Sinopsis The Best Hit Episode 25

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 16 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 25

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 25

Setelah Hyun Jae memegang Woo-seung di bawah payungnya, mereka kembali ke kafe untuk keluar dari hujan. Perhatiannya padanya membawa senyuman hangat ke wajahnya, dan dia meyakinkannya bahwa melihat dia telah melelehkan semua kekhawatirannya. Memanggilnya "Part-timer," dia mengaku, "Saya pasti menyukai Anda."

Dia berbagi bagaimana dia mencoba mengabaikan perasaannya dan menahannya dari jarak jauh, tapi karena ketidakmampuannya untuk berbohong, dia harus memberitahunya: "Saya menyukaimu." Woo-seung tidak bisa berkata apa-apa.


Di luar sebuah toko di dekatnya, Ji-hoon terisi pada kisah yang luar biasa tentang bagaimana Hyun Jae melakukan perjalanan ke 2017 melalui sebuah timelip. Meski kedengarannya tidak masuk akal, Ayah yakin Hyun Jae adalah real deal, meski dia tidak tahu untuk tujuan apa. Dia mengatakan bahwa dia bermaksud memberi tahu Ji-hoon tentang ayah kandungnya, tapi Ji-hoon memotong: "Saya hanya memiliki satu ayah." Aww.

Ketika Ji-hoon menunjukkan bahwa Hyun Jae ini tidak ingat menjadi ayah seorang anak, Ayah dengan hati-hati menjelaskan bahwa Hyun Jae ini melompat melalui lubang cacing sebelum hubungannya dengan Ibu dimulai. Meski begitu, Ji-hoon menegaskan bahwa ia hanya memiliki satu ibu dan satu ayah dalam hidupnya. Dia meminta Dad untuk menyimpan pengetahuannya tentang kebenaran sebuah rahasia dari Hyun Jae.


Dalam perjalanan pulang, Hyun Jae memecah kesunyian di antara mereka, mengatakan bahwa dia berharap dia mengerti bahwa dia adalah seseorang yang harus selalu mengungkapkan pikirannya dan mengungkapkan perasaannya. Dia tidak khawatir saat Woo-Seung mengatakan bahwa dia tidak yakin dengan perasaannya sendiri, dan menjawab, "Ikuti jejak saya sampai Anda mengira Anda tahu."

Itu terjadi pada Hyun Jae bahwa dia ingin bertanya mengapa dia selalu menjaga agar rambutnya tetap diikat saat dia mengira dia terlihat lebih cantik dengan rambut itu. Sama seperti dia tergagap bahwa nyaman di musim panas, sebuah mobil mendekat, jadi Hyun Jae memegang tangannya dan menariknya keluar dari jalan.

Dia tidak melepaskan tangannya saat mereka dalam keadaan jernih, jadi mereka terus berjalan sambil berpegangan tangan, dan tak lama kemudian dia mengaitkan jari mereka. Halus. Chuckling, Hyun Jae berkomentar bahwa hari hujan masih romantis di masa depan.



Setelah Woo-seung kembali ke kamarnya, dia merefleksikan pengakuan Hyun Jae dan Ji-hoon. Dia mendesah, khawatir tidak punya uang untuk keluar dari apartemen di atap. Ji-hoon tiba di rumah nanti malam dan langsung menuju tempat tidur, tapi tetaplah untuk memproses wahyu malam ini.

Dia masih memilah-milah pikirannya di pagi hari joging dan kembali ke rumah untuk melihat Hyun Jae duduk di luar. Tossing dia botol air, Hyun Jae bertanya apakah Ji-hoon telah menyerah pada mimpinya untuk menjadi seorang penyanyi. Dia terkesan mendengar bahwa Ji-hoon akan mengejar mimpinya bahkan jika itu mengarah ke jalan buntu dan meyakinkan Ji-hoon bahwa bahkan jalan buntu akan membawanya ke suatu tempat dalam hidup.


Ji-hoon segera keluar saat sarapan pagi sedangkan Woo-Seung menuju ke kamarnya untuk menerima telepon dari mantan kekasihnya dan pencuri pacar, Eun-ah, yang memberitahukan kepadanya bahwa dia dan si Cheating Bastard berencana untuk menikah. Di ruang tamu, MC Drill mengisi Hyun Jae di rincian Woo-seung yang jatuh dengan Eun-ah.

Kemudian hari itu, Hyun Jae menjatuhkan setumpuk pakaian di kamar Kwang-jae, tempat ia melihat foto album berisi foto Ji-hoon. Dia cekikikan pada foto bayi Ji-hoon dan berhenti sejenak di foto-foto Ji-hoon dan Woo-seung bermain bersama sebagai anak-anak.


Di kamar mandi kantor, Woo-seung membiarkan rambutnya terangkat, teringat komentar Hyun Jae tentang betapa cantiknya dia terlihat seperti itu. Dia membalik rambutnya sama seperti pegawai wanita lainnya memasuki kamar mandi. Sedikit malu, dia mengikat rambutnya kembali.

Dia dikirim dengan kopi dan berlari ke Hyun Jae di lobi, di mana dia mengeluh pada gagasan bahwa dia mengambil kopi pada hari musim panas yang terik ini. Tapi kemudian dia ingat bahwa Young Jae memiliki mesin espresso mahal di kantornya dan percaya bahwa pengorbanan seseorang akan membawa kebahagiaan bagi banyak orang.


Jadi saat Young Jae ingin minum kopi, mesinnya hilang. LOL. Itu karena Hyun Jae telah menurunkannya di kantor Woo-seung dan dengan tajam mencatat bahwa "tidak ada yang harus membeli kopi dalam panas ini." Dia memeriksa dengan Woo-seung melalui senyuman tegang, dan mereka melakukan tarian perayaan kecil bersama. .

Sementara Woo-seung kebetulan mendengar rekan kerjanya yang berbicara dengan temannya tentang kemungkinan sublet, Kwang-jae dan gadis-gadis idolanya membersihkan kantor World Agency yang lama. Merasa merasakan nostalgia, Bo-hee senang melihat ruang ini digunakan lagi.


Dia sangat ingin tahu siapa investor utama Kwang-jae, tapi dia tidak memberi nama dan menanyakan bagaimana kontraknya dengan Star Punch sedang berlangsung. Saat itulah Bo-hee mengungkapkan bahwa dia tidak pernah secara resmi menandatangani kontrak dengan Star Punch, dan Kwang-jae bertanya-tanya siapa yang melunasi hutang mereka saat itu.

Di lantai bawah di toko roti, Ji-hoon memperhatikan ekspresi sedih Mal-sook dan bertanya apakah dia sedih karena Kakek pergi mengunjungi kampung halamannya tanpanya. Tapi dia mendesah bahwa ada anak laki-laki yang dia sukai dan masalahnya adalah dia terlihat terlalu menggemaskan daripada cantik. Aw.

Membungkuk sampai ke levelnya, Ji-hoon meyakinkannya bahwa dia melakukan pekerjaan yang hebat dengan kata-kata cantik dan menggemaskan, yang mengangkat semangatnya. Ji-hoon kemudian menerima telepon dari seorang hoobae yang bertanya apakah MC Drill juga keluar dari agen tersebut karena dia belum pernah berlatih akhir-akhir ini.


Panggilannya ke MC Drill tidak terjawab karena dia sibuk bekerja di gudang. Tidak terbiasa dengan nama yang diberikannya, dia mengenalkan dirinya kembali dengan nama panggungnya kepada atasannya. Mendengar kata "bor," karyawan lain menawarkan atasannya latihan yang sebenarnya. Ha. Bosnya terkesan dengan etika kerja MC Drill dan dia adalah mantan Marinir.

Setelah menarik perhatiannya pada kontrak, Hyun Jae mengunjungi kafe penggemar online-nya dimana ada sebuah video baru. Berjudul "Apakah Yoo Hyun Jae Kembali?" Seorang penggemar menulis bagaimana doppelganger dalam pertunjukan "Say It" ini pada sebuah kompetisi menyanyi outdoor mengingatkannya pada Hyun Jae bahwa dia sejenak memikirkan bahwa dia telah kembali dari kematian.


Hyun Jae membaca komentar dari fangirls lain yang terkejut dan mencatat betapa jeli mereka. Dia menambahkan komentar di bawah alias "Da-bong," berkata, "Saya juga rindu [kamu]." MJ masuk ke kantor sambil mencari Young Jae saat itu, hanya untuk menyalakan tumitnya untuk menemukan bahwa dia tidak ' Di sana.

Tapi Hyun Jae tidak akan membiarkan dia pergi dengan mudah dan duduk di sofa. MJ membayarnya setengah pikiran sampai Hyun Jae mengungkapkan bahwa ia menulis semua single hit milik MJ. Sambil mencongkel ponselnya, MJ mengatakan bahwa dia selalu penasaran karena Young-jae tidak pernah memberitahunya nama penulis lagu mereka.


Hyun Jae bertanya-tanya apakah idola itu benar-benar tak tahu malu, tapi MJ mengaku bahwa dia benar-benar merasa malu. Dia bahkan berpikir untuk menjadi bersih untuk umum, dan ketika Hyun Jae mengatakan kepadanya untuk melakukan hal itu, dia bertanya apakah Hyun Jae bisa mengajari dia menulis lagu.

Dia berjanji untuk bekerja keras dan tidak peduli jika dunia tidak mendengarkan musiknya karena menganggapnya pembohong. Dia menggantung kepalanya saat Hyun Jae tidak mudah setuju, jadi dia mencari pendekatan yang berbeda dan menyebut Hyun Jae sebagai "Tuan."

Itu membuat Hyun Jae menyetujui kondisi bahwa MJ tidak akan memesan Woo-seung lagi di kantor. Mereka berbagi benjolan tinju menggemaskan untuk menutup kesepakatan.


Woo-seung tidak ada yang terlalu senang untuk menemukan ex-roomie Eun-ah menunggunya di lobi Star Punch. Hyun Jae kebetulan berjalan melewatinya saat melihat kedua wanita dan sengaja mendengar Eun-ha bertanya bagaimana Woo-seung bisa menjadi magang di sini daripada belajar untuk ujiannya dan tinggal dengan Ji-hoon, saat itu juga.

Tapi Woo-Seung tidak tertarik untuk mendapatkan satu ons simpati, dan kemudian Hyun Jae menyelinap di belakang Woo-seung untuk bergabung dalam percakapan. Dia tajam mencatat bahwa Eun-ha harus yang teman dan mengundang dia keluar untuk makan. Eun-ha menebak bahwa ia pasti pacar Woo-seung dan tanpa malu-malu setuju untuk diperlakukan dengan makanan yang mahal.


Cue Operation Gentleman dimana Hyun Jae bertindak seperti pacar yang menyedihkan menuju Woo Seung sambil meninggalkan Eun-ha ke perangkatnya sendiri. Dia membuka pintu mobil untuk Woo-seung dan bahkan menariknya ke luar untuknya di restoran.

Woo-seung berkata melalui senyuman tersinggung bahwa ini adalah restoran mahal, yang Hyun Jae mengingatkannya di bawah nafas bahwa makanan ini ada di perusahaan sepeser pun. Ketika mereka mendapatkan makanan mereka, Hyun Jae memotong steak untuk Woo-seung, dan dia membalasnya dengan memberinya sepotong daging.


Di akhir makan mereka, Eun-ah berterima kasih padanya karena telah membawanya ke tempat yang begitu mewah. Dia tersenyum dan mengatakan kepadanya untuk berhubungan, tapi kemudian wajahnya dengan cepat berubah tegas, menyadari bahwa mereka tidak akan melakukannya. Dia kemudian menawarkan tangannya ke Woo-Seung dan membawanya ke luar, di mana mereka berdua mengintip melalui jendela untuk melihat apakah Eun-ah cemburu.

Hyun Jae memompa dalam perayaan, dan meskipun Woo-seung memanggilnya kekanak-kanakan, ada sedikit geli dalam suaranya. Tapi Hyun Jae rela menjadi tidak dewasa jika akan mengangkat semangatnya karena membuat dia kesal melihatnya sangat sedih. Woo-seung tersenyum mendengarnya, dan dengan senang hati dia membawanya pergi.


Malam itu, MC Drill berjuang untuk meletakkan patch yang meringankan rasa sakit sendiri di rumah, lalu tersentak saat Ji-hoon berjalan melewati pintu. Melihat bahwa Woo-Seung dan Hyun Jae belum kembali, dia mengatakan bahwa kedua orang itu telah menghabiskan banyak waktu bersama akhir-akhir ini.

Dia meminta Ji-hoon tentang menolak Ssen Entertainment, dan Ji-hoon bertanya kepadanya apakah dia belum muncul di Star Punch. MC Drill dengan cepat berbohong bahwa dia mendapat izin dari perusahaan untuk bekerja di luar kantor pada beberapa pertunjukan. Ji-hoon menerima jawaban itu, tapi tidak membelinya.

Kwang-jae akhirnya mendapat kabar baik ketika seorang ketua setuju untuk menjadi investor, dan dia praktis melewatkan rumah. Hyun Jae membantu Bo-hee menyimpan beberapa kotak di toko roti dan setuju untuk minum di dalamnya.


Bo-hee tidak bisa tidak berkomentar tentang berapa banyak ia menyerupai Hyun Jae ia tahu di tahun 90-an. Selama bertahun-tahun, dia berharap untuk kembali Hyun Jae, dan ketika Hyun Jae bertanya apakah dia masih merasa seperti itu, dia mengambil beberapa ketukan sebelum mengatakan tidak.

Dia mengakui bahwa sudah banyak waktu berlalu, dan baik dia maupun Hyun Jae adalah orang yang sama seperti dulu. Sementara dia awalnya mengira dia benar-benar Hyun Jae yang sama, dia sekarang menyadari bahwa dia dan Hyun Jae hanya memiliki kemiripan fisik - kepribadiannya dan getaran yang dia berikan benar-benar berbeda.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-25-26/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 25

 
Back To Top