Sinopsis Age of Youth 2 Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 31 Agustus 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

EPISODE 2: "Saya adalah seorang pengecut" #stranger

Gadis-gadis mulai bersih-bersih rumah untuk penyewa baru yang potensial. Setelah menggaruk kepalanya di pintu kamar mandi, Ji-won bertanya apakah mereka benar-benar harus pergi sejauh ini untuk mengesankan seseorang. Sisa gadis itu memberikan "ya" tegas dan mengingatkannya pada orang terakhir yang pindah ke kamar lama Yi-na, yang hanya bertahan sebulan.

Rupanya, gadis-gadis Belle Epoque telah mendapatkan reputasi negatif, dan teman sekamar terakhir mengeluh bahwa mereka bingung dan membuatnya menjadi orang buangan. Jin-myung terlihat prihatin mendengar keluhan tentang terlalu pelit karena biaya rumah, sementara Ye-eun menyusut untuk mendengar bahwa mereka dituduh terdiam setiap kali teman sekamarnya masuk. Ji-won mendengar bahwa obrolan seksnya disebut melecehkan dan diam-diam. berbalik kembali untuk membersihkan nya.

Kemudian, mereka terganggu oleh suara bel pintu. Eun-jae mencatat bahwa penyewa datang lebih awal saat mereka dengan cepat menuju pintu.



Mereka membuka pintu dengan senyuman siap, hanya agar mata mereka melebar dan perlahan berjalan sampai mereka bertemu dengan penyewa. Ini adalah JO EUN ( Choi Ara ), yang olahraga pendek 'lakukan, berpakaian hitam, dan mudah menjulang di atas anak perempuan. Dia bertanya apakah dia sudah sampai pada alamat yang benar.

Masih berkedip kaget, gadis-gadis itu mengangguk dan melangkah mundur untuk mengundangnya masuk. Mereka melihat dia melepas sepatu botnya, Ye-eun bertanya-tanya apakah Eun benar-benar cewek dan Ji-won bertanya-tanya seberapa tinggi dia. Begitu Eun ada di dalam, gadis-gadis itu kembali melangkah lebih jauh (mencoba untuk tetap sejajar dengannya, ha) dan tunjukkan kamar kosong itu. "Kamar?" Eun mengulangi. Dia memeriksa ruang itu, terlihat hampir tidak tertarik.


Ketika Jin-Myung bertanya apakah dia memiliki pertanyaan, Eun berhenti sejenak sebelum bertanya apakah hanya mereka berempat di sini dan jika mereka sudah lama bersama. Jin-myung menjawab bahwa sudah setidaknya setahun. Kurasa itulah yang perlu diketahui Eun-dia setuju untuk menunggu telepon dan kepala mereka keluar.

Senyuman itu langsung jatuh dari wajah gadis-gadis itu. Mereka sangat tidak nyaman dengan Eun dan getaran moody-nya, mencatat bahwa ID yang biasa dia beri komentar pada iklan online mereka adalah "Beyonce sekilas" -sangat tidak biasa. Mereka semua setuju bahwa sebaiknya pergi dengan orang lain, seperti Jin-Myung mendapat telepon dari nenek moyang nenek mereka. Yang mengejutkan gadis-gadis itu, kepanikan Jin-myung dan dengan tergesa-gesa mengatakan bahwa mereka menetap di penyewa, memberi informasi kontak induk semang itu.

Jin-myung menutup telepon dan menjelaskan bahwa sang induk semang mengatakan jika mereka tidak menemukan seseorang, dia akan menyewa seorang temannya. Mereka semua mendesah, menerima bahwa mereka lebih suka tinggal dengan Eun daripada nenek.


Belakangan, bel pintu berbunyi lagi dan Eun Jae memeriksa interkom. Gadis di pintu tersebut mengklaim bahwa dia ada di sini untuk melihat ruangan itu, namun Eun Jae memberitahukan kepadanya bahwa mereka telah memilih penyewa. Gadis itu berjalan pergi bingung dan sedikit tersinggung. Huh ... Jadi ini pasti menjadi "Beyonce sekilas" yang menanggapi iklan gadis-gadis itu.

Di rumahnya, Eun mengemasi barangnya (yang tidak banyak) saat dia mendengar seseorang masuk melalui pintu depan. Dia menghadapi siapa yang harus menjadi ibunya dan mengatakan kepadanya bahwa dia sedang pindah. Mom balks, tapi Eun menunjukkan bahwa Mom selalu menyuruhnya untuk pindah. Terlalu kesal untuk mendiskusikan apapun, Ibu menyuruh Eun untuk terus maju dan melakukan apapun yang dia mau.


Hanya saja Eun Jae di Belle Epoque saat Eun resmi pindah, jadi dia dengan senang hati bertindak sebagai pemandu wisata. Dia menunjukkan Eun dimana dia bisa menyimpan sepatu botnya, tapi Eun bertanya mengapa dia harus menggunakan lemari bawah dan kemudian menjatuhkan sepatunya tepat di rak paling atas.

Eun Jae tampak bingung tapi recomposes dirinya untuk mengikuti Eun. Dia menjelaskan peraturan rumah yang longgar-seperti semua orang yang menyukai ramyun-tapi berjalan mundur saat Eun berbalik dan menatapnya. "Kamu butuh waktu lama," desah Eun. "Masih banyak yang harus Anda katakan?"

Eun menguntit dan kali ini, Eun Jae terlalu tertegun untuk menyusul. Ji-won dan Ye-eun kembali ke rumah dan melihat Eun Jae yang malang masih meremehkan ketidakpercayaannya. Begitu mereka menyuruhnya menjelaskan apa yang terjadi, mereka menggelengkan kepalanya dengan tidak setuju pada maknae kecil mereka yang pemalu.


Keduanya meyakinkan Eun Jae bahwa mereka akan menangani semuanya dan bahwa dia seharusnya hanya menonton dan belajar. Dengan itu, mereka berbaris langsung ke kamar Eun, bertekad memberi inisiat baru untuk inisiasi yang tepat.

Ye-eun langsung menuju lemari pakaian Eun, menggoda semua pakaian hitam, hanya agar Eun merebutnya. Sama seperti Eun Jae, Ye-eun tercengang dan diam di balik Ji-won, mendesaknya untuk mengambil alih. Ji-won pergi untuk salah satu buku Eun dan lagi, Eun merebutnya. Dia mengatakan kepada gadis-gadis bahwa dia sangat tidak menyukainya saat orang menyentuh barangnya. Sekarang bahkan Ji-won tidak ada yang bisa dikatakan.


Keduanya meyakinkan Eun Jae bahwa mereka akan menangani semuanya dan bahwa dia seharusnya hanya menonton dan belajar. Dengan itu, mereka berbaris langsung ke kamar Eun, bertekad memberi inisiat baru untuk inisiasi yang tepat.

Ye-eun langsung menuju lemari pakaian Eun, menggoda semua pakaian hitam, hanya agar Eun merebutnya. Sama seperti Eun Jae, Ye-eun tercengang dan diam di balik Ji-won, mendesaknya untuk mengambil alih. Ji-won pergi untuk salah satu buku Eun dan lagi, Eun merebutnya. Dia mengatakan kepada gadis-gadis bahwa dia sangat tidak menyukainya saat orang menyentuh barangnya. Sekarang bahkan Ji-won tidak ada yang bisa dikatakan.


Yang lain melihat dengan ngeri, tapi Ji-won terus melanjutkan leluconnya, mengatakan bahwa bahkan paman yang baik pun akan melakukannya. Eun hanya memberinya tampilan ini dan kepercayaan dirinya benar-benar meleleh. Jin-myung datang untuk menyelamatkan lagi dan meminta agar mereka semua mencoba bergaul meski ada perbedaan.

Eun setuju untuk melakukannya dan kemudian berdiri untuk pergi. Frustrasi, Jin-myung memanggilnya kembali, mengatakan bahwa mereka seharusnya membersihkan diri mereka sendiri. Jadi Eun meraih minumannya dan membuang sisa isinya ke bak cuci sebelum melempar kaleng ke luar. Dia kemudian masuk kembali ke dalam kamarnya, membanting pintu.

Gadis-gadis itu tidak percaya bagaimana sikap Eun yang kasar, tapi Jin-myung hanya mengatakan kepada mereka bahwa tidak semua teman sekamar berteman-mereka hanya harus terbiasa satu sama lain. Kami kemudian melihat Eun bersandar di pintunya saat dia menguping pembicaraan mereka.


Selama beberapa hari berikutnya, gadis-gadis itu semakin curiga terhadap Eun. Mereka mulai merasa seperti sedang diawasi, dengan Jin-myung bahkan mengakui bahwa dia mungkin telah menangkap Eun yang memata-matai dia saat dia mengunjungi almarhum temannya di columbarium.

Ye-eun memperhatikan pandangan Ji-won yang terganggu dan mendesaknya untuk menceritakannya. Tapi Ji-won dengan kosong mengatakan bahwa tidak ada yang aneh terjadi padanya-tidak ada sama sekali. Yang lain mencemooh saat dia merinci betapa buruk perasaannya karena ditinggalkan, ha.

Keesokan paginya, seorang mengantuk Eun Jae menjawab pintu untuk menemukan seorang gadis di sini untuk menemui Eun-seorang gadis kecil yang tampak manis dengan warna merah jambu. (Wow, bicara tentang pertentangan kutub.) Eun muncul dan mengajak temannya AHN YE-JI ke kamarnya sebelum gadis-gadis itu bahkan mendapat kesempatan untuk menyapanya.


Saat Ye-ji memeriksa kamar baru Eun, dia bertanya, "Apakah itu mereka? Sudahkah anda tahu yang mana itu? "Eun menjawab bahwa dia belum melakukannya. Ye-ji kemudian menyajikan Eun dengan hadiah-dua boneka boneka yang berbicara-dan benar-benar mendapat senyuman kecil darinya.

Di luar, gadis-gadis itu tidak bisa tidak menguping. Mereka bahkan lebih kaget kemudian saat mereka melihat Eun berjalan Ye-ji dari rumah bergandengan tangan, terlihat sangat dekat. Ketika Eun kembali, Ji-won menggoda dia dengan mengatakan betapa dia dan temannya yang lucu terlihat bersama, dan memulai obrolan konyolnya tentang mereka yang terlihat seperti pasangan. Eun hanya menatapnya tak percaya sebelum membanting pintu kamarnya. Ji-won bertanya dalam kebingungan jika dia mengatakan sesuatu yang sangat mengerikan, dan yang lainnya mengatakan bahwa dia bertingkah seperti normal, ha.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/age-of-youth-2-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top