Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 23 Agustus 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Ha-baek berlutut dan memeluknya, dan dia mengingatkannya dengan sedih bahwa dia tidak bisa menghidupkan kembali orang mati. So-ah isak tangis bahwa dia selalu mengira dia mengeluarkan dirinya dari air, tapi sekarang menyalahkan dirinya sendiri karena membunuh ayahnya dan menghabiskan bertahun-tahun untuk membencinya. Ha-baek memeganginya, mengulangi bahwa itu bukan salahnya.

So-ah mencoba mengikuti ayahnya ke dalam air, yakin bahwa dia ada di sana menunggunya menyelamatkannya. Ha-baek menahannya, memintanya untuk tidak melakukan ini saat dia berkelahi dan menjerit.



Joo-dong memberitahu Bi-ryum dan Mura bahwa Ha-baek mencoba untuk mengambil kembali tubuh ayah So-ah, tapi tidak akan bergerak dari tempat peristirahatannya di dasar sungai. Dia mengatakan kepada mereka bahwa karena tablet itu, tubuhnya dipelihara dengan sempurna, jadi Ha-baek meninggalkan tablet di sana.

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Ha-baek tetap terjaga semalaman, berjaga-jaga saat So-ah tidur. Dia berpikir tentang So-ah yang mengatakan bahwa tuhan adalah makhluk yang memberi hasrat terdalam dari manusia, merasa tidak berdaya untuk melakukan apapun untuknya sekarang. Dia tidak pernah mengalihkan pandangan darinya, sampai Namsuri menemukannya keesokan harinya dan memanggilnya ke atap.

Bi-ryum dan Mura ada di sana, seperti juga Joo-dong. Bi-ryum mengatakan kepada Ha-baek bahwa dia dan Mura juga mencoba untuk mengambil tubuh ayah So-ah, tapi juga tidak bergerak untuk mereka. Ha-baek mengatakan kepada mereka bahwa So-ah ingin mengejarnya sendiri, tapi Mura bertanya mengapa mereka tidak bisa meninggalkannya di sana.

Dia mulai marah, mengingatkan Ha-baek bahwa dia mengenalnya selama ribuan tahun dan dia tahu apa yang dipikirkannya. Dia mengatakan bahwa Ha-baek berencana menggunakan satu ledakan kekuatan untuk membantu So-ah, alih-alih menggunakannya untuk mendapatkan rumahnya.


Keheningan Ha-baek adalah semua konfirmasi yang mereka butuhkan, dan semua orang keberatan, mengingatkan Ha-baek bahwa dia akan mati jika dia tidak kembali dan menjadi raja. Mereka semua menolak untuk mengizinkannya, tapi Ha-baek mengatakan kepada mereka bahwa So-ah percaya bahwa ini adalah tugas Tuhan untuk melindungi manusia.

Dia bertanya kepada mereka, "Bagaimana saya bisa menyebut diri saya raja jika saya tidak dapat menyelamatkan satu wanita?" Mura mengatakan bahwa So-ah tidak menginginkan ini, menambahkan bahwa jika Ha-baek meninggal, dia akan hilang dari kenangan akan Manusia, termasuk So-ah. Sebelum dia bisa menanggapinya, mereka semua berbalik dengan suara berisik.

It's So-ah, yang mengabaikan mereka untuk menatap tak percaya pada Ha-baek. Dia bertanya kepadanya apa artinya ini, tapi dia tidak bisa menatap matanya. Dia mengikutinya ke tempat di mana, menangis lagi, dia bertanya, "Bagaimana Anda bisa berpikir untuk melakukan hal yang kejam itu bagi saya? Kamu akan mati Anda akan hilang dari ingatan saya? Aku akan melupakanmu selama sisa hidupku? "


Ha-baek memohon agar dia mengerti bahwa itu karena dia tidak dapat melakukan apapun untuknya. Dia memintanya untuk memberinya kesempatan untuk memberinya harapan sebagai tuhan, dan membiarkan dia menepati janjinya untuk melindunginya. So-ah isak tangis bahwa dia tidak pernah memintanya untuk mengorbankan hidupnya untuknya.

Dengan panik, Mura dengan putus asa mencari cara untuk membuat Ha-baek kembali ke Alam para Dewa, namun Bi-ryum mengatakan bahwa mereka tidak dapat memaksa seorang raja untuk melakukan apapun. Mura memerintahkannya untuk menggunakan kekuatannya sendiri untuk membantu So-ah, tapi dia mengingatkannya bahwa tidak ada satupun dari mereka memiliki cukup kekuatan untuk melakukan itu.

Bi-ryum berbicara dengan So-ah, menceritakan apa yang akan terjadi jika Ha-baek tidak menjadi raja. Dia menjelaskan bahwa Ha-baek ada untuk satu tujuan - untuk menjadi raja - jadi jika dia tidak menjadi raja, tidak ada alasan baginya untuk ada. Bi-ryum bertanya pada So-ah untuk memberitahu Ha-baek bahwa dia rela meninggalkan ayahnya dimana dia berada.


Dia setuju, dan Ha-baek mengatakan kepadanya bahwa dia egois dengan memintanya untuk tinggal dengan kenangannya tentang dia. Dia membuat janji bahwa dia akan menghargai hidupnya setelah dia pergi, dan mengatakan bahwa ayahnya akan merasa damai dimana dia berada. Ha-baek bersumpah bahwa sebagai dewa air, dia akan menjaga ayahnya selamanya.

Dia meminta So-ah untuk pergi bersamanya untuk menemui ayahnya dan membawanya kembali ke tepi sungai. Dia meminta maaf kepada ayahnya berulang-ulang, jadi Ha-baek mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir. Dia menjawab bahwa mereka hanya mengikuti rencana awal mereka dan bertanya ke mana mereka harus pergi sekarang.


Ha-baek hanya meraih tangannya dan menatapnya dengan sedih. Dia membisikkan, "Aku mencintaimu," dan menciumnya. Tapi ciumannya sangat putus asa, dan So-ah merasakan ada yang tidak beres dan mencoba mengusirnya.

Ketika Ha-baek akhirnya menghancurkan ciumannya, dia mengatakan kepadanya bahwa ciuman itu adalah anugerah Tuhan, menawarinya untuk menjalani kehidupan yang bahagia dan penuh. So-ah mulai panik, menyadari bahwa ia hanya memberinya kekuatannya, memahami fajar bahwa sudah terlambat untuk membalikkannya.

Ha-baek dengan tenang mengatakan pada So-ah untuk menemukan seseorang yang mencintai dan menjalani hidupnya dalam kebahagiaan. Sebuah air mata meluncur di pipinya saat dia mengatakan bahwa kebahagiaan adalah yang selalu dia inginkan, tapi So-ah menolak untuk mendengarkan, menuduhnya merencanakan ini selama ini.


Ha-baek memeluknya dengan keras dan mengatakan bahwa dia tidak dapat pergi tanpa melakukan apapun untuknya, karena dia tahu dia akan pergi ke ayahnya dan meninggal setelah dia pergi. So-ah bertarung dengannya, memanggilnya bodoh dan bertanya apa yang harus dia lakukan sekarang. Ha-baek mengatakan kepadanya untuk pergi ke ayahnya sekarang, bertanya untuk terakhir kalinya, "Biarkan aku melakukan sesuatu untukmu selagi aku masih di sini."

Bi-ryum, Mura, dan Joo-dong terwujud di dekatnya, dan mereka langsung merasakan bahwa mereka terlambat menghentikan Ha-baek. Mura mengubur kepalanya di bahu Bi-ryum saat Ha-baek mengatakan So-ah untuk pergi.


Akhirnya menerima keputusannya, So-ah menyelam ke dalam air, dengan Ha-baek mengikuti tepat di belakang. Dengan kekuatan Ha-baek, So-ah tidak perlu bernafas saat ia berenang jauh ke dasar sungai, tempat tubuh ayahnya terbaring. Dia hampir terlihat hidup-hidup, dilindungi oleh gelembung magis kekuasaan yang diciptakan oleh tablet yang masih ada di sakunya.

So-ah menatap ayahnya, bertanya mengapa dia ada di sini sendirian, dan mengapa dia tidak meneleponnya lebih awal. Dia meraih tangannya, tubuhnya naik dengan mudah saat disentuhnya. So-ah menariknya ke permukaan, diselamatkan oleh putrinya karena dia pernah menyelamatkannya.

So-ah menyuruh tubuh ayahnya berbaring di bawah pohon, dan dia berjanji untuk membawa ibunya ke sini juga, tepat pada waktunya. Ha-baek masih bersamanya, waktunya di dunia manusia belum sampai, dan saat pelukannya So-ah, dia berkata dengan manis bahwa dia tidak akan pernah memaafkannya. Dia berjanji untuk membenci dan membencinya, dan menyesal bertemu dengannya, dan dia setuju dengan semuanya.


Lalu So-ah mengatakan kepada Ha-baek bahwa dia akan mengembalikan semuanya sebelum hal itu terjadi. Ha-baek bertanya apa maksudnya, tapi itu Mura yang memasang pipa, "Kupikir dia bodoh, tapi kurasa dia cukup pintar untuk memikirkan ini."

Mereka berbalik untuk melihat semua teman mereka di sana, dan Namsuri cekikikan bahwa So-ah telah menemukan solusi untuk masalah mereka. Joo-dong memegang tablet yang dipulihkannya, dan So-ah mengatakan kepada Ha-baek bahwa dia akan menggunakan keinginannya untuk membantunya kembali ke Alam para Dewa. Mura mendesak mereka untuk bergegas sebelum dia menyerah pada keinginannya untuk membunuh mereka berdua, ha.


Ha-baek menatap So-ah, bergerak untuk diam, saat Joo-dong menyerahkan tabletnya dan memulai upacara tersebut. Tapi sebuah suara menyela, sambil memanggil, "Jadi, inilah tempat Anda!" Dan mereka semua melihat ke arah pendeta yang mendekat, mengenakan pakaian manusia modern.

Imam Besar mengatakan bahwa dia datang untuk menangkap seorang pelayan yang melarikan diri, memegang sebuah tas dengan ikan mas di dalamnya. Dalam prosesnya, setiap orang memperhatikan cincin peraknya yang khas. Sopir taksi yang memberi saran So-ah itu memakainya, seperti juga orang tua yang membayar Ha-baek untuk membantunya mengambil kardus. Mereka menyadari bahwa Imam Besar telah mengawasi Ha-baek selama ini.

Joo-dong memulai upacara pengharapan lagi, dan lagi-lagi sang pastor menyela untuk menanyakan apa yang sedang terjadi. Mura dengan cerdik memberitahunya bahwa Ha-baek menggunakan kekuatan terakhirnya pada So-ah, jadi dia tidak bisa kembali sendiri.


Imam Besar itu bertanya kepada So-ah apakah dia benar-benar akan menyia-nyiakan keinginannya pada hal yang tidak berguna. Bi-ryum mengatakan bahwa Ha-baek akan mati jika dia gagal untuk kembali, tapi pastor itu adalah semua, Dia menyelesaikan misinya, mengapa dia tidak kembali?

Ha-baek akhirnya berbicara, tiba-tiba mengerti apa arti Imam Besar. Dia mengatakan bahwa misi barunya adalah untuk menemukan alasan untuk menyembunyikan batu-batu ilahi di dunia manusia. Mengambil tangan So-ah, dia mengulangi pertanyaannya sendiri: "Bagaimana mungkin tuhan menyelamatkan dunia, padahal dia bahkan tidak bisa menyelamatkan satu manusia?"

Imam besar itu mengangguk dengan bangga, lalu dia menyarankan agar So-ah menggunakan kekuatannya pada sesuatu yang lebih berharga. Dia pergi, membawa pelayan ikan masnya bersamanya.


Joo-dong memulai upacara lagi, dan tablet bersinar di tangan So-ah. Dia ragu-ragu, jadi Joo-dong mengatakan kepadanya bahwa ini adalah kesempatannya untuk bahagia selama sisa hidupnya.

So-ah berpikir dengan hati-hati, lalu dia menatap Ha-baek dan berkata, "Saya berharap Anda akan pergi sedikit kemudian. Silakan tinggal di sisiku sampai aku mati. Tolong tinggal bersamaku sampai saat itu. Anda bisa kembali dan menjadi raja yang baik setelah saya meninggal. "Dengan air mata berkilauan di matanya, Ha-baek mengangguk berulang kali.

Mura menghilang setelah menjentikkan bahwa dia terlalu marah untuk menonton semua ini lagi. Sambil menyeringai, Bi-ryum mengikutinya, menarik Namsuri bersamanya. Joo-dong juga pergi, meninggalkan Ha-baek dan So-ah sendirian, bukan karena mereka memperhatikan siapa pun kecuali satu sama lain. Mereka saling berpelukan dan saling bercerita "Aku mencintaimu."


Imam Besar menemukan Hu-kamu melihat dari jarak dekat dan mengatakan kepadanya bahwa karena dia melakukan perbuatan baik, dia akan bahagia di kehidupan selanjutnya. Hu-ye berpendapat bahwa semua yang dia lakukan adalah memberitahu So-ah tentang kekuatan tablet, tapi pendeta tersebut mengatakan bahwa mengambil risiko adalah pemberian terbesar Hu-ye.

Dia secara formal memperkenalkan dirinya, dan meminta Hu-kamu untuk mengajarinya bagaimana menggunakan api. Mereka membuat rencana untuk bertemu lagi, dan Hu-kamu pergi, puas.


Imam Besar kembali ke Ha-baek, yang mengatakan pada So-ah bahwa dia harus pergi ke Water Realm sekarang. Dia berjanji untuk segera kembali, mencium So-ah dengan lembut di dahi. Lalu ia lenyap bersama Imam Besar.

Kembali ke hotel Hu-ye, sudut Jaya Sekretaris Min untuk memberitahunya bahwa dia tahu apa maksudnya saat dia menyuruhnya menjadi seorang manusia. Dia benar-benar tersenyum (dan itu indah!) Saat dia menyajikan proposalnya untuk memulai sebuah yayasan untuk ibu tunggal, anak yatim, dan orang tua.


Sekretaris Min mengatakan itu bukan ide yang buruk, tapi pertama-tama dia harus membuat daftar orang-orang yang harus dimintaiinya dan meminta mereka untuk menandatanganinya; Maka dia akan kembali menjadi oppa gerejanya. Dia mengatakan bahwa jika dia sedikit lebih dekat dengan kemanusiaan penuh, dia bahkan mungkin menjadi "hanya oppa." Heh, saya suka bagaimana komitmen dia untuk membuatnya sesuai dengan potensinya.

Beberapa saat kemudian, So-ah berdiri di jembatan dan melempar bunga putih ke sungai. Kami melihatnya jatuh ke dalam air, tapi suara Bi-ryum memanggil, "Tidak, tidak! Jangan memikirkannya! "Dia mengatakan pada So-ah bahwa jika dia melompat, Ha-baek tidak akan bisa datang menyelamatkannya, tapi So-ah tergagap bahwa dia tidak memikirkan hal seperti itu.


Mura fusses di So-ah karena mencemari air dengan bunganya, heh, lalu memberitahu dia dengan sombong bahwa Ha-baek tidak akan kembali lagi. Khawatir, So-ah bertanya apakah ada seorang pembawa pesan datang, tapi Mura mengatakan bahwa dia hanya memiliki perasaan dan melenggang berlengan dengan Bi-ryum, yang menyuruhnya untuk fokus pada hubungan mereka dan bertanya apakah dia benar-benar tidak menyukai Dari cincin yang dia berikan padanya

Kembali bekerja, Sang-yoo mengatakan pada So-ah bahwa dia memutuskan untuk menikahi Hyung-shik, teman dia selalu membolos So-ah for. So-ah terkejut, tapi Sang-yoo mengatakan bahwa selama dua orang saling mencintai, hanya itu yang penting. [Hyung-shik secara tradisional adalah nama anak laki-laki.]

So-ah mencoba berbicara beberapa pengertian dengan Sang-yoo, mengatakan bahwa dia tidak bisa menikahi Hyung-shik, tapi dia bertekad. Dia mengatakan kepadanya bahwa Hyung-shik ada di sini untuk menemuinya, dan memanggil temannya (cameo oleh Park Hee-bon ). Ternyata, Hyung-shik adalah seorang gadis dan So-ah sudah mengenalnya. Hyung-shik meminta maaf dengan malu-malu karena tidak sering berkunjung, mengakui bahwa So-ah membuatnya takut, ha.


Saat So-ah pulang ke rumah, dia mengeluh pada telepon Yeom-mi tentang keputusan Sang-yoo yang tersesat untuk menikah. Dia membelok ke gang dan berhenti mati, hampir menjatuhkan teleponnya karena shock.

Di bawah lampu jalan, seolah-olah dia tidak pernah pergi, menunggu Ha-baek. So-ah bertemu dengannya di bawah cahaya, dan dia berkelahi dengannya karena sudah terlambat keluar seperti biasanya. Dia bertanya apa yang membawanya begitu lama, dan dia mengeluh bahwa proses untuk menunda penobatannya rumit.

So-ah tertawa dan melangkah ke pelukan Ha-baek. Mereka saling berpelukan untuk waktu yang lama, lalu masuk ke dalam untuk makan. So-ah bertanya apakah Ha-baek akan terus merasa lapar dan dia membenarkannya, menambahkan bahwa dia juga tidak diizinkan membawa kekuatannya atau izin mengemudinya padanya. HA.


Saat mereka berjalan di gerbang dan masuk ke dalam rumah, nama-nama yang mereka tulis di kapur di dinding begitu lama melayang seperti awan kecil. Mereka melakukan reformasi sebagai plakat di pintu gerbang, mengeja nama mereka berdampingan.

So-ah meriwayatkan: "Orang bisa bertahan dengan kekuatan yang mereka miliki. Tapi jika kekuatan itu cinta, akan lebih baik lagi. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/bride-of-the-water-god-2017-episode-16-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

 
Back To Top