Sinopsis Temperature of Love Episode 29

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 08 November 2017

Sinopsis Temperature of Love Episode 29

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Temperature of Love Episode 29

Frustrasi bahwa Hyun-soo melihat ibunya tanpa memberitahunya, Jung-sun menjauh darinya. Tapi dia memanggilnya, menuduhnya hanya memikirkan dirinya sendiri, dan dia kembali menyangkal hal itu.

Hyun-soo mengatakan bahwa Jung-sun tidak pernah mengatakan kepadanya di mana dia saat dia bertanya, dan bahwa dia kesal karena dia menolak tawarannya untuk hidup bersama. Jung-sun dengan tenang mengingatkannya bahwa ia memiliki masalah keluarga yang sulit untuk ditangani. Hyun-soo menangis bahwa setiap keluarga memiliki masalah, dan Jung-sun menariknya ke pelukannya untuk pelukan yang menenangkan.
Jung-sun menggigiti rumahnya, dan saat mereka berjalan, dia mengatakan kepadanya bahwa orang tuanya memiliki masa sulit untuk mengandung bayi dan akhirnya memilikinya, itulah sebabnya mereka sangat mengharapkannya darinya seumur hidupnya. Jung-sun bertanya pada dirinya sendiri bagaimana memberi tahu dia bahwa orang tuanya harus menikah karena mereka memilikinya.


Hyun-soo melanjutkan bahwa orang tuanya berpikir bahwa penting untuk membesarkan dan adiknya untuk mandiri. Dia mengatakan bahwa karena orang tuanya sangat jatuh cinta, mereka tidak pernah memiliki banyak waktu untuk anak-anak mereka. Dia mengatakan kepada Jung-sun bahwa ibunya percaya bahwa orang yang memberi adalah orang yang kuat, jadi dia memberi hadiah kepada semua orang di sekitarnya.

Jung-sun tidak mengatakan apa-apa, dan saat Hyun-soo bertanya apakah dia sudah lelah membawanya, dia hanya bilang tidak. Dia mencatat pada dirinya sendiri bahwa ketika dia membuka tentang keluarganya, yang dia katakan hanyalah bahwa dia tidak lelah.

Malam itu, Kyung memperhatikan mood buruk Hyun-soo dan mengatakan bahwa inilah mengapa dia tidak berkencan, karena hanya menonton Hyun-soo yang melelahkan. Hyun-soo mengatakan bahwa dia berencana untuk bekerja sepanjang malam dan bahwa dia bertemu dengan Joon-ha besok, dan mereka berdua menyadari bahwa mereka belum pernah bertemu Hong-ah dalam beberapa saat. Itu karena dia sibuk menulis dan berteman di internet.


Jung-sun kembali ke Good Soup untuk menemukan Won-joon membersihkan dapur. Dia menyarankan agar mereka menghitung berapa banyak uang yang mereka butuhkan untuk menjalankan restoran selama enam bulan, dan Won-joon mendesah bahwa dia berharap bisa membantu, namun keluarganya tidak mengenalinya saat menjadi koki.

Jung-sun pergi menemui pacar ibunya, Daniel, yang memberinya daftar lengkap uang yang dia dapatkan dari Jung-woo. Dia mengatakan bahwa Jung-sun tidak perlu membayarnya kembali, karena itu adalah hadiah karena Jung-woo menyukai lukisannya.

Selanjutnya Jung-sun pergi ke rumah ibunya untuk memberitahunya bahwa dia berbicara dengan Daniel, tidak mempercayainya untuk memberinya sejumlah uang yang sebenarnya dia berhutang. Dia membiarkan tergelincir bahwa dia harus memohon kepada Jung-woo untuk menyumbang pada pameran Daniel, yang mengkonfirmasi kecurigaan Jung-sun bahwa uang itu tidak pernah merupakan hadiah.


Dia ingat bahwa ibunya menyalahkannya karena dia harus meminta Jung Woo untuk mencari uang, dan dia bertanya berapa yang dia butuhkan per bulannya. Dia bertanya apakah dia akan memberinya uang, tapi dia bilang dia ingin mendengarnya terlebih dahulu.

Pada pertemuan makan siang mereka, kangen Kyung dan Joon-ha seperti biasa, dan Joon-ha menunjukkan kecemburuannya atas kunjungan Kyung yang sering ke Good Soup untuk mewawancarai koki tampan itu. Karena hari ini ditutup hari ini, Joon-ha bertanya pada Hyun-soo apakah dia berkencan dengan Jung-sun. Dia bilang dia sedang bekerja, tapi dengan nakal menambahkan bahwa dia mungkin harus mewawancarai Jung-sun.

Kyung dan Joon-ha meraih pangsit terakhir pada saat bersamaan, dan Joon-ha dengan santai membiarkannya memilikinya. Kyung mengambil pangsit dan memberinya sedikit senyuman, yang dengan malu-malu dia kembalikan. Imut.


Hyun-soo memanggil Jung-sun untuk mewawancarainya, dan karena dia akan berbicara dengan Jung-woo, mereka mengatur untuk bertemu di Good Soup nanti. Jung-sun memberi Jung-woo amplop dari Daniel dan mengatakan bahwa dia tidak dapat membayar semuanya kembali sekaligus, jadi dia ingin melakukan pembayaran bulanan.

Ketika Jung-woo bertanya apa yang akan dia lakukan jika dia mengatakan tidak, Jung-sun menghela napas bahwa dia hanya harus membayar apa yang dia bisa. Jung-woo mengatakan bahwa hubungan klaim / kewajiban bisa bertahan lebih lama dari hubungan asmara, jadi dia setuju untuk melakukan pembayaran dari waktu ke waktu.

Saat dia pergi, ayah Jung-sun memanggilnya untuk mengatakan bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menemuinya. Dia marah, setelah menemukan bahwa Jung-sun menggunakan tanah yang diwarisi untuk mengamankan pinjaman untuk membeli Good Soup. Jung-sun dengan tegas mengatakan bahwa itu tanahnya dan dia akan melakukan apa yang dia sukai, lalu bertanya kepada ayahnya apakah dia termasuk dalam hidupnya.


Ayahnya mengkritik Jung-sun karena menutup restoran pada hari Senin dan bukannya mempertahankannya agar bisa menghasilkan lebih banyak uang. Pada sebuah gulungan, dia menampilkan artikel majalah Jung-sun, mengejek bahwa karirnya hanya terlihat bagus di luar. Dia mengendarai Jung-sun karena menolak untuk mendapatkan karir profesional atau tinggal dengan ayahnya setelah perceraian, meludah bahwa ibunya menghancurkannya.

Jung-sun kembali membara sehingga dia memilih tinggal bersama ibunya karena dia yang lemah. Dia mengingatkan ayahnya bahwa dia menyuruh Jung-sun memilih di antara mereka, dan mengatakan bahwa dia kadang-kadang merindukan ayahnya setelah dia dan ibunya pindah ke Prancis, tapi dia membenci dirinya sendiri untuk itu.

Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin menjadi seperti ayahnya, dan ayahnya memiliki empedu untuk menanyakan apa yang mengerikan tentang dia. Luar biasa, Jung-sun mengingatkannya bahwa dia menyalahgunakan istrinya.


Hyun-soo melihat ayah Jung-sun pergi, meski dia tidak tahu siapa dia, dan kemudian mendapat teks dari Jung-sun yang mengundangnya untuk mewawancarainya sekarang. Mereka memiliki dapur untuk diri mereka sendiri, dan Jung-sun menjelaskan berbagai stasiun dan apa yang mereka lakukan di sana. Hyun-soo terkejut saat Jung-sun mengatakan bahwa itu adalah ibunya yang menginspirasinya untuk menjadi koki, karena dia adalah seorang ibu rumah tangga yang banyak memasak dan memanggang.

Dia bertanya tentang pernyataan sebelumnya bahwa hanya butuh satu menit untuk memutuskan untuk menjadi koki, jadi dia menjelaskan bahwa suatu hari, ibunya tidak pulang sampai larut malam. Dia makan malam sendirian, dan memutuskan saat itu untuk menjadi koki.

Hyun-soo mengatakan pada Jung-sun bahwa dia ingin belajar lebih banyak tentang dia, mengatakan bahwa itu adalah karakter utama drama-nya yang akan lebih baik, tapi Jung-sun terlihat tidak nyaman. Dia bertanya tentang ayahnya, dan dia mengungkapkan bahwa dia menentang dia menjadi koki tapi itu tidak menghentikannya. Dia tiba-tiba mengubah topik pembicaraan, yang tidak luput dari perhatian Hyun-soo.


Mereka duduk di ruang makan, dan Jung-sun mengatakan bahwa bagian tersulit dalam memiliki bisnis adalah memastikan pegawainya dibayar. Hyun-soo bertanya apakah dia membayar mereka bulan ini dari pinjamannya, dan dia mengatakan bahwa dia memang membayar mereka, tapi dia tidak perlu khawatir akan hal itu. Dia bertanya apa lagi yang mengkhawatirkannya dan sekali lagi memberi jawaban untuknya, membawa ibunya, yang membuat Jung-sun tutup dan mengatakan bahwa dia tidak ingin membicarakannya.

Hyun-soo mendesah, bertanya-tanya berapa lama lagi dia harus menahannya. Dia mengatakan kepada Jung-sun bahwa dia telah menunggu dengan sabar agar dia bisa berbicara dengannya tentang ibunya. Dia bertanya kapan dia mengizinkannya masuk ke dalam hidupnya, dan ketika dia mengatakan bahwa dia sudah ada dalam hidupnya, dia membalas bahwa itu tidak terasa seperti itu.

Dia mengatakan bahwa dia menunjukkan kepadanya semua tentang hidupnya, bahkan menangis di depannya, sementara dia tidak pernah melakukan hal yang sama. Dia memintanya untuk tidak menangis sendiri, karena itu berarti dia tidak membiarkan dia tahu dan sangat mencintainya, dan bertanya apakah dia hanya menginginkan ini menjadi hubungan yang dangkal.


Jung-sun mengatakan bahwa dia terlalu dramatis, dan bahwa dia tidak pernah berbagi rasa sakitnya dengan siapa pun. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa mengharapkannya darinya segera, tapi dia menyela untuk mengatakan bahwa dia memiliki banyak peluang. Jung-sun mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahu bagaimana rasanya menjadi anak dari orang tua yang kacau, dan bahwa dia akan memberitahunya kapan dia sudah siap.

Hyun-soo mengatakan bahwa ibunya memberitahunya mengapa dia bercerai, dan Jung-sun cambuk, berpikir bahwa dia melihat ibunya lagi tanpa memberitahunya. Dia bertanya apakah mereka tidak bisa mengakhiri percakapan ini dengan nada positif, tapi Hyun-soo balas bahwa sebaiknya jujur ​​saja. Dia pergi, bergumam bahwa tidak ada gunanya berbicara dengan seseorang yang tidak mau membuka diri.

Saat membahas casting drama Hong-ah, Direktur Min semakin frustrasi karena desakan Hong-ah hanya untuk mempekerjakan aktor papan atas. Ketika dia mendengar bahwa Jung-woo sedang melakukan pemotretan dengan grup anak K-pop, dia menggunakannya sebagai alasan untuk mengganggu dan berfoto dengan mereka.


Dia meminta Jung-woo jika dia mengalami kesulitan melihat Hyun-soo akhir-akhir ini, dan mengatakan kepadanya untuk hanya membatalkan kontrak dengannya. Sambil tertawa masam, Jung-woo bertanya mengapa dia melakukan itu ketika sangat sulit menemukan penulis yang baik. Hong-ah merenung bahwa dia berhenti menyukai Jung-sun setelah menyukainya selama empat tahun, dan bahwa dia menyadari bahwa perasaannya terhadapnya tidak nyata.

Dia menyarankan agar Jung-woo melakukan hal yang sama, dan mencari tahu apakah yang dia rasakan untuk Hyun-soo itu nyata atau tidak. Tapi Jung-woo mengatakan bahwa hanya fakta bahwa dia bisa mengakhirinya membuktikan bahwa perasaannya tidak tulus.

Ayah Hyun-soo memanggilnya untuk bertanya apakah dia akan pergi ke rumah sakit bersama ibunya untuk pemeriksaannya hari ini. Dia harus bekerja dan dia tidak ingin dia pergi sendiri, jadi Hyun-soo setuju.


Jung-sun sangat memikirkan Hyun-soo dan hubungannya, kemudian bekerja untuk membuat lebih banyak karamel favoritnya. Dia membawa mereka ke rumahnya, dan meskipun awalnya dia waspada, dia mengembalikan pelukan minta maafnya.


Di rumah sakit, ibu Hyun-soo memberitahu dokter tentang sakit kepala baru-baru ini, dan bahwa pemindaian CT-nya yang baru keluar dengan baik. Tapi dokter melakukan pemeriksaan dan merekomendasikan pemindaian CT lain segera.

Ibu Jung-sun memanggil Jung-woo dan membujuknya untuk bertemu dengannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa Jung-sun menganggapnya sebagai saudara laki-laki, dan dia yakin Jung-woo merasakan hal yang sama. Dia meminta dia untuk tidak menerima uang dari Jung-sun dan membiarkan dia membayarnya kembali, dan ketika dia mengatakan bahwa dia tidak pernah bermaksud untuk membayarnya kembali, dia melompat ke atasnya dan menganggap bahwa hutangnya telah dimaafkan.


Tapi Jung-woo mengatakan bahwa jika Jung-sun ingin membayarnya kembali, maka dia tidak akan menghentikannya. Ibu Jung-sun bertanya apa yang harus dia lakukan untuk meyakinkan Jung-woo agar bersikap mudah terhadap anaknya, dan Jung-woo terlihat sedih di wajahnya. Dia mengatakan bahwa kadang-kadang berada di dekatnya membuatnya bertanya-tanya bagaimana jadinya jika ibunya masih hidup.

Dia membuatnya tertawa saat mengatakan bahwa dia pasti berteman dengan ibunya, karena anak laki-laki mereka sudah dekat. Dia menawarkan untuk menjadi ibunya sejak dia pergi, membuat Jung-woo tertawa lebih keras lagi. Dia bilang mereka semua bisa jadi keluarga, dan saat Jung-woo berhenti tersenyum, dia menebak itu karena Hyun-soo.


Dia mengatakan kepadanya bahwa Hyun-soo itu gila, karena bahkan setelah mengetahui segala hal tentang ibunya, dia tetap memilih untuk bersama Jung-sun. Dia meyakinkan Jung-woo bahwa dia masih muda dan akan menemukan cinta lagi.

Setelah CT scan-nya, dokter ibu Hyun-soo mengatakan kepada mereka bahwa dia memiliki aneurisma serebral. Dia menjelaskan bahwa pembuluh darah di otaknya bisa meledak, dan butuh operasi sesegera mungkin. Tapi saat Hyun-soo meminta operasi pertama yang tersedia, dokter tersebut berhenti sejenak.

Saat mereka meninggalkan rumah sakit, Hyun-soo mencoba menghibur ibunya, mengatakan bahwa semuanya akan baik-baik saja. Tapi ibunya turun di garasi parkir dan mulai menangis, dan yang bisa dilakukan Hyun-soo hanyalah menahannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/temperature-of-love-episodes-29-30/
Di tulis ulang oleh : Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Temperature of Love Episode 29

 
Back To Top