Sinopsis Go Back Couple Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 01 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 6 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 6 Bagian Pertama

Go Back Spouses Episode 6 Bagian Pertama. "Anda bersinar terang saat Anda sendiri"

Pada tahun 2017, Jin-joo mencoba gaun yang dipesannya secara online. It's pretty, tapi dia khawatir itu terlalu pendek, terutama jika dia mencoba untuk membawa Seo-jin sekitar.

Dalam sulih suara, Jin-joo menceritakan bahwa dia dulu mengira bahwa usia hanyalah angka yang membasahi dirinya, tapi tidak mengubahnya.

Jin-joo masih sangat menyukai gaun itu, jadi dia posting secara online untuk menambang kebijaksanaan tak terbatas dari internet-adalah gaun di atas lutut untuk wanita di usia akhir tiga puluhan? Sebagian besar balasan mengatakan bahwa mereka berhenti mengenakan gaun beberapa waktu yang lalu tapi satu commenter mengatakan bahwa tidak masalah jika terlihat bagus pada Anda, dan Jin-joo menguat dan mencoba gaun itu lagi.
Ban-do tiba di rumah dan dia melompat keluar untuk mengejutkannya. Tapi Ban-do benar-benar tidak tertarik, mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu tua untuk gaun seperti itu, dan mulai memanggil anaknya. Ketika dia mendengar bahwa Seo-jin sedang tidur, semua energi di dalamnya mengempis dan dia mengabaikan Jin-joo dan berkeliaran.

Dalam sulih suara lagi, Jin-joo menceritakan saat ia menutup kotak itu untuk mengembalikan bajunya, "Umur tidak meresap ke dalam tubuhku, aku menyesuaikan diri dengan seusiaku. Begitulah saya terbiasa dengan usia saya. "

Pada tahun 1999, kita kembali ke hari hujan di Seoul. Jin-joo turun dari bus dan meringkuk di pemberhentian yang sama seperti Seo-young, dan memperhatikan bahwa Seo-young melipat payungnya sendiri ke dalam tasnya.


Jin-joo menuju ke kampus tepat saat bus Ban-do tiba, tapi dia terus menonton pembicaraan Seo-young dan Ban-do, ekspresinya muram. Payung Jin-joo rusak, tapi kesatria putih favorit kami, Nam-gil, sedang menunggu di sayap dan menutupinya dengan payungnya.

Saat mereka berjalan, Jin-joo mengingat kembali pengakuan Nam-gil sehari sebelumnya, dan jantungnya berdebar-debar. Nam-gil mengajaknya untuk berjalan lebih dekat sehingga dia juga berada di bawah payung, dan dia bertanya-tanya apakah dia pemain.

Ban-do dan Seo-young mendekati dari arah yang berlawanan, dan saat pasangan saling berpelukan, Jin-joo dan Ban-do keduanya saling melirik satu sama lain di atas bahu mereka.

Di kelas, Ban-do tidak bisa tidak mempelajari Nam-gil dari beberapa baris di belakang, dan membandingkan lebar bahu pemuda itu dengan miliknya sendiri. Beberapa baris kembali, Jin-joo melihat Ban-do dan memikirkan hari hujan yang sama seperti yang mereka alami di masa depan mereka.

Jin-joo muncul dari bus untuk mencari Ban-do menunggunya. Dia senang melihatnya, tapi semangatnya melesat saat dia menyerahkan payungnya dan kemudian membuka miliknya sendiri. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin berbagi, tapi dia mengejek, "Apakah kita sedang syuting drama remaja?" Jin-joo melotot ke punggungnya saat ia berjalan pergi.

Sekarang di tahun '99, Jin-joo mengingat kembali kata-katanya dan keajaibannya jika Ban-do sedang syuting reality show bersamanya dan drama dengan Seo-young, dan menggumamkan sebuah kutukan di punggungnya.


Hujan telah turun, dan profesor tersebut membatalkan kelas sehingga para siswa dapat menikmati festival kampus. Jin-joo menarik Ban-do ke samping untuk berbicara secara pribadi, lalu memintanya untuk tidak membawa teman kencannya ke teater ayahnya.

Ban-do tahu itu canggung, tapi sekali lagi, mertuanya tidak tahu siapa dia, jadi apakah itu penting? Ban-do tampaknya terganggu oleh itu, semua. Jin-joo balas bahwa Ban-do hampir menyerahkan dirinya dengan reaksinya, dan Ban-do bergumam bahwa itu hanya kebiasaan.

Ban-do membawa Nam-gil dan bagaimana ia tampaknya mengikuti Jin-joo di mana-mana. Jin-joo membalas bahwa Seo-young mungkin terlihat polos, tapi dia licik, dan berbohong tentang memiliki payung pagi ini. Ban-do senang mendengar ini, dan mengatakan pada Jin-joo bahwa itu bukan licik, itu lucu.

Ban-do mengatakan pada Jin-joo bahwa dia telah menonton terlalu banyak drama makjang, dan Jin-joo kembali membara jika dia terlibat dalam kisah cinta terlarangnya, tepat saat Dok-jae berjalan-jalan. Dok-jae bertanya apakah dia bisa meminjam video kisah cinta terlarang dari Jin-joo, dan Jin-joo hanya mengatakan kepadanya untuk bertanya kepada Ban-do, siapa yang mendapat porno dari semua genre.

Di quad, festival universitas bersiap. Bagian sejarah telah mendirikan sebuah bar di stan mereka di halaman, sementara para senior teknik sipil tidak dapat menemukan murid baru mereka untuk menelurkan permainan balon air mereka. Berbicara tentang orang baru yang hilang ...


Ban-do watches dengan cemas saat Jae-woo membuat wajah imut dan hati di luar jendela kamarnya di Bo-reum, yang jendela di seberangnya. Larangan menyesali nasib temannya yang tak terelakkan, sementara sementara "Cantik" dari The Lonely Shining Goblin bermain di latar belakang.

Ban-do mencoba untuk berbicara dengan Jae-woo karena berkencan dengan Bo-reum, tapi Jae-woo berasumsi bahwa dia hanya cemburu. Ban-do mengatakan bahwa pada usia 31, saat yang tepat ketika nilai Park Ji-sung selama Piala Dunia Afrika Selatan, Jae-woo akan menyesali keputusannya untuk mengencangkan Bo-reum (begitu banyak petunjuk!)

Kamera terbang keluar jendela dan menyeberang ke kamar Bo-reum, di mana Jin-joo juga mencoba untuk berbicara dengan Bo-reum dari hubungan barunya. Bo-reum terlalu pusing untuk peduli, dan Jin-joo juga tidak menerima bantuan dari Seol, siapa yang menanyakan tanggal berapa pasangan itu menjadi resmi. Bo-reum mengatakan tanggal pastinya tidak penting.

Kamera melayang kembali ke kamar anak laki-laki, di mana tanggal pastinya nampaknya penting bagi Jae-woo, yang mengulanginya lagi dan lagi di perencananya. Hambatan baru untuk Ban-do tiba saat itu, dalam bentuk Dok-jae dan sejumlah perlengkapan aneh untuk pertunjukan bakat festival tersebut.


Rupanya Ban-do telah merencanakan jumlah yang besar untuk trio tersebut, dan pertunjukan bakat bahkan akan berakhir di TV. Dok-jae sangat bersemangat, tapi di masa depan, Ban-do dihantui oleh pertunjukan ini: Dalam kilasannya, video tersebut mengarah ke semua dokter dan perawat tempat dia bekerja, yang menggodanya tanpa henti (kami memiliki lebih baik lihat ini di epilog).

Ban-do berpikir bahwa ini harus menjadi kesempatan besar untuk memperbaiki masa depan, dan dia memohon agar orang lain tidak melakukan pertunjukan. Mereka tampaknya berkomitmen untuk bersenang-senang dan membuat kenangan besar, jadi Ban-do hanya kabur sendiri.

Nam-gil berencana untuk bersembunyi di perpustakaan selama festival berlangsung, tapi satu melirik Jin-joo mengangkut karton berat berisi minuman menyuruhnya duduk di meja di bar departemen sejarah, pura-pura membaca. Aww, Anda lovesick bodoh.

Jin-joo membuat dirinya sibuk memperbaiki keterampilan dapur yang buruk, dan kerumunan orang (termasuk Nam-gil) berkerumun saat dia meniru garam bae meme dan membuat tumpukan daging babi goreng yang paling lezat.

Jin-joo memberi makan sampel kepada semua orang berkumpul, kecuali seniornya yang terus menyela haknya sebelum dia mencoba memberi makan Nam-gil sepotong, haha. Sunbae ingin membuat hidangan tanda tangan mereka untuk festival ini, dan mereka hanya perlu membuat seratus porsi lagi. Mata Jin-joo melebar saat mengantarkan kotak dan kotak ramuan yang sudah sampai.


Sejarah utama lainnya meyakinkan Jin-joo bahwa dia tidak perlu membuat semua makanan sendirian, dan embusan angin melemparkan saputangan dari tangan Jin-joo ke tanah. Dia membungkuk untuk meraihnya, tapi terganggu oleh sepasang sepatu bot militer dan satu pak pemuda yang berpakaian seragam berbaris bersamanya dengan sekop.

Nya Keturunan dari Matahari saat hancur, namun, ketika orang utama membawa saputangan kembali dan melepas kacamata hitamnya ... dan dia tidak Song Joong-ki (cameo oleh Kim Ki-doo , haha).

Di bagian tari, para penari bersiap untuk festival. Guru tari profesor memuji Seo-young pada kondisi kondisinya yang bagus akhir-akhir ini, dan para penari lainnya bertanya apakah suasana hati Seo-young adalah karena seorang anak laki-laki. Seo-young malu-malu menjawab bahwa setiap orang membutuhkan cara untuk menghilangkan stres, dan seorang pria adalah satu metode.

Dan pria itu telah datang untuk mengantarnya ke festival. Oh, Ban-do. Kenapa kamu tidak memperlakukan Jin Jin masa depan seperti ini?

Seo-young bertanya-tanya apakah Ban-do akan melakukan sesuatu untuk pertunjukan bakat, dan dia memanggilnya terlalu malu saat dia mendengar dia tidak ikut berpartisipasi. Bagaimanapun, dia selalu menyuruhnya melakukan apapun yang membuatnya bahagia. Ban-do menganggap, tapi kenangan dari masa depan tidak akan membiarkan dia menyerah pada masa kesopanan perguruan tinggi.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 6 Bagian Pertama

 
Back To Top