Sinopsis Mad Dog Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 12 November 2017

Sinopsis Mad Dog Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mad Dog Episode 9 Bagian Kedua

Hong-joo duduk di sebuah bar tapi ketika dia melihat Hyun-gi ada di sana, dia bangkit untuk pergi. Hyun-gi bertanya apakah dia pergi untuk makan kaki ayam dan tebak bahwa cintanya pada hidangan itu ada kaitannya dengan Kang-woo. Hyun-gi bertanya pada Hong-joo apakah dia menyukai Kang-woo meskipun dia sudah menikah dan punya anak.
Hyun-gi memberitahu Hong-joo tentang investigasi Kang-woo tentang kecelakaan itu dan mendapat perhatiannya saat dia menyebutkan polis asuransi dan kotak hitamnya. Selama minum, Hong-joo ingat saat Kang-woo memberitahunya bahwa polis asuransi asli Beom-joon hilang dari penyimpanan.

Hyun-gi mengakui bahwa dia mengubah kebijakan asuransi Beom-joon dan bertanya dengan tak percaya, "Hong-joo, Anda sebenarnya tidak percaya bahwa pilot Kim Beom-joon tertekan dan menabrakkan pesawat itu dengan seratus sembilan puluh orang di atasnya, melakukan kamu? Ayahmu dan aku yang membuatnya. "

Hong-joo dengan lemah lembut berjalan keluar saat memikirkan kembali semua bukti yang dipertanyakan - kebijakan asli yang hilang, konfirmasi dari Pengacara Lee bahwa Ms. Lee telah hidup dan kepercayaan ayahnya, "Jika tidak ada dalam ingatan kita, maka itu bukan benar. Kami hanya harus membuatnya tidak benar. "Hyun-gi mengikutinya keluar dan menjatuhkan bom lain sebelum dia pergi: Ayahnya akan meninggal dunia pada pagi hari.


Min-joon bergabung dengan tim Mad Dog di restoran lingkungan mereka dan ketika Soon-jung menjelaskan bahwa Kang-woo ingin dia diberi makan, Ha-ri akan pergi. Min-joon menuduhnya melakukan tindakan berlebihan dan Ha-ri secara dramatis protes bahwa dia tidak bereaksi berlebihan. Ketika dia mengizinkan Min-joon menuangkan beberapa soju, Soon-jung mengumumkan keinginan mendadak untuk sosis dan gerakan untuk Min-joon untuk meminta maaf saat dia dan Noo-ri pergi.

Ha-ri menawarkan untuk menuangkan minuman Min-joon dan pada awalnya dia menjelaskan bahwa dia tidak minum Soju, tapi dengan patuh mengangkat gelas saat dia melotot. Setelah dia berhasil meminumnya, Ha-ri meminta maaf, "Saya seharusnya tidak marah kepada Anda. Maafkan saya."

Min-joon mengingatkan Ha-ri bahwa dia memprovokasi dia dan memanggilnya dengan tidak mengerti saat dia menambahkan, "Itulah mengapa pria ..." Dia berpikir lebih baik tentang komentarnya dan meninggalkan kalimat yang belum selesai saat dia mencoba untuk mengubah topik pembicaraan. Min-joon bertanya kepada Ha-ri apakah dia hanya berkencan dengan satu orang dan diberitahu bahwa itu bukan urusannya, tapi dia tersenyum pada dirinya sendiri saat dia berpaling.

Wajah Min-joon menjadi gelap saat beberapa pelanggan terdekat melihat siaran tentang Juhan Air dan mengingat pilot gila yang menabrakkan pesawat. Ha-ri mengalihkan perhatiannya ke laporan televisi tentang kematian ayah Hyun-gi.


Mereka bergabung Soon-jung dan Noo-ri di apartemen Min-joon dan menonton saat Hyun-gi menuju ke kamar rumah sakit ayahnya. Min-joon mengingat kata-kata Hyun-gi, "Tidak ada yang harus terjadi sampai minggu depan," dan tebak dia pasti berarti pemakaman ayahnya.

Hyun-gi duduk di samping tempat tidur rumah sakit yang kosong dan setelah waktu yang dapat diterima, memerintahkan Pengacara Lee untuk mengumumkan kematian ayahnya. Hyun-gi selesai berpakaian untuk pemakaman dan nyanyian ke cermin, "Ayah," berulang-ulang sampai dia berhasil menangis, seperti berita yang menayangkan gelombang udara.

Setelannya siap, Ketua Cha mendengarkan resume mengesankan Joo saat berada di kursi pijat dan mengakui, "Pasti sulit untuk bertahan hidup selama dua tahun terakhir, teman saya."


Dilengkapi dengan klip dasi yang menyembunyikan kamera dan mikrofon, Kang-woo mencatat jalan ke kantor Chairman Cha saat tim tersebut merencanakan bagaimana masuk ke rumah kaca.

Hong-joo mencegat Kang-woo dan meminta dia untuk memiliki Ha-ri mengembalikan data perusahaan pada Go Jin-chul untuk menghindari masalah. Kang-woo memastikan bahwa Ha-ri mendengar permintaan saat ia berjalan pergi.

Sebagai tim brainstorming bagaimana masuk ke rumah kaca Chairman Cha, Soon-jung mengakui bahwa ia ingin bermain intelektual kali ini dan mengenakan jas putih. Min-joon menjelaskan bahwa dia bisa mewujudkannya dan menyarankan agar mereka berpose sebagai dokter tanaman.

Min-joon senang melihat Soon-jung puas dengan penyamarannya saat mereka berkendara ke Taeyang. Kami belajar tentang rencana Min-joon dengan mundur sejenak saat kami melihatnya menjawab telepon dari seorang spesialis anggrek.

Min-joon menjelaskan kepada tim bahwa dokter yang memanggilnya membutuhkan seorang spesialis untuk merawat anggrek langka dan menembak ekspresi tahu ke Soon-jung. Ha-ri mencatat waktu yang tepat dan Min-joon menunjuk ke pabrik di samping Soon-jung, anggrek langka seharga puluhan ribu dolar.


Min-joon menjelaskan bahwa ia membeli sebuah pabrik tambahan dan mengirimkannya ke Taeyang sebagai hadiah untuk Chairman Cha. Ketika Min-joon mengakui bahwa dia memperlakukannya dengan bahan kimia yang seharusnya melotot sekarang, tim memuji rencananya.

Kang-woo dan Manager Park dipanggil ke kantor Chairman Cha dan diperintahkan untuk bergabung dengannya untuk pemakaman tersebut, mengatakan bahwa Ketua Joo seharusnya memiliki banyak pengunjung untuk menunjukkan bahwa dia menjalani kehidupan yang baik. Ketua Cha mengirim mereka pulang untuk melakukan perubahan terlebih dahulu.

Dalam perjalanan keluar, Manager Park meminta Kang-woo yang terganggu apa yang mengganggu dia tapi diberitahu bahwa itu bukan apa-apa. Ha-ri tiba di Taeyang dan saat dia melihat Kang-woo dalam perjalanan keluar dengan Manager Park, dia menelepon dan belajar tentang perubahan rencana.

Ha-ri menegaskan bahwa dia akan meninggalkan arsip di kantor Kang-woo seperti yang direncanakan dan memanggil tim untuk memberi tahu mereka bahwa mereka akan melakukannya sendiri. Mereka semua bingung mengapa seseorang dari tingkat Kang-woo akan menghadiri pemakaman Ketua Joo dan Min-joon menyebutnya mencurigakan.


Ha-ri memasuki Taeyang sementara Soon-jung dan Min-joon berpose sebagai dokter tanaman dan asistennya yang kikuk. Noo-ri mengingatkan tim bahwa kantor Chairman Cha dilengkapi dengan radio jamming dan Soon-jung dan Min-joon tidak akan bisa berkomunikasi dengan siapapun begitu mereka berada di rumah kaca.

Min-joon mengingatkan Noo-ri bahwa mereka memiliki Ha-ri dan dengan cerewet menunjukkan bahwa dia bisa berteriak, "Tolong aku," jika terjadi sesuatu. Min-joon dan Soon-jung tiba-tiba tampak gugup saat dia mengingatkan mereka, "Kedua hidupmu ada di tanganku."

Ha-ri muncul dengan teh favorit sang sekretaris dan memberi Min-joon anggukan yang mendorong saat ia dan Soon-jung dikawal ke kantor Chairman Cha. Sekretarisnya ngeri saat Soon-jung mendiagnosa anggrek dengan virus, jadi mereka berjanji untuk memeriksa seluruh rumah kaca untuknya.

Sekretaris Ketua Cha kembali ke mejanya dan menjelaskan kepada Ha-ri tentang anggrek yang sakit. Sekretaris itu mencatat bahwa karena pemakaman Ketua Joo, anggreknya harus baik-baik saja pada saat Ketua Cha kembali.


Sebagai Manager Park drive untuk pemakaman, Kang-woo menyebutkan betapa anehnya bagi mereka untuk diminta untuk hadir. Setelah Kang-woo menerima telepon dari Detektif Jo, dia dengan cemas berteriak kepada Manager Park untuk membalikkan mobilnya.

Soon-jung dan Min-joon mencari area rumah kaca dengan semua persediaan Chairman Cha, tanpa menyadari adanya alarm yang terpasang di rak.

Hyun-gi membuka pintu mobil untuk Chairman Cha saat dia tiba di pemakaman dan menjelaskan bahwa dia ingin menyapa sahabat ayahnya. Ketua Cha percaya bahwa Hyun-gi benar-benar ingin melihat reaksinya dengan dia mendengar tentang perampokan di rumahnya.

Hyun-gi mengingat pertemuannya dengan Kang-woo dan kami melihat bahwa setelah dia pergi, Hyun-gi telah memutuskan, "Apakah Anda ingin menemukan kotak hitam itu? Kemudian Anda perlu menemukan yang sebenarnya. "Setelah dia mengkonfirmasi bahwa ada alat mendengarkan di ruang konferensinya, Hyun-gi telah memanggil Chairman Cha, menyadari bahwa bagian pembicaraannya telah direkam, dan Ketua Cha mencemooh saat dia mengatakan bahwa Kotak hitam asli ada bersamanya.

Pada saat ini, Chairman Cha memperingatkan Hyun-gi, "Berhentilah mencoba memainkan permainan ... Anda bukan pemilik JH." Saat Hong-joo masuk, Hyun-gi bertanya apa yang akan terjadi jika Kang-woo menemukan itu. dia membuat keluarganya mengambil penerbangan yang ditakdirkan.


Hong-joo protes bahwa dia tidak tahu itu akan macet, tapi Hyun-gi menunjukkan bahwa dia tahu bahwa pesawat itu tidak sehat dan menulis kontrak asuransi. Ketika Hyun-gi menunjukkan bahwa Kang-woo akan mengetahui kebenarannya, Hong-joo menjawab, "Saya akan menangkap anjing itu sebelum dia tahu."

Hong-joo bergabung dengan ayahnya di dalam tempat dia dipuji, "Pekerjaan bagus dalam memasang jebakan." Kami melihat bahwa permintaannya untuk meminta Ha-ri kembali dokumen Go Jin-chul adalah bagian dari rencana Chairman Cha. Ketika dia bertanya mengapa dia memanggil Kang-woo ke pemakaman, Ketua Cha menjelaskan, "Kang-woo akan mati untuk anak-anaknya. Dia akan menurunkan ekornya dan berbaring untuk menyelamatkan mereka ... dan dia akan mengambil barang Hyun-gi seperti yang saya katakan. "

Detektif Jo muncul dengan sebuah tim di Taeyang dan menjelaskan bahwa mereka menerima laporan tentang break-in di lantai dua puluh. Setelah sekretaris Ketua Cha melangkah keluar untuk mengunjungi kamar mandi, Ha-ri terkejut saat seseorang tiba.

Di dalam rumah kaca, Min-joon mengakui bahwa ada sesuatu yang aneh saat Soon-jung secara tidak sengaja menghentikan alarmnya. Mereka mengambil barang mereka seperti Kang-woo muncul dan berteriak pada mereka, "Keluar dari sini!"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/mad-dog-episode-9/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mad Dog Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top