Sinopsis Witch’s Court Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 16 November 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 11 Bagian Kedua

Yi-deum pergi ke toko untuk menyalin formulir rekaman malam itu, tapi dikeluarkan setelah mengetahui bahwa jaksa ada di sana terlebih dahulu. Tanpa gentar, Yi-deum memaksakan jasanya sebagai pengacara pembela, sebelum dia (berhasil) menyuap petugas toko untuk memberinya rekaman itu.

Sambil mengamati foto TKP, Jin-wook melihat celah di rekening polisi-dan mengetahui bahwa kondom sebenarnya ditemukan oleh polisi, curiga tersembunyi di meja samping tempat tidur.

Jin-wook dan Mi-young tampak jengkel saat mereka bertanya kepada Sang-hyun ... karena duduk di seberang mereka adalah sebuah Yi-deum yang menyeringai.

Jin-wook menariknya ke samping untuk berbicara, dan Yi-deum tidak bertobat menjelaskan bahwa dia ada di sini untuk mewakili Sang-hyun. Yi-deum merendahkan meriah saat ia sekolah Jin-wook di sopan santun profesional, dan berkata, "Jika Anda terus menjadi amatir, itu akan menjadi sakit. Mari kita masing-masing melakukan pekerjaan kita. "

Jin-wook enggan kembali untuk menyelesaikan interogasi, dan meminta Sang-hyun mengapa dia menyembunyikan kondom. Yi-deum dengan cepat menasihati Sang-hyun untuk tidak mengatakan apapun, dan setelah beberapa saran berbisik, Sang-hyun menjawab bahwa dia sangat mabuk sehingga dia membuat laci itu bingung dengan tempat sampahnya. Jika dia bermaksud menyembunyikannya dari polisi, seperti yang dituntut oleh jaksa penuntut, dia pasti akan memerah ke toilet.


Jin-wook dengan tegas meminta Sang-hyun untuk menyelesaikan tes poligraf, tapi Yi-deum menolak untuk mengizinkan tes tersebut dan mengumumkan bahwa wawancara telah berakhir. Yi-deum berhenti di pintu keluar, dan mengingatkan Jin-wook bahwa karena kondom tidak akan diterima di pengadilan, akan masuk akal jika dia menjatuhkan kasus ini sama sekali. Jin-wook menantang Yi-deum untuk membuktikan dirinya di pengadilan, dan Yi-deum sangat mendorong Jin-wook, "Fighting!"

Di pengadilan, Yoo-jin menceritakan sisi ceritanya, dan kemudian Yi-deum bangkit untuk memeriksa silangnya. Yi-deum menunjukkan pesan teks sepenuh hati Yoo-jin dan gambar yang dia kirim dari pakaian seksinya kepada Sang-hyun, yang menyarankan niat pribadi, bukan pertanyaan profesional.

Benda Jin-wook, dengan alasan bahwa apa yang dipakai Yoo-jin hari itu tidak relevan dengan kasus ini, tapi Yi-deum berpendapat bahwa pakaian seksi Yoo-jin menunjukkan bahwa dia bermaksud merayu Sang-hyun. Hakim memperingatkan Yi-deum untuk membukanya kembali, tapi gagasan itu telah ditanam.

Yi-deum bertanya kepada Yoo-jin berapa banyak yang biasanya dia minum, yang jumlahnya lebih dari dua kali lipat dari jumlah yang dia minum pada malam yang bersangkutan. Namun Yoo-jin bersaksi bahwa jumlah yang kecil itu hampir tidak akan memengaruhinya-jadi Yoo-jin pasti berbohong karena mabuk begitu dia pingsan. Yi-deum menyeringai, "Apakah toleransi Anda berubah berdasarkan situasi Anda?"


Selanjutnya, Jin-wook mengajukan rekaman convenience store, yang menunjukkan Yoo-jin tersandung dan Sang-hyun menyeretnya keluar, sebagai bukti bahwa Sang-hyun bermaksud memanfaatkan negaranya yang mabuk. Sebagai tanggapan, Yi-deum menyajikan tanda terima barang yang harus dibayar Yoo-jin-dan termasuk penjualan satu pak kondom. Yi-deum mengklaim bahwa ini membuktikan persetujuan.

Jin-wook keberatan bahwa Yoo-jin mungkin tidak tahu mereka kondom karena kemabukannya, tapi hakim memutuskan bahwa klaim ini tidak berdasar. Hakim menyatakan bahwa beban pembuktian ada pada penuntutan, dan tanpa bukti lagi, dia harus membuat keputusan untuk terdakwa.

Meskipun persidangan belum berakhir, Yi-deum tersenyum penuh kemenangan. Dispirited, Jin-wook menonton Sang-hyun yang tergetar berterima kasih pada Yi-deum dengan kartu gratis untuk makanan mewah.

Jin-wook mengejar Yi-deum dan bertanya apakah dia benar-benar percaya bahwa Sang-hyun tidak bersalah. Yi-deum mengatakan bahwa dengan standarnya dia, dan menegur Jin-wook untuk diadili dengan bukti lemah semacam itu. Yi-deum tersenyum sebelum dia berhenti, "Ini adalah zona perang."

Kembali ke kantor, Hoon-soo bersimpati bahwa Jin-wook dihancurkan oleh Yi-deum dan mendesaknya untuk mengambil minum daripada memamerkan barang bukti yang sama berulang-ulang. Itu memberi Jin-wook sebuah ide, yang mengingatkan kebingungan Yoo-jin karena mabuk karena minuman yang sedikit, dan dia meminta Hoon-soo untuk menemaninya ke bar. Kesalahpahaman, Hoon-soo memproklamirkan, "Akhirnya! Anda menjadi lebih seperti jaksa penuntut sejati. "

Di bar, Jin-wook menemukan bahwa Yoo-jin hanya memiliki tiga koktail yang sangat lemah saat dia berada di sana, tapi tidak dapat berdiri tegak pada saat dia pergi. Jin-wook meminta bartender untuk datang bersaksi di pengadilan.


Sementara itu, Yi-deum memperlakukan dirinya dengan makanan mewah yang diberikan Sang-hyun padanya, mengambil tindakan untuk memamerkan diri. Yang membuatnya cemas, dia melihat Sang-hyun di restoran yang sama, bergaul dengan wanita lain. Yi-deum bergumam bahwa persidangannya belum berakhir dan kemudian menyuruhnya untuk mendinginkannya.

Yi-deum hanya merindukan menghadapi dia saat ia pergi untuk mengambil telepon, dan dia mengikutinya. Pada kembalinya Yi-deum, nafsu makannya hancur, dia dengan marah mengemasi untuk pergi, tapi tidak sebelum menyadari bahwa tanggal Sang-hyun telah dengan cepat berubah dari sadar ke setengah sadar.

Terkesan, Yi-deum secara metodis mencari melalui self-self-nya di rumah, dan menemukannya dengan tembakan Sang-hyun yang jelas dan teman kencannya.

Mi-young menunjukkan posting media sosial baru Yi-deum kepada Jin-wook, yang merasa senang saat Mi-young bertanya mengapa Yi-deum sangat bersikeras bahwa Jin-wook melihat foto-fotonya. Alis Jin-wook terangkat saat ia melihat sesuatu.

Keesokan harinya, Jin-wook menanyai bartender tentang minuman yang disajikannya pada Yoo-jin malam itu, dan memastikan untuk menunjukkan bahwa semua minuman cocktailnya berwarna biru. Jin-wook menjatuhkan pil ke dalam segelas cairan, yang berubah biru, dan menjelaskan bahwa ini adalah obat pemerkosa tanggal yang berubah biru saat bersentuhan dengan alkohol. Jin-wook menyatakan bahwa ini menjelaskan toleransi alkohol Yoo-jin yang lebih rendah dan kehilangan ingatannya.

Tidak yakin, hakim bertanya apakah Jin Wook memiliki bukti untuk membuktikan hal ini. Jin-wook menegaskan bahwa ia melakukan dan menunjuk langsung pada Sang-hyun ... dan pena di sakunya.


Yi-deum bertindak tidak percaya saat mengambil penanya, lalu berpura-pura terkejut saat cairan menyembur dari ujungnya. Sang-hyun dengan gugup menjelaskan bahwa itu adalah untuk bau busuk, jadi Yi-deum dengan cepat meminta dia untuk membuka mulutnya dan membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Sang-hyun menolak, jadi Yi-deum menyemprotkan pena ke cairan di gelasnya. Ternyata biru membengkak.

Yi-deum menyeringai saat Sang-hyun menggantung kepalanya, tahu dia tertangkap. Berkedip kembali ke tadi malam, kami melihat Yi-deum mendengar telepon Sang-hyun dan bagaimana dia tidak berniat membayar biaya padanya. Dia terkikik, "Saya akan memberinya beberapa dolar dan tepukan pada pantatnya."

Yi-deum menyatakan bahwa dia menarik perwakilannya karena kliennya membohonginya. Yi-deum diam-diam merengek pada Sang-hyun bahwa dia memperingatkannya untuk tidak mengkhianatinya, dan sekarang dia menunjukkan kepadanya mengapa. Sang-hyun dijatuhi hukuman tiga tahun penjara.

Di luar, Jin-wook berterima kasih pada Yi-deum atas bantuannya, tapi dia tetap mata terbelalak dan pura-pura tidak membantu. Dia menyeringai bahwa ia tampaknya telah berubah sedikit. Ternyata bahwa hashtag Yi-deum telah diposting berbaris untuk membaca "pena Sang-hyun," dan foto itu menunjukkan Sang-hyun menyemprotkan pena ke minumannya.

Yi-deum mendesah bahwa dia tidak memiliki cara untuk mendapatkan 40 juta won yang dia butuhkan, dan wajahnya tenggelam saat melihat mobil barunya yang indah. Putus asa, Yi-deum menjual mobilnya kurang dari yang dia inginkan, dan secara dramatis menawarinya untuk selamanya.


Kami akhirnya belajar mengapa Yi-deum sangat putus asa untuk jumlah besar itu, saat dia bergegas menukar uangnya untuk rekaman dash-cam. Kami kilas balik sampai tiga bulan yang lalu, untuk saat terendah Yi-deum. Dalam hujan lebat, Yi-deum menatap pesan Baek Sang-ho meninggalkannya, yang berbunyi, "Jika sesuatu terjadi pada saya, saya telah meninggalkan barang bukti dengan Min-ho."

Menolak untuk menyerah, Yi-deum menghabiskan waktunya untuk meneliti foto TK di rumah Sang-ho, sampai dia melihat sesuatu. Dia menyewa seorang detektif swasta untuk menemukan dash-cam mobil yang tercermin di jendela Sang-ho, dan mengunjungi Min-ho di penjara, meskipun dia menolak untuk menemuinya.

Pada saat ini, Yi-deum ngeri mengetahui bahwa setelah semua usahanya, penyidik ​​swasta telah menjual rekaman dash-cam ke seseorang yang sampai di sana terlebih dahulu.

Tentu saja, seseorang itu adalah Jo Gap-soo, yang melihat rekaman itu dengan mata berkaca-kaca. Pengacara Heo menyela lamunannya untuk memberitahukan kepadanya bahwa semua orang sudah siap, dan Jo pergi untuk menghadiri fungsi anak-anak. Seorang reporter berkomentar mengenai penilaian persetujuan 70 persen Jo Gap-soo, dan menanyakan apa yang menurutnya merupakan alasan untuk itu.

Di latar belakang, Pengacara Heo menelan ludah saat mengingat kembali pada malam dia menabrak Jo Gap-soo dan sempat melihat sekilas kata-kata yang memberatkan di buku catatan (buku catatan rahasia Sang-ho). Pengacara Heo mencoba menyembunyikan reaksinya, namun ia tetap menduga bahwa ia melihat. Sementara itu, Jo Gap-soo memuji Pengacara Heo dengan kepopulerannya, dan keduanya berbagi tatapan singkat dan tegang.


Di tempat lain, Jin-wook memberitahu Min-ho bahwa daya tariknya akan datang, dan merekomendasikan agar dia bekerja untuk membuktikan kesalahan Tae-gyu. Min-ho mencemooh betapa tidak mungkinnya hal itu, padahal dia hanya memiliki bek publik yang tidak berguna untuk membantunya.

Dalam perjalanan keluar, Jin-wook bertanya mengapa Min Ho menolak untuk melihat Yi-deum, tapi Min-ho menyalahkannya atas perannya dalam kematian saudaranya. Jin-wook ringan mengatakan untuk memanggil jika ia berubah pikiran.

Menyadari bahwa Yi-deum perlu bekerja, Mi-young memanggil Yi-deum untuk memberi tahu dia tentang kesempatan kerja dengan firma hukum baru, Kantor Hukum Jeongso. Ujarnya adalah dari Jin-wook, yang sangat gembira saat Mi-young mengatakan kepadanya bahwa Yi-deum akan mengajukan permohonan.

Senang bisa memimpin, Yi-deum langsung pergi ke firma hukum, dan terkesan oleh bangunan bertingkat tinggi yang menyambutnya ... dan kurang terkesan saat menemukan bahwa Jeongso sebenarnya adalah nama Jaksa Penuntut sekarang adalah Lawyer-Min yang baru. firma hukum

Yi-deum tidak bisa mencuri cukup cepat, dan Pengacara Min mengantar Yi-deum yang enggan ke kantornya. Meskipun Pengacara Min terus terang meminta Yi-deum jika dia ada di sini untuk pekerjaan baru, Yi-deum menggertak dan menjawab bahwa dia telah menerima tawaran di tempat lain.

Kira-kira untuk pergi, Yi-deum terhenti saat rekan konsultatif Pengacara Min, Yun-hee masuk dan memberitahu Min bahwa dia akhirnya siap untuk menurunkan Jo Gap-soo.


Malam itu, Yi-deum merenungkan penyelidikannya sendiri terhadap Jo Gap-soo, koneksi yang dia miliki dan yang hilang.

Keesokan harinya, Yi-deum melangkah kembali ke kantor Pengacara Min dan dengan berani meminta Min untuk membantunya. Yi-deum menyatakan, "Tolong biarkan aku bertarung denganmu. Saya ingin bekerja di sini. "

Beyond senang dengan dirinya sendiri, Yi-deum benar-benar terkejut karena Lawyer Min bersandar kembali dan menjawab, "Tapi aku tidak mau."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/witchs-court-episode-11/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top