Sinopsis Criminal Minds Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 29 Juli 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Di tengah lautan hiruk pikuk, pasukan khusus mengerumuni sebuah bangunan sebagai reporter memberitahu penonton tentang seorang pembom serial. Saat itu, bangunan di belakang mereka meledak dan melempar semua orang ke tanah. Melalui suara teredam dan dering, satu petugas, KIM HYUN-JOON ( Lee Jun-ki ), berbalik sebelum memasuki keributan.

KANG KI-HYUNG ( Sohn Hyun-joo ) memimpin timnya di dalam gedung dimana pembom serial saat ini ditahan. Bawahannya menginformasikan kepadanya tentang masa lalu pembom, dan Ki-hyung menggonggong perintah, meminta mereka untuk menemukan hubungan antara pembom dan rumah sakit tempat bom terakhir berada.




Pasukan khusus menemukan bom tersebut, dan Hyun-joon berjaga-jaga dari balik penghalang pelindung sementara seorang tentara muda ditugaskan untuk menjinakkannya. Melihat wajah gugup operatif muda itu, Hyun Joon mencoba mengganti tempat bersamanya, tapi operasi lain menghentikannya, dengan mengutip protokol.

Selama walkie-talkie, Ki-hyung menginstruksikan operasi muda untuk memotong kawat putih, dan dengan berjabat tangan, dia melakukannya. Waktunya terus menghitung mundur, dan si pelaku muda meminta jawaban atas rintangan terakhir: dorong "lulus" atau "by-pass?"

Ki-hyung beralih ke pembom serial yang sekarang mereka miliki dalam tahanan, berpikir kepada dirinya sendiri bahwa orang tersebut berbohong tentang bagaimana membaurkan bom tersebut. Salah satu bawahannya datang untuk memberi tahu dia bahwa pembom, yang memiliki bekas luka bakar besar di wajahnya, tidak pernah dibakar selama dinas militernya. Berbekal informasi baru ini, Ki-hyung berhenti saat pembom tersebut menginstruksikan mereka untuk mendorong "lulus," dan sebagai gantinya, dia mengatakan kepada operasi muda tersebut untuk mendorong "by-pass".


Marah, atasannya merebut walkie-talkie, tapi Ki-hyung berpendapat bahwa pembom tidak akan pernah melewatkan kesempatan untuk meledakkan bom-bahkan jika itu berarti pemenjaraan. Namun, Ki-hyung tidak dapat menjawab kapan atasannya bertanya apakah dia yakin, jadi atasannya memerintahkan operasi untuk mendorong "lulus."

Mendengar dua perintah yang saling bertentangan, operasi muda itu ragu-ragu saat dia menatap kedua pilihan itu, dan kemudian mendorong "lulus." Sebelum ada yang bisa bereaksi, bom tersebut meledak dan menyelimuti lorong yang terbakar.

Akibat ledakan tersebut mengubah bangunan menjadi gurun pasir, dan di tengah reruntuhan, Hyun-joon dan Ki-hyung terpana. Segera, petugas medis tiba dan mengambil yang terluka dan meninggal, dan Hyun Joon menangis begitu sendirian di luar.


Setahun berlalu, dan di kafe, seorang wanita muda mengirim seseorang untuk membeli mobil. Dia bertemu dengan penjual, yang membiarkannya menyetir kendaraan dan memeriksa mesinnya. Dia puas dengan mobilnya, jadi saat penjual menawarkan untuk membawanya pulang, wanita muda itu dengan senang hati menerima tanpa berpikir sejenak.

Saat dia mengantarnya pulang, dia mulai mengabaikan arahannya, lalu mengunci pintu. Panik, wanita itu meminta dibiarkan keluar, tapi si penjual mengetuk ketidaksadarannya. Dia terbangun dengan mata tertutup dan dirantai di dalam kandang logam, dan ketika dia mendengar langkah kaki mendekat, dia memohon untuk hidupnya. Diam, penculiknya hanya mengangkat gunting ke kuku jarinya, dan wanita itu menjerit.


Di gedung National Criminal Investigation (NCI), Direktur Utama BAEK SAN mengatakan kepada seseorang melalui telepon bahwa mereka tidak dapat bergerak tanpa permintaan resmi dari polisi. Menyelesaikan panggilannya, dia beralih ke dua agen di kantornya, keduanya dari unit Ki-hyung selama insiden pengebom serial tahun lalu.

YOO MIN-YOUNG ( Lee Sun-bin ) menginformasikan direktur utama tentang kasus penculikan baru-baru ini, dan HA SUN-WOO ( Moon Chae-won ) menyebutnya sebagai kasus pembunuhan berantai. Direktur Utama Baek bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Ki-hyung dalam situasi ini, dan bertanya kapan dia kembali - ini mungkin kesempatan terakhirnya untuk kembali ke NCI.


Suara yang dimodifikasi mengatakan bahwa membunuh orang itu sulit, dan Ki-hyung mematikan rekaman saat dia berbicara di kelasnya. Ki-hyung menjelaskan bahwa ada dua suara terkenal di Korea: "suaranya" dan "suara ini." Rekaman yang mereka dengar dari "suara ini" adalah milik "Reaper" yang membunuh dua puluh satu orang dalam rentang waktu sepuluh Tahun.

Reaper selalu meninggalkan barang dari korban sebelumnya di TKP, namun secara misterius menghilang tujuh tahun lalu. Teori yang memerintah adalah bahwa si pembunuh ditangkap karena tuduhan yang tidak terkait, namun Ki-hyung berpikir bahwa tidak mungkin Reaper memilih menjadi tahanan anonim saat dia menjadi pencari perhatian.

Kemungkinan lain adalah bahwa dia meninggal, yang diakui Ki-hyung adalah satu-satunya cara bagi pembunuh obsesif untuk berhenti. Meninggalkan pertanyaan terbuka, dia kemudian berpose lain: Apakah The Reaper memiliki gangguan jiwa, atau apakah dia seorang psikopat? Dia mengingatkan murid-muridnya bahwa seorang psikopat masih merupakan anggota keluarga dan tetangga seseorang, dan dengan itu, kelas dipecat.


Setelah menyelinap masuk di kelas, Sun-woo bertemu dengan Ki-hyung, yang membaca skandal di atas berkas kasus yang diserahkannya kepadanya. Sun-woo mengatakan kepadanya bahwa hanya ada empat hari untuk menyelamatkan wanita yang baru diculik ini, tapi Ki-hyung menutup arsipnya dan bertanya apakah dia pernah berpikir bahwa mereka mungkin salah.

Dia bangkit untuk pergi, tapi Sun-woo menghentikannya: "Jika ada suara lain di dalam kepala Anda berteriak, jangan menyembunyikannya. Itu adalah hal paling kejam yang bisa Anda lakukan untuk diri Anda sendiri. "Dia mengatakan kepadanya bahwa dia pernah mengatakan kepadanya bahwa, dan meminta bantuannya.


Hyun-joon mengendarai sebuah bangunan terbengkalai, yang merupakan tempat terakhir telepon wanita yang diculik dimatikan. Rekannya mengeluh bahwa itu hanya kasus orang hilang sederhana, tapi Hyun-joon mengabaikannya saat dia melewati bukti di kepalanya. Namun, rekannya menerima telepon dan memberitahu Hyun-joon bahwa tersangka tertangkap.

Sementara itu, Ki-hyung membaca tentang anaknya tentang sebuah jam tangan yang akan memberi pengguna sepuluh menit untuk menukar ingatan mereka yang paling bahagia, dan anaknya mengatakan bahwa dia akan menerimanya jika dia bisa membantu ayahnya. Mereka memutuskan untuk bermain petak umpet, tapi seperti yang diketahui Ki-hyung, dia dibawa kembali ke ledakan dari tahun lalu dan melihat dirinya berdiri di reruntuhan, melakukan kontak mata dengan Hyun Joon.


Istrinya mendapati dia linglung dan gugup, dan dengan segenggam lengan yang lembut, dia membantunya kembali sadar. Dia bertanya apakah dia baik-baik saja, tapi Ki-hyung mengatakan semuanya baik-baik saja sebelum bertanya tentang kunjungan dokter istrinya. Dia menggoda dia karena tidak menyadarinya lebih awal, dan mengatakan kepadanya bahwa dia hamil delapan minggu.

Nanti malam itu, Ki-hyung melihat-lihat berkas kasus wanita yang diculik dan mengingat kata-kata Sun-woo. Istrinya berjalan saat itu dan bertanya apakah dia bertemu dengan Sun-woo, sejak dia menelepon tadi. Dia mengatakan kepada suaminya bahwa dia harus kembali berperang, tapi dia menghindari menjawab dan memeluk istrinya saat dia bertanya apa yang seharusnya mereka beri nama anak mereka.


Min-young melapor kepada kelompok tersebut tentang pembunuhan berantai, dan LEE HAN ( Go Yoon ), anggota asli lain dari insiden bom tersebut, menjelaskan metode pembunuh tersebut. Sun-woo menunjukkan bagaimana si pembunuh menghancurkan bukti pembunuhan yang lebih baru dan mengatakan bahwa dia sedang belajar.

Di kantor polisi, Hyun-joon mengatakan kepada kepala polisi bahwa mereka menangkap orang yang salah dan menjelaskan bagaimana tersangka saat ini kehilangan semua pekerjaannya sebagai pengantar karena dia memiliki masalah tidur dan tidak dapat menyetir dengan benar.


Saat itu, Direktur Utama Baek dan krunya memasuki stasiun tersebut, dan mereka mengumumkan penyelidikan bersama antara NCI dan polisi. Hyun-joon mencemooh gagasan tersebut dan mengatakan bahwa mereka tidak membunuh orang sebelum meninggalkan kantor.

Minus Hyun-joon, semua petugas mendengarkan Min Young dan Han saat mereka memberi tahu mereka tentang pembunuh berantai. Mereka menjelaskan pola penculikan, korban, dan metode pembunuh si pembunuh, dan Sun-woo mengatakan kepada kelompok bahwa mereka hanya memiliki empat puluh delapan jam sebelum korban berikutnya meninggal.


Hyun-joon membantu keluar di sebuah restoran, dan gambar-gambar di dinding mengungkap operasi muda almarhum dengan keluarganya. Setelah pasangannya menemukannya di sana dan pergi, NA-YOUNG, adik perempuan operasinya, mendatangi Hyun-joon. Mereka saling mengomel seperti saudara kandung sebelum dia juga pergi.

Hyun-joon kembali ke lokasi dimana telepon wanita yang diculik ditemukan sebelum mulai secara visual menelusuri kembali langkahnya. Dia menyadari bahwa dia pasti sudah rela memasuki mobil, dan pergi ke kafe tempat dia terakhir menggunakan kartu namanya.

Setelah remah-remah roti kecil yang ditinggalkan oleh wanita yang diculik itu, Hyun Joon berjalan-jalan di jalanan, mengingat kembali sore hujan itu saat ia mengikuti jejak kamera CCTV. Sebagai Hyun-joon mencapai akhir jejaknya, ia melihat Sun-woo berdiri di sudut.


Min Young dan Han mewawancarai saudara perempuan yang diculik itu, dan anjingnya menyalak pada para penyusup. Dia mengatakan kepada mereka bahwa anjing mereka harus ditekankan, merasakan bahwa pemiliknya hilang, tapi Han mengoreksi pria tersebut, menjelaskan bahwa anjing tersebut harus mencium zat kimia dari kelenjar keringat orang.

Saudara laki-laki itu mulai bertanya pada Han, mengira dia terlalu muda untuk menjadi profesor, tapi Han mengoreksinya lagi, tanpa perlu berbagi bagaimana dia memiliki dua gelar doktor dan memiliki IQ 187: "Ya, saya seorang jenius." Namun, penduduk Jenius menghindar saat anjing menggonggongnya, dan kemudian bertanya apakah wanita yang diculik tertarik pada mobil klasik, baru saja menemukan lembar memo nya.


Kembali ke jalan, Hyun-joon bertanya apakah Sun-woo mengikutinya, tapi dia mengabaikannya saat dia menjelaskan bahwa pembunuhnya menggunakan blind spot ini untuk menculik korban. Hyun-joon sudah menyimpulkan semua itu, tapi tetap saja tidak tahu mengapa wanita yang diculik itu mengelilingi sekelilingnya.

Sun-woo menerima telepon dari Min-young, dan setelah mengetahui bahwa wanita yang diculik itu sedang mencari mobil bekas, Hyun-joon menyadari bahwa dia pasti sudah mengendarai mobilnya. Setelah mendapatkan beberapa jawaban, Sun-woo menawarkan Hyun-joon tumpangan kembali, tapi dia menolak undangannya karena dia memiliki mobil sendiri ... yang kemudian ditarik. Ha.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/criminal-minds-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top