Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 22 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Pada makan siang tersebut, suasananya tegang sejak awal, dan tidak butuh waktu lama bagi Ki-ok untuk memulai warpath dengan Kyung-hee.

Ki-ok berpendapat bahwa Kyung-hee berasal dari nol, jadi bagaimana mungkin dia mengira dia termasuk di kelas tinggi? Ki-ok menekankan maksudnya, "Lapisan kotor masih kotor, bahkan setelah Anda mencucinya."

Ki-ok dan Kyung-hee terus meningkatkan argumen mereka, dan Ki-ok akhirnya menampilkan perselingkuhan suaminya. Kyung-hee bangkit untuk pergi, tapi Ki-ok meraih rambutnya, yang hanya membuat Kyung-hee lebih lanjut.

Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Kedua

Benar saja, mereka berdua segera bergesekan satu sama lain, dan benturan slo-mo lucu yang meledak-ledak, dengan Ah-jin, Hyo-joo, dan Joo Kyung mencoba yang terbaik untuk diintervensi.

Akhirnya, Ki-ok meraih sepiring pasta panas dan melemparkannya ke wajah Kyung-hee. Seperti yang dilakukan Lou Reed pada "A Perfect Day", Kyung-hee jatuh ke lantai dan Ki-ok naik di atas untuk terus meronta-ronta, tapi Kyung-hee berteriak bahwa dia hamil. Semua orang tiba-tiba berhenti shock karena Kyung-hee hanya isak tangis.

Bok-ja menceritakan: "Hari itu, Ah-jin melihat kenyataan sebenarnya dari dirinya dalam makan siang itu, dan dia juga menyadari apa yang harus dia lakukan, dan apa yang tidak boleh dilakukannya."




Bok-ja mengambil salah satu kelas MBA-nya, dan kemudian, seorang siswa lain mengenalkan dirinya dan menawarkan kartu bisnis Bok-ja. Bok-ja memilih untuk memperkenalkan dirinya sebagai Park Ji-young, bukan Park Bok-ja, dan mengatakan kepada pria itu bahwa dia akan memberinya kartu namanya waktu berikutnya.

Bok-ja mengambil kelas lain, kali ini untuk belajar tentang anggur berkualitas, dan memilih sulih suara:

"Orang-orang di kelas tinggi belajar terus menerus. Untuk mempertahankan posisi mereka, mereka berusaha sekuat tenaga, dan usaha mereka diberikan pada tingkat yang berbeda dari usaha orang-orang di kelas bawah, yang berjuang untuk bertahan hidup. Mereka percaya bahwa meskipun kehidupan yang mereka tahu akan mulai pecah, usaha mereka dalam belajar dapat menopang kehidupan dan posisi mereka. "

Menghadapi suaminya di rumah sakit, Ki-ok bertanya, "Apakah itu anakmu? Tidak, kan? "Ketika dia bilang dia tidak tahu, Ki-ok kehilangannya, berharap setidaknya dia bisa tidak setia dengan wanita acak daripada seseorang yang dia temui melalui anaknya sendiri.

Ketika Sung-soo mengatakan kepadanya bahwa ini adalah percakapan yang seharusnya mereka dapatkan di rumah, Ki-ok menanggapi bahwa dia sudah menahan diri karena mereka berada di depan umum, dan karena Sung-soo perlu terus bekerja sehingga mereka dapat terus tinggal di rumah. Sebuah rumah yang bagus dan mengirim anak-anak mereka ke sekolah yang baik.

Saat ini, Sung-soo terkunci saat ia mengatakan bahwa semua Ki-ok melihat dia seperti cacing uang. Meratapi kenyataan bahwa dia belajar bertahun-tahun hanya untuk melakukan operasi yang sama setiap hari untuk mendukung keluarganya, dia berteriak, "Paling tidak biarkan saya lolos begitu saja!" Meskipun dia berjanji untuk mengakhiri semuanya dengan Kyung-hee, Ki -ok dibiarkan terdiam.


Suami Kyung-hee menuju ke kantor polisi dan mengisi dokumen untuk menjatuhkan tuduhan pada penyerangnya. Dia bertanya apakah seorang istri dapat melaporkan suaminya untuk penyalahgunaan dan menagihnya untuk itu, dan ketika detektif tersebut mengkonfirmasikan bahwa dia bisa, suaminya segera mencatat dokumennya dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Kyung-hee, wajah terpampang dengan perban, memiliki ultrasound untuk memeriksa kesehatan anaknya yang belum lahir. Begitu dia tahu bahwa semuanya baik, dia menuju kantor Sung-soo, di mana dia bermain-main dengan bekas luka bakar yang ditinggalkan Ki-ok.

Kyung-hee bertanya apakah Sung-soo bisa bertanggung jawab atas bayinya. Sung-soo tercengang, berpikir itu mungkin bukan anaknya, tapi Kyung-hee menegaskan bahwa dia tidak tidur dengan suaminya, jadi pasti Sung-soo.

Dia terlihat malu pada situasi tersebut, namun Kyung-hee diam-diam mencibir pada dirinya sendiri.


Dengan segelas anggur di bar rumah, Bok-ja bertanya apakah Ah-jin hanya akan membiarkan Jae-suk meluncur karena pelanggarannya, dan Ah-jin menjelaskan bahwa Jae-suk tidak akan berada dalam hidupnya sebagai suaminya lagi. . Tapi, dia menambahkan bahwa Ji-hoo masih membutuhkan ayah, jadi mereka tetap akan hidup bersama.

Bok-ja membiarkan Ah-jin tahu bahwa dia mengatakan kepada Ketua Ahn tentang urusan Jae-suk, dan bahwa Jae-suk mengklaim bahwa dia juga tidak ingin bercerai. .

Joo-mi tiba untuk menemukan Bok-ja dan Ah-jin di bar, tapi Bok-ja menyendoknya pergi sehingga dia dan Ah-jin dapat terus berbicara secara pribadi. Daun Joo-mi, tapi rasa ingin tahunya pasti gegabah.


Sambil membantu Sung-hee pindah ke rumah barunya, Jae-suk mendapat telepon dari ayahnya, dan meski dia tidak mau menjawab, Sung-hee mendesaknya untuk menenangkan ayahnya karena mereka membutuhkannya di pihak mereka.

Lewat telepon, Ketua Ahn segera mulai merobeknya untuk melanjutkan perselingkuhan. Membela dirinya terhadap balas dendam Jae-suk, Ketua Ahn mengatakan bahwa setidaknya saat dia menipu, tidak pernah dengan seseorang yang diketahui istrinya. "Bagaimana Anda bisa begitu bodoh, bahkan dalam cara Anda berbuat curang? Anda bahkan butuh bantuan Ah-jin untuk menipu dia! "Ketua Ahn membungkam.

Memberi Jae-suk satu minggu untuk mengakhiri perselingkuhan atau wajah yang diusir dari perusahaan, Ketua Ahn menutup telepon dan keluar dari kamarnya, mendapati Joo-mi menguping di dekat pintunya. Terperangkap, dia cepat-cepat keluar tanpa sepatah kata pun.


Sung-hee berpendapat bahwa Jae-suk harus mendengarkan ayahnya untuk saat ini, jangan sampai Jae-suk ditendang keluar. Jae-suk hanya mengangkat bahu dari gagasan itu terjadi, tapi Sung-hee mengatakan kepadanya untuk berhenti menjadi konyol.

Jae-suk mencaci maki Sung-hee karena lebih tertarik pada uangnya, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia menyukai semua hal yang membuat dia seperti sekarang, yang kebetulan mencakup keadaan finansialnya.

Akhirnya, Sung-hee mengatakan Jae-suk untuk kembali ke rumah dan tidak memperburuk keadaan, memintanya untuk menjadi dewasa tentang hal itu. Jae-suk menyindir "Saya tidak akan menipu dengan Anda jika saya bertindak matang." Pffft.


Kembali ke bar, Ah-jin mengatakan pada Bok-ja bahwa nomor favoritnya adalah sembilan, karena begitulah usianya ketika dia kehilangan ayahnya. Ah-jin tidak ingin Ji-hoo membenci nomor sebelas karena alasan yang sama.

Bok-ja melawan air mata dan nasihat bahwa perceraian tidak akan berarti bahwa Ji-hoo akan kehilangan ayahnya, tapi Ah-jin berpikir sebaliknya dan kekhawatiran bahwa Ji-hoo akan merasa lebih sakit daripada yang dia lakukan saat itu. "Rasa kehilangan dan pengkhianatan akan lebih buruk lagi," kata Ah-jin sambil menenggak gelasnya.

Sementara itu, Jae-hee dengan gembira duduk mengelilingi rumah Ah-jin. Jin-hee bertanya apakah Jae-hee berencana untuk tinggal sampai Ketua Ahn memberinya sejumlah uang, dan Jae-hee menegaskan bahwa dia akan meninggalkan sekitar dua juta dolar.


Keesokan paginya, Jae-hee menemukan kaki tangannya berkeliaran di gerbang depan lagi, dan kali ini, dia membawanya ke dalam keluarga lain untuk menghadapinya.

Pelayan tersebut meminta maaf pada Ketua Ahn dan mengulangi cerita yang dia ceritakan kepada Ah Jin: Joo-mi ingin membunuh Bok-ja, jadi dia mempekerjakannya untuk menyabot kanopi itu. Ketua Ahn dan Jae-hee terkejut dengan wahyu ini, tapi Joo-mi memprotes bahwa itu semua bohong dan bahwa dia dibingkai.

Bok-ja juga memainkan perannya, berpura-pura kaget dan kesal karena Joo-mi akan menyakitinya. Protes Joo-mi jatuh di telinga yang tuli, dan dari sudut pandang Ketua Ahn, tidak ada alasan untuk meragukan pengakuan si pelakunya, jadi dia menyuruh Joo-mi untuk meninggalkan rumah tersebut.


Jae-gu tiba dan mengatakan pada Joo-mi bahwa mereka seharusnya pergi bersama, tapi Joo-mi memohon kepada Ketua Ahn untuk mempertimbangkan anaknya, Woon-kyu, karena dia akan menyelesaikan sekolah menengah atas, dan Ketua Ahn mengakui membiarkan mereka tinggal sampai Ujian masuk perguruan tinggi Woon-kyu.

Begitu ketua itu pergi, Joo-mi menangis bahwa mertuanya tidak akan mendengarkan sepatah kata pun yang dia katakan dan menendangnya keluar tanpa berpikir lama. Marah sekarang, dia menyalahkan Jae-gu atas penghinaan Ketua Ahn untuk keluarga mereka.

Ah-jin menuju ke rumah lain yang dia dan Jae-suk sendiri bersama, hanya untuk menemukan kombinasi kunci yang berubah. Dia mampir ke kantor Jae-suk untuk bertanya tentang hal itu, memberitahukan kepadanya bahwa dia berencana untuk pindah ke sana dan memulai hidupnya dengan menjauh dari Ahn Estate.


Terperangkap, Jae-suk tergagap bahwa ia sudah menyewakan rumah itu. Ah-jin merasakan bahwa Jae-suk menyembunyikan sesuatu, dan mendorongnya untuk memberitahunya apa itu. Kami tidak mendengarnya mengatakannya, tapi pegawainya yang lama (yang menguping di luar) mendengar keributan yang tiba-tiba dari dalam.

"Apa?! Siapa yang akan Anda tinggali di rumah itu ?! "teriak Ah-jin saat dia mengamuk di sekitar kantor Jae-suk yang melemparkan kotak tisu Sung-hee ke arahnya. Jae-suk cowers dalam ketakutan dan akhirnya melarikan diri dengan karyawannya untuk menghindari kemarahan Ah-jin, menyeret karyawannya bersamanya.


Bingung, Ah-jin berjalan ke kantor Ki-ho. Dia ingin meminta Ki-ho atas sarannya tentang apa yang harus dilakukan, tapi karena dia di pengadilan, dia mulai menjelaskan dirinya kepada asisten Ki-ho. Namun, dia tidak bisa menahan diri, dan akhirnya hancur.

Ah-jin memutuskan untuk pergi dan kembali lagi nanti, tapi ketika sampai di lift, ada Ki Ki ho, yang kembali dari pengadilan. Ah-jin yang kewalahan terpecah lagi, secara terbuka meraung saat Ki-ho menariknya ke pelukannya dan menghiburnya. Ini terlalu banyak untuk Ah-jin, dan dia pingsan dalam pelukan Ki-ho.


Ah-jin bangun beberapa saat kemudian dengan Ki-ho mengawasi dia di rumah sakit. Dia ingin segera pergi begitu dia bangun, tapi Ki-ho menegaskan bahwa Ah-jin mengikuti perintah dokter untuk menjalankan beberapa tes, yang menyebabkan dia masuk ke sebuah ruangan baru.

Di ruang rumah sakit, Ki-ho bercanda bahwa ia pasti terlihat keren dan mengagumkan, karena Ah-jin pingsan saat melihatnya. Ah-jin tidak persis dalam suasana hati bercanda, tapi sepertinya dia sedikit meringankan lelucon itu.

Ah-jin menelepon ke rumah untuk memberi tahu Jin-hee bahwa dia berada di rumah sakit, menyuruhnya untuk mengurus Ji-hoo sebagai gantinya. Jae-hee duduk di dekatnya dan Jin-hee mengisi dia dalam kondisi Ah-jin, tapi Jae-hee tidak menyadari perselingkuhan Jae-suk.


Ji-hoo menyela pembicaraan, dan Jin-hee mencoba buru-buru tidur sebentar, tapi Jae-hee dengan riang memutuskan untuk bertanya apakah Ji-hoo tahu apa-apa tentang kecurangan Jae-suk terhadap Ah-jin.

Bingung, Jin-hee mencoba menutupi telinga Ji-hoo, tapi Jae-hee rupanya tidak memiliki filter dan mengungkapkan pada Ji-hoo bahwa Ah-jin bahkan berada di rumah sakit sekarang juga. Miskin Ji-hoo.

Sementara itu, Sung-hee diatasi dengan beberapa penyakit sendiri, dan Jae-suk dotes padanya di rumah baru. Teleponnya berdering, dan dia terkejut melihat bahwa ini adalah panggilan Ji-hoo.


Kembali ke rumah sakit, Ki-ho membuka diri terhadap Ah-jin tentang masa lalunya. Dia bercerita tentang kecelakaan mobil yang menewaskan istrinya yang baru menikah, dan bagaimana kecelakaan itu juga meninggalkannya dalam keadaan vegetatif selama dua tahun.

Ki-ho mengatakan bahwa meskipun dia kehilangan dua tahun hidupnya, dia masih ingat pikirannya sendiri sejak saat itu: Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus hidup untuk kepentingan istrinya, tidak tahu bahwa dia telah lulus.

Ki-ho dengan serius berkata, "Hati yang tulus ingin bertahan hidup bagi orang lain membuatku hidup kembali."

Dia memberitahu Ah-jin untuk memikirkan siapa yang harus dia lindungi, dan meletakkan sebuah derek kertas kecil di tangan Ah-jin saat dia mengatakan kepadanya bahwa itu akan terbang menjauh, berubah menjadi derek nyata (seperti ayahnya biasa berjanji).


Bok-ja dan Bang-segera kepala di luar larut malam dan menemukan Joo-mi mondar-mandir di sekitar jalan setapak, marah. Bang-soon bertanya apa rencana Bok-ja sekarang karena Ah-jin satu-satunya yang harus dia hilangkan. Tapi Bok-ja terlihat sangat penasaran saat nama Ah-jin disebutkan.

Ah-jin menerima telepon dari Jae-suk, yang masih di rumah Sung-hee. Dia bertanya apakah Ah-jin di rumah sakit karena apa yang dia katakan sebelumnya, dan memiliki empedu untuk menegurnya karena telah membuat Ji-hoo menangis. Ah-jin terlihat terperangah dengan dia.

Jae-suk menurunkan suaranya menjadi bisikan (jadi Sung-hee tidak bisa mendengarnya) dan mengatakan bahwa dia masih mencintai Ah-jin, tapi hanya saja dia bukan satu - satunya yang dia cintai saat ini. Dia mengatakan kepada Ah-jin untuk "bersikap baik tentang hal itu" dan tetap hidup seperti saat ini.


Ah-jin memilih untuk tidak menanggapi komentarnya secara langsung, dan malah memberitahu Jae-suk untuk pulang dan mengurus Ji-hoo. Jae-suk tahan, dan ketika Ah-jin memintanya untuk pergi, Jae-suk menjawab bahwa Sung-hee juga sakit.

Luar biasa, Ah-jin menutup telepon, benar-benar marah pada Jae-suk. Ji-hoo memberi tahu ibunya beberapa kata dorongan, dan Ah-jin menenangkan dirinya cukup lama untuk bersumpah, "Ahn Jae-suk. Kamu keluar dari hidupku selamanya! "

Kembali ke perkebunan, Bok-ja berkata pada Bang-segera bahwa dia akan meninggalkan Ah-jin sendirian, saat di rumah sakit, Ah-jin merobeknya keluar dengan marah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/woman-of-dignity-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top