Sinopsis Age of Youth 2 Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 31 Agustus 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Gadis-gadis itu telah memasak bersama, dan memutuskan mungkin lebih baik meninggalkan Eun sendirian. Tapi kemudian mereka mengira bahwa meninggalkannya dengan sengaja bisa terlihat buruk juga, bahkan jika mereka tidak mencoba untuk menjadi eksklusif. Hal itu menyebabkan keempat gadis itu berkerumun di atas pot dalam satu kamar tidur untuk makan ddukbokki mereka, berbicara seperti biasa tentang kebodohan Eun.

Eun Jae menyarankan agar orang marah ketika "kebenaran tersembunyi" mereka terungkap, yang mengarah pada spekulasi mengenai apakah Eun adalah gay. Eun Jae bertanya apa yang akan mereka lakukan dalam kasus itu, tapi Ji-won dan Jin-myung tidak bermasalah dengan hal itu, mengatakan bahwa Anda tidak dapat melakukan diskriminasi terhadap hal itu. Ye-eun mengakui bahwa sementara dia tidak nyaman dengan Eun menjadi gay, dia tidak menyukai gagasan untuk hidup bersama, mengangkat kalung salibnya. Eun Jae bilang dia mungkin sudah kuno, tapi itu membuatnya tidak nyaman karena seperti tinggal dengan pria.

Keesokan harinya, Ye-eun mengetuk pintu Eun Jae, bertanya-tanya apakah dia bisa menemaninya ke sebuah toko untuk mengirim sebuah paket. Saat mereka berjalan bersama, mereka melewati seorang pemuda dan Ye-eun memastikan untuk tetap dekat dengan Eun Jae dan menghindari kontak mata. Eun Jae mengingatkan Ye-eun bahwa dia perlu terbiasa bepergian sendiri sekarang-apa yang akan dia lakukan saat kembali ke sekolah?


Sinopsis Age of Youth 2 Episode 2 Bagian Kedua

Di toko, Eun Jae sengaja mendengar seorang gadis menceritakan pada temannya tentang rumah Belle Epoque dan betapa kasarnya orang-orang di sana untuk mengiklankan sebuah ruangan dan kemudian menariknya sebelum dia sampai di sana. Eun Jae memandangi sosok melengkung gadis itu dan semuanya masuk ke tempatnya untuknya. Dia menunjuk gadis itu ke Ye-eun, yang juga menyadari bahwa ini adalah "Beyonce."

Keduanya melakukan pelarian cepat dan berlari ke rumah, merangkai Ji-won bersama mereka saat dia melihat keadaan panik mereka. Ye-eun dan Eun Jae berlari jauh-jauh ke pintu Eun dan menuntut untuk berbicara dengannya. Begitu mereka membawanya ke meja, mereka mulai memaluinya dengan pertanyaan: Bagaimana dia tahu tentang kamar cadangan di Belle Epoque?


Eun menjawab bahwa ia mendengar tentang ruangan itu dari seorang teman. Berpikir dia membuatnya terjebak, Eun Jae menyatakan bahwa Eun awalnya mengaku telah melihat iklan online. Tapi penghitung Eun bahwa dia tidak pernah mengatakan itu. Dan berpikir kembali, Eun Jae menyadari bahwa dia benar-Eun tidak pernah benar-benar mengatakan bahwa dia adalah gadis "Beyoncé" ini. Apalagi mereka yang pertama kali menyebutkan ruangan itu dan menganggapnya penyewa, dan Eun langsung saja ikut.

Meski begitu, gadis-gadis itu tidak mengerti mengapa Eun ingin pindah ke rumah. Eun tidak melihat alasan untuk menjelaskan dirinya sendiri, jadi dia kembali ke kamarnya, meninggalkan gadis-gadis itu sendirian dengan Ji-won. Mereka memberi tahu Ji-won bahwa Eun bukan penyewa yang mereka duga, dan sekarang mereka yakin dia harus menyembunyikan sesuatu. Seperti biasa, Eun mendengarkan percakapan gadis-gadis sambil berdiri di dekat pintunya.


Setelah berbelanja dengan temannya Ye-ji, Eun kembali ke rumah. Dia berhenti mendengar namanya dan berbalik menghadap ayahnya. Dia dengan gugup tersenyum dan mengatakan bahwa ibunya memberitahunya tentang dia pindah.

"Dia bukan ibuku," Eun mengoreksi. "Dia masih hanya istrimu." Ayah bertanya apakah dia pindah karena ada yang salah, tapi Eun mengabaikan pertanyaannya.

Sebaliknya, dia mengatakan bahwa dia melihat dia belum lama ini. Dia pernah bersama wanita lain (ibu tiri) dan seorang gadis kecil, berseri-seri dengan kebahagiaan. Ayah tidak memiliki jawaban untuk itu, memberi Eun kesempatan untuk pergi.


Di atas atap, Eun Jae bergulir melalui teleponnya yang tampak sedih menghadapi foto-foto lama dia dan sunbae / pacar Jong-yeol di teleponnya (nooooo! Apakah mereka sudah putus?) Dia tersentak saat pintu terbuka dan Eun datang menyerbu keluar, dan mengintip sekitar sudut untuk melihat Eun melihat ke tepi.

Eun melihat sosok ayahnya yang mundur, air mata marah mengalir di matanya. Karena perlu melepaskan semua kemarahannya, dia meraih sekaleng penyiraman di dekatnya dan melemparkannya ke tanah dengan sebuah teriakan hebat. Air mata masih mengancam untuk tumpah, dia kembali ke dalam, meninggalkan Eun-jae yang terkejut sendirian di atap.

Eun Jae tidak merasa terlalu panas keesokan harinya. Teman-teman serumahnya bersiap untuk hari itu, memberi Jin-myung beberapa dorongan sebelum dia pergi mencari wawancara kerja yang besar, sementara Eun memperhatikan wajah pawang Eun-jae.


Ji-won dan Ye-eun memperhatikan keadaan buruk Eun-jae juga. Dengan Eun Jae sakit, Ye-eun bertanya-tanya siapa yang akan menemaninya ke terapisnya hari ini. Ji-won menegaskan bahwa dia tidak bisa sejak dia sudah memiliki rencana.

Segera, Eun Jae sedang dalam tidur nyenyak dan dia jatuh ke dalam mimpi yang tak asing lagi - Eun Jae yang jauh lebih muda menangis saat seekor anjing besar terus menggonggongnya. Ayahnya akhirnya mendatanginya dan mengangkatnya ke pelukannya. Eun Jae berkeringat dalam tidurnya saat mimpinya sendiri terhibur oleh ayahnya.

Sebuah tangan menutupi dahinya dan Eun Jae tunas tegak saat membuka matanya dan melihat itu milik Eun. Eun mengatakan kepadanya bahwa yang lain sudah pergi dan mungkin mereka akan terlambat. Tak tertahankan, Eun Jae menatap Eun seolah baru saja diancam. Ingin bisa sampai sejauh mungkin dari Eun, dia dengan cepat meminta dirinya ke kamarnya dan mengunci pintu.


Beberapa saat kemudian, Eun kembali setelah melakukan perjalanan ke convenience store. Dia mengetuk pintu Eun Jae, tapi tidak mendapat jawaban - di dalam, Eun Jae sedang beristirahat di tempat tidur sambil mendengarkan musik dengan earbud. Eun mulai berjalan kaki, tapi berhenti saat dia memikirkan kembali keadaan lemah Eun-jae tadi, yang membuatnya takut yang terburuk. Dia mulai berdebar kencang di pintu, dengan cemas bertanya apakah Eun Jae baik-baik saja. Saat Eun Jae masih belum menjawab, Eun mulai mencari melalui rumah untuk menemukan kunci kamar tidur.

Dia mengambil kunci cadangan dari laci dan mulai mengerjakannya satu per satu ke pintu, yang benar saat Eun Jae mengeluarkan earphonenya. Dari sudut pandang Eun-jae, sepertinya Eun sedang mencoba untuk masuk, jadi dia melompat dari tempat tidur dan memanggil setiap orang teman serumah untuk meminta bantuan. Namun, Jin-myung yang terlalu sibuk mempersiapkan diri untuk wawancara di agen hiburan, Ye-eun terlalu sibuk berbicara dengan terapisnya, dan Ji-won ... terlalu sibuk untuk duduk-duduk di kolam bersama teman sekelas IM SUNG-MIN ( Sohn Seung-won ). Lol.


Eun akhirnya sampai ke kunci yang tepat dan membuka pintu, menakut-nakuti akal dari Eun Jae. Dia membiarkan sebuah jeritan ketakutan dan mendorong Eun pergi sebelum berlari keluar rumah.

Benar-benar terkejut, Eun mengejarnya dan akhirnya mengejar Eun Jae sampai ke taman.

Keduanya terhuyung-huyung terhenti, keduanya saling pandang dalam kebingungan. Eun: "ada apa?" Eun Jae: "Benar?" Eun Jae dengan malas berjalan melewati Eun dan saat mereka berjalan pulang, dia mengatakan bahwa dia seorang pengecut.


Tapi dia tidak sendiri-kami melihat Jin-myung saat wawancaranya dengan perusahaan hiburan, terlihat gugup saat dia mendengar orang yang diwawancarai sebelum dia masuk ke sebuah lagu dan tarian. Dia sangat hampir googles "berhala menari" untuk memiliki sesuatu untuk wawancara, tapi kemudian menutup teleponnya. Sebagai gantinya, dia menjawab dengan jujur ​​bahwa dia tidak tahu banyak tentang show biz, bahwa film terakhir yang dia lihat berasal dari tahun lalu, dan grup idola terakhir yang dia kenal adalah Big Bang.

Setelah wawancara, dia melihat seorang pemuda yang panik ( Ahn Woo-yeon ) mencoba meminjam telepon dan ditolak karena riasan badut yang aneh di wajahnya.

Kami kemudian melihat Ye-eun meninggalkan pengangkatannya dengan seorang teman, takut untuk mendekati orang yang asing baginya.


Eun Jae kembali ke rumah untuk menemukan bahwa Eun telah membeli obatnya, yang tertinggal di atas meja. Dia tersenyum dengan nada yang sangat mengasyikkan, narasinya berlanjut, "Saya khawatir lagi. Pengecut itu di dalam diriku yang menutup matanya dan mengayunkan tinjunya mungkin menabrak seseorang. Saya mungkin tidak sebaik orang seperti yang saya kira, dan itu membuat saya takut. "

Pipa ledeng turun di rumah Belle Epoque, jadi kelima gadis itu keluar dan berkemah di jjimjilbang untuk hari itu (di mana Eun salah laki laki). Gadis-gadis itu kemudian bertanya apakah keliru untuk anak laki-laki yang pernah mengganggu Eun, tapi dia tidak keberatan.

Meski begitu, Ye-eun dengan senang hati menunjukkan bahwa Eun berhenti membungkuk saat dia berjalan dan menyandarkan diri seperti wanita. Eun dengan enggan menyalin strutnya dan mereka semua tertawa, udara di antara mereka akhirnya agak jelas.


Jin-Myung menerima sebuah teks dari perusahaan yang diaplikasikan padanya, ekspresi kosong di wajahnya. Dia kemudian memanggil ibunya dan sebuah bentuk senyuman kecil. Woo hoo! Yoon sunbae mendapat pekerjaan itu!

Di atap, Ji-won, Ye-eun dan Eun Jae menyirami tanaman induk semang sejak dia pergi. Mereka meringkuk di balik tikungan saat mereka mendengar Jin-myung muncul, dengan senang hati berbicara di telepon dengan seseorang. Dengan cara dia berbicara, ini pasti seseorang yang dia kencani (mungkin karakter Yoon Park dari musim lalu?).


Mereka sangat gembira saat mereka mendengar bahwa dia dipekerjakan, meskipun senyuman mereka membeku saat mereka tiba-tiba mendengar Jin-myung bertindak semua imut dan meminta ciuman ucapan selamat. Eun-jae cegukan terkejut, membuat Jin-myung segera menutup telepon. Gadis-gadis itu tersenyum padanya dari tempat persembunyian mereka dan tanpa ampun mengolok-olok aegyo-nya.

Di dalam kamarnya, Eun mengeluarkan jurnalnya, mengungkapkan catatan yang dia dapatkan pada semua gadis itu. Dia beralih ke halaman Eun Jae dan menuliskan sebuah pengamatan baru-dia melihat bekas luka di tangan Eun Jae saat dia tidur di sofa.

Eun menarik keluar buku Ji-won telah bertanya tentang kapan dia pertama kali masuk dan mengeluarkan sebuah surat terlipat. Dia membaca kembali surat itu, mendesah saat mencapai garis terakhir: "Saya akan membunuh Anda."


Epilog.

Di jjimjilbang, anak-anak perempuan masing-masing mengambil giliran menimbang sendiri. Jin-myung tidak terpengaruh untuk membaca berat badannya, Eun-jae sedikit khawatir, Ye-eun menepuk-nepuk tangan di mulutnya dengan ngeri, dan Ji-won menari sedikit, bangga melihat betapa dia baru saja makan.


Eun menghampiri pita pengukur di samping skala, terlihat kesal melihat bahwa dia berjalan lebih dari 170 sentimeter.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/age-of-youth-2-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top