornya mendesah bahwa dia menolak. Jin-joo sedang sibuk menikmati saat-saatnya, memikirkan betapa cantiknya dia (yang sunbae nya kesalahan untuk kesia-siaan, ha).
Pasukan cadangan selesai mencampuradukkan dengan bunga, yang mengirim splatters saus terbang di atas semua wanita yang menonton, termasuk Jin-joo. Yang lain menguntit dengan marah, tapi Jin-joo melambaikannya sebagai bukan masalah besar dan menyantap saus dari bajunya, mendapatkan senyuman dari Nam-gil yang selalu jeli.

Dia memunculkan tawa dari siswa yang juga menyeka meja Nam-gil, dan dia mengetuk soda ke celana Nam-gil. Nam-gil tidak menganggapnya baik-baik saja sebagai Jin-joo, haha.


Sementara itu, tim pemandu sorak makan jjajangmyun di ruang latihan mereka, dan Bo-reum membuat wajah berciuman di Jae-woo sepanjang waktu. Jae-woo tidak bisa menahan dingin dan gagapnya tidak jelas. Bo-reum mendapat saus kostumnya dan mulai mengelapnya, tapi Jae-woo menghentikannya.

Di kamar mandi, Jae-woo menunjukkan kepadanya bahwa setumpuk sabun lebih baik menghilangkan noda itu, dan ganjarannya adalah ciuman dari Bo-reum. Dia berlari keluar dari kamar kecil dengan tarian kemenangan, tapi Bo-reum menunggunya di aula, memukul pose yang memikat.

Dok-jae menemukan Jae-woo dan Bo-reum memiliki sedikit ciuman di kelas kosong. Setelah daun Bo-reum, Dok-jae mengeluh bahwa ini hanya sedikit terlalu banyak. Dia kemudian mengingat berkali-kali dalam beberapa hari ini bahwa dia harus menyaksikan ciuman Jae-woo dan Bo-reum.

Dok-jae khawatir bahwa Bo-reum menggunakan Jae-woo untuk tubuhnya dan tidak benar-benar menyukainya. Jae-woo tidak segera khawatir, tapi kata-kata Dok-jae tetap bersamanya saat dia mendengar dua wanita berbicara tentang bagaimana pria bisa berkencan dengan gadis-gadis untuk mendapatkan kasih sayang fisik, menganggapnya mudah. Sekarang Jae-woo yang bersangkutan.

Festival ini berjalan lancar, dan Ban-do dan Seo-young sedang menikmatinya. Jin-joo melihat mereka dari jauh dan cemberut, tapi kemudian dia melihat bahwa mereka telah mendekati permainan balon air.


Ban-do bermasalah dengan seniornya karena tidak membantu, tapi Dok-jae mencoba mengalihkan perhatian semua orang dengan memanggil Jin-joo yang mendekat. Dia ingin bermain, tapi hanya jika Ban-do adalah wajah di dinding untuk dituju, dan dia menawarkan untuk membayar dua kali harga.

Dengan Ban-do diatur ke tempatnya, Jin-joo angin dan pergi ke pitch balon nya. Yang pertama adalah palsu, dan dia menjerit dari Ban-do yang dia inginkan. Dia menawarkan balonnya secara nyata, sebuah pukulan langsung. Dia berulang-ulang melempar, menyiram Ban-do dengan aliran air yang tak ada habisnya.

Dok-jae berkomentar tentang kemampuan Jin-joo, dan dia bilang ini mudah. Dalam kilas balik, Jin-joo memikirkan semua popok yang harus dilemparkannya ke ember popok dari kejauhan. Dia sudah banyak berlatih untuk saat ini.

Seorang Seo-young yang khawatir bertanya apakah Ban-do bisa dimatikan, tapi Jin-joo hanya akan berbicara di Ban-do, dan para manula menikmati penderitaannya. Ketika Jin-joo akhirnya kehabisan balon, Dok-jae dengan penuh semangat menceritakan Ban-do yang basah bahwa Seo-young mengkhawatirkannya dan harus menyukainya. Ban-do memutar matanya pada seberapa lambat Dok-jae adalah untuk menangkap.

Jae-woo yang kesal menyusul orang-orang itu, dan dia bahkan tidak akan mentolerir sindiran Dok Jae. Dok-jae mencoba untuk berbicara Ban-do ke pertunjukan bakat untuk terakhir kali, tapi Ban-do tetap tidak akan menyerah. Mereka bergegas ke panggung, dan janji untuk bertemu dengan tuan rumah Kang Ho-dong. Seluruh tubuh siswa sangat bersemangat untuk melihat Kang Ho-dong secara pribadi, kecuali Jin-joo dan Ban-do.


Nam-gil lebih terganggu oleh celana bernoda dari yang kupikirkan, dan dia membeli sepasang baru di sebuah toko. Dalam perjalanan keluar, dia melihat gaun putih cantik yang dipajang. Dia berjalan keluar dari toko, tapi sesaat kemudian dia kembali untuk melakukan pembelian tambahan.

Saat gelap saat Nam-gil kembali ke kampus, gaunnya terbungkus dan siap. Tapi saat dia membayangkan memberi Jin-joo pakaian itu, dia tidak tahan dengan rasa malu (mata anak-anak itu sekalipun) untuk menjelaskan mengapa dia memberinya gaun, jadi dia pertama kali meninggalkan kotak hadiah, dan kemudian menghabiskan beberapa waktu untuk merenungkannya. Kain jadi dia bisa berpura-pura itu bukan barang baru.

Kru utama berkumpul untuk minum setelah pertunjukan bakat, dan Seol sedang berjuang untuk tidak menertawakan apa pun yang dilakukan anak laki-laki itu. Ban-do ceramah lagi bahwa ia mencoba untuk menyelamatkan mereka dari rasa malu, tapi Bo-reum coos bahwa itu lucu dan mencium Jae-woo, mengeluarkan hampir semua orang.

Dok-jae melihat Seo-young berkeliaran sendirian dan memanggilnya. Ban-do merasa agak canggung untuk memanggilnya sementara Jin-joo ada di sana, tapi Jin-joo memberinya "pertempuran" sarkastik dan membiarkannya duduk untuk memasak. Seol terengah-engah, tapi kemudian dia melihat Nam-gil lewat juga dan memanggilnya ke lapangan bermain untuk Jin-joo.

Sunbae Jin-joo sedang membantu di tenda kontes May Queen, di mana ternyata salah satu gadis itu tidak ada pertunjukannya, dan dia tahu siapa yang bisa menggantikannya. Ya, pergi mendapatkan Jin-joo!


Kembali di bar sejarah, Jin-joo melotot pada Ban-do saat dia berbicara dengan Seo-young, penuh kenangan akan hujan deras pasangan itu. Jin-joo mulut di Ban-do, "Ini seperti Anda berkencan dengan anak di bawah umur." Ban-do terlihat berduka. Tatapannya kemudian beralih ke Nam-gil, yang berdiri dekat dengan Jin-joo saat dia memasak. Pikiran Ban-do juga kembali menemui Jin-joo dan Nam-gil saat hujan. Dia bertanya-tanya bagaimana anak muda seperti itu bisa memiliki mata emosional seperti itu, mata yang hanya untuk Jin-joo. Begitu banyak kecemburuan di tenda ini.

Nam-gil akhirnya siap untuk mengklaim gigitan daging babi yang digoreng, dan dia bertekad untuk mendapatkan sepotong makanan dari Jin-joo. Dia memegang tangannya yang menangkap penjepit, hanya untuk diinterupsi oleh protes dari Ban-do. Ban-do tidak bisa benar-benar menjelaskan mengapa dia cemburu, jadi alih-alih dia mengalihkan perjalanannya ke negativitasnya dan meminta Jin-joo mengapa dia memiliki makanan di sekujur tubuhnya seperti seorang wanita tua.

Sebagai dua berdebat bolak-balik, Nam-gil ingat Ban-do menendang Hyun-suk ke kolam renang dengan gembira. Tak satu pun teman mereka bisa mengikuti argumen mereka, tapi mereka semua bertanya-tanya kapan keduanya begitu dekat. Syukurlah, sunbae Jin-joo tiba untuk mematahkan ketegangan dan meminta Jin-joo untuk berpartisipasi dalam acara May Queen.

Jin-joo enggan, terutama karena dia tidak punya apa-apa untuk dipakai. Nam-gil punya saat yang tepat untuk menyerahkan gaun itu, dan mengatakan itu hanya di mobilnya. Pfft. Jin-joo bertanya-tanya mengapa dia memiliki pakaian wanita di mobilnya, dan dia berkata bahwa itu milik kakaknya.

Jin-joo ragu-ragu, sampai antagonisme Ban-do akhirnya mendorongnya melewati batas. Dia akan berkompetisi untuk membuktikan bahwa dia salah.


Kontes dimulai dan semua orang hadir dalam audiensi saat para kontestan mengambil tempat mereka di atas panggung. Jin-joo cantik dalam gaun putihnya, dan Ban-do terpaku. Nam-gil tersenyum gembira, dan bahkan Hyun-suk ada di antara penonton, melirik.

Tapi Jin-joo terkejut saat menyebutkan bagian bakat dan mengatakan pada tuan rumah bahwa dia tidak memiliki bakat apa pun. Dia mendesaknya untuk melakukan apa saja, dan dia berpikir kepada orang tuanya, dan kecintaan ibunya untuk bernyanyi bahwa dia berpapasan dengan putrinya.

Jadi, Jin-joo bernyanyi untuk semua orang. Awalnya dia gemetar, tapi mendapatkan kepercayaan diri saat sorak sorai penonton tumbuh. Ini menggemaskan, dan saat indah jatuh cinta menimpa Ban-do lagi, dan pikirannya dipenuhi dengan saat-saat Jin-joo yang lebih tua sebagai istri yang peduli dan ibu yang memuja anak mereka.

Jin-joo tersenyum hangat saat dia menyelesaikan lagunya dan sorak sorai penonton. Kembali ke rumahnya, tanaman yang sekarat yang dibawa orangtuanya sembuh sedikit, berubah dari cokelat menjadi hijau.

Ban-do adalah dalam keadaan linglung saat ia berjalan festival dengan Seo-muda. Dia mencatat bahwa sementara dia tahu apa yang dia suka, dia tidak tahu apa-apa tentang apa yang dia suka. Ban-do tidak memiliki jawaban, lalu bercanda bahwa itu alkohol yang dia cintai.


Setelah kontes, Bo-reum dan Seol meratapi bahwa Jin-joo seharusnya menang. Dok Jae mengambil saat ini, sementara Jae-woo ada di kamar mandi, untuk bertanya apa yang disukai Bo-reum tentang Jae-woo. Mereka tidak melihat Jae-woo, namun saat dia kembali dan berhenti di belakang mereka untuk mendengar jawabannya. Jawaban Bo-reum, bagaimanapun, adalah bahwa Jae-woo mudah, dan wajah Jae-woo jatuh.

Jin-joo menuju ke kamar mandi untuk berubah, tapi kamar wanita sedang dibangun, jadi dia memastikan tidak ada orang di kamar pria itu dan menyelinap masuk. Sekelompok orang, Hyun-suk masuk, segera menyusulnya, dan Nam-gil melihat mereka.

Dari dalam kamar mandi, Jin-joo mendengar anak laki-laki itu berbicara tentang betapa dia lucu. Dia tahu bahwa salah satu dari mereka adalah dokter masa depan dari klub malam, tapi dia kehilangan senyumannya saat dia mengatakan pada salah satu dari orang-orang yang akan dia berikan kepadanya saat dia bosan dengannya.

Sekarang Jin-joo marah, dan dia membuka pintu kios untuk menghadapi mereka. Tapi anak laki-laki itu semua sudah pergi, dan hanya Nam-gil yang menyeringai berdiri di sana. Mereka mendengar suara yang menuju ke kamar mandi, jadi Nam-gil membawa Jin-joo kembali ke dalam kandang untuk bersembunyi, tidak memperhatikan bahwa klip rambutnya jatuh ke tanah di depan kios.

Saat mereka berdiri di sana dengan tenang, pintu kios terbuka, dan Ban-do berdiri di depan mereka. Mata melebar ke sekeliling dan Ban-do bertanya apa yang Jin-joo lakukan, tapi Nam-gil membalas, "Apa yang kamu lakukan?"


Epilog

Orangtua Jin-joo dan saudara perempuannya berkerumun di sekitar tv untuk menonton pertunjukan bakat kampus dari universitas Jin-joo. Kinerja kelompok Ban-do diperkirakan merupakan tes kekuatan, tapi ini pasti berubah menjadi tindakan komedi. Orang tua Jin-joo menyukainya, sampai tuan rumah Kang Ho-dong bertanya apakah anak laki-laki memiliki pacar dan Ban-do menunjuk Jin-joo, yang berteriak dan melambai dari penonton.


Mengintip dari ambang pintu, Jin-joo tersenyum saat melihat kasih sayang. Dia melihat kemarahan ayah tumbuh meskipun, saat dia menyatakan bahwa dia akan membunuh orang itu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 6 Bagian Kedua

 
Back To Top