Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 31 Juli 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Pertama

Ketua tim profil Ki-hyung berspekulasi mengenai saat tersangka PARK JAE-MIN di juvie, menebak dari rasa malunya bahwa dia pasti memiliki seorang pelindung. Dia menyarankan sebuah nama: Ma Hyun-tae. Sambil menyeringai, Jae-min mengatakan kepadanya bahwa pada juvie suatu saat, seorang anak mencoba bunuh diri dengan menggorok pergelangan tangannya dengan sikat gigi yang tajam.

Dia mengatakan bahwa Ma Hyun-tae adalah pemimpin ruangan, dan dia (Jae-min) adalah orang kedua dalam komando. Mereka membawa anak itu ke ruang boiler di mana mereka mengikatnya dari langit-langit dan Ma menyuruh Jae-min untuk mengajar anak itu pelajaran dengan pipa baja. "Saya hanya melakukan apa yang dikatakan Ma Hyun-tae kepada saya," kata Jae-min, "karena kata pemimpin ruangan adalah hukum." Ki-hyung bertanya apakah itu berarti dia hanya seorang nakal, tapi Jae-min hanya menawarkan senyum licik lain .

Di tempat lain, Ma Hyun-tae yang sama menonton berita tentang pembunuhan berantai. Berbaring di meja di depannya, kami melihat paspornya dan brosur bandara. Dia memanggil polisi untuk membuat laporan, tapi membeku saat bayangan berhenti mengancam di depan pintunya. Sebelum dia bisa membuat laporannya, dia terkena pukulan.



Sun-woo tiba dan menemukan Ma Hyun-tae mati dengan pisau tertanam di lehernya. Dia bergegas keluar dari belakang, senjata di tangan, tapi segera disambar oleh SUV perak. Dia memantulkannya dan mendarat keras di tanah, senjatanya meluncur pergi.

Pelakunya keluar dari mobil, dan mengambil pistolnya, dia mengarahkannya ke arahnya. Tapi suara sirene lain membuatnya cepat-cepat lari. Ini adalah Hyun-joon, dan dia bergegas ke Sun-woo dalam keprihatinan. Sambil meringis kesakitan dari pecahan yang menempel di bahunya, dia mengatakan kepadanya untuk mengikuti pelakunya, dan kemudian secara tak terduga bergabung dengannya saat dia kembali ke mobilnya.


Sun-woo panggilan dalam pembunuhan untuk Ki-hyung, yang mengatakan Jae-min. Melihat kekurangannya, Ki-hyung bertanya siapa pembunuhnya. Jae-min menyeringai padanya dengan sinis dan mengingatkannya, "Sudah kukatakan ini baru permulaan."

Sirene menggelegar, Hyun-joon mengejar SUV perak itu, menebarkan pejalan kaki di jalan mereka dan bahkan membelok melalui jalan yang sangat sempit. Mobil lain menjepret SUV di persimpangan, dan dikirim berputar ke jalan seorang wanita dengan bayi. Dengan mengambilnya dalam sekejap, Hyun-joon memblokir kendaraan yang tidak terkendali dengan sendirinya, menyelamatkan wanita dan bayinya. Tapi mereka telah kehilangan pelakunya, dan Hyun-joon memukul roda dengan frustrasi.

Rekan setim Han dan Min-young juga mendengar kabar pembunuhan Ma Hyun-tae dan masih mencoba untuk mengerjakan password komputer Jae-min (yang hanya akan memberi mereka lima kali percobaan). Han bertekuk lutut, mengira dia sudah tahu, tapi dugaannya salah. Dua mencoba dibiarkan.


Hyun-joon melihat Sun-woo mencoba-dan gagal-untuk menarik pecahan dari bahunya. Dia mengalihkan perhatiannya, tapi dia memintanya untuk diam. Dengan lembut dia membersihkan luka itu, dan dia menyentuhkannya saat menariknya keluar.

Mereka kembali bersama ke lokasi pembunuhan. Sun-woo mencatat bahwa tidak ada tanda-tanda bahwa Ma Hyun-tae memasang perlawanan, dan melihat wajahnya yang ternganga ketakutan, dia pikir dia lumpuh karena ketakutan. Ki-hyung tiba pada waktunya untuk menyarankan kemungkinan trauma psikologis. Hyun-joon mengepalkan rahangnya pada kedatangan Ki-hyung, dan kemudian berjalan keluar sama sekali.

Ki-hyung berspekulasi tentang tindakan terakhir Ma Hyun-tae dan setuju bahwa pria itu tampaknya melarikan diri. Dia mengatakan kepada Sun-woo untuk memulai penyelidikannya di fasilitas penahanan remaja di mana Jae-min dan Ma Hyun-tae ditahan, dan untuk melihat ke sana untuk orang ketiga: "Pelaku sebenarnya, yang menggunakan Park Jae-min untuk membunuh wanita, Dan pergi sejauh membunuh Ma Hyun-tae untuk membungkamnya. "


Sekarang siang hari, dan Sun-woo mengambil alih kemudi dari Hyun-joon. Sambil menatap ke depan, dia mengemukakan pertanyaannya yang terdahulu tentang bagaimana dia mengenal korban Na-young, dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah adik perempuannya yang hoobae, operasi yang terbunuh dalam pemboman rumah sakit setahun yang lalu.

Dia menatapnya dengan belas kasihan, dan kembali ke jalan, mengatakan kepadanya bahwa dia dulu juga berada di dalam polisi. Tapi disewa untuk mengisi kuota perempuan, dia tidak pernah diijinkan di lapangan dan baru saja membuat kopi selama dua tahun berturut-turut. Hal itu membuat dia lebih bertekad untuk sukses, dan tekad itu membawanya sejauh ini, dia mengatakan kepadanya.


"Na-young masih hidup," katanya tegas, "Kita bisa menyelamatkannya." Hyun-joon tidak mengatakan apa-apa, tapi ada sesuatu yang menerangi dirinya dan bibirnya sedikit aneh.

Min-young pets kucing Jae-min, sementara Han mengaduk-aduk barang tentang peningkatan risikonya karena terkena kucing. Dia melompat kembali saat fluffball terlalu dekat, dan tangannya mendarat di keyboard ... eh-oh, coba dicoba sekarang juga! Menatap kucing itu, dia tersentak oleh gelombang otak: Kepada seorang pria yang ayahnya meninggalkannya, kucing Jae-min pasti seperti anaknya.

Dia menemukan nama "Filius" (bahasa Latin untuk "anak laki-laki") pada kerah kucing dan memasukkannya ke dalam. Cara kerjanya, menghubungkannya dengan umpan video langsung Na-young, ditutup matanya dan berdarah di dalam kandang.


Min Young melaporkannya, tapi Han dengan panik memanggilnya kembali dan menunjukkan kepadanya hitung mundur di bagian atas layar: Ada delapan jam tersisa pada jam.

Kembali ke ruang interogasi, Ki-hyung menampilkan kisah juvie Jae-min dan menyebutnya sebagai tidak benar, yang akhirnya menyeka senyum nyaring dari wajah Jae-min. Bersandar, Ki-hyung mengatakan bahwa dia berpikir bahwa Jae-min adalah anak yang mencoba bunuh diri. Sambil meraih tangannya, dia mendorong lengan baju untuk menunjukkan bekas luka di pergelangan tangan pemuda itu. Dia menyarankan agar Jae-min mulai berbicara.

Di pusat penahanan, sutradara tersebut memanggil Jae-min sebagai anak laki-laki pemalu yang diintimidasi, dan dengan enggan mengungkapkan kejadian di mana seorang anak laki-laki ditemukan tewas di ruang boiler. Jae-min dan Ma Hyun-tae dianggap sebagai saksi, tapi tidak ada anak laki-laki yang mengungkapkan apapun, dan kejadian itu dibungkam, katanya.


Jae-min menceritakan Ki-hyung bagaimana dia digantung oleh tumit sementara pemimpin ruangan dan yang kedua mengalahkannya dari perasaan. Ketika akhirnya mereka mengecewakannya, dia pikir semuanya sudah berakhir. "Tapi ... saya salah," katanya, gemetar. Ma Hyun-tae menurunkan celananya ... Oh tidak, tidak, tidak.

Menghidupkan kembali ingatan, Jae-min rusak tapi Ki-hyung dengan implisit mengatakan kepadanya untuk melanjutkan. Seseorang turun saat itu, bisik Jae-min. Pria itu mendatanginya dan menawarkan untuk membunuh salah satu dari mereka untuknya. Terengah-engah dan trauma, Jae-min berjanji akan melakukan apapun untuknya jika dia melakukannya, dan memilih Ma Hyun-tae terlebih dahulu. Tapi saat Ma memohon dan memohon untuk hidupnya, dia menunjuk anak laki-laki yang lain.

Pria itu kemudian membunuh anak itu dengan kejam dengan pensil di lehernya. Tercakup dalam anak kencing anak laki-laki lainnya, Jae-min telah meringis dengan kepuasan biadab. Ki-hyung bertanya siapa pria itu, tapi Jae-min tidak bisa mengatakannya. Tapi tidak apa-apa bahkan jika dia tidak melakukannya, Ki-hyung mengatakan, karena dia sudah bisa menemukannya.


Ki-hyung memberitahu Sun-woo untuk mencari pelakunya di antara penjaga fasilitas, karena harus menjadi seseorang yang mengenal anak-anak dan memiliki kekuatan atas mereka. Nana mengirimi mereka daftar tersangka yang mungkin, tapi tidak ada yang cocok.

Stymied, Sun-woo dan Hyun-joon meninggalkan fasilitas. Mereka mengamati orang lain masuk dan mencari tahu bahwa dia adalah perwira percobaan, dan semua bagian sesuai - petugas percobaan memiliki otoritas yang sama dengan penjaga, mereka menyadarinya.

"Seseorang terhubung dengan Park Jae-min dan Ma Hyun-tae, dan siapa yang memiliki OCD ..." Sun-woo berkata, mengingat ketepatan obsesi mantan perwira jaksa agung Jae-min: "Ahn Sang-chul."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/criminal-minds-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top