Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 28 Agustus 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Jalan menjadi lebih tandus dan padat dengan pepohonan, dan Ji-won bertanya-tanya apakah ini adalah arah yang benar. Saat malam tiba, mereka semua merasa cemas bahwa mereka menuju ke arah yang salah, tapi terus berlanjut karena Yi-na tidak bisa berbalik. Jin-myung mencoba menyalakan telepon terisi Yi-na, tapi mereka tidak punya layanan. Jadi mereka terus di jalan yang gelap dengan tanda peringatan tentang permukaan jalan dan ranjau.

Saat mereka berbalik, Ji-won melihat seseorang berdiri dan memegang sebuah tanda, tapi tidak ada gadis lain yang memperhatikannya. Mereka perlahan mendekati rumah yang remang-remang, dan mereka merayakan penemuan sebuah rumah liburan. Yi-na mengatakan bahwa dia tidak bisa menyetir lagi dan dengan tegas berjalan ke pintu depan untuk meminta tempat untuk tidur semalaman, bahkan jika tempatnya jauh dari anggaran mereka.


Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Kedua

Setelah beberapa pukulan agresif, seorang pria yang akrab datang ke pintu. Inilah orang yang membiarkan mereka memotong di depan untuk pergi ke pompa bensin tadi pagi. Mereka meminta tempat tinggal, dan orang itu ragu-ragu karena dia belum siap untuk membuka usaha sekarang, tapi saat mereka memohon, akhirnya dia setuju untuk membiarkan mereka tinggal selama satu malam.

Jin-myung meminta harga, dan dia menawarkan tempat itu seharga 50.000 won karena tempat itu belum siap untuk para tamu. Ini benar-benar mencuri bagi para wanita, dan mereka dengan cepat menyerahkan uangnya sebelum berubah pikiran. Dia perlu diinstruksikan untuk memberi mereka kunci, tapi perilaku clueless-nya tidak diketahui, terutama saat gadis-gadis melihat betapa luas dan mewah tempatnya.


Pria itu berjalan melalui rumah utama, dan kami melihat bahwa dia memegang pemilik sebenarnya dari tempat itu-seorang pasangan paruh baya setengah baya, tangan diikat dan mulut ditutup rapat. Dia dengan santai meraih sebuah apel dari lemari es dan melenggang ke tas kopernya dari pisau, menariknya keluar sementara pasangan itu dengan kuat takut.

Tiba-tiba, gadis-gadis lapar tiba di pintu meminta kursus barbekyu yang diiklankan di selebaran yang mereka temukan di rumah. Pencuri tersebut ragu-ragu, lalu setuju untuk memberi makan mereka dan mengirimnya ke luar untuk menunggu sementara dia menyiapkan makanannya. Dia bahkan merobek lakban dari suami penyandera (meminta maaf setelah merayu wax dari kumis pria itu) untuk bertanya di mana arangnya berada.


Pencuri mendirikan barbekyu di luar, dan bebek keluar dari tembakan saat Ji-won mengambil gambar untuk blognya. Ketika dia sengaja mendengar rencana Ji-won untuk mempromosikan tempat itu di blognya, dia memutuskan bahwa tidak akan baik-baik saja.

Pria pencuri mengambil sebotol alkohol mahal dari kabinet pemilik, yang dia tawarkan kepada anak-anak perempuan itu, mengatakan bahwa itu adalah hadiah tapi dia berhenti minum. Yi-na mengakui botol itu sebagai semangat super mahal, dan Eun Jae tiba-tiba bertanya-tanya ...

Pencuri pria tenses, seandainya dia tertangkap. Tapi Eun Jae hanya menduga pria itu tidak tahu seberapa mahal semangatnya. Jin-myung menyarankan agar mereka menjual botolnya, tapi Ji-won sudah membukanya untuk kesenangan mereka. Pencuri pria melihat gadis-gadis menikmati alkohol mahal dan kembali ke rumah, di mana dia dengan santai menonton berita tentang kecelakaan mobil yang fatal yang disebabkan oleh pengemudi yang tidur di kemudi.


Setelah pesta barbekyu, teman serumah menelponnya semalam, mengantri ke kamar mereka untuk tidur. Mulai hujan, dan pria pencuri berjalan menuju rumah tamu dengan kapak di tangan. Saat dia hendak masuk ke pintu, lampu menyala di dalam.

Ini Jin-myung, dan dia menuju ke lantai atas mencari Ji-won. Jin-myung mabuk masuk ke kamar Ji-won dan melemparkan gantungan kunci yang dia beli dari China. Dia mengatakan bahwa dia membawa kembali souvenir keychain yang ditakuti dari China dan juga menyerahkannya kepada Ye-eun dan Eun Jae, seolah-olah menantang mereka untuk mengeluh tentang mereka.


Dia bertanya apakah mereka punya sesuatu untuk diceritakan kepadanya, tapi gadis-gadis itu dengan lemah lembut berterima kasih padanya atas anugerah itu. Itu untuk bisnisnya, dan dia menyuruh mereka semua untuk kembali tidur. Dia mulai meninggalkan kamar Ji-won, tapi berbalik untuk mematikan lampu. Ji-won tampak geli dengan sifat malu Jin-myung dan kembali tidur.

Masih bersembunyi di luar pintu depan, pria pencuri melihat lampu sudah padam, dan mencoba masuk lagi. Tapi kali ini, Ji-won bangun dan menyalakan lampu, membuatnya kembali kesibukan.


Ji-won berjalan ke kamar tidur Eun-jae dan mendorongnya terjaga dengan kakinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa kursi tengah diperuntukkan bagi maknae, dan Eun Jae mengantuk setuju untuk tidak menentang hirarki ini, meskipun dia tidak tahu apa yang sedang dibicarakan Ji-won.

Rumah itu menjadi gelap lagi, dan pria pencuri melihat kesempatannya lagi ... sampai lampu kembali menyala kembali di dalam rumah. Ha!


Ini giliran Eun Jae untuk membalas dendam, dan dia meremas dan menarik pipi Ye-eun, bertanya mengapa dia terus memotongnya. Ye-eun dengan groggily meminta maaf, dan Eun Jae menyuruhnya untuk berhati-hati.

Pria pencuri menyerah mencoba masuk dan meringkuk di dekat pintu, tertidur di sana. Ye-eun bangun di samping pergi ke kamar mandi dan bertanya-tanya mengapa pipinya sangat menyakitkan. Melihat Yi-na dalam perjalanan ke atas, Ye-eun berjongkok di sampingnya, tapi kami tidak melihat apa yang terjadi selanjutnya ...


Keesokan paginya, pria pencuri terbangun di tangga di luar, dan dia merasa frustrasi karena dia tidak menyelesaikan pekerjaannya. Dia melewatkan kesempatannya, jadi dia berimprovisasi dan melihat melalui lemari obat untuk mencari zolpidem, obat penenang.

Ketika Yi-na bangun di pagi hari, dia menemukan Ye-eun tidur di sampingnya dan mengatakan kepadanya, "Hiduplah dengan baik." Di dalam mobil, dia menggantungkan gantungan kunci Jin-Myung di kaca spionnya, dan pria pencuri mendekati dia dengan sebuah secangkir kopi yang dibiusnya. Dia memperhatikannya dengan saksama, tapi berjalan pergi saat dia menyadari bahwa dia curiga.


Tepat sebelum Yi-na menghirup kopinya, dia memperhatikan Jin-myung di kaca spionnya. Dia menyerahkan kopinya ke Jin-myung, mengatakan bahwa itu adalah pembayaran untuk gantungan kunci.

Jin-myung mulai menyesap, tapi saat dia mengangkat cangkirnya, dia ingat keadaannya yang mabuk dari tadi malam dan bagaimana dia memilih pertengkaran dengan Ji-won. Dia mencari dia keluar, tapi untungnya Ji-won tidak marah dan mengatakan bahwa tindakan mabuk Jin-myung membuatnya tampak lebih manusiawi. Jin-myung menawarkan kopi untuk Ji-won, yang mencoba untuk meminumnya berbaring tapi tumpahan sedikit di baju nya.


Eun Jae berlari terburu-buru Ji-won, siapa yang melompat ke kamar mandi. Eun-jae memperingatkan Ji-won bahwa dia harus duduk di kursi tengah jika dia terlambat, dan Ji-won menawarkan kopi yang ada di sana.

Eun Jae melihat Ye-eun menepuk-nepuk riasannya dan mengomentari pipinya yang sakit. Meminta maaf tentang perangkap pipi, Eun Jae menawarkan kopi itu kepada Ye-eun, yang mengambil kopi tapi memperhatikan bahwa itu tidak lagi panas.


Ye-eun mentransfer kopi dari cangkir ke dalam gelas dengan es, dan sebelum dia bisa menyesapnya, Yi-na berteriak padanya untuk segera bergegas. Jadi Ye-eun meninggalkan kopi es di atas meja, dan Yi-na meraih cangkir kopi asli untuk kembali ke petugas pencuri.

Di luar, Yi-na mengembalikan cangkir dan berterima kasih padanya untuk tinggal. Ye-eun mengikutinya keluar dengan kopi es dan memberinya cangkir itu, mengaku telah membuatnya sendiri. Teman serumah mengusir, dan pria pencuri dengan senang hati melontarkan selamat tinggal. Kemudian, dia melanjutkan ke seluruh minuman kopi es - kopi yang sama yang dibawanya dengan obat penenang.


Para teman serumah merasa kagum pada keberuntungan mereka dengan menginap mereka, sama sekali tidak menyadari maksud sebenarnya si pencuri. Sementara itu, pria pencuri itu menajamkan pisau dan hums tentang tertidur di kemudi. Dia mulai menguap saat dia menajamkan pisau itu, dan pasangan sandera mempersiapkan kematian mereka yang akan datang. Tapi saat pria pencuri berjalan menuju pasangan itu, kelopak matanya menjadi berat dan gaya berjalannya menjadi tidak stabil. Dia ambruk di depan pasangan dan jatuh tertidur lelap, dan suami sandera itu meraih pisaunya dengan kakinya.

Teman serumah kembali ke Belle Epoque, di mana mereka telah menyiapkan hiasan untuk kembalinya Jin-myung. Mereka menyalakan balon dengan confetti untuk merayakannya, dan Yi-na membawa kue kejutan dari lemari es. Bersemangat untuk bersama-sama, mereka merayakan reuni kelima dari mereka, tapi kegembiraan mereka berumur pendek.


Yi-na berbagi bahwa mereka akan putus lagi dan mengungkapkan bahwa dia telah ditawari untuk membeli toko di Suwon, dan dia seharusnya berangkat pagi ini. Ini berita mengejutkan bagi mereka semua, dan mereka semua menjadi emosional memikirkan Yi-na tidak lagi tinggal dengan mereka.

Teman serumah membantu Yi-na memasukkan barang bawaannya ke mobil, dan Eun Jae mulai menangis. Yi-na bersikeras bahwa ini tidak selamat tinggal selamanya, tapi Eun-jae tahu bahwa itu tidak akan sama dengan hidup bersama. Dia tahu bahwa kunjungan sesekali akan berhenti, dan begitulah akhirnya semua orang akan berpisah.


Mereka semua merangkul, dan Yi-na berterima kasih pada Jin-myung karena telah mengajarinya begitu banyak. Menangis tak terkendali, Yi-na masuk ke kursi pengemudi, dan Jin-myung mengatakan kepadanya, "Aku mencintaimu." Yi-na menanggapi melalui air matanya, "Aku juga mencintaimu. Saya sangat mencintai kamu. Jangan lupakan aku. "

Mereka melambaikan tangan, menyuruhnya untuk tidak mati dan makan dengan baik. Yi-na mencoba menyalakan mesin, tapi tidak ada yang terjadi dan mobil tidak bergeming. Dia mencoba lagi karena mantan teman serumahnya terus melambai dan menangis, namun mobil tersebut menolak untuk memulai (dan panci kamera menyala untuk menunjukkan pada kita bahwa itu tertinggal dalam drive, haha). Gadis-gadis akhirnya menyadari bahwa ada masalah dengan mobil, yang membuat jeda pada perpisahan mereka.


Yi-na panggilan untuk perawatan mobil, dan Eun-jae berbagi berita tentang seorang pembunuh berantai yang tertangkap karena overdosis pada obat penenang. Mereka semua setuju bahwa pembunuh berantai itu bodoh, dan mereka tertawa terbahak-bahak karena air mata mereka, sama sekali tidak menyadari perjumpaan mereka dengan si pembunuh berantai.

Dan kemudian, kita lewati sepuluh bulan kemudian.

Wajah yang tidak biasa berjalan menyusuri jalan dan berhenti di Belle Epoque House. Dengan mengenakan potongan rambut pendek dan berpakaian hitam, dia dengan gugup menarik napas dalam-dalam sebelum membunyikan bel pintu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/age-of-youth-2-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top