Sinopsis The Best Hit Episode 29

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 23 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 29

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 29

Setelah reuni yang lembut di atap, Hyun Jae menaiki Woo-seung kembali ke rumah, bergandengan tangan. Dia mengeluh tentang berjalan kaki singkat, dan dia menggoda bahwa dia akan pindah jauh waktu berikutnya. Karena tidak mau berpisah begitu saja, mereka bertengkar tentang siapa yang harus pergi dulu-Hyun Jae bersikeras melihat dia berjalan masuk sebelum pergi sedangkan Woo-seung tidak merasa perlu di hari ini dan usia.

Dia tertawa, mengatakan bahwa mereka bisa berdebat tentang hal ini sepanjang malam, jadi mereka akhirnya menukar selamat tinggal. Sama seperti Woo-seung memasukkan passcode untuk masuk ke gedung, Hyun Jae bergegas maju dan menekan semua tombol pada keypad seperti anak kecil.

Dengan piqued, dia bertanya-tanya bagaimana dia tahu lebih sedikit tentang kencan modern daripada dia dan mengapa dia tidak menggunakan bahasa pick-up populer yang digunakan saat ini. Ha, maksudmu diajak ke lantai atas untuk "ramyun"?



Dia menemukan ketidaktahuan total tentang masalah ini yang menyebalkan dan berjalan pergi mencari asam, hanya untuk berlari kembali dan dengan terang-terangan bertanya, "Bagaimana Anda tidak tahu, seperti apa, 'Apakah Anda ingin menghasilkan beberapa ramin'?"

Ketika Woo-Seung mengambil kata-kata itu pada nilai nominal, dia benar-benar tenggelam dan mengeluhkan kegagalannya untuk memahami pemain ganda itu. Dia menggerutu membawanya pada tawarannya untuk ramyun literal, meskipun, yang diperintahkan Woo-seung kepadanya untuk memasak.

Pertengkaran berlanjut di apartemen Woo-seung, di mana dia dan Hyun Jae sangat tidak setuju dengan cara memasak ramyun seperti mie kenyal atau membengkak atau apakah menambahkan telur atau tidak. Amused, Hyun Jae menunjukkan bahwa preferensi mereka yang berbeda mendukung konsep bahwa "berlawanan menarik," dan kemudian menarik kepalanya ke tubuhnya seperti magnet. Ha.


Begitu mereka duduk untuk makan, Woo-seung mengakui penambahan sel telur Hyun Jae tidak buruk, dan kemudian menangani gajah di ruangan itu, menanyakan ke mana dia berencana untuk pergi. Dia mengakui bahwa dia tidak memiliki tujuan dalam pikiran; Dia hanya mengira dia berhasil menyambutnya di sini: "Cukup saya membuat satu kesalahan. Saya tidak ingin menyakiti orang lagi. "

Dia menduga kepergiannya berarti bahagia setelah berakhir untuk orang lain. Woo-Seung tidak setuju dan bertanya apakah dia memiliki tempat untuk menginap malam ini. Melihat melalui klaim palsu yang dia lakukan, dia menginstruksikannya untuk tinggal di sini malam ini, mengklaim bahwa dia mungkin merasa gugup jika tiba-tiba dia menghilang lagi. Hyun Jae tersenyum pada itu dan memberinya makan sepotong kimchi.


Kembali ke apartemen atap, Ji-hoon menemukan kotak berisi jam tangan pintar di mejanya. Dia kagum akan hal itu, kemudian menemukan catatan tertulis dari Hyun Jae, meminta maaf karena bukan orang yang dipikirkan Ji-hoon, tapi berterima kasih padanya untuk semuanya: "Waktu tidak berubah secara terbalik. Saya harap kita bisa berbagi waktu yang tidak kita sesali. "

Baik Woo-seung maupun Hyun Jae tidak bisa tidur malam itu, jadi dia berbalik ke arahnya dan bertanya-tanya mengapa dia hilang dua puluh tahun yang lalu. Dia menjawab bahwa dia tidak tahu, namun menemukan gagasan bahwa seseorang yang saat itu benar-benar ingin membuatnya hilang membuat dia kesal.


Mempertimbangkan Hyun Jae untuk menjadi pihak yang tidak berdosa dalam penghilangannya sendiri, Woo-seung mengatakan kepadanya untuk tidak menyalahkan dirinya sendiri. Dia mencemooh dan memutuskan untuk terus mencari pelakunya besok. Dia kemudian mengalihkan topik, dan dengan geraman kecil, dia berkomentar tentang betapa percaya dan beraninya dia membiarkan pemuda berdarah panas seperti dirinya menginap malam ini.

Dia tersenyum, mengeluarkan panci penggorengan dari balik bantalnya, dan dengan manis memperingatkan, "Mimpi indah, Thumbs Up." Menarik tangannya ke dadanya, dia menjawab, "Kamu juga." Heh. Tapi saat Woo-seung akhirnya keluar, Hyun Jae tidak bisa tertidur.

Di pagi hari, Kwang-jae duduk dengan Ji-hoon dan MC Drill untuk membawa single mendatang mereka. Pada reaksi tercengang MC Drill, Kwang-jae memastikan untuk menggigit salah satu upaya pemberian natalnya sejak awal, dan kemudian memainkan lagunya untuk mereka.


Melodi itu terdengar asing bagi telinga Ji-hoon, dan kilas balik mengajarkan kepada kita bahwa Hyun Jae tersandung pada lembaran musik di buku catatan Ji-hoon. Terkesan, Hyun Jae membuat beberapa tweak yang kemudian menghasilkan versi panduan Ji-hoon dan MC Drill yang sedang mendengarkannya.

Ji-hoon benar menebak bahwa Hyun Jae menulis lagu ini dan mengetahui bahwa ia juga menciptakan koreografi. MC Drill terengah mendengar bahwa Hyun Jae memiliki beberapa bakat musik.

Selama di Star Punch, Young Jae sudah mengantisipasi percikan media yang akan datang karena kehilangan MJ. Namun, dia yakin mereka dapat memutar cerita tersebut untuk keuntungan mereka dan menginstruksikan stafnya untuk membingkai cerita tersebut seperti sebuah cerita dari seorang penulis lagu yang mengklaim bahwa MJ tidak pernah menulis lagu-lagunya sendiri.


Dia tidak lagi tertarik untuk mengontrak MJ lagi meskipun penyanyi tersebut kembali merangkak ke agen tersebut dan menduga bahwa bocornya informasi ini pada hari Jumat akan memungkinkan berita tersebut menyebar pada akhir pekan. Stafnya khawatir bahwa MJ akan menunjukkan kesalahan padanya, tapi dia yakin MJ akan kalah dalam pertempuran ini, dan mereka harus siap untuk bertempur dengan kotor.

Kemudian, Young Jae naik ke mobilnya dan menjejali sebuah pertemuan pribadi dengan seorang reporter. Begitu dia menutup telepon, dia bertanya kepada pembalapnya mengapa mereka tidak bergerak, dan sebuah suara yang akrab dengan panggilan mengejek, "Young-jae-ah."


Ini adalah Hyun Jae, yang ada di sini untuk bertanya pada Young Jae sesuatu karena dia "tidak punya banyak waktu untuk hidup." Mengatakan bahwa dia tidak takut pada apapun, Hyun Jae membanting akselerator, yang secara efektif sesaat membayangkan Young- Jae sampai dia sadar mobilnya masih di taman.

"Tidak akan terjadi apa-apa selama Anda jujur ​​dengan saya," Hyun Jae memperingatkan. Young Jae menyebut ini sebagai ancaman, dan ketika Hyun Jae bertanya kepadanya apakah dia tahu apa-apa tentang kepergiannya di tahun '94, dia mengklaim bahwa dia tidak tahu apa-apa dan turun dari mobil.

Tapi Hyun Jae tidak akan membiarkannya begitu mudah dan mengikutinya keluar dari mobil. Dia menunjukkan bahwa Young Jae memiliki notebook musiknya dan itu secara logis membuatnya menjadi tersangka utama. Untuk itu, Young-jae bersikap defensif, mengklaim bahwa dia tidak akan menggunakan tindakan ekstrem seperti mengatur hilangnya Hyun Jae di atas sebuah buku catatan.


Dia mengaku sebagai korban juga, karena dia pikir Hyun Jae lari dengan sejumlah besar uang. Dia harus tampil di klub malam untuk menyelesaikan pertemuan setelah pembubaran mereka, dan baru setelah dia bertemu Cathy, dia bisa membangun kesuksesannya. Karena tersedak, dia mencatat bahwa Hyun Jae tidak pernah memperlakukannya dengan hormat.

Kisahnya yang sumbang menarik-narik senapan yang bersalah di hati Hyun Jae, dan Hyun Jae mengeluarkan permintaan maaf yang terlambat, menjelaskan bahwa dia tidak hebat dalam mengungkapkan perasaannya saat itu. Dia menawarkan Young Jae sebuah serbet untuk menghapus air matanya.

Dan kemudian Young Jae menjatuhkan sebuah bom: Dia berada di sana di danau yang sama pada hari Hyun Jae hilang dan melihatnya bersama orang lain. Dia terlalu jauh untuk melihat wajahnya, jadi dia secara alami menganggapnya sebagai Kwang-jae.


Kembali di rumah, Kwang-jae menemukan Kakek melihat foto putrinya Mi-young, yang terselip di buku alamatnya. Kakek menolak untuk mengunjungi almarhum putrinya pada ulang tahun kematiannya yang akan datang, meskipun dia terkekeh bahwa dia cantik. Dia bertanya pada Kwang-jae bagaimana keadaannya dengan Bo-hee, dan diberi tahu untuk menganggap semuanya baik-baik saja.

Sekarang Hyun Jae tahu dia tidak sendirian saat dia menghilang, dia membaca sebuah tulisan di kafe penggemar online yang ditulis oleh seorang fangirl yang tumbuh menjadi ahli bedah. Sebuah pikiran muncul di kepalanya, dan dia mengulurkan tangan padanya, meminta untuk bertemu.

Saat itu, dia mendapat telepon dari Ji-hoon, yang bertanya ke mana dia menghilang. Survei apartemen Woo-seng, dia meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja dan bertanya bagaimana latihan berjalan. Ji-hoon mengatakan ia dipanggil untuk berterima kasih karena telah menulis lagu tersebut, mengetahui bahwa Hyun Jae melakukan lebih dari beberapa tweak dari melodi dasarnya.


Meski begitu, Hyun Jae senang mendengar bahwa Ji-hoon menyukai lagu dan koreografinya sejak dia khawatir dia tertinggal di belakang zaman. Dia tidak setuju dengan gagasan Ji-hoon untuk mendapatkan vokalis sebuah sajak fitur dalam argumen bahwa Ji-hoon perlu memerintahkan perhatian pendengarnya daripada mencoba bermain untuk orang banyak.

Ji-hoon terbuka untuk mendapatkan petunjuk dari Hyun Jae melalui telepon dan akan berterima kasih pada Hyun Jae untuk menonton sebelum berpikir sebaliknya dan berterima kasih atas semua bantuannya.

Woo-seung menjadi frustrasi saat bekerja saat dia tidak bisa menghubungi Hyun Jae karena dia sedang menelepon. Rekan kerja bertanya apakah dia melihat seseorang, dan dia malu membantahnya.


Di taksi, Hyun Jae mendengarkan radio DJ yang memperingatkan pendengarnya tentang topan yang jalur proyeksi serupa dengan yang melanda Seoul pada tahun 1993. Dia diberitahu oleh supir taksi bahwa mereka dapat menggunakan hujan di musim kering ini, dan mereka Dengarkan laporan bahwa topan ini bernama Danas (kata kerja bahasa Austronesia untuk "mengalami") dapat berkembang menjadi topan kembar.

Di kantor World Agency, MJ meminta izin Kwang-jae untuk membersihkan kebenaran tentang lagu-lagunya sesegera mungkin. Dia mengerti bahwa memenuhi permintaan ini mungkin berarti Kwang-jae kehilangan investasi dengan susah payah dan bertanya apakah dia harus menunggu.

Dengan menghela napas, Kwang-jae menjawab, "Ayo kita lakukan saat itu." MJ mengambil itu untuk berarti bahwa dia harus menunggu, tapi Kwang-jae menjelaskan, "Tidak, mari kita katakan yang sebenarnya." MJ tersenyum, bersiap menghadapi reaksi publik yang akan mengikuti.


Hyun Jae bertemu dengan ahli bedah fangirl-nya di sebuah kafe, di mana dia mengaku bahwa dia mirip sekali dengan Yoo Hyun Jae bahwa dia akan mempercayainya jika dia mengklaim bahwa dia adalah orang yang sama. Dia tercengang saat dia mengucapkan kata-kata itu untuk di tes, bertanya, "Bagaimana jika saya mengatakan bahwa saya sebenarnya? Seberapa Anda ingin mempercayai saya? "Dan kemudian mengungkapkan bahwa dia satu-satunya dokter yang dia tahu yang bisa memberikan beberapa wawasan tentang penyelidikannya.

Sekarang kita belajar isi halaman yang ditemukan Hyun Jae di safe deposit box, di mana ia menulis: "Ini adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan melalui obat modern. Saya tidak ingin dikenang sebagai orang sakit pada akhirnya. Itu bukan gaya Yoo Hyun Jae. Saya ingin dikenang sebagai bintang untuk Anda semua sampai akhir. Akhir yang cemerlang, seperti bintang. Mereka bilang tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan, meski itu tubuhku. Saya tidak tahu. "APA.

Hyun Jae berpikir kembali ke percakapan sebelumnya dengan dokter, yang memastikan bahwa penyakit yang dia sebutkan itu tidak dapat disembuhkan pada 1990-an, namun penyembuhannya ditemukan pada awal tahun 2000an. Kini dianggap sebagai penyakit gaya hidup, sebagian besar pasien disembuhkan melalui pengobatan. Hyun Jae melihat pagernya yang menampilkan tanggal 9 Juni pukul 01:20. Apakah ini saatnya dia meninggal?


Kwang-jae tumbuh khawatir saat Kakek pergi untuk pertemuan minum malam itu. Kakek meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja, tapi kemudian, kami melihat dia tertidur di halte bus. Dia bangun tanpa sepengetahuan tentang keberadaannya atau ke mana dia pergi. Dia menghapus blazernya, meletakkannya di asbak luar dan meninggalkannya dengan teleponnya. Oh tidak.

Dia berkeliaran di jalan saat kami mendengar suara Hyun Jae bertanya ke mana Kakek pergi, khawatir bahwa dia mungkin menunjukkan gejala Alzheimer. Kwang-jae tidak khawatir, percaya bahwa Kakek akan hidup lebih lama dari mereka semua.

Kwang-jae memiliki kekhawatiran yang lebih mendesak seperti mengetahui bahwa Hyun Jae pindah dari apartemen di puncak gedung dan Hyun Jae memiliki sesuatu dalam pikirannya. Tingkat Hyun Jae bersamanya, mengatakan bahwa ia merasa seperti masa lalu yang mencoba terhubung dengannya melalui pesan masuk pada pagernya.


Dia berteori bahwa masa lalu yang mereka ketahui saat ini akan berubah jika dia memutuskan untuk tidak kembali ke tahun 90-an, menyebabkan efek kupu-kupu yang merayap sampai sekarang. Menurut logika itu, Kwang-jae menyadari bahwa seluruh masa depan Ji-hoon beresiko sejak Hyun Jae melakukan perjalanan melalui waktu sebelum hubungan romantis dengan Bo-hee.

"Jadi bukankah kamu harus berada di masa lalu agar Ji-hoon ada?" Tanya Kwang-jae. Apa yang kita katakan?

Setelah itu, Hyun Jae duduk di luar, di mana ia mendapat teks dari Woo-Seung bertanya mengapa ia belum pulang ke rumah untuk makan malam.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-29-30/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 29

 
Back To Top