Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 22 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Pertama

Episode 10: "Brunch terakhir"

Ah-jin badai keluar dari galeri seni, meninggalkan kurator untuk mempertanyakan motivasi Ah-jin untuk meninggalkan lukisan Sung-hee. Sementara itu, Jae-suk mencium gambar Sung-hee tentang wanita yang menyerangnya, mengenali wanita itu sebagai Bok-ja.

Sementara itu, Bok-ja dengan penuh semangat menunggu hasil tes kehamilan di rumah, namun putus asa saat kembali negatif.

Pulang ke rumah, Ah-jin menyerahkan buku rekening pabrik ke Bok-ja sesuai permintaan Ketua Ahn. Ah-jin mengungkapkan bahwa dia berencana untuk pindah dari Ahn Estate bersama keluarganya, dan menyuruh Bok-ja untuk mengurus masalah kedua rumah tersebut di masa depan. Bok-ja tidak terlihat bahagia seperti seharusnya dalam berita ini.


Saat sarapan pagi, Bok-ja memberitahu ketua rencana Ah-jin untuk pergi, mengungkapkan bahwa Jae-suk menipu Ah-jin dengan artis yang merancang kotak-kotak tisu baru tersebut, dan sang Ketua menyadari bahwa itulah sebabnya Jae-suk bersikeras pada yang baru. Desain (yang dia selalu benci).

Membingkai seluruh situasi seolah-olah dia hanya melakukannya karena khawatir dengan perusahaan ketua, Bok-ja mengatakan bahwa dia hanya terlibat "sedikit," yang menjelaskan bahwa dia pergi untuk mengunjungi gundik Jae-suk.



Dia dengan mudah meninggalkan bagian di mana dia mengalahkan Sung-hee, jadi saat Jae-suk bergegas masuk dengan sketsa untuk menuduh Bok-ja menyerang Sung-hee, hal itu tidak akan diabaikan saat Ketua Ahn bangkit dari kursinya untuk merobek Jae -suk untuk perilakunya.

Sebagai Bok-ja menonton pertunjukan tersebut, Ketua Ahn menegur Jae-suk karena tidak hanya selingkuh, tapi untuk melakukannya dengan seseorang yang diperkenalkan oleh Ah-jin kepadanya. Penghitung Jae-suk yang Ketua Ahn curang dengan banyak wanita saat dia masih muda juga, jadi dia tidak punya hak untuk mengkritiknya karena melakukan hal yang sama.


Mereka bertengkar bolak-balik, dan Jae-suk mengklaim bahwa dia mencintai "wanita itu." Ketua Ahn: "Wanita mana?" Jae-suk: "Wanita itu." Ketua Ahn: "yang mana ?!" Saat Jae-suk akhirnya Menjelaskan bahwa dia berarti "yang baru," Ketua Ahn mulai memukulnya lagi.

Jae-suk berpendapat dia tidak bisa memilih yang hatinya inginkan, sama seperti ayahnya tidak punya pilihan untuk mencintai Bok-ja. Tapi ketika Ketua Ahn mengatakan pada Jae-suk untuk segera mengakhiri perselingkuhannya, Jae-suk menolak dan mengatakan bahwa dia tidak akan bercerai karena dia mencintai "wanita itu."

"Wanita mana?" Tanya Ketua Ahn lagi. Jae-suk: "Wanita itu." Ketua Ahn: "Ya, tapi yang mana ?!" Akhirnya, Jae-suk mengungkapkan bahwa dia sedang membicarakan Ah-jin kali ini, yang membuatnya mendapat pukulan dari ayahnya.


Frustrasi, Jae-suk merengek bahwa ayahnya tidak adil karena Bok-ja pada dasarnya adalah nyonya Ketua Ahn. Ketua Ahn membantah bahwa Bok-ja adalah istri keduanya, bukan nyonyanya, tapi Jae-suk mengatakan itu hal yang sama, dan Bok-ja akhirnya berbunyi, "Ini sangat berbeda." Ha.

Jae-suk memperingatkan Bok-ja untuk segera meninggalkan Sung-hee, tapi Ketua Ahn merespons dengan ancamannya sendiri: Jae-suk akan dikeluarkan dari perusahaan jika dia tidak putus dengan Sung-hee.

Ketua Ahn mengejar Jae-suk di sekitar meja, tapi Jae-suk memegang teguh rencana: tidak ada perceraian, tidak ada perpisahan, dan dia akan terus menjalankan perusahaan seperti biasa. Dengan itu, dia bergegas keluar sebelum Ketua Ahn bisa menangkapnya.

Bok-ja menyadari tiba-tiba bahwa Ketua Ahn berjalan berkeliling sendirian tanpa bantuan selama pertarungan keseluruhan ini, dan berseru dengan gembira bahwa Jae-suk akhirnya baik untuk sesuatu.


Sementara itu, Kyung-hee dan suaminya bersiap untuk meninggalkan rumah sakit. Dia mengatakan kepada Kyung-hee bahwa dia berencana untuk mengadili penyerangnya sampai tingkat penuh hukum, mencurigai Kyung-hee berada di belakangnya.

Anehnya, Kyung-hee tidak terpengaruh oleh ancamannya yang halus dan bahkan mengejeknya sebagai balasannya, mengklaim bahwa jika dia memukulnya di depan umum, maka dia mungkin orang yang akan dipenjara.

Dia bertanya mengapa Kyung-hee sangat percaya diri, dan dia menyindir bahwa dia harus terbiasa dengan pelecehannya sekarang. Saat Kyung-hee pergi, dia mengirimi suaminya pesan teks dengan video tentang dia menyerangnya di lift, dan akhirnya dia menyadari mengapa dia berhenti merasa takut padanya.


Joo-mi dan Jae-gu kembali dari kantor polisi untuk menemui Bok-ja dan Bang-soon menunggu dengan satu blok tahu (untuk merayakan pelepasan Jae-gu dari penjara).

Terguncang, Jae-gu telapak tangan tahu dan melemparkannya ke lantai dengan marah. Joo-mi mengatakan pada Jae-gu bahwa dia bisa menggunakan kamarnya mulai sekarang dan menarik Bok-ja ke samping untuk berbicara.

Joo-mi menampilkan video sabotase kanopi pada hari ulang tahun ketua, dan bagaimana si penyerang menunjuk jari Joo-mi saat tertangkap. Namun, Joo-mi memperjelas bahwa menurutnya Bok-ja berada di balik sabotase.


Joo-mi menduga bahwa Bok-ja berencana untuk mengendalikan seluruh rumah tangga, dan Joo-mi memperingatkan bahwa dia tidak akan membiarkan hal itu terjadi. Tapi Bok-ja hanya tertawa dan menanggapi dengan ancamannya sendiri:

"Ini adalah masalah sederhana untuk mengubah tembakan yang tidak tepat menjadi percobaan pembunuhan. Jika Anda mengancam seseorang, lakukanlah pada waktu dan situasi yang tepat. Kejadian kanopi? Dunia tidak peduli dengan apa yang benar. Apa yang berhasil menjadi kenyataan. Anda bilang pelatih sendiri mengatakan bahwa Anda menyuruhnya untuk melakukannya? Maka Andalah orang yang menyuruhnya untuk melakukannya. Begitulah dunia ini. "

Di galeri seni, Direktur Seo menegur Sung-hee untuk berkencan dengan Jae-suk setelah Ah-jin melakukan banyak hal untuk karirnya. Direktur Seo mengatakan pada Sung-hee untuk mengakhirinya, tapi Sung-hee meminta pengertiannya, dengan alasan pengalaman Seo sendiri dalam masalah tersebut dengan berkata, "Apa bedanya? Kamu juga nyonya! "

Marah, Direktur Seo memerintahkan penghapusan semua lukisan Sung-hee dari galeri. Sayangnya, kolektor Jepang yang terkenal saat ini melihat mereka, dan dilanda oleh salah satu lukisan Sung-hee yang cukup untuk membelinya di tempat.


Bok-ja mengatakan kepada Ketua Ahn bahwa dia ingin mengikuti beberapa kursus MBA, tapi dia harus berada di dewan direksi di beberapa perusahaan untuk masuk, jadi dia bertanya apakah Ketua Ahn bisa memberinya tempat di perusahaannya. Dia cepat setuju dan menyuruhnya untuk segera memulai kelas.

Sementara itu, Jae-suk membawa Sung-hee ke rumah baru yang dijanjikannya padanya dan memberinya tur. Sung-hee mengatakan kepadanya bahwa semua hal hebat yang terjadi dalam hidupnya baru-baru ini dimulai setelah dia bertemu dengannya, tapi dia dengan bodohnya mengingatkannya bahwa semua hal baik itu terjadi setelah dia bertemu dengan Ah-jin , bukan dia.

Sung-hee berkata pada Jae-suk bahwa dia tidak tahu apa-apa dan naif untuk membesarkan istrinya, dan dia menanggapi bahwa ada orang lain yang mengatakan kepadanya bahwa kepolosan dan naifnya adalah sifatnya yang menyenangkan. Ketika dia mengungkapkan bahwa Ah-jin mengatakan kepadanya bahwa, Sung-hee badai dalam gusar.


Bok-ja bertemu dengan kaki tangannya, dan akhirnya kami mendapat sedikit backstory saat dia berbicara tentang tumbuh di rumah asuh yang sama dengannya dan betapa dia merawatnya. Dia bahkan menggunakan pekerjaannya sebagai pemegang buku untuk mendapatkan pekerjaan di perusahaan yang sama, dan bersama-sama, mereka menggelapkan dana dari perusahaan tersebut tujuh tahun yang lalu.

Tapi Bok-ja mengungkapkan bahwa dia mengambil semua kesalahannya untuknya saat itu, dan bahwa dia berjanji untuk membayarnya kembali apa pun yang terjadi. Dia bercerita tentang bagaimana dia harus menjalani hidupnya bekerja di sebuah bar nyonya rumah setelah dia keluar dari penjara dan tidak bisa menemukannya, tetapi menyebutkan bahwa ketika dia melakukan menemukannya, ia membuat dirinya semangkuk besar ramyun. "Dan untuk beberapa alasan," tambahnya, matanya berkaca-kaca, "ramyun itu terasa seperti hatimu yang tulus. Seperti jika Anda mengatakan 'Saya minta maaf'. Dan Anda memberi saya semua uang yang Anda miliki di dompet Anda. Hari itu ... aku memaafkanmu. "

Majikannya berpendapat bahwa dia menganggapnya sebagai Ketua Ahn sebagai cara untuk membayarnya kembali, tapi Bok-ja hanya mengatakan kepadanya untuk setia kepadanya dan menyelesaikan apa yang telah dia mulai.


Setelah bertemu dengan suami Ki-ok, Kyung-hee mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan bisa bertemu lagi sejak suami dibebaskan dari rumah sakit. Sung-soo menarik Kyung-hee ke pelukan, saat itulah dia menjatuhkan bom padanya: "Saya hamil." Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahu siapa ayahnya dan berjalan keluar, meninggalkan Sung-soo sendirian Dan bingung.

Ki-ok mengungkapkan perselingkuhan suaminya kepada Hyo-joo, dan meminta saran bagaimana menanganinya. Hyo-joo bercerita tentang bagaimana dia mendapat pacar sebagai tanggapan atas kecurangan suaminya sendiri, tapi Ki-ok lebih memperhatikan anak-anaknya, membesarkan seorang anak laki-laki yang lebih tua yang secara misterius sakit. Tidak peduli apa yang dipersiapkan Hyo-joo, dia benar-benar tercengang saat Ki-ok mengungkapkan bahwa nyonyanya adalah seseorang dari kelompok ibu mereka.

Di rumah, Ah-jin mencoba mengalihkan pikirannya dari kecurangan Jae-suk, meratapi pemikiran untuk menghadapi ibu lainnya saat makan siang besok.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/woman-of-dignity-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top