Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 23 Agustus 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Pertama

Yeom-mi memberitahu So-ah bahwa dia akhirnya memecahkan sisa mimpinya, di mana So-ah mengatakan bahwa orang yang menyelamatkannya akan menjadi allah kematiannya. Dia menafsirkan ini berarti bahwa So-ah akan mati.

Tapi dia mengatakan pada So-ah bahwa itu bukan bagian yang paling mengejutkan. Twist adalah bahwa bukan Ha-baek yang dia bicarakan dalam mimpi itu. Yeom-mi mengatakan bahwa itu adalah pria yang lebih tua ... lalu dia tiba-tiba berhenti dan mengambil bingkai foto.

Ini adalah gambar So-ah saat masih kecil bersama ayahnya, yang telah diaktifkan oleh Ha-baek sehingga ditampilkan dalam bingkai. Yeom-mi mengatakan bahwa ini adalah pria dari mimpinya, orang yang menyelamatkan So-ah.



Sebuah cincin di gerbang mengungkapkan Joo-dong, kembali dengan tatanan rambut baru dan informasi. So-ah berjalan Yeom-mi keluar, menolak untuk menjelaskan siapa Joo-dong, hanya mengatakan kepada temannya bahwa itu yang terbaik jika dia tidak tahu terlalu banyak. Sedikit kesal, dia mengatakan bahwa ayahnya tidak pernah menyelamatkannya, dan dengan praktis mendorong Yeom-mi keluar dari gerbang.

Di lantai atas, Joo-dong memberitahu Ha-baek bahwa pencariannya untuk tablet yang hilang itu tidak berhasil. Dia menyimpulkan dari sikap pemalu Ha-baek bahwa dia telah dipanggil kembali ke Alam para Dewa, dan Ha-baek menegaskan bahwa dia hanya memiliki waktu tersisa enam hari.

Joo-dong bertanya apakah Ha-baek sedang berpikir untuk tidak kembali, memperingatkannya bahwa ini akan menjadi keputusan yang mengerikan. Ha-baek mengakui bahwa dia tahu dia tidak bisa tinggal di alam manusia.


So-ah mulai mengembalikan fotomu seperti semula, tapi dia tetap mengingat foto ayahnya. Ha-baek membawa Joo-dong turun untuk mengucapkan selamat tinggal, dan dia melihat foto itu dan menjepit lidahnya, bertanya dengan saksama apakah sang ayah membuat putrinya menanggung bebannya.

Joo-dong bertanya So-ah dengan lembut apakah dia ingin menemukannya, yang membuat dia kesal. Ha-baek bergegas keluar dari Joo-dong, lalu kembali untuk menghentikan So-ah dari menyembunyikan foto ayahnya. Dia meletakkannya kembali dalam bingkai, merenungkan bahwa ketika dia mengatakan bahwa dia telah melupakan seseorang, dan bahwa dia membenci mereka, itu berarti kebalikan seperti yang lainnya.


Dia meminta maaf karena tidak bisa membuat dia ingin melihat ayahnya menjadi kenyataan. Dia mengatakan kepadanya untuk terus berusaha menemukannya, karena kalaupun dia orang terburuk di dunia, dia layak mendapat jawaban. Dia menambahkan bahwa itu membuatnya gila untuk memikirkannya masih dalam kegelapan setelah dia pergi, dan memegang So-ah saat dia menangis.

Mura ada di pin dan jarum, khawatir Ha-baek akan memutuskan untuk tidak kembali ke Alam para Dewa. Bi-ryum meyakinkannya bahwa Ha-baek tahu apa yang akan terjadi jika dia tidak, yakin dia akan pergi.


Joo-dong menunjukkan untuk melaporkan bahwa dia tidak menemukan tabletnya di tempat yang dia kira, tapi dia tahu siapa yang mengambilnya. Bingung, Bi-ryum mengatakan bahwa manusia bahkan tidak dapat melihatnya, tapi penghitung Joo-dong yang bisa dilakukan beberapa manusia. Dia bertanya apakah dia bisa menabrak Bi-ryum untuk malam itu, dan kedua Bi-ryum dan Mura berteriak, "TIDAK!" Lalu menukar pandangan canggung, hee.

Joo-dong memanggil Namsuri di samping memintanya untuk membiarkannya masuk ke tempat So-ah. Namsuri mengatakan bahwa dia bekerja semalaman, dan ketika dia menutup telepon, dia melompat satu kaki untuk melihat Yeom-mi berdiri tepat di sampingnya. Dia menceritakan Namsuri tentang mimpinya, dan berpikir bahwa kekuatannya akan membantu meningkatkan kemampuannya ... dan kemudian mengerutkan bibirnya. Namsuri berlari mengejar hidupnya.


Di pagi hari, So-ah merinding ke atas untuk menemukan Ha-baek masih tidur. Dia mengejutkannya dengan meraih tangannya dan menariknya ke sampingnya, dan dia bilang dia menunggunya datang untuk membangunkannya. So-ah bertanya mengapa, dan Ha-baek berkata dengan manis, "Hanya karena."

So-ah menunjukkan Ha-baek sebuah jas baru yang dia beli untuknya, dan meski sederhana saja, Ha-baek terlihat tergerak oleh isyarat itu. Dia memintanya untuk memakainya dan mengajaknya berkencan, hanya karena.

Mereka menghabiskan hari dengan melakukan hal-hal sederhana seperti berlari di taman dan memainkan permainan gunting batu-gunting. Ha-baek yang malang sangat mengerikan dalam hal itu, dan menderita banyak dahi-film dan pergelangan tangan dari So-ah.


Dia membawa Ha-baek untuk mie dingin, meskipun dia tidak makan makanan dingin, mengatakan bahwa dia harus memecahkan setidaknya masalah yang satu ini untuknya. Dia berjuang untuk menggigit dan meminum kaldu langsung dari mangkuk, berakhir dengan kumis sup yang dicuci Ha-baek untuknya. Ketika mereka selesai makan, So-ah mengejutkan Ha-baek dengan memanggilnya dengan nama untuk pertama kalinya. Dia mengaku khawatir dia akan tahu perasaannya jika dia mengatakan namanya, jadi dia mencoba menyembunyikannya.

Dia membawa Ha-baek ke seorang seniman potret dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia memenangkan permainan gunting batu-batu melawan artis tersebut, dia akan menggambar potret mereka. Pada lemparan ketiga istri sang istri menginjak kaki suaminya dan membuatnya kalah. Hee, Ha-baek sangat kagum bahwa ia menang.

Sesuatu sudah habis, karena sang istri bergegas meninggalkan So-ah, meninggalkan Ha-baek bersama sang artis. Pelukis tersebut mengatakan bahwa istrinya dan istri Ha-baek tampaknya memiliki sebuah rencana, dan kepala Ha-baek mencambuk kata "pengantin wanita".


So-ah kembali, dan saat Ha-baek melihatnya, dia kehilangan semua wit yang dimilikinya. Dia menakjubkan dalam gaun pengantin dengan coronet bunga di rambutnya, dan dia mendekatinya dan bertanya apakah dia terlihat cantik. Tanpa suara, Ha-baek hanya bisa menatapnya heran.

Saat mereka duduk, mata Ha-baek masih terkunci pada So-ah, dia mengatakan bahwa foto memudar. Dia mengatakan kepada Ha-baek bahwa dalam potret ini, wajahnya akan tetap lebih hidup daripada foto-foto.

Istri sang artis membawa So-ah buket bunga, dan Ha-baek hampir tidak bisa mengalihkan pandangan darinya. Dia akhirnya mendongak untuk berpose untuk potret, yang ternyata indah.


Joo-dong mengunjungi Hu-ye dan mengatakan bahwa dia mencari orang yang menyelamatkannya ketika dia pertama kali tiba di sini, berpikir bahwa orang ini mungkin memiliki tablet yang dia hilang pada hari dimana dia menyelamatkan Hu-kamu dari petir dan kehilangan nyawanya. ingatan.

Joo-dong mengatakan bahwa pria yang bersama ibu tiri Hu-yeah malam itu menemukannya dan membawanya ke rumah sakit. Dia berpikir bahwa pria itu menemukan tabletnya dan menyimpannya, dan dia meminta Hu-jika dia tahu ke mana orang itu pergi.

Hu-ye ingat bahwa pria itu baru saja kembali dari berada di luar negeri selama setahun, dan bahwa dia mengatakan akan mengunjungi makam istrinya di dekatnya. Dia ingat pria itu mengatakan bahwa dia perlu menemukan putrinya, dan bahwa namanya adalah Yoon Sung-joon; Mereka mencarinya tapi tidak pernah melihatnya lagi.


Joo-dong pergi ke So-ah dan bertanya apakah dia ingat di mana dia berada pada tanggal 20 Desember 2004. Ha-baek jam So-ah kesal dan menyeret Joo-dong ke atas, marah padanya karena kesal So-ah, dan bertanya bagaimana So -ah terhubung dengan hari dimana Joo-dong hilang.

Joo-dong mengatakan bahwa dia percaya bahwa ayah So-ah mengambil tabletnya, karena sebagai keturunan para hamba para dewa, dia pasti bisa melihatnya. Joo-dong percaya bahwa ia berniat mengembalikannya saat terbangun.

Ha-baek bertanya lagi apa hubungannya dengan So-ah. Joo-dong mengatakan bahwa tablet pasti sudah mengenal seorang pelayan, bahkan yang tidak "terbangun," tapi Ha-baek masih bingung. Back up, Joo-dong mengatakan kepadanya bahwa sebelum menyelamatkannya malam itu, ayah So-ah menyelamatkan Hu-kamu, dan bahwa dia mengatakan bahwa dia perlu menemukan putrinya.


Hal-hal mulai masuk ke tempatnya, dan Ha-baek ingat bahwa tablet tersebut memiliki kekuatan untuk mengabulkan permintaan pelayan dengan sungguh-sungguh. Joo-dong melanjutkan bahwa tablet pasti sudah membawa ayah So-ah padanya, dan dia bertanya lagi di mana So-ah malam itu.

Joo-dong pergi ke tempat dimana So-ah melompat dari jembatan malam itu tiga belas tahun yang lalu, pada malam yang sama dengan ayahnya menyelamatkan Hu-kamu. Melihat ke arah sungai, dia berkata, "Itu dia ..." Dia memanggil Ha-baek dan mengatakan bahwa dia menemukannya. Oh tidak.

Ha-baek turun dan menemukan So-ah merencanakan kencan yang lebih menyenangkan dengan bantuan naga boneka Yong Yong. Dia memberitahu Ha-baek dengan terang bahwa dia benar, dan dia akan terus mencari ayahnya dan membuatnya meminta maaf. Ha-baek bilang dia harus pergi sebentar, dan dia akan segera kembali.


Hu-kamu berpikir tentang apa yang dia pelajari tentang ayah So-ah, dan bagaimana Joo-dong memintanya untuk tidak mengatakan apapun jika dia menemukan siapa Yoon Sung-joon. Dia memanggil So-ah dan memintanya untuk bertemu dengannya.

Di sungai, Joo-dong menunjuk Ha-baek dimana ayah So-ah terbaring, bersama dengan tabletnya. Dia berpikir bahwa So-ah pasti bisa bertahan terjatuh ke sungai malam itu karena ayahnya.

Ha-baek terserang, teringat betapa buruknya So-ah ingin sekali bertemu dengan ayahnya sekali lagi. Dia mengatakan bahwa dia akan menyingkirkan ayah So-ah, dan menyelam ke sungai.


Ketika So-ah tiba di kantornya, Hu-kamu mengatakan kepadanya bahwa ini akan menjadi sesi terakhirnya, dan bahwa dia akan menceritakan sisa masa lalunya. Dia telah mengatakan sebelumnya bahwa pada malam dia datang ke dunia manusia, dia mengikuti cahaya keluar dari hutan, yang ternyata merupakan lampu depan mobil.

Meringkuk di jalan, Hu-kamu telah ketakutan. Ayah So-ah telah menutupinya dengan jaketnya dan memeluknya, mengatakan bahwa tidak apa-apa. Hu-ye mengatakan pada So-ah bahwa ini adalah pertama kalinya dia merasakan kehangatan tubuh manusia, dan mengetahui kekuatan seseorang yang mengatakan, "Tidak apa-apa."


Dia mengatakan bahwa jika pria itu bukan orang pertama yang dia temui malam itu, seseorang yang mengatakan kepadanya bahwa tidak apa-apa dan memeluknya, dia tidak tahu apa jadinya dia. Dia mengatakan kepada So-ah bahwa dia bertemu dengan tiga dewa dalam hidupnya - pria, ibu tirinya, dan So-ah itu sendiri. Dia meminta untuk berterima kasih padanya dengan jabat tangan, dan dia dengan mudah mengulurkan tangannya sambil tersenyum.

Masih direndam dari sungai dan terbebani oleh bebannya yang mengerikan, Ha-baek ragu-ragu di gerbang So-ah. Ketika dia melihat dia, dia berjuang untuk berbicara, dan dia bertanya mengapa dia sepertinya akan menangis. Dia memeluknya, khawatir, dan akhirnya dia berkata, "Ayahmu ... aku menemukannya."


Dia langsung tahu ada yang salah. So-ah bertanya di mana ayahnya berada, dan Ha-baek mengatakan kepadanya bahwa dia masih berada di sungai yang dia melompat ke malam itu. So-ah tidak mengerti apa maksudnya, jadi Ha-baek mengatakan kepadanya bahwa ayahnya kembali ke Korea hari itu.

Dia menjelaskan bahwa ayahnya mengambil tablet Joo-dong dalam perjalanan ke makam ibunya, dan bahwa tablet tersebut mengabulkan permintaan ayahnya yang paling dulu: untuk menemuinya. Dia menangkap So-ah saat dia mulai runtuh, kebenarannya memukul keras-bahwa ayahnya tidak pernah meninggalkannya, dan sebenarnya ingin melihatnya lebih dari apapun di dunia ini.


Kita kembali ke malam itu, dan kali ini kita melihat kejadian dari sudut pandang ayah So-ah. Sambil mencoba membuat teleponnya yang mati, dia mendongak untuk melihat So-ah berdiri di pagar jembatan. Dia menjerit namanya, tapi dia tidak mendengarnya saat dia terjun ke air.

Ayahnya melompat ke sungai tepat setelah dia dan melihatnya tenggelam, tak sadarkan diri. Dia berenang dan meraih pinggangnya, mendorongnya ke permukaan. Tapi semakin dia mendorong So-ah ke atas, semakin dia tenggelam. Saat So-ah terbangun dan berenang menuju cahaya, dia tidak pernah melihat ayahnya di bawahnya, tenggelam ke dasar sungai.

Ha-baek membawa So-ah ke tepi sungai, di mana dia ambruk, menangis. Dia mulai menjerit, "Ayah! Ayah, keluarlah, tolong ... "So-ah cengkeraman Ha-baek, memintanya untuk menyelamatkan ayahnya, meraung bahwa dia tidak bisa mati seperti ini.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/bride-of-the-water-god-2017-episode-16-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 16 Bagian Pertama

 
Back To Top