Sinopsis The Best Hit Episode 31

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 24 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 31

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 31

Hyun Jae terbangun di tempat tidur rumah sakit sambil bertanya-tanya apa yang terjadi, karena hal terakhir yang dia ingat adalah mengendarai kereta luncur plastik di tangga pada tahun 2017. Dia duduk seperti dokter dan perawat masuk untuk menjelaskan bahwa dia pasti sudah hilang. Pijakan di tangga dan beberapa orang Samaria yang baik melihatnya terbaring tak sadarkan diri di jalan di luar gedung.

Dia diberitahu bahwa dia telah kedinginan untuk beberapa lama, dan perawat membungkuk karena dia mengira Hyun Jae sedang bermimpi tentang Olimpiade Musim Panas 1988 karena Hyun Jae terus bergumam "Woo-seung, Woo-seung" (yang berarti "kemenangan") Dalam tidurnya Syukurlah, dia nampaknya tidak mengalami cedera serius.

Dia diberitahu bahwa kepalanya dibalut karena memar, dan bingung saat perawat mengungkapkan dirinya sebagai penggemar dan dengan malu-malu meminta tanda tangannya. Dokter mencela permintaannya, hanya untuk meminta seseorang atas nama putrinya.



Kemudian, Hyun Jae memproses informasi ini di kamar mandi, di mana dia bertanya-tanya dengan suara keras: "Apakah ini berarti segala sesuatu yang terjadi adalah mimpi?" Dia mengangkat sebuah tangan untuk menutupi wajahnya dan menghindari pengakuan saat melihat gambar stiker di lengannya. Dia menghapus perbannya dan melihat bahwa dia masih memakai potongan rambut yang sama dari tahun 2017. Fiuh, bukan mimpi.

Seorang dokter lain mengakui Hyun Jae dalam perjalanan kembali ke kamarnya, menyebutkan bahwa ia tidak dijadwalkan untuk perawatan hari ini. Mendengar hasil tesnya tidak akan keluar beberapa hari lagi, dia bertanya, "Saya datang ke rumah sakit kemarin?" Mengingat ada dua salinan buku catatan musik dan jam tangannya yang dipersonalisasi, dia bertanya-tanya apakah Hyun Jae yang lain masih Ada dan belajar bahwa hari ini adalah tanggal 17 Juni 1994-hari dia hilang.


Setelah mengubah kembali ke pakaian 2017-nya, Hyun Jae dan menemukan bahwa jam tangannya berdetak lagi. Sudah sore, jadi dia bergegas keluar dari kamar rumah sakit dan memanggil Kwang-jae, yang tidak senang mendengar suara Hyun Jae di ujung sana.

Hyun Jae meyakinkannya bahwa mereka telah menebus kesalahannya "beberapa saat kemudian," tapi saat ini dia membutuhkan bantuan Kwang Jae dan meminta untuk bertemu. Kwang-jae menolak dan memintanya untuk tidur, dan kemudian kembali ke percakapannya dengan Young-jae, yang bertanya apakah itu Hyun Jae.

Kwang-jae menyangkal hal itu, tapi dia jelas terganggu saat Young-jae mengatakan bahwa dia ingin menggeser gigi dan mengeluarkan album balada. Melihat bahwa pikiran Kwang-jae ada di tempat lain, Young-jae menariknya keluar dari sana dan bertanya bagaimana mungkin dia terus memikirkan Hyun Jae apakah dia hadir atau tidak. Kwang-jae menegaskan itu tidak benar, tapi kemudian memotong pertemuan mereka singkat dan bergegas keluar.


Bingung jika keduanya sampai pada sesuatu, Young-jae mengikuti Kwang-jae ke sebuah kafe dan masuk ke sebuah bilik. Mendengar Kwang-jae menyebutkan klaim Hyun Jae tentang "pergi dari grid sebentar" mengatakan bahwa percakapan telepon terakhir mereka terjadi akhir-akhir ini, tapi Hyun Jae dengan senang hati melihat temannya dan tidak dapat menahan diri untuk membungkam Kwang- Tatanan rambut jae '90-an.

Kwang-jae mengatakan kepadanya bahwa rambut dan pakaiannya terlihat aneh juga, dan kemudian Hyun Jae sampai pada bisnis: "Ada seseorang yang perlu segera saya temukan-Yoo Hyun Jae."

Kwang-jae dimengerti bingung dengan gagasan Hyun Jae mencoba menemukan dirinya dan bangkit untuk pergi. Hyun Jae menghentikannya, mengatakan bahwa dia tahu ini terdengar aneh, tapi dia percaya bahwa Kwang-jae dapat menemukan "Yoo Hyun Jae" melalui jaringan kontaknya yang luas.


Tapi Kwang-jae menunjuk jari ke Hyun Jae, berseru, "Saya telah menemukannya. Dia di sini! "Hyun Jae mendesah frustrasi frustrasi, kemudian pergi untuk sudut yang berbeda: ada penipu berjalan sekitar mengklaim sebagai" Yoo Hyun Jae. "Selama di gerai, Young Jae mengeluh bahwa ia tidak bisa Mendengar apapun

Kisah penipu membuat Kwang-jae bertanya dan mengkonfirmasi bahwa Yoo Hyun-jae doppelganger mampir ke studio dan menuju ke Paju karena keadaan darurat keluarga. Bingung apa yang bisa terjadi, Hyun Jae meminta untuk meminjam mobil Kwang-jae.

Sebagai Kwang-jae menyerahkan kunci mobil, dia bertanya-tanya mengapa Hyun Jae selalu berhasil membujuknya untuk melakukan sesuatu untuknya. Hyun Jae kembali tersenyum: "Karena kau satu-satunya teman saya," dan berlari keluar, tidak sadar bahwa Young Jae tertinggal di belakangnya.


Hyun-jae beelines untuk studio, di mana seorang karyawan mendekat dan bertanya apakah dia meninggalkan sesuatu. Ternyata Hyun Jae yang lain pergi beberapa menit yang lalu mengatakan bahwa dia perlu menghadiri makam orang tua almarhumnya. Hyun Jae kembali bertanya apakah dia telah menyebutkan sesuatu tentang danau dan mengetahui danau yang sama dimana mobil Hyun Jae yang lain ditemukan tidak jauh dari studio.

Kami memotong ke danau itu, tempat Hyun Jae yang tampak lemah berada di atas kapal dan menyebarkan abunya ke dalam air. Dia meminta perpisahan mereka karena dia tidak akan bisa lagi merawat kuburan mereka. Batuk, dia mengatakan kepada mereka untuk tidak terlalu kesal dengan dia karena dia akan segera bergabung dengan mereka.

Sebuah badai mengamuk saat Hyun Jae lainnya duduk di mobilnya dan meneteskan air mata sambil mendengarkan radio yang melaporkan tentang topan ganda yang akan datang. Dia kembali memasuki batuk lain dan meraih obat-obatannya, tapi itu tidak banyak untuk batuknya, jadi dengan marah dia menyiram botolnya.


Dia kaget saat seseorang naik ke mobil dan melihat wajahnya sendiri. Ini adalah Hyun Jae, yang berseru, "Jadi ada satu lagi Yoo Hyun Jae." Menceritakan Hyun Jae yang lain untuk tidak panik, Hyun Jae tersandung melalui pendahulunya sendiri: "Aku adalah kamu! Atau haruskah saya mengatakan bahwa Anda adalah saya? "

Hyun Jae mengundurkan diri untuk mengenalkan dirinya sebagai Past Hyun Jae dari tahun 1993 yang melakukan perjalanan ke masa depan pada malam yang penuh badai dan kembali ke tahun 1994. Dia menertawakan betapa tidak masuk akalnya cerita ini, namun aku merasa agak lega untuk mengkonfirmasi bahwa Hyun Jae yang lain Datang ke sini untuk mengusir orang tuanya sejak dia mengantisipasi yang terburuk.

Dia menjelaskan bahwa Hyun Jae lainnya akan hilang malam ini, jadi dia ingin mencegahnya datang ke sini dengan segala cara, tapi tidak mengantisipasi bahwa mereka akan bertemu dengan cara ini. Dia membayangkan bahwa beberapa saat takdir tidak dapat diubah. Hyun Jae yang lain mencapai dan menyentuh wajah Hyun Jae untuk memastikan bahwa dia nyata, dan ketika Hyun Jae menariknya dari dia, dia bertanya, takjub, "Anda mengatakan bahwa Anda adalah saya?"


Hyun Jae mengatakan itu benar dan menjelaskan bahwa dia mulai mengerti mengapa semua ini dimulai saat dia membaca catatan Hyun Jae yang tersisa di safe deposit box. Dia bahkan menunjukkan bank piggy plastik di jok belakang untuk memperkuat maksudnya dan protes bahwa dia tahu ini karena dia berasal dari masa depan. Nah, dari masa lalu ke masa depan kembali ke masa lalu, tapi kita sudah tahu itu.

Dia mengingatkan Hyun Jae lain dari malam yang penuh badai saat mereka memenangkan Piala Emas, yang oleh Hyun Jae lain ingat pada hari dia memutuskan hubungan dengan semua orang karena dia menganggap uang itu miliknya. Hyun Jae yang lain bertanya bagaimana Hyun Jae tinggal dengan "orang itu," lalu bertanya kepada Bo-hee dan Kwang-jae.

Hyun Jae mengatakan itu cerita yang panjang, tapi dengan ceria berbagi bagaimana Kwang-jae, Bo-hee, dan CEO Lee semua hidup bersama di masa depan dimana Young Jae sukses. Omong-omong, Young Jae bersembunyi di balik semak-semak dalam badai, tidak dapat mengetahui siapa lawan bicara Hyun Jae yang lain.


Hyun Jae meyakinkan Hyun Jae lainnya bahwa penggemar mereka mengingatnya selama beberapa dekade ke depan. Dia tiba-tiba memeriksa jam tangannya dan melihat bahwa itu adalah menit sampai tengah malam, kemudian melihat wajahnya sendiri mulai menghilang dari gambar stiker. Dia bergumam bahwa dia tidak punya banyak waktu tersisa, tapi kemudian Hyun Jae lainnya meminta lebih banyak informasi tentang Ji-hoon.

Hyun Jae lainnya bangga mendengar bahwa Ji-hoon tumbuh menjadi anak yang hebat: "Tentu saja, dia akan hebat, jika dia anakku." Hyun Jae setuju bahwa Ji-hoon sangat tegar, rendah hati, Dan pandai dan, dan bahwa dia cukup berprestasi untuk berdiri di atas panggung. Senyum kecil mengintip melalui bibir Hyun Jae lainnya saat dia mendengar bahwa Ji-hoon mewarisi kecerdasannya dan bersekolah di Seoul University. "Saya merindukan mereka," Hyun Jae lain menyatakan. "Kwang-jae, Bo-hee, dan Ji-hoon."


Tiba-tiba tepukan petir dan kilat petir mengguncang mereka berdua, yang oleh Hyun Jae lainnya ada pada topan. Hyun Jae bertanya apakah itu topan ganda, dan Hyun Jae lainnya menegaskan hal itu. Hyun Jae lainnya tidak tahu jam berapa sekarang karena dia meninggalkan arlojinya di rumah, tapi Hyun Jae memeriksa arlojinya dan menanyakan berapa lama waktu yang dibutuhkan mereka untuk sampai ke World Agency. Oh, apakah Anda berencana mengirim Hyun Jae lain ke masa depan?

Dia tidak punya waktu untuk menjelaskan dan mengatakan bahwa mereka perlu terburu-buru. Tapi mobil tidak akan mulai, jadi Hyun Jae bilang mereka bisa mengambilnya. Young Jae melihat kedua pria itu pergi, lalu menyelinap masuk ke mobil Hyun Jae lainnya untuk meraih buku catatan musik. Ah, begitulah yang menjelaskan bagaimana ia memiliki notebook di masa depan.


12:40 AM. Hyun Jae dan Hyun Jae lainnya menurunkan jalan raya dalam hujan. Mereka tiba di World Agency membangun beberapa detik sebelum hujan tiba-tiba berhenti. 1:17 AM. Hyun Jae mengatakan mereka tidak punya banyak waktu dan perlu bangun ke atap.

Hyun Jae berlari menaiki tangga sementara Hyun Jae lainnya mendesis di belakangnya. Hyun Jae meraih papan kayu dan menyuruh Hyun Jae lain untuk pergi lebih dulu karena perjalanan ini bisa mengirimnya ke kenyataan lain. Dia buru-buru menjelaskan bahwa mengendarai menuruni tangga adalah bagaimana dia mendarat di masa depan dan mendesak Hyun Jae lain untuk pergi.


Hyun Jae lainnya ragu-ragu, jadi Hyun Jae meraih tangannya dan mengatakan kepadanya bahwa penyakit yang dia derita ini bisa disembuhkan di masa depan. Hyun Jae lainnya melepaskan dirinya dari cengkeraman Hyun Jae dan membalasnya dengan desahan yang dalam: "Saya tidak mau. Inilah waktuku Pikirkanlah, aku adalah Yoo Hyun Jae yang tinggal di dunia ini. Jika masa depan yang Anda klaim itu benar, maka ada hal-hal yang perlu saya urus di sini. "

Mata Hyun Jae terbangun dengan air mata saat Hyun Jae lainnya melanjutkan, "Jika ada hal yang perlu saya selesaikan di sini, maka saya ingin melakukannya di sini. Jadi ada alasan mengapa saya melakukan semua ini. Jika Anda kebetulan melihat Ji-hoon lagi, berikan ini padanya. "Hyun Jae yang lain menyenggol Hyun Jae sebuah gelang manik-manik saat air mata menetes di pipi Hyun Jae. Dia menjawab, "Tapi kau sekarat." Dengan seringai, Hyun Jae lainnya mengatakan bahwa dia tidak akan mudah marah dan mengingatkan Hyun Jae bahwa tidak ada waktu.

1:20 AM. Hyun Jae lainnya berkata pada Hyun Jae untuk kembali ke saat dia harus masuk. "Dan ... terimakasih telah datang," dia menyelesaikan sebelum mendorong Hyun Jae ke papan kayu dan mendorongnya menuruni tangga. Pudar menjadi hitam


Suatu saat dalam waktu dekat, Kwang-jae berteriak pada anak laki-laki untuk segera buru-buru agar mereka muncul terlambat untuk penampilan pertama mereka di sebuah acara musik mingguan. MC Drill adalah kumpulan saraf, dan kelompok gadis idola cemburu karena hooba mereka bisa tampil di TV.

Mal-sook datang kehabisan sebelum anak-anak pergi dan menyodorkan secarik kertas di Ji-hoon. Dia bertanya-tanya apakah ini permintaan tanda tangannya yang pertama, tapi dia menyatakan bahwa dia menginginkan tanda tangan dari setiap anggota grup idola yang berbeda. Heh. Dia dengan cerdik memberinya perban, mengatakan bahwa itu akan melindunginya, dan begitu van itu pergi, dia dan Bo-hee (yang sekarang dia sebut "Mom") masuk ke dalam untuk makan.

Di stasiun penyiaran, MC Drill menukar salam canggung dengan penyanyi lainnya sementara Kwang-jae sedang berbicara di telepon tanpa putus dari PD yang sepertinya mencintai duo tersebut. Anak laki-laki itu mengagumi nama kelompok mereka Jay-B yang ditulis di luar ruang ganti mereka, dan Kwang-jae terkekeh bahwa Kakek benar-benar memilih nama yang bagus untuk mereka.


Kwang-jae membungkuk untuk menerima telepon lagi sementara anak laki-laki itu mengorbankan penampilan mereka. Tepat pada saat itu, seseorang mengeluarkan earbud dari telinga Ji-hoon-itu Hye-ri, yang kelompok gadisnya sangat populer.

Dikatakan bahwa MC Drill sedang berolahraga karena ia menderita demam panggung, Hye-ri menampar punggungnya dan menyuruhnya untuk memimpin panggung. Setelah dia pergi, Ji-hoon bertanya apakah kata-kata itu membantu. MC Drill mengeluh, "Tidak, punggung saya hanya sakit!"

Kemudian, Jay-B dipanggil di atas panggung, dan MC Drill dan Ji-hoon bertukar benjolan tinju sebelum berjalan ke auditorium yang penuh dengan penggemar yang berteriak-teriak.


Kami memotong kantor World Agency, di mana Woo-seung, yang sekarang menjadi pemimpin tim dan satu-satunya karyawan, mengatakan kepada penelepon bahwa Kwang-jae tidak berada di mejanya. Beberapa saat kemudian, MJ melenggang dan mendesah bahwa dia akan menjalani mantra kering lagu.

MJ menjatuhkan diri di kursi Kwang-jae (heh, beberapa hal tidak pernah berubah) dan bertanya apakah Woo-seung bisa memberinya lagu yang dia tulis karena dia tahu bahwa dia saat ini sedang mempelajari komposisi musik. Dia menggoda bertanya apakah dia berencana untuk melepaskannya jika dia melakukannya, dan tusukan itu menusuknya di tempat yang sakit.

Dia memutuskan untuk mendapatkan sesuatu untuk dimakan, lalu muncul kembali untuk memeriksa apakah Woo-seung telah mendengar dari "Master", yang berarti Hyun Jae. Sedikit bingung, dia menjawab tidak.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-31-32-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 31

 
Back To Top