Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 20 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Pertama

Episode 9: "Prolog ke Perang"
Meski baru saja masuk dari jeritan suaminya, yang pergi untuk melanjutkan perselingkuhannya, Ah-jin menyimak ekspresinya untuk menyapa Ji-hoo yang mengantuk pada pagi hari. Meskipun Ji-hoo cukup cerdik untuk memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah, Ah-jin menyangkal bahwa dia sedih dan menjelaskan bahwa Jae-suk telah bersepeda lagi.

Ini cukup memuaskan Ji-hoo, tapi saat dia kabur, ekspresi Ah-jin berubah menjadi salah satu kekalahan.

Di sisi lain, pengurus rumah Ah-jin menjadi marah atas nama Ah-jin saat dia menyadari dimana Jae-suk benar-benar telah pergi.




Di tempat lain, pembantu baru Bang-segera dengan enggan memasuki kamar Jae-gu untuk membangunkannya dan memberitahukan kepadanya bahwa Bok-ja ingin dia turun. Jae-gu tidak mengambil gangguan ini dengan baik dan berteriak pada Bang-segera untuk meninggalkan kamarnya. Bang-segera tergesa-gesa mematuhi.

Sementara Bok-ja membantu Ketua Ahn bersiap-siap untuk hari itu, dia menginstruksikan sekretarisnya untuk tidak melupakan terapi fisiknya nanti. Ketua dengan kasar meminta Bok-ja untuk tidak memperlakukannya saat kecil, tapi di bahu dingin Bok-ja, dia meminta dia berkencan kemudian untuk menebusnya.


Berpakaian untuk membunuh, perintah Bok-ja Ah-jin, Jae-hee, dan Joo-mi untuk menemaninya ke luar dan mengucapkan selamat tinggal pada Ketua Ahn saat dia pergi kerja. Ketika ketua mencoba mengatakan bahwa mereka tidak perlu keluar semua, Bok-ja dengan manis menjawab, "Mereka harus diajar tentang perilaku yang benar."

Berbaris seperti anak nakal, ketiga wanita itu membungkuk (meski Jae-hee melakukannya dengan sangat tidak sopan) kepada Ketua Ahn sebelum mengikuti Bok-ja kembali ke dalam rumah.


Garis pertempuran ditarik saat Bok-ja duduk di seberang meja dari Ah-jin, Jae-hee, dan Joo-mi. Menunjukkan sarapan pagi yang telah disiapkan, Bok-ja menjelaskan bahwa kesehatan Ketua Ahn adalah prioritas pertamanya.

Dia dengan tajam bertanya apakah dia satu-satunya yang peduli, yang mana Jae-hee tersinggung dalam pelanggaran. Bok-ja dengan tajam memperingatkan Jae-hee bahwa kecuali jika dia mulai memanggilnya "Ibu" (dia telah memanggilnya dengan tidak hormat seperti "Ajumma" sebelumnya), dia seharusnya tidak menyingkir darinya.

Memanggil untuk Bang-segera, perintah Bok-ja Jae-gu dilempar keluar dari kamarnya, karena ia menolak untuk datang mengucapkan selamat tinggal kepada Ketua Ahn di pagi hari. Bok-ja langsung menatap Jae-hee saat dia menyatakan bahwa dia ada di sini untuk melindungi sang ketua, dan akan sangat ketat terhadap anak-anaknya sendiri.


Joo-mi jijik terlihat saat dia bertanya apakah Bok-ja telah memutuskan ini sendiri. Atas penegasan Bok-ja, Jae-hee menuntut untuk mengetahui apa hak Bok-ja yang harus melakukan ini. Mengaktifkan Jae-hee, Bok-ja dengan tenang meminta Jae-hee untuk meninggalkan kamarnya juga, karena sang ketua menginginkan dia keluar dari rumahnya. Jae-hee bereaksi pelan, menangis saat dia bertanya kemana dia bisa pergi.

Ah-jin memutuskan kesunyiannya yang sibuk untuk mengganggu drama yang terjadi sebelum dia, meminta untuk pergi. Ah-jin tidak sabar untuk dimaafkan, meninggalkan Bok-ja yang terkejut.


Sementara itu, Jae-suk dan Sung-hee berdansa bersama, dan Jae-suk berjanji untuk mengunjunginya setiap hari saat Sung-hee dengan sedih bertanya mengapa mereka tidak bisa langsung hidup bersama. Mereka mengkonfirmasi cinta mereka satu sama lain sementara Bok-ja menceritakan, "Hidup itu penuh dengan ironi kecil."

Kami melihat Ki-ok menjalani operasi kosmetik saat Bok-ja melanjutkan, "Seorang wanita yang suaminya adalah ahli bedah kosmetik pergi ke dokter lain untuk prosedurnya."

Di rumah sakit dengan Kyung-hee dan suaminya yang kasar, Bok-ja menceritakan bahwa, "Orang yang memerintah dengan kepalan tangannya akhirnya dihukum oleh kepalan tangan orang lain. Betapa ironisnya. "


Dan terakhir, kami memotong Ah-jin dan Jae-suk saat narasi Bok-ja berakhir, "Dan istri yang suaminya terlalu malas membuat dia menjadi orang yang paling pahit karena terlalu rajin."

Jae-suk memohon dengan Ah-jin untuk mengerti bahwa dia tidak bisa memberi Sung-hee. Sebagai ekspresi Ah-jin menjadi lebih bergolak, Jae-suk membuatnya lebih buruk dengan mengatakan bahwa dia masih mencintai Ah-jin juga. Dia merengek, "Ini bukan salah saya, Anda tahu. Itu terjadi padaku. "

Ah-jin cambuk di sekitar ini dan menampar Jae-suk keras di wajah. Hampir tidak mengendalikan dirinya sendiri, Ah-jin memperingatkan Jae-suk untuk tidak mengatakan sepatah kata pun kepadanya sampai dia memutuskan apa yang akan dia lakukan.


Sementara Jae-gu pergi berburu babi hutan, Bok-ja bertemu dengan temannya Bang-segera untuk mendiskusikan bagaimana anehnya tindakan Ah-jin tadi. Prihatin, Bok-ja tugas Bang-segera dengan menemukan apa yang terjadi-sementara Mrs Cho yang diam-diam mendengarkan percakapan mereka yang terlalu ramah.

Bang-segera dengan gembira datang untuk membersihkan kamar Jae-hee, sesuai janji Bok-ja. Jae-hee dengan geram mengatakan bahwa dia benar-benar tidak punya tempat untuk pergi, tapi mencerahkan saran Bang-soon bahwa dia pergi ke rumah Ah-jin dan Jae-suk.


Sayangnya untuk Jae-hee, dia juga tidak diterima di rumah Ah-jin. Jae-hee terlihat keluar saat dia menuntut untuk tahu kemana dia bisa pergi. Terlalu asyik berdebat, Ah-jin akhirnya hanya menjawab, "Lakukan apapun yang kamu mau."

Setelah menandai saat Jae-hee pergi ke rumah Ah-jin, Bang-segera sekarang memompa pengurus rumah Ah-jin untuk mendapatkan informasi. Bang-Soon menunjukkan bahwa Jae-suk mungkin menipu Ah-jin, dan Jae-hee memilih waktu yang tepat untuk berseru bahwa Jae-suk dan Ah-jin sedang tidur di kamar terpisah, yang menegaskan kecurigaan Bang-soon.


Sementara itu, Ah-jin yang lemah mengunjungi Sung-hee untuk bertanya apa yang dia inginkan. Sung-hee merendahkan karena dia menyatakan bahwa karena dia adalah seorang seniman, dia lebih liberal daripada orang biasa bisa mengerti. Ah-jin mencemooh ini dan memanggilnya keluar untuk alasannya, menuntut untuk mengetahui apakah Sung-hee hanya mengharapkan dia untuk menceraikan Jae-suk dan membiarkan mereka sendiri.

Sung-hee setuju bahwa itu akan menjadi sempurna, karena dia juga membenci Jae-suk secara rahasia. Sung-hee berkata, "Tapi Jae-suk tidak tahu apa yang dia inginkan. Jadi aku akan menunggunya. "


Karena dipecat oleh sikap ini, Ah-jin menyatakan bahwa satu-satunya alasan dia tidak membunuh dua curang adalah karena putrinya. Sung-hee akhirnya berpaling dalam rasa bersalah karena Ah-jin menyatakan bahwa dia tidak ingin Jae-suk untuk dirinya sendiri dan dengan penuh air mata bertanya, "Tahukah Anda betapa menyakitkan bagi anak perempuan untuk tidak memiliki seorang ayah?"

Jatuh ke lututnya, Ah-jin merendahkan dirinya saat ia secara formal memohon Sung-hee untuk tidak mengambil ayah Ji-hoo. Tidak tergerak oleh permintaan tulus Ah-jin, Sung-hee memberikan permintaan maaf setengah hati dan memberitahu Ah-jin untuk pergi.

Ternyata bahwa "tanggal" Ketua Ahn ingin membawa Bok-ja ke sebenarnya ke kuil Budha di mana ritual tahunan dilakukan untuk almarhum ketua dan istri pertama. Dia sepertinya senang membawanya ke tempat yang penting baginya, tapi Bok-ja terlihat luar biasa tidak terkesan saat dia mengatakan kepada ketua untuk menunggu di mobil saat dia pergi untuk berbicara dengan biksu yang bertanggung jawab.


Sambil keluar dari sebuah pertemuan, Ki-ho memanggil Ah-jin dengan penuh semangat untuk memberi tahu dia bahwa dia akan memilih topik untuk kelas meditasi mereka minggu depan. Berjuang untuk mendapatkan kembali ketenangannya, Ah-jin berjanji untuk membantu memilih topik yang bagus untuknya. Ki-ho merasakan ada yang salah, tapi Ah-jin menutup telepon sebelum dia bisa mengetahui lebih banyak.

Meninggalkan kuil, Bok-ja mengeluh kepada Ketua Ahn bahwa dia merasa seperti istrinya dalam gelar saja, karena bhikkhu tersebut mengatakan kepadanya bahwa semua perubahan harus melalui Ah-jin terlebih dahulu. Ketua tampak robek saat istri barunya melepaskan tangannya dari genggamannya dan dengan sedih mencibir keluar dari jendela.


Sementara Ki-ok sedang berkemah di rumah sakit yang menunggu untuk menangkap kecurangan suaminya, penelepon misterius tersebut menghubunginya lagi. Meskipun pemanggil dengan cepat menutup telepon saat Ki-ok bertanya siapa yang menelepon, Ki-ok (secara harfiah) memiliki nomor mereka sekarang dan menelepon kembali. Tindakan polisi yang mengancam kecuali pemanggilnya mematuhi, Ki-ok menuntut untuk bertemu dengan mereka.

Pada saat yang sama, pemeras Hyo-joo memberitahu Moon-tak bahwa Hyo-joo dan kekasihnya bertemu di hotel. Sikap laissez-fairenya lenyap, Moon-tak mengambil tongkat golf dan bergegas ke kamar hotel, siap membunuh duo curang.


Ketika dia masuk, Hyo-joo dan "kekasihnya" berpakaian lengkap dan membaca dokumen bersama-sama. Hyo-joo sangat terkejut bahwa Moon-Tak mengira dia selingkuh, saat dia mengklaim bahwa dia hanya membantu seorang pria dalam bisnisnya. Moon-Tak terlalu sibuk bertanya-tanya apa yang salah melihat pegawai pemerasan itu menyeringai di belakang punggungnya.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa karyawan tersebut benar-benar datang ke Hyo-joo terlebih dahulu dan memperingatkannya tentang apa yang akan terjadi. Karyawan tersebut mengklaim bahwa dia tidak menginginkan imbalan apa pun, tapi dengan senang hati menerima cek Hyo-joo kepada dia. Meski begitu, Hyo-joo bertanya-tanya, pasti ada alasan untuk tindakannya.


Ekspresi khidmat, karyawan tersebut menjelaskan bahwa dia masih menghormati dirinya sendiri meski dia miskin, dan Moon-tak tidak menghormatinya. Karyawan juga menambahkan bahwa dia berpikir bahwa Hyo-joo tidak akan membuangnya seperti yang dilakukan Moon-Tak. Saat itu, Hyo-joo melihat dengan serius mundurnya karyawan tersebut.

Bok-ja menceritakan, "Bagi seseorang yang tidak memiliki apa-apa, Tuhan dapat memberinya naluri alami untuk bertahan hidup dengan memiliki pemahaman yang baik tentang lingkungannya. Tapi saya masih belum bisa mengatakan bahwa Tuhan itu adil. "

Mengaitkan berita tersebut dengan Bok-ja bahwa Jae-suk dan Ah-jin tidur di kamar terpisah, Bang-soon mengklaim bahwa dia yakin Jae-suk curang-karena begitu banyak pacarnya telah menipu dirinya, dia mengaku memiliki seorang paranormal. Rasa untuk hal-hal ini. Bok-ja menolak Bang-segera merenungkan apa yang harus dia lakukan selanjutnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/woman-of-dignity-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Pertama

 
Back To Top