Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 28 Agustus 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Pertama

Sebuah pesawat mendarat dari Beijing, dan kita melihat wajah yang kukenal kembali ke Korea. Ini adalah YOON JIN-MYUNG ( Han Ye-ri ), juga dikenal sebagai Yoon sunbae, dan dia dibombardir dengan pesan dari teman serumah Belle Epoque-nya, yang dengan penuh semangat mengantisipasi kembalinya dia.

Saat dia membaca pesan-pesan itu, dia membaca bahwa teman serumahnya telah memutuskan untuk menyambutnya di bandara, jadi dia melihat sekeliling untuk mereka saat dia berjalan keluar dari gerbang. Dia melihat mereka menunggu dan tersenyum saat mempercepat langkahnya, tapi dia disambut dengan respons hangat. Mereka bangkit dari posisi mereka yang membungkuk dan hanya mengatakan kepadanya bahwa mereka harus pergi sebelum matahari terbenam.

Jin-myung terlihat bingung saat teman serumahnya yang pemarah berjalan keluar dari bandara, dan dia melihat sekelilingnya. Pasangan, keluarga, dan tamu disambut hangat dengan pelukan dan senyuman, dan dia dengan cepat mengikuti teman serumahnya dari bandara.




Melompat mundur lima jam sebelum kedatangan Jin-myung, kami melanjutkan jam 9:30 pagi itu. Sebuah alarm berdering di rumah Belle Epoque, dan JUNG YE-EUN ( Han Seung-yeon ) memeriksa teleponnya dan mengirim pesan ke grup tersebut, mengucapkan selamat ulang tahun Jin-myung. YOO EUN-JAE ( Ji-woo ) dan SONG JI-WON ( Park Eun-bin ) bergabung dalam percakapan tersebut, dan mereka mengobrol dengan berlebihan untuk merindukannya dan berharap dia kembali dengan hadiah.

Eun Jae secara bersamaan mengirim pacarnya, YOON JONG-YEOL ( Shin Hyun-soo ), teks pagi, dan dia menjawab bahwa dia hanya akan bangun sepenuhnya dengan ciuman sang putri. Dia menanggapi bahwa dia adalah "malas gelandangan" tapi secara tidak sengaja mengirimkannya ke grup, yang hampir tidak masuk akal karena Jin-myung sangat pekerja keras. Dia mencoba untuk menutupi kesalahannya dengan bercanda memanggilnya "lemak", dan teman serumah pergi bersama-sama dengan itu karena makanan Cina sangat berminyak (heh).


Serangkaian pesan membangunkan teman serumah terakhir kami, KANG YI-NA ( Ryu Hwa-young ), dan dia mengantuk pesan bahwa mereka semua harus mengejutkannya dengan muncul di bandara. Ketika dia sadar, dia melihat semua orang dalam kelompok tersebut dengan antusias setuju untuk pergi ke bandara. Yi-na berpaling kepada kita (memecahkan dinding keempat) dan mengatakan bahwa dia tidak benar-benar bersungguh-sungguh, dan sekarang semua orang ingin pergi.

Dalam wawancara solo, ternyata, dia bukan satu-satunya yang tidak gung-ho tentang idenya. Ye-eun mengatakan bahwa dia masih sedikit takut untuk pergi keluar, tapi dia berpikir bahwa dia seharusnya bukan satu-satunya yang tidak ke bandara. Eun Jae mengatakan bahwa dia berencana untuk bertemu dengan pacarnya Jong-yeol seusai kelas, tapi dia tidak ingin pacarnya menjadi alasannya. Dia satu-satunya dari mereka yang punya pacar, dan itu akan meledak seperti dia membual bahwa dia punya pacar. Ji-won tidak banyak memikirkannya, dan tidak masalah baginya apakah mereka pergi atau tidak.


Terlepas dari perasaan sebenarnya mereka, para wanita bergegas keluar rumah dengan gembira dan dengan gembira naik ke mobil baru Yi-na. Semua tampak baik saat Yi-na mulai mengemudi dan Ji-won membawakan lagu-lagunya, tapi mobil mulai membunyikan klakson dari belakang. Mereka tidak tahu mengapa sampai Yi-na mengambil hak yang berbahaya sebelum memeriksa lalu lintas yang akan datang. Ye-eun berteriak pada Yi-na bahwa lalu lintas yang lewat memiliki hak jalan, tapi sepertinya dia tidak tahu bahwa peraturan lalu lintas semacam itu ada.

Ji-won mencoba menertawakan pengalaman mendekati kematian mereka, tapi kemudian dia melihat bahwa cermin samping mobil belum dilipat. Gadis-gadis itu tiba-tiba terdiam, dan Yi-na berbalik untuk bertanya apa yang salah. Ye-eun berteriak padanya untuk melihat ke depan, dan Yi-na langsung membanting jeda di tengah jalan. Ji-won memberitahunya tentang cermin samping, dan Yi-na berjuang untuk memikirkan bagaimana menyesuaikannya. Dia terus menyetir, dan para wanita berpegang erat-erat.


Dalam wawancara tersebut, Eun Jae bertanya-tanya bagaimana Yi-na mendapat lisensinya, Ye-eun mengeluh bahwa Yi-na harus berhati-hati sebagai sopir pemula, dan Ji-won menyesalkan bahwa dia tidak mendapatkan jimat untuk menangkis yang jahat. keberuntungan. Yi-na mengklaim bahwa dia baik-baik saja sebelumnya, tapi merasa gugup karena mereka semua berteriak padanya.

Ketika mereka terus di jalan, Yi-na berjuang untuk mengubah jalur untuk giliran mereka berikutnya, hampir berlari ke mobil di kedua sisinya. Jadi, anak-anak perempuan itu berusaha mencungkil kepala mereka dari jendela dan dengan putus asa melambaikan tangan mereka, memohon kepada pengemudi yang berdekatan untuk memberi tahu sopir pemula mereka ke jalur.


Beruntung strategi mereka berhasil, dan mereka hampir sampai di bandara. Tapi sekarang mereka punya tantangan baru: gerbang tol. Yi-na drive melewati gerbang tol dan berhenti terlambat di jalan di depan. Dia melompat keluar dari mobil dan berlari kembali untuk membayar korban-dan mobil-mobil di belakang mengingatkannya akan bahaya di depan. Yi-na telah lupa untuk memarkir mobil, mengirimnya perlahan-lahan merangkak maju tanpa driver, teman serumah nya terjebak di belakang, memohon untuk menyelamatkan mereka. Yi-na mengejar mobil yang bergerak dan melompat kembali ke kursi pengemudi untuk akhirnya membawa mereka ke bandara.

Ini adalah keadaan lelah dimana Jin-myung menemukan teman serumahnya di bandara. Saat mereka berjalan kembali ke mobil, Jin-myung bertanya pada Ji-won apa yang terjadi, meski Ji-won dengan letih melambaikannya. Ye-eun menyarankan agar mereka menyewa seorang sopir untuk membawa mereka kembali ke rumah, tapi Yi-na berteriak bahwa mereka tidak memiliki cukup kursi di dalam mobil.


Mereka menjelaskan kepada Jin-myung bahwa Yi-na adalah seorang pembalap pemula yang serius, tapi Jin-myung sepertinya tidak khawatir dan mengatakan bahwa pembalap pemula jarang mengalami kecelakaan serius. Saat mereka menumpuk ke dalam mobil, Yi-na berteriak pada gadis-gadis itu untuk membantunya keluar dari tempat parkir.

Kegagalan lain terjadi, dengan Yi-na dengan jerih payah mendukung Ji-won, Ye-eun, dan Eun Jae berlari berkeliling untuk membimbingnya dengan aman tanpa harus berlari. Ketika Yi-na akhirnya mundur dengan benar, gadis-gadis itu diam-diam menumpuk kembali ke mobil dan melanjutkan perjalanan mereka.


Dorongannya sekarang lebih mulus, dan Ji-won menyadari bahwa dia duduk di tempat tengah yang tidak nyaman. Dia melihat ke Eun Jae dengan tidak setuju dan memberitahu kami dalam wawancaranya bahwa biasanya maknae akan menawarkan untuk mengambil tempat ini. Eun-jae, bagaimanapun, tampak kosong kembali pada Ji-won, tidak melihat jengkelnya.

Eun Jae bertanya pada Jin-myung tentang China, tapi Ye-eun menyela setiap kalimatnya untuk bertanya tentang makanannya. Dalam wawancaranya, Eun Jae mengatakan bahwa dia kesal karena Ye-eun hanya memotongnya, dan bukan yang lainnya. Jadi untuk membalas dendam, Eun Jae mencoba memotong Ye-eun, tapi dia bahkan nyaris tidak memperhatikannya.


Eun Jae melewatkan jeruk keprok, dan saat Jin-myung mengupas dan memakan jeruk keproknya, Yi-na membuka mulutnya, mengantisipasi sebuah potongan. Tapi Jin-myung tidak berbagi, dan Yi-na mengeluh dalam wawancaranya bahwa dia sangat haus karena dia sangat gugup. Dia mengharapkan Jin-myung untuk mengurus pengemudi, karena dia ada di kursi penumpang.

Ji-won bertanya tentang cinderamata dari China, dan Jin-myung mengatakan bahwa dia membawa hadiah kecil untuk mereka. Mereka tertawa karena mereka berharap itu bukan sesuatu seperti gantungan kunci, dan wajah Jin-myung jatuh. Dalam wawancaranya, dia memegang gantungan kunci di tangannya dan mendesah.


Ye-eun meminta untuk berhenti di tempat perhentian karena dia perlu menggunakan kamar mandi. Teriakan Yi-na jengkel padanya untuk menahannya, mengeluh bahwa dia hanya harus pergi karena dia menghabiskan begitu banyak jeruk keprok. Ye-eun mengatakan bahwa dia pada waktunya dan perlu menggunakan kamar mandi, tapi Yi-na tidak dapat mengubah jalur pada waktunya dan merindukan jalan keluarnya.

Mereka menangkap pintu keluar berikutnya, dan pria di mobil di samping mereka mengarahkan mereka ke pom bensin terdekat. Dia bahkan membiarkan mereka memotong di depannya untuk mengambil belokan kiri, dan mereka mengagumi kebaikannya. Gadis-gadis itu kehabisan mobil, dan Yi-na mendapat gas untuk mobilnya. Kecuali dia tidak tahu bagaimana cara membuka pintu bahan bakar, jadi petugas SPBU, yang nanti kita kenal sebagai SEO JANG-HOON ( Kim Min-seok ), memberinya sebuah tangan.


Gadis-gadis itu menumpuk kembali ke mobil, dan warung Ji-won sehingga dia tidak perlu duduk di kursi tengah. Dia secara strategis masuk ke mobil untuk membuat Eun Jae duduk di tengah, tapi Eun Jae kehabisan mobil setelah melihat kesalahan pada tanda terima mereka. Kemudian dia menyadari tidak ada kesalahan dan kembali ke mobil, membuat Ji-won duduk di kursi tengah sekali lagi. Ji-won tidak senang.

Mereka terus berlanjut, dan Yi-na berteriak pada teman serumah yang cerewet untuk diam sehingga dia bisa mendengar GPS menavigasi perjalanan pulang mereka. Saat mereka mendengarkan, teleponnya mati, dan mereka jatuh dalam kekacauan sekali lagi. Mereka mengambil jalan keluar dan melakukan beberapa perjalanan mengelilingi bundaran sebelum mengingat arah terakhir yang diperintahkan GPS untuk mereka kunjungi. Mereka tampaknya menuju ke arah yang benar dan mendesah lega.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/age-of-youth-2-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top