Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 31 Juli 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Di tempat lain, seorang anak mengaku kepada petugas masa percobaannya, Ahn Sang-chul, bahwa dia memiliki pemikiran untuk menusuk wanita, dan kapan pun dia mendapat dorongan, dia malah menyalakan api. Dia memohon bantuan, dan seringai sharkish menyebar di wajah Ahn. Menurunkan suaranya, Ahn mengatakan seharusnya dia membunuh wanita-wanita itu.

"Bagaimana dengan itu? Haruskah saya membantu Anda? "Dia bertanya pada anak itu. Pergi ke jendela, Ahn melihat detektif di mobil mereka di luar.

Lelah menunggu, Hyun-joon ingin masuk, tapi Sun-woo memperingatkannya untuk tidak tergesa-gesa karena mereka belum menemukan Na-young. Tapi saat tidak ada kabar di depan, Hyun-joon memutuskan untuk menangkap Ahn sekarang. Saat itulah, Ahn muncul dan mereka mengikuti mobilnya.

Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Kedua

Setelah sedikit, Hyun-joon memperhatikan pengemudi yang anehnya teliti, meski jalannya benar-benar kosong. "Apakah itu sepertinya Anda menyukai seseorang yang sedang melakukan pembunuhan?" Dia bertanya kepada Sun-woo. Dia berpendapat bahwa daya tahan obsesifnya bisa membuatnya menjadi supir yang teliti, tapi Hyun Joon menunjukkan bahwa dia melewati garis berhenti.

Sambil menyalakan sirene polisi mereka, mereka menarik mobilnya, tapi orang Hyun Joon menyeretnya ... adalah anak itu, mengenakan jaket jas Ahn. Ahn sendiri, sementara itu, membuat liburan di mobil yang berbeda. Dengan senapan Sun-woo di satu tangan, dia berteriak bersamaan dengan musiknya, gembira.



Di kandangnya, Na-young menggunakan bar yang bergerigi untuk dilihat di tali, dan akhirnya mereka memberi. Han dan Nana mengamati rekaman video untuk mencoba mencari tahu di mana dia ditahan. Mereka melihat terombang-ambing berirama lampu dan mampu memastikan bahwa dia berada di atas air di suatu tempat.

Mereka melapor kepada Ki-hyung di markas besar bahwa dia harus berada di sebuah kapal yang berlabuh di suatu tempat di Sungai Han, yang merupakan satu-satunya badan air yang bisa mereka gunakan untuk mentransmisikan video langsung, tapi mereka hanya bisa mempersempit kemungkinannya menjadi tiga Lokasi. Dengan hanya satu jam tersisa pada jam, Ki-hyung menentukan bahwa mereka harus membuat Jae-min bicara tidak peduli apa.

Ki-hyung memobilisasi semua orang untuk melihatnya pada Jae-min seolah semuanya terfokus padanya, dan memerintahkan agar suhu diturunkan untuk mengganggu pemikirannya. Berkas tim ke ruang interogasi dengan beberapa kotak besar bertuliskan "Ahn Sang-chul" (tapi penuh dengan kertas lain-lain) yang Ki-hyung katakan pada Jae-min adalah semua datanya tentang pembunuhan berantai Ahn.


Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa mereka telah menangkap Ahn, dan bahwa dia sudah meletakkan semua kesalahan pada Jae-min. Jae-min menolak untuk mempercayainya, tapi Ki-hyung dengan kasar menunjukkan bahwa Ahn hanya menggunakan dia, meskipun Jae-min menganggapnya sebagai keluarga.

Meletakkan foto anak-Jae-min bersama orang tuanya, yang ia temukan di dompet ayahnya yang terlambat, Ki-hyung mengatakan bahwa ini adalah keluarga sebenarnya. Dia mendesak Jae-min untuk membiarkan mereka menyelamatkan Na-young agar dia bisa kembali ke keluarganya sendiri. Sambil mencengkeram fotonya, Jae-min menangis putus asa.

Membebaskan diri dari penutup matanya, Na-young menemukan kuncinya tepat di luar jangkauan sangkarnya. Dia melemparkan dirinya ke jeruji besi dan berhasil mengusir seluruh kandang, cukup dekat untuk meraih kunci dan membebaskan dirinya sendiri.


Menonton dari ruang kontrol, Nana bernafas lega, tapi berteriak saat Na-young tersentak dari kamera dengan rantai di lehernya. Hyun-joon dan Sun-woo tiba untuk menemukan apa-apa kecuali kandang kosong. Ki-hyung menemui mereka di sana, dan memerintahkan Sun-woo untuk tetap tinggal di belakang karena cederanya. Sisanya menyebar untuk mencari.

Di darat, Ahn menyentak Na-muda di sepanjang rantai melalui hutan. Dia menolak (ya, terima kasih!) Dan Ahn merasa cemas karena tidak membunuhnya. Dia menyeretnya ke atas bukit, tapi melihat botol yang patah, dia pura-pura runtuh. Sambil turun, dia mendepositkan tubuhnya seperti binatang, dan dia membawa pecahan kaca itu ke kakinya.

Dengan kemarahan yang dingin, dia memukulnya dengan keras dan dia terjatuh menurun. Dia melarikan diri ke gedung yang kumuh, tapi dia menangkapnya kembali.


Senapan tinggi-tinggi, Hyun-joon dan Ki-hyung bertatap muka di hutan. Dengan sepuluh menit tersisa pada jam, Ki-hyung mengatakan bahwa Ahn adalah tipe yang akan mempertaruhkan nyawanya sendiri untuk melakukan pembunuhannya. "Seperti pembom waktu itu?" Tanya Hyun Joon. Tapi Ki-hyung bersikeras agar mereka bisa menghentikannya.

Dia menerima laporan Nana tentang fasilitas pelanggar pemuda yang ditinggalkan di dekatnya, dan mengatakan pada Hyun-joon bahwa Ahn pernah bekerja di sana pada akhir pekan, tapi kemudian ditutup setelah insiden pembakaran. Menurutnya sesuatu pasti terjadi padanya di sana.

Ahn membawa Na-muda ke tempat yang terlihat seperti ruang bawah tanah, semuanya dilengkapi dengan kenyamanan pembunuh, dan menyuruhnya untuk menunggu sedikit lebih lama sampai jam mogok sepuluh-saat mereka pertama kali bertemu. (Baik terima kasih telah merusak ini untuk saya, tunjukkan!)


Hyun-joon dan Ki-hyung membuat jalan sembunyi-sembunyi mereka ke dalam gedung, tiba di kandang pembunuhan pada waktunya untuk melihat Ahn brengsek Na-muda tegak dengan rantai lehernya. Gun mengangkat, Ki-hyung berteriak padanya untuk berhenti, mengejutkan Ahn. Ahn menunjuk senapannya sendiri ke arah Na-young, tapi Ki-hyung bertanya apakah dia tahu bagaimana cara menggunakannya, mempermalukannya dengan mengejeknya karena dia bahkan tidak bisa menggunakan man-bitnya.

Tersembunyi dari pandangan Ahn, Hyun-joon mempertahankan tujuannya. Ki-hyung terus mendesak Ahn tentang ketidakmampuannya dan ditolak oleh anak perempuan, sampai Ahn akhirnya kehilangan dan menembaknya, menangkapnya di lengan. Dia langsung ditembak oleh Hyun-joon dan ambruk.

Menendang pistol menjauh dari Ahn, Hyun-joon menangkapnya, dan kemudian melepaskan Na-young. Dia berteriak pada awalnya, mengira dia diserang, tapi dia memotong kepanikannya dengan mengatakan kepadanya, "Ini oppa! Oppa! "Dia memegangnya saat dia terisak-isak ke dadanya.


Memegang lengannya yang terluka, Ki-hyung pergi dengan tenang, dan dalam sulih suara, dia menceritakan sebuah kutipan dari Joseph Conrad: "Keyakinan akan sumber gaib dari kejahatan tidak diperlukan; Manusia sendiri cukup mampu melakukan segala kejahatan. "

Kasus ditutup, Min Young memberikan konferensi pers NCI tentang penangkapan Ahn keesokan harinya, sementara Nana, Han dan Sun-woo melihat ke atas. Nana mengagumi hasil karyanya dengan riasan Min-young, dan memberi Han tatapan kotor saat dia berkomentar bahwa dia terlalu berlebihan. Sun-woo menyeringai saat dia berbaris dengan topik singgung akademis lain, menyebutnya "efek Lee Han." Para wanita meninggalkannya di belakang saat pergi makan, dan dia terlambat berlari untuk mengejar ketinggalan.


Sun-woo bertemu dengan Direktur Utama Baek tentang merekrut agen lapangan baru dan meneruskan rekomendasi Ki-hyung-untuk Hyun-joon. Menurut berkasnya, ia lulus di puncak kelas profilingnya. Menarik. Direktur Utama Baek juga berpikir demikian.

Sun-woo pergi menemui Hyun-joon di kantor polisi. Dia memberinya aplikasi NCI bersamaan dengan surat rekomendasi Ki-hyung dan mengundangnya untuk bergabung dengan NCI. Dia bertanya tentang profilernya masa lalu dan dia mengulangi bahwa dia tidak tertarik dengan hal itu. Menimbang dia sejenak, dia mengatakan bahwa saat dia salah paham, mungkin dia memiliki kesalahpahaman tentang apa yang terjadi setahun yang lalu. Dia meninggalkannya untuk memikirkan undangan itu.

Hyun-joon mengunjungi makam Sang-hyun hoobae-nya. "Sang-hyun-ah, aku kemari untuk memberitahumu sesuatu," pikirnya. "Saya telah menyalahkan NCI karena melakukan ini pada Anda, tapi sekarang saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan."


Sang-hyun memiliki satu pengunjung lagi: atasan yang mengalahkan Ki-hyung untuk memberi perintah "lulus" yang fatal. Mereka berjalan bersama, dan Hyun-joon bertanya pada pria yang lebih tua yang memberi perintah terakhir hari itu. Dengan desahan yang dalam, atasannya mengakuinya.

Malam itu, Hyun Joon merenungkan aplikasinya. Ada berkas kasus lain yang terbuka di mejanya, dan dia mengambil foto anak laki-laki dengan seorang gadis. Sebuah kilas balik menunjukkan gadis itu ditemukan tewas di tepi sungai, dan anak laki-laki itu menatapnya dari sisi lain, saat ibu gadis itu menangis tersedu-sedu. Dia dan ... siapa? Tanggal 2003, berkas kasus berjudul, "Laporan Investigasi Pembunuhan Remaja Remaja Nadeul."

Dengan mengambil formulir aplikasi, dia mulai mengisinya. Kami melihat dinding di belakangnya penuh stek, notes dan anak panah, semuanya memancar dari satu foto gadis yang sama.


Di kantor pusat NCI, Sun-woo membaca dengan teliti file yang sama. Ki-hyung menemukannya sendirian di kantor, dan bertanya apakah dia masih memiliki mimpi buruk yang sama. Memilih sebuah foto dari buku catatannya, dia menyerahkannya padanya, mengingatkannya pada kasus pertamanya.

Dia mengatakan bahwa dia memiliki mimpi buruk dari monster yang mereka temui juga, dan saat melakukannya, dia melihat anak-anak yang mereka selamatkan. Meskipun mereka tidak bisa menyelamatkan semua orang, "Kami cukup untuk menahan mimpi buruk itu." Dia berpikir kembali kepada gadis kecil yang dia selamatkan, dan dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia melakukan itu, dia akan mendapati bahwa dia bisa tidur di malam hari.

Keesokan paginya, Hyun-joon melapor untuk bekerja di kantor NCI dan meninggalkan jejak gangguan wanita di belakangnya. Nana dengan serius tidak memiliki waktu untuk menghilangkan mitos feromon Han (lihat-lihat), dan tampilan yang dia berikan kepadanya dengan jelas mengatakan, "Diam, bodoh, atau saya akan menyakiti Anda dengan otak Anda sendiri."


Min Young memberi laporan kepada Chief Director Baek melalui telepon dalam perjalanan ke kantor, saat kereta apinya berhenti tanpa diduga. Petugas kereta dan seseorang yang tampaknya menjadi detektif berpakaian preman datang, dan, mencatat bahwa Min Young adalah NCI, dia secara rahasia mengatakan kepadanya bahwa mereka sedang mencari kaki tangan pembunuh yang menurut mereka ada di kereta ini.

Tapi sebelum detektif itu melangkah lebih jauh, salah satu penumpangnya menyerangnya. Gulat senjata dari dia, pria itu menembak mati detektif. Saat petugas bergegas ke arahnya, dia juga menembaknya.

Sun-woo membawa Hyun-joon ke Chief Director Baek, yang mengatakan bahwa mereka dapat memiliki perkenalan nanti: Saat ini, mereka punya sebuah kasus. Ki-hyung mengadakan pertemuan untuk kasus penumpang yang disandera di kereta api. Mereka menonton rekaman keamanan yang tersedia, dan mata melebar, Ki-hyung menghentikan videonya. Mereka semua menatap terguncang karena citra penembak yang mengancam secara mengancam Min Young.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/criminal-minds-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top