Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 23 Juli 2017

Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 1

Ceritanya dimulai dengan sebuah cerita tentang seorang pria pemberani yang menemukan dirinya berada di negeri asing. Dia mulai meneriakkan sebuah mantra, dan dianugerahi hadiah ilahi. Dari tangannya menunjuk ke timur, air hitam (minyak) muncul, dan dari tangannya menunjuk ke barat, air mata dewa (air) muncul dari tanah.

Narator tersebut bergegas untuk mengatakan nama pria ini, dan ilustrasi tersebut berubah menjadi SAYID FAAD ALI ( Choi Min-soo ) yang sedang bekerja keras mengukir sebuah patung es di sebuah gua es yang diterangi dengan indah. Sebagai penguin berjalan berkeliling secara acak, dia mengenalkan lokasinya sebagai gudang gletser khusus yang dia impor dari Pegunungan Alpen.

Saat dia meninggalkan wadah es, dia melempar mantel musim dingin ke seorang pelayan yang meraba-raba untuk menangkapnya saat memberi tahu tuannya bahwa makan siang disajikan. Dia melewati padang rumputnya yang megah yang terdiri dari mancur mewah dan kolam renang yang luas, saat pelayan membungkuk ke kiri dan kanannya. Dia memeriksa tangkapan segar dari laut untuk makan untuk makan malamnya sebelum berangkat makan siang, di mana dia duduk di meja panjang dengan persiapan masakan gourmet di depannya, di bawah potret dirinya sendiri.




Dalam sebuah monolog, dia mulai mengenalkan dirinya, dan memecahkan dinding keempat untuk bertanya kepada penonton apakah mereka terkejut saat mengetahui bahwa dia benar-benar pria Korea. Sub judul di layar mulai mengeja nama koreanya, tapi dengan cepat dia menghentikannya, mengumumkan, "Dari mana asalmu tidak masalah. Menjadi orang Korea, tidak ada yang bisa dibanggakan. "(Tapi untuk tujuan mengulanginya, kita akan memanggilnya dengan nama koreanya, JANG DAL-GU.)

Tiba-tiba, sekretarisnya, ABDALLAH ( Cho Tae-gwan ), membawa pesan penting bahwa penjaga kerajaan ada di sini untuknya. Melihat agak geli dan kesal pada saat bersamaan, Dal-gu bertanya kepadanya apakah ini serius saat ini.


Tampaknya begitu, dan dengan demikian, Dal-gu melompat ke mobil sport biru kelancarannya untuk menghindari pihak berwajib. Sebuah panggilan menelepon di bluetooth-nya mengatakan kepadanya bahwa jet pribadinya siap berangkat ke Paris, dan dia gembira karena dia hampir melarikan diri dari penjaga kerajaan, yang berada di sini atas perintah raja untuk membuatnya menikahi sang putri.

Tiga van polisi mengejarnya di sepanjang jalan yang berdebu, tapi saat dihadapkan pada badai pasir yang menyilaukan (dalam bentuk seperti Mad Max yang disengaja : penghormatan Fury Road ), mereka terhenti. Namun, Dal-gu hanya membiarkan "Yee-haw!" Yang bersemangat dan berlomba ke jantung badai pasir. Dia mempercepat perjalanannya melewati pasir dan muncul di sisi lain menang, tapi sayangnya, ada sekelompok penjaga di sisi lain menunggunya juga.


Tidak ketinggalan, dia hanya mengangkat bahunya dan keluar dari mobil, membuat gerakan karate begitu dia keluar. Pengawal mengawal dia ke istana, di mana dia ditegur oleh raja karena menunda pernikahan begitu lama. Raja memerintahkan Dal-gu untuk menikahi sang putri, tapi Dal-gu hanya mengatakan bahwa meskipun dia menyesali sang putri, dia harus bersikeras menjalani hidup selibat.

Dia menarik emosi raja dengan mengingat kembali kenangan akan sejarah bersama mereka, di mana dia menyelamatkan raja dari kemungkinan pembunuhan dalam tindakan keberanian oleh orang-orang yang secara tidak sadar melumpuhkan penculik raja. (Untuk itu, dia dianugerahi gelar bangsawannya sebagai count.) Dal-gu melanjutkan dengan menginformasikan kepada kedaulatannya bahwa dia menyesal, tapi dia tidak bisa menikahi sang putri karena dia tidak layak untuknya.


Dal-gu mengungkapkan adanya anak perempuan yang ia temui tiga puluh lima tahun yang lalu, dan mengutip pengabaiannya padanya sebagai alasan mengapa ia menjadi suami yang mengerikan bagi sang putri. Dia bahkan menunjukkan surat dari Korea sebagai bukti, tapi yang lain di dewan raja enggan mempercayainya, berteriak bahwa kali ini , mereka tidak akan tertipu oleh Dal-gu lagi.

Tapi akhirnya raja menyetujui dan memberinya ultimatum: Sebelum bulan ini habis, Dal-gu harus menemukan putrinya sebagai bukti bahwa dia tidak berbohong atau menikahi sang putri. Jika tidak, pemerintah akan menyita seluruh aset dan propertinya.

Dalam perjalanan keluar dari istana, asap Dal-gu ke Abdallah, mengatakan bahwa raja hanya ingin mengambil semua kekayaannya dengan susah payah. Dia juga sedang menolak untuk menjadi ayah-rupanya, berita bahwa dia bahkan memiliki seorang putri sampai terlambat karena surat yang diteruskan kepadanya berusia tiga puluh lima tahun, yang telah diikat dalam penyimpanan selama proses renovasi pusat kantor Pos.


Namun, lapisan peraknya adalah bahwa anak perempuan yang diklaim ini telah memberinya penangguhan hukuman satu bulan dari tuntutan raja agar dia menikahi sang putri. Dia memerintahkan Abdallah untuk menemukan putrinya - di manapun dia berada di dunia - dan segera, kami melihat mereka di pesawat dalam perjalanan ke Seoul.

Dari Abdallah, Dal-gu mendapat laporan bahwa putrinya saat ini berusia tiga puluh lima tahun, dan dia sangat menderita saat usianya, terutama setelah bermain mata dengan pramugari yang lebih muda. Dia akhirnya mengetahui bahwa nama putrinya adalah Lee Ji-young, dan ketika dia tahu dia sudah menikah, dia sudah masuk ke mode ayah dan bertanya, "Kepada bajingan apa?"


Layar beralih ke KANG HO-RIM ( Shin Sung-rok ), yang mencoba menjual asuransi jiwa ke teman detektifnya. Temannya bertanya mengapa dia menjual asuransi saat dia menjadi teller bank, dan Ho-rim menjawab bahwa ini adalah pekerjaan sampingan, dan bahwa dia bahkan akan menjual martabatnya jika dia bisa.

Di taman sesudahnya, Ho-rim mendapat telepon dari seseorang yang dijuluki "Manajer berhidung babi." Dia tidak mengambilnya, tapi "manajer berhidung babi" sebenarnya ada di taman dan telah melihat Ho-rim dengan sengaja menghindarinya. panggilan. Akibatnya, dia sangat ditegur saat kembali ke kantor.

Bosnya, manajer "Pig-nosed", menariknya ke headlock, menanyakan bagaimana Ho-rim bahkan berani meminta cuti liburan saat dia mencetak ulasan kinerja terendah di antara cabang-cabangnya. Ternyata mereka adalah frenemies sekolah menengah atas, tapi sekarang, Ho-rim bekerja di bawahnya.


Begitu dia meninggalkan kantor bosnya, Ho-rim mengeluarkan laci yang penuh dengan surat pengunduran diri dan mengeluh di belakang punggung bosnya, mengatakan bahwa dia adalah seorang pengecut yang hanya dipromosikan karena keluarga istrinya. Tapi saat manajer keluar, Ho-rim tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun ke wajahnya, dan alih-alih menyerahkan salah satu dari sekian banyak surat pengunduran dirinya, dia pura-pura kehilangan pena.

Rekan kerja lainnya berpikir bahwa manajer mereka sama sekali bukan manusia, karena dia dengan mudah tunduk pada mertuanya. Mereka berpikir bahwa mereka tidak akan bisa menjalani gaya hidup yang mencekik, tapi Ho-rim memiliki pendapat berbeda: keluarga seorang istri harus kaya. Dia mengeluh tentang istrinya sendiri, yang berasal dari keluarga miskin dan telah membuatnya mengambil cuti liburan, terlepas dari protesnya.


Di bandara keesokan harinya, kami melihat sekilas pertama istri Ho-rim, LEE JI-YOUNG ( Kang Ye-won ), yang sangat senang melakukan perjalanan pertamanya ke luar negeri. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukan perjalanan selama bulan madu mereka (karena kehamilannya), jadi dia benar-benar dipenuhi dengan kegembiraan dalam perjalanan keluarga pertama ini, sementara Ho-rim enggan berjalan dengan susah payah.

Kecintaannya pada suaminya jelas saat dia dengan nakal menampar Ho-rim dan menunjukkan bahwa lain kali mereka melakukan perjalanan keluarga, dia mengharapkan itu akan menjadi keluarga empat orang, bukan hanya tiga orang.


Mereka berada di bandara pada saat bersamaan dengan Dal-gu, yang bertempur dengan kerumunan penggemar yang berteriak pada saat kedatangannya. Dia akan mencemooh Abdallah karena membiarkan pers mengetahui perjalanannya ke Korea, tapi orang banyak melewatinya tanpa sekilas dan meraih anak-anak cantik berkilau di belakangnya.

Melihat tidak puas, Dal-gu bertanya apakah anak laki-laki mencapai sesuatu yang sebesar medali Olimpiade, tapi dengan wajah lurus, Abdallah menginformasikan kepadanya tentang keberadaan berhala saat melakukan gerakan tarian "Sinyal" TWICE, HA. Dal-gu membiarkan keluarnya ketidaksetujuan, dan bertanya-tanya apa Jo Yong-pil (penyanyi lama yang terkenal) terserah.


Di sisi lain bandara, perjalanan keluarga Ji-young telah dibatalkan sesuai dengan panduan perjalanan, yang mengatakan bahwa bandara Cebu telah hancur karena topan. Ji-young benar-benar tercengang dan mulai mencoba beralasan dengan pria itu sementara Ho-rim sombong tersenyum di belakang punggungnya, puas bahwa segala sesuatunya telah sesuai dengan keinginannya.

Dia mulai mengatakan bahwa dia harus melakukan perjalanan ini, mencantumkan betapa sulitnya baginya mengatur waktunya hanya untuk bisa pergi. Tapi ketika pembimbingnya membuktikan betapa tidak beralasannya dia (memanggilnya "ajumma" di atas segalanya), dia memulai pertarungan yang sebenarnya dengan dia, yang oleh saksi Dal-gu menghina.

Ho-rim menyelinap pergi dan melihat dari jauh sementara menggelengkan kepalanya saat demonstrasi mendadak istrinya telah mulai melawan agen perjalanan. Dia menerima telepon dari LEE JI-YOUNG kedua ( Lee So-yeon ), yang dia terima dengan seringai di wajahnya.


Ketika dia (untuk membantu kami menceritakan dua keterpisahan Ji-young, kami akan memanggilnya Manajer Ji-young) bertanya di mana dia berada, Ho-rim berbohong bahwa dia berada di bandara untuk naik pesawat untuk perjalanan bisnis. Ketika dia bilang dia juga di bandara untuk perjalanan bisnis, dia tiba-tiba panik, terutama setelah melihat istrinya memanggilnya dari belakang.

Begitu mereka menyadari bahwa mereka benar-benar berada di bandara yang berbeda, Manajer Ji-young meminta Ho-rim untuk pergi berlibur bersamanya. Bermain dengan susah payah, dia berpura-pura mungkin memiliki jadwal yang mungkin bertentangan dengan liburan, tapi dia tidak menerima umpannya. Sebagai gantinya, dia mengatakan bahwa tidak masalah dan mungkin dia juga harus kembali ke istrinya. Kemudian, dia menutup telepon dengan dingin, sementara Ho-rim berusaha mati-matian untuk memanggilnya kembali dan mengatur agar mereka bertemu.

Dari bangku berikutnya, Dal-gu telah mendengar keseluruhan percakapan telepon Ho-rim dan menyadari bahwa Ho-rim saat ini memiliki hubungan di luar nikah. Tapi alih-alih menegurnya karena amoralitasnya, dia mengatakan bahwa tidak dapat dimengerti jika seorang pria memiliki wanita di samping yang memberinya kenyamanan. (Aku ingin tahu bagaimana perasaannya saat dia menyadari bahwa putrinya adalah wanita yang ditipu. LOL.) Saat Dal-gu memasuki taksi, Ho-rim dipanggil dari belakang oleh istrinya.


Kemudian, Abdallah dan Dal-gu minum-minum di restoran kelas atas bersama-sama. Setelah lama jauh dari rumah, Dal-gu menyimpan susu pisang Korea-nya seolah-olah itu adalah segelas anggur yang sangat lezat. Dia melihat seorang gadis kecil melompat-lompat sendiri, dan bertanya-tanya apakah putrinya Ji-young mungkin sudah terlalu dewasa sebelum dia muda. Dal-gu mendapat izin dari wali gadis kecil itu untuk berdansa dengan anak muda itu, sementara dia berdiri tegak di atas kakinya.

Abdallah melangkah ke luar untuk mengatur agar pelayan menghadiri Dal-gu, tapi dalam sekejap mata, rekan dansa Dal-gu telah berubah dari gadis kecil itu menjadi wali, bibi gadis itu. Mereka bersama-sama menari tarian yang memukau yang berakhir saat Dal-gu menurunkannya dengan kepala yang dramatis dan mengatakan kepadanya, "Lihatlah aku."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/man-who-dies-to-live-episodes-1-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 1

 
Back To Top